29 April 2017

Picky Eater

Assalamualaikum.

     Dia kan, kalau time tengah rajin nak update blog, cenggini lah rupa dia. Entri berturut-turut gitu. Hahaha. Tengah rajin dan tengah ada masa. Haaa itu yang sebetulnya. Yang jadi draft tu kekal jadi draft aku tak sambung. Koh koh koh.

      Yang picky eater tu adalah aku. Biasa nya istilah picky eater ni orang guna untuk kanak-kanak kecil yang susah nak makan dan berlalu memilih. Tapi yang aku nak cerita ni pasal diri aku sendiri yang terlalu memilih makanan dan cerewet gila. Itu tak makan, ini tak makan. Sampaikan adik aku dan kawan aku pernah kata, aku ni lebih banyak tak makan daripada makan. Maknanya makanan yang aku tak makan adalah lebih banyak daripada makanan yang aku makan. Malah kalau buat senarai makanan yang aku makan dan tak makan, nescaya senarai makanan yang aku tak makan tu adalah lebih banyak dan panjang berbanding makanan yang aku makan. Hah begitu sekali betapa picky eater tahap dewa. Hahahah.

       Sejak kecil sampai sekarang masih memilih. Tapi sebenarnya dah agak berkurangan bila semakin meningkat dewasa. Sejak masuk asrama umur 13 tahun dan juga bila sambung belajar di Mesir. Dah boleh lah adapt makanan yang dulu aku tak suka. Hahaha. Contohnya laksa. Aku mula belajar makan dan tekak menerima laksa bila aku di negara orang. Haha. Boleh la makan tapi bukanlah dalam kuantiti yang banyak. Pernah la sekali masa ikut marhaban masa remaja dulu. Ada satu rumah ni hidang laksa Penang kot. Nampak macam menyelerakan aku ambil banyak juga. Baru beberapa suap aku dah stop dan termenung jap. Mak aku terus cakap, ko bukan makan laksa yang ambil banyak tu kenapa. Heheh.

        Aku pun tak tahu lah ikut perangai siapa. Sebab mak abah makan je semua, takde memilih. Bagi yang dah faham dan tahu aku tak makan itu ini, mereka akan ingat. Terima kasih. Haha. Macam sayur pun dulu semua aku tak makan. Bila makin besar dan dewasa, ada lah sebahagian sayur yang aku boleh makan, tekak boleh telan tapi tetap dengan kuantiti yang sedikit atau sederhana. Kalau banyak memang tidaklah. Sekarang ni dah menurun ke Jannah pulak, sama tak nak makan sayur. Hahaha. Habis lah.

     Punyalah banyak benda aku tak makan sampaikan orang kata dengan nada bergurau, senang bela ni, jimat. Hahaha. Mungkin bagi sesetengah orang akan kata aku mengada, tapi aku peduli apa. Hahah. Walaupun aku tak makan atau tak suka satu makanan itu, aku tak ada lah sampai buat muka jijik atau tak suka, jauh sekali mencemuh. Contoh kalau dah terhidang, aku cuma tak sentuh je la makanan tu, aku ambil makanan lain yang kena dengan selera aku. Ala biasa lah. Setiap orang pun mesti ada juga satu atau dua makanan yang tidak disukai dan tak makan. Ataupun kurang gemar, makan sekadar jamah sikit.

     Orang biasa nya akan anggap aku manusia pelik bila tak makan satu makanan tu. Contohnya aku tak suka dan tak makan nasi beryani, nasi Arab, nasi minyak. Bagi kebanyakan orang nasi Arab atau Mandy tu sedap tapi bagi aku tak boleh masuk la dengan tekak aku. Kalau pergi kenduri kahwin memang aku ambil nasi putih. Haha. Contoh lain aku tak makan asam pedas. Memang boleh buat orang kerut kening kepelikan. Orang Johor tak makan asam pedas? Ini luar biasa. Mi bandung dulu pun aku tak makan. Belajar makan bila kat Mesir. Hahah lagi aneh. Bahan tak ada jual di Mesir kena bawa dari Malaysia (udang kering), boleh pula aku baru nak berjinak-jinak makan Mi bandung.

      Tapi ada juga makanan yang aku tak suka makan tu memang tak digalakkan pun untuk dimakan. Makruh dan boleh bawa mudarat pada badan. Contohnya organ dalaman haiwan seperti hati, jantung, paru-paru. Selain itu kepala ikan, bawang, kerang, asam jeruk dan jenis diperam seperti budu, cencalok, tempoyak. Maaf ye aku bukan bias bila sebut budu tu, sekadar menyebut beberapa contoh je. Hehe. Contoh lain sushi (sebab mentah atau separuh masak tapi tak semua lah). Aku pernah la cuba makan sushi hmmm...memang tak kena dengan tekak aku. Lagi satu halawiat (manisan-manisan) biasa nya orang Arab memang suka makan, uii memang le aku tak makan, manis sangat.

     OK sekarang ni penulisan aku agak terganggu sedikit. Nun jauh di sana ada pasang karaoke orang kawen (majlisnya esok). Biasa lah kampung. Di ruang tamu pula zauji sejak tadi tengok apa tah kat YouTube nyanyi-nyanyi jugak. Huk aloh betoi la.  Adik dah tido. Hmm nampak gaya aku kena stop lah ni hahaha. Ok bai.

26 April 2017

Master of Breastfeeding

Assalamulaikum.

   Entri kali ini entri mak-mak gitu. Mungkin 20 tahun lagi kalau panjang umur dan blogspot masih ada entri nenek-nenek pula. Haha.

      Dah lama juga tak ada post pasal breastfeeding journey. Kali ni nak cerita lah. Naim pun dah setahun enam bulan. Ada lagi enam bulan nak dapat certificate PhD dalam penyusuan. Hahaha.

0-24 bulan = PhD
0-18 bulan = Master
0-12 bulan = Ijazah
0-6 bulan = Diploma
0-3 bulan = Sijil

    Oleh kerana Jannah dulu sampai umur dia 36 bulan (tiga tahun) aku susukan dia, jadi aku tambah la pangkat jadi professor.

     Zaman sekarang ni era 2012 dan ke atas dah semakin banyak artikel kesedaran tentang pentingnya dan hebatnya susu ibu. Dalam tempoh lima tahun ini aku dah buat pemerhatian. Antaranya ialah;
1 - Nursing bra dah semakin banyak dijual dan mudah didapati samada di pasaraya atau online. Harga pun berpatutan.
2 - Pakaian mesra nursing semakin banyak dijual dan mudah juga didapati. Semua syarikat atau butik pun berlumba-lumba buat baju bf friendly atau nursing friendly.
3 - Pam susu pelbagai jenama baru dah mula muncul dengan rekaan yang menarik. Termasuk kelengkapannya storage bag bottle dan lain-lain.
4 - Bilik menyusu di pasaraya besar semua dah diwujudkan. Dulu mungkin Jusco (Aeon) je ada kemudahan nursing room.
5 - Yang paling terbaru. Supplement tambah susu katanya. Pun banyak syarikat berlumba-lumba membuat supplement untuk meningkatkan produktiviti susu. Tak kira lah dalam bentuk tablet, serbuk, sachet, jus dan pelbagai lagi.

    Perkembangan yang baik. Semakin ramai yang celik pasal susu ibu. Syabas kepada ibu-ibu yang berusaha keras untuk beri yang terbaik buat anak iaitu susu ibu. Tak lama pun. Dua tahun je. Aku pun suka juga membaca pengalaman ibu-ibu lain sepanjang tempoh penyusuan mereka. Cabaran dan dugaan setiap orang tak sama. Ramai juga yang kecundang masa anak sulung dan anak kedua. Ada yang anak kelima barulah dapat beri susu ibu secara exclusive selama 6 bulan. Anak-anak sebelum tu semua campur FM atau FM sepenuhnya. OK tak apa. Masih belum terlambat. Yang penting keazaman dan kesungguhan itu ada.

     Aku walaupun agak berjaya dalam bab breastfeeding ini tapi rasa macam tak sesuai atau tak layak je nak cakap pasal susu ibu. Kalau orang tanya tips pun aku rasa aku bukan orang yang tepat. Sebab aku cuma surirumah, tidak bekerja. Memang senanglah. Bila-bila je boleh df. Aku tak mengepam. Biasa juga aku baca perlu juga buat stok walaupun tak bekerja sebab kita tak tahu apa yang bakal berlaku di masa hadapan. Contohnya sakit sampai masuk wad berhari-hari ke. At least ada lah stok nak bagi minum baby. Bagi pendapat aku, jangan visualize benda yang buruk contohnya jatuh sakit sampai masuk wad. Kadang-kadang apa yang kita terlalu waspada hingga khuatir sesuatu yang buruk berlaku, tiba-tiba benda buruk itu benar-benar terjadi.

     Supplement? Sejujurnya memang aku tak ada amalkan makan atau minum apa-apa supplement. Sebab aku bukan seorang yang konsisten makan ikut waktu. Itu bukan aku. Contoh kena makan tiga kali sehari sebelum makan. Oh no. Protokol macam ni aku memang out la. Pernah juga lah (bukan supplement tambah susu) untuk seminggu pertama paling lama lepas tu jadual entah ke mana. Dan akhirnya ubat/ makanan tambahan itu tersadai tak dimakan dan expired begitu sahaja. Lagi satu masalah ialah aku jenis kurang minum air masak/ air putih. Apa jua supplement pun mesti kena banyak minum air masak at least dua liter sehari untuk tindak balas lebih efektif dalam badan (katanya lah hihi). Aku minum ikut suka hati aku. Bila haus minum lah. Kalau kata sesaja minum air masak begitu sahaja demi nak mencapai target dua liter sehari memang tak lah. Hahaha.

       Cara aku cuma kaedah supply dan demand sahaja. Tak ada supplement. Tak ada jadual Pam sebab memang tak mengepam. Tak ada konsisten makan makanan penggalak susu macam kurma ke, longan ke, bayam ke (sekadar beberapa contoh). Selagi ada demand, selagi itu susu sentiasa ada. Yang penting cukup untuk baby. Tak perlu nak meriah melimpah ruah, tapi yang penting cukup. Sudah memadai. Ibu-ibu selalu dimomokkan susu badan tak cukup lah, kurang lah, cair lah. Cair atau pekat itu bukan ukuran susu tu berkhasiat atau kurang khasiat, lebih kenyang atau tidak. Tak ada kaitan. Inilah kesalahan sesuatu produk bila promote. Konon beza susu makin pekat lah, meriah lah. Ridiculous.

       Sebenarnya dalam menjayakan penyusuan selama yang boleh (sekurang-kurangnya dua tahun) adalah ilmu. Ya ilmu. Kena banyak membaca. Baca dan praktik. Selain itu boleh bertanya kepada ibu yang berpengalaman atau doktor atau nurse. Jangan malu untuk bertanya. Setiap orang cabarannya berbeza. Kena bijak mengatasi dan tidak mudah mengalah. Berdoa dan minta Allah permudahkan perjalanan penyusuan. Jangan dilayan segala stress atau perkara negatif. Emosi ibu kena jaga juga tau. Kena sentiasa tenang dan happy.

      Setakat ini aku masih belum berhenti bf anak selama empat tahun ini. Bermula sejak Jannah lahir dan sampai lah Naim sekarang ini. Bersambung-sambung hehe. Sebab masa mengandungkan Naim pun aku tak stop bf Jannah. Alhamdulillah diberi kekuatan. Anda juga pasti boleh. Chaiyok.

    Orang kata bf boleh kuruskan badan? Itu bagi yang berat badan naik banyak gila masa hamil. Ada yang naik sampai puluh kilogram. Ada yang senang turun selepas bersalin, ada yang makan masa bertahun nak turun ke berat asal. Rezeki masing-masing. Hehe. Bagi aku sendiri, tak ada beza sangat sebab aku dah memang kurus, masa hamil pun tak nampak gemuk. Hahah. Tapi ada beza masa mengandungkan Jannah naik 13kg, masa Naim cuma naik 5kg. Hohoho.

     Akhir kalam, teruskan perjuangan dalam menyusukan anak. Jangan mengalah dan terus berusaha.

16 April 2017

Ini Adalah Cara Aku

Assalamulaikum.

     Dah namanya pun blog peribadi. Jadi sudah tentulah cerita pasal life aku dan pendapat peribadi aku bagi pelbagai topik yang diketengahkan. Tak puas hati? Tak paksa pun untuk baca. Bukan angkuh tapi haters gonna hate kan. Ada aku kisah? Hahahaha.

    Bagi readers yang follow blog ini Sejak dulu dah tentu mengetahui yang aku jarang sangat letak gambar sendiri. Ada lah beberapa keping masa zaman entries jaulah Mesir dulu-dulu itu pun semua aku dah delete agaknya. Hahaha. Aku pun dah lama tak cek. Ini memang style aku lah. Tidak akan upload foto diri sendiri ke laman sosial. Sejak zaman friendster lagi kot. Myspace. Sampai lah ke zaman Facebook, Twitter dan instagram sekarang ini. Cuma ada album gambar kahwin je la kat Facebook tahun 2012 tu. Hoho.

      Trend lah sekarang ni kan selfie dan upload ke laman sosial. Tak kira lah lelaki ke perempuan ke, tua muda, remaja dewasa orang tua, artis ke ustaz ustazah ke Ramai yang kaki selfie lantas gambar di upload ke media sosial. Aku kalau upload pun gambar anak-anak je. Gambar mak nya nan hado. Keh keh keh. Well, ini adalah cara aku. Sampai bila-bila pun akan kekal begini. Kat galeri hp aku pun mana ada gambar selfie aku. Sekeping pun tak ada. Hahaha. Mungkin ada setengah orang yang bukan jenis upload gambar selfie dia ke media sosial tapi kat galeri hp banyak gambar selfie. Untuk simpanan sendiri je, takde upload bagai.

      Tapi tidak lah bermakna aku mengecam mereka yang kaki selfie dan kaki upload gambar sendiri ke media sosial (terutama perempuan). Itu hak masing-masing. Asalkan terkawal sudah lah. Kalau yang melebih sangat rasa meluat juga dalam hati ni tapi let it go je. Takde sampai nak unfriend. Ahaha. Berlapang dada sahaja. Dia punya Facebook dan Instagram, dia punya suka lah nak muat naik (amboi Bahasa Malaysia/ Melayu katanya Hahah) gambar sendiri lapan juta kali sehari pun. Asalkan mereka bahagia. Walaupun hakikatnya sebahagian daripada mereka mungkin kesunyian. Kesunyian jadi perlukan komen dan like sedikit lah bila muat naik gambar. Ops, jangan marah haaa. Saje je bagi panas line.

     Jadi orang yang tak upload gambar sendiri ke laman sosial ni jenis yang kurang keyakinan diri ke? Hahaha sebab ada yang kata gitu. Kurang keyakinan diri sebab tak cantik ke gemuk ke apa ke. Setiap orang ada alasan tersendiri. Ada orang memang penyegan dan pemalu teramat (aku lah salah seorangnya. Bluek). Ada orang jenis menjaga exclusive diri, tak semudah itu orang nak tengok wajahnya. Ada orang sebab jaga syariat dan ikhtilat. Ada orang sebab rasa tak ada keperluan pun nak muat naik. Anda yang mana? Hehe.

      Oleh sebab itu aku tidak sesuai menjadi peniaga online. Aduh tetiba plak kan. Yelah, untuk meraih kepercayaan pembeli untuk membeli produk kita, mestilah kena tonjolkan diri. Jadi orang pun tahu bukan scammer atau fake account. Nama pun mesti nama sebenar, bukan nama samaran. Kalau jual kosmetik, mesti lah kena muat naik gambar sendiri untuk orang lain tengok dan nilai. Itu contoh je lah. Jadi dengan identiti aku yang serba misteri ini, gambar sendiri tak ada, nama samaran bukan nama sebenar, orang pun dalam keraguan entah lelaki ke perempuan. Kakaka. Pernah orang pm fb aku panggil Abang, Encik. Hohohoh. Aptb. Yang lagi kelakar ada orang ingat aku pilot atau kelasi kapal. Kapten lah katakan. Amboi amboi. Boleh add fb guwa Kapten Unohana ye (ceh sempat promote hak tuih).

      Berbalik pada cerita asal. Gambar di laman sosial. Gambar selfie ke orang tolong snap ke, jangan harap la aku akan upload di laman sosial. Melainkan ada yang tag nama aku, baru lah ada. Itu pun kalau gambar terlalu dekat aku remove tag dan delete. Sorry guys. Haha. Ai tak suka. Lagi pun ai bukan retis nak kena ada gambar di laman sosial bagi peminat tengok. Gitu.

     

Semakin Tua

Assalamulaikum.

    Sebenarnya kan, aku ada empat entries yang masih menjadi draft dan tidak dipublish. Biasa nya bila tengah syok menaip tu tiba-tiba ada hal dan terpaksa pause gitu. Konon-konon nak sambung taip dan habiskan bila ada masa free tapi hampeh. Ideanya sudah tak kembali mencurah dan topik pun macam dah basi. Maka kenal lah ia menjadi draft.

     Macam hari ni aku terus je klik new post. Hahahah. Tengok lah nanti kalau rajin aku habiskan menulis yang masih terbengkalai tu. Kalau tak rajin, aku delete je senang cerita. Hohohoh.

     Di usia aku yang dah masuk 30-an ni, ada sesuatu yang merunsingkan aku.  Cuba teka apa dia?
Kulit berkedut? Bukan.
Stamina makin berkurangan atau kurang fit? Bukan.
Berat badan bertambah? Bukan.

   Jeng jeng jeng. Jawapannya ialah Gigi. Hahaha. Yup gigi (teeth). Aku risau gigi aku semakin mereput atau berlubang sampai kena cabut. Oh no. Sensitif kalau pasal gigi ni.

    Beberapa minggu lepas aku perasan gigi atas aku ni bahagian hadapan ada macam terhakis sikit. Sekali pandang orang tak akan perasan pun tapi bila look closer (amboi speaking) akan nampak. Oleh kerana kedudukan gigi aku rapat-rapat (tak jarang) jadi bagi aku agak nampak tak lawa lah macam ada lubang. Aku dah risau gila sebenarnya. Siap cakap dengan zauji aku nak 'buat gigi' yang macam dia pernah buat dulu.

       Pernah dengar tak 'gigi pecah'? Dia macam struktur atau bentuk gigi tu terpecah atau crack. Macam batu bata tu kalau pecah bahagian bucunya. Gitu lah lebih kurang. Gigi yang terpecah sedikit itu boleh dibuat semula. Adalah kaedah nya dan bahan khas yang dentist guna untuk baiki gigi tu. Selepas treatment tu gigi akan terbentuk seperti asal. Biasanya untuk gigi kapak lah yang lapan batang tu. Gigi taring pun boleh. Yelah bila kita sengih mesti nampak semua gigi depan. Mesti mau cantik maa.

      Sebenarnya semua gigi aku yang 32 batang ni memang masih elok dan kuat. Alhamdulillah masih penuh. Biasa juga aku dengar belia yang sebaya aku atau akhir 20-an sudah kehilangan beberapa batang gigi geraham. Yang asalnya berlubang tapi dah tak boleh ditampal lagi dah. Senang kata dah rosak dan perlu dicabut. Ada sesetengah kes lain pulak susunan gigi geraham tak rata dan bertindih, perlu juga dicabut sebatang dua untuk bagi lebih ruang kat gigi ngam dengan gusi. Dan paling biasa bila wanita hamil yang kekurangan kalsium pun gigi boleh reput dan rapuh. Tak kuat. Maka terpaksa juga dicabut gigi yang yang rosak akibat kekurangan kalsium (dah disedut oleh janin).

    Jadi aku tak nak lah umur belum masuk 40-50 tahun gigi dah mula rongak. Itu bukan isunya sekarang. Yang sekarang ni aku nak bikin gigi aku yang dah tersopak sikit ni jadi kembali seperti asal. Gigi tak putih tak apa tapi asalkan tak ada sopak. Hah gitu. Tapi entah bila masa yang sesuai nak pergi buat tu tak tahu lah. Dengan anak dah dua orang ni aku tengah bayangkan macam mana zauji handle sepanjang aku dalam bilik doktor untuk buat gigi. Hahaha. Kalut tak kalut lah.

      Baru-baru ni masa scroll wall fb aku, ternampak satu video pasal buat gigi ni lah. Dalam video tu gigi orang tu lagi teruk pecahnya. Hampir separuh daripada sebatang gigi tu hilang. Gigi kapak paling depan tu bahagian atas. Tapi durasi sebenar aku tak tahu berapa lama masa diambil sebab video tu dicepatkan fast forward. Rumit juga nak membuatnya. Step by step. Tapi hasilnya memang superb. Sebiji serupa dengan gigi asal. Terbaik.

      Kalau kalian kenal penyanyi tu. Azmi vokalis Caliph Buskers. Masa awal kemunculan dia pertama kali keluar TV masa AJL 29 nyanyi lagu Roman Cinta. Gigi dia macam rongak. Sebenarnya tak rongak terus tapi cuma pecah yang agak besar sampai kelihatan seperti rongak. Beberapa bulan lepas tu dia pergi buat gigi dan gigi beliau kembali 'penuh'. Point nya aku nak cakap, kalau pecah yang besar pun boleh dibuat apatah lagi yang sikit je macam gigi aku ni mesti lagi boleh. Hahaha. Hmmm tapi bila lah boleh buat tu. Murung kejap bila fikir.

      Sebenarnya dulu aku tak tahu pun yang gigi terpecah atau tersopak atau tersompek boleh di repair. Maksudnya tak ada lah sampai kena cabut gigi asal dan bikin gigi palsu. Hanya bila zauji buat beberapa tahun lepas tu lah baru aku tahu. Dah hampir lima tahun aku tengok gigi zauji yang dia buat dulu tu masih kuat. Kecanggihan teknologi. Thumbs up.

    Ini aku rasa karang gigi dah muncul semula. Last buang karang tu tahun 2012. Jadi sekarang ni persoalannya aku nak kena buang karang gigi dulu atau nak terus repair gigi aku yang terpecah sikit ni? Adoi. Dilema sungguh.

29 March 2017

Tidak Tertekan Anak Lambat Berjalan dan Lambat Tumbuh Gigi

Assalamulaikum.

     Hahaha. Tajuk tu ala-ala tajuk berita di akhbar atau majalah. Bajet retis. Terpengaruh dengan metroonline dan rotikaya punya pasal sebab akhir-akhir ini aku selalu baca kat Google dua website tu. Koh koh koh.

      Naim dah 17 bulan (setahun lima bulan). Masih belum berjalan walaupun dah boleh berdiri sendiri dah lama jugak. Berdiri sendiri bangun dari duduk. Sesekali adalah Naim melangkah dua, tiga tapak atau lima, enam tapak lepas tu dia cangkung atau duduk. Hahaha. Boleh lah. Takpe lah lambat pun. Mak OK je langsung tak stress. Risau pun tak. Dah memang belum masanya lagi. Normal je sebenarnya, bukan sesuatu yang pelik atau ganjil. Please respect. Tak perlu dipertikaikan kenapa lambat berjalan.

     Gigi baru tumbuh sebatang bahagian Bawah depan. Hehe. Pasal gigi ni memang 100% dengan kuasa Allah lah yang boleh keluarkan gigi tu manusia mana boleh. Kenapa aku cakap macam tu? Perkembangan budak nak merangkak dan berjalan pun kuasa Allah 100%. Apa bezanya?

    Bezanya ialah mulut orang yang bercakap.
"Kena latih ni usha lebih pakaikan kasut ke apa ke."
"Cuba bawa jumpa pakar. Mana tau pakar boleh buat sesuatu?".
" Try buat fisioterapi tengok macam mana."
"Pagi lepas Subuh dirikan kaki dia atas rumput. Orang tua kata cepat berjalan nanti."

Atas ni antara contoh kata-kata 'nasihat' mereka yang 'concern'. Contoh je. Padahal kau tahu kan budak nak berjalan ni atas kehendak Allah. Bukan atas kuasa manusia yang lemah ni. Sama juga dengan budak yang speech delay (lambat bercakap). Dah memang belum sampai waktunya seorang toddler itu untuk fasih bercakap, mana boleh dipaksa. Kalau dah tertulis umur 7 tahun baru boleh bercakap dengan lancar, kena terima lah takdir yang telah tertulis. Usaha memang usaha, tetapi orang lain jangan menyibuk dan mengeluarkan cadangan yang boleh mengecilkan hati. Wth sampai suruh jumpa pakar dan buat fisio? Ingat cacat ke anak orang tu? The kids just delay je. OK faham tak delay? Bukan langsung tak boleh berjalan cuma lambat sahaja.

      Serious aku memang tak rasa tertekan pun anak lambat berjalan. Jalani hidup macam biasa dan gembira. Asalkan anak sihat tubuh badan, tak ada sakit, Syukur Alhamdulillah.

   Kalau pasal gigi tu aku kesian si Naim sebab dia dah makan macam-macam. Haha.  Tak apa. Sabar menunggu. 

24 March 2017

When They Call Me Ustazah

Assalamulaikum.

    Sejujurnya sejak dulu sampai sekarang pun aku masih rasa tidak layak dipanggil ustazah. 'Dulu' tu means tahun 2007 masa aku jadi guru kafa atau bahasa mudah Cikgu sekolah agama Johor. Rasa tak layak ada banyak sebab. Dari segi ilmu, akhlak dan lifestyle masih belum mencapai standart ustaz ustazah. Ah, nak terangkan pun tak tau la kome boleh faham ke. Haha.

    Dulu masa mengajar sekolah agama sekejap memang haruslah dipanggil ustazah. Hehehe. Tak lama pun 3 bulan je lepas tu jadi pembantu tadbir kat maij. Setahun lepas tu sambung belajar Mesir pulak.

      Bertitik tolak di Mesir lah panggilan ustazah itu kembali. Biasa lah sana, pelajar lelaki Azhari dipanggil ustaz, yang perempuan dipanggil ustazah. Masa berkomunikasi sesama ikhwah akhawat pun memang kena guna ustaz ustazah. Selebihnya tu saya, ana. Biasa lah tu. Melainkan pelajar perubatan, kita panggil doktor terus walaupun belum jadi doktor lagi (bakal doktor).

    Mula-mula rasa janggal juga. Tapi lama kelamaan jadi biasa. Yelah dulu zaman sekolah dan diploma panggil nama je (berlainan jantina). Kat Mesir jadi lain. Hehe. Kira panggilan paling sopan dan terhormat. Gitu. Tak kan la nak panggil senior/ Abang/ bae (muntah jap).

    Dah tamat belajar, balik Malaysia. Mengajar kat satu sekolah swasta ni, jadi ustazah juga sebab mengajar pai, psi, pqs, bak dan bat (nampak tak aku malas nak taip perkataan penuh dan malas caps lock Hahaha). Ada sesetengah murid panggil aku Cikgu. Tak kisah pun. Sama je maknanya.
Lepas tu mengajar sekolah tahfiz swasta jadi guru tasme' alQuran mestilah dipanggil ustazah juga. Hoho.

      Genap umur Jannah setahun, aku pun quit atas sebab tertentu. Tahun yang sama zauji buka pusat rawatan. Ingat lagi premis  di Jalan Kebudayaan berdekatan dengan Bank Rakyat. Kedai tingkat atas yang asalnya spa muslimah owner jual. Ok itu cerita lain lah. Nak cerita pasal panggilan ustazah ni kita sambung ye.

      Satu hari tu, masa di pusat rawatan. Pesakit sedang dirawat zauji. Warisnya duduk mrnunggu di sofa. Isteri pesakit memang peramah dan suka berbual. Dah banyak kali datang. Setiap kali datang mesti tanya nama aku (orang tua biasa lah pelupa banyak Hahaha). Aku memang perkenalkan diri nama je takde guna ustazah pun. Tapi anak-anak makcik tu (dah berkahwin dan bawa anak) memang panggil aku ustazah. Yelah sebab isteri ustaz memang biasa nya ustazah jugak la kot orang agak. Hahah.
Tiba-tiba makcik tu tanya soalan,
"Awak ni Cikgu ke ada mengajar mana-mana?"
Aku jawab,
"Tak lah. Saya surirumah je tak bekerja. Cuma tolong ustaz sikit-sikit."
Then dia tanya pula macam ni,
"Tapi kenapa dipanggil ustazah?"

Hohoho. Mungkin pada makcik ni yang dipanggil ustazah mesti la kena mengajar kat sekolah ke, kolej ke. Gitu kot fikiran orang tua. Kakakakaka. Aku pun jawab,
"Dulu pernah lah mengajar sekolah tahfiz tapi dah berhenti."
Kemudian makin banyak lah soalan beliau tanya kenapa berhenti, tak nak mengajar lagi ke dan macam-macam lagi. Aku jawab jawapan standart je lah.

      OK sekarang bila melayan whatsapp atau SMS client yang bertanya pasal rawatan atau nak buat temujanji. Bila aku dah perkenalkan diri sebagainya ustazah, client akan panggil ustazah atau puan. OK lah puan tu pun ok standart. Tapi ada juga panggil akak. Ok masih boleh terima lagi. Yang lagi teruk panggil awak. Ades. Apa punya orang lah. Teruk betul la communication skill dia. Padahal kita sudah memperkenalkan diri sebagai sekian sekian. Kalau aku tak perkenalkan diri, orang panggil ustaz/ tuan/ encik tu biasa lah. Yang panggil awak awak ni aku pun tak tahu lah umur dia berapa, mak orang ke bukan. Yelah dalam whatsapp je kan bukan nampak muka. Hahah.

      Panggil puan pun ok. Panggilan hormat. Orang tua ke muda ke boleh panggil dengan gelaran puan tu. Ustazah pun boleh. Tak ada masalah. Hehehe. Panggil nama je pun aku ok (biasa nya yang pangkat kakak atau makcik/ lebih tua dari aku). Sebab biasa nya aku tak berjumpa atau bertentang mata dengan pesakit atau waris. Aku cuma susun temujanji dalam alam maya je. Boleh kata 90% pesakit aku tak pernah tengok muka mereka depan-depan. Hanya kenal dalam whatsapp sahaja tak pernah jumpa orangnya.

        Kawan blogger pun ada juga yang panggil ustazah. Masa zaman kegemilangan blog dulu lah 2009-2011. Kawan Facebook, kawan cyber social media, schoolmate classmate. Mana-mana yang kenal dan tahu den pernah belajar kat Mesir dedulu. Tak lah ramai sangat tapi adalah juga. Hahaha. Hashtag #bukanoranghebat #biasabiasaje #sederhanawasotiyah.

     Kalau kengkawan yang kenal perangai aku diorang panggil aku ustazah rock. Kah ada? Hahaha. Kbai.


20 March 2017

8 tahun blog aku dulu dan kini.

Assalamulaikum.

   Gila malas punya tajuk entri semua huruf kecil. Wei hari ini 20 Mac anniversary blog aku yang ke lapan tahun la. Hari ini juga usia Muhammad Naim setahun lima bulan. Yeay! Alhamdulillah.

     Walaupun aku tak lah seotai blogger yang tulis blog sejak awal 2000-an (aku mula tahun 2009) tapi kira ini pencapaian yang agak baik lah bagi aku. Ahahaha. Dulu mana ada telefon pintar. Nak acces internet kena pergi cyber cafe tau kalau kat rumah tak ada komputer atau laptop sendiri. Broadband pun mahal. Aku start blogging masa belajar kat Mesir. Internet memang wajib ada di setiap rumah Malizi bagi memudahkan kami nak call keluarga di tanah air. Cewah tanah air gitu. Patriotik sangat.

     Zaman facebook dan instagram sekarang ni, blog dah tak berapa popular dan tak ramai pun ada blog. Semuanya dah diabadikan dalam status facebook atau instagram. Aku ni oldskool sikit, masih gigih dan aktif menulis di blog sebab tak ada orang kenal. Jadi aku bebas mengkritik dan menghentam apa sahaja. Muahahaha. Tapi bukan spesis keyboard warrios tau. Betul ke eja tu entah. Lantak lah.

     Selama lapan tahun ini gaya penulisan aku pun berubah seiring peningkatan usia. Ceh. Amboi sangat. Dulu aku sangat outspoken. Laser. Makian banyak. Suka hati aku je nak tulis apa. Tulis ikut emosi katanya. Dulu pun lebih ganas dan rock. Kah kah. Brutal.

    Tapi satu yang tak pernah berubah, tetap ada unsur humor dan bersahaja. Dulu sebenarnya penulisan aku lagi lawak dan kelakar. Biarlah ada lawak sikit, serious memanjang itu bukan blog peribadi, itu thesis namanya. Lol.

     Dulu dek kerana kelancangan menulis, ada juga beberapa orang tegur aku. Tak elok lah ustazah tulis macam ni. Eh aku tak terima kau. Tak terima teguran. Aku bidas balik lagi ada. Dah beberapa tahun lepas tu aku sedar sendiri. Mungkin berkat doa insan-insan yang pernah tegor aku dulu. Aku berterima kasih sangat. Aku doakan mereka bahagia dunia akhirat. Amin.

     Dah kata aku ni memang suka menulis, maka aku hanya akan menulis sahaja. Aku tak peduli tentang template dan layout blog aku ni. Selama lapan tahun ini baru dua ke tiga kali je aku tukar template. Itu pun yang basic je, yang memang blogspot/ blogger.com punya template. Aku memang tak pandai nak tukar yang kena copy paste yang macam URL tu apa entah nama khas dia. Biarlah template blog biasa-biasa je tak cantik tak menarik, yang penting isi blog yang orang nak baca. Kih kih.

  Aduh, tetiba rindu Mansurah. Rindu Mesir. Hahaha. Yelah. Suka duka kehidupan di Mesir aku coretkan dalam blog ini. Ada lah juga kenangan. Esok-esok Jannah dan Naim dah besar boleh lah baca. Errrr... Sanggupkah bagi diorang baca penulisan aku yang....emmm.... Hahahah.

     Ada beberapa tahun yang blog aku ni hambar gila. Entri kurang sangat dalam setahun. Itu fasa masa baru kahwin dan baru dapat anak. Kikiki. Dulu bujang. Dah mak-mak sekarang ni kan. Semakin tua lah. Hahaiii.

     Sampai sekarang ni pun, entri Buang Karang Gigi masih menjadi post tertinggi orang baca. Lawak pun ada. Yang lawak jugak tu, entri tahun 2012 tu masih ada orang drop komen di tahun 2017 ini. Kata carian tertinggi di Google search gitu, blog putericahayapermata.blogspot yang paling atas keluar bila orang taip buang karang gigi. Hebat tak hebat. Padahal bukan doktor yang menulis. Cerita pengalaman seorang pesakit je. Haha.

      Nanti ada masa aku nak labelling semua entri yang masih belum ada label. Maklumlah, menulis guna android ni malaslah nak label bagai. Lainlah guna laptop, senang. Label tu penting juga untuk aku buat rujukan untuk cari dan baca post berkaitan. Memudahkan readers juga kalau yang rajin nak cari. Errrr...ada ke readers? Hohohoh. Perasan glamer tau you ni.

     Diharapkan blog ini akan terus wujud 10-20 tahun lagi. Hahaha. Jangan lah Google hapuskan blogger.com ni. Yelah kan dah ada Google plus. Ala-ala macam blog blogspot jugak tu. Sobs.

    Kengkonon macam nak buat contest sempena anniversary blog ni tapi aku fikir ada ke orang nak join? Orang dah jarang baca blog sekarang ni, haha. Walaupun aku tengok statistik ratusan juga yang view blog aku ni dalam sehari tapi itu bukan ukuran Ramai yang nak join contest. Hahaha. Abaikan saja.

     So aku celebrate dengan makan Maggi kari je lah malam ni. Weeeee. Kbai.
     

Impressed

Assalamulaikum.

    Masih hangat pasal result SPM yang baru keluar Khamis lepas. Tahniah buat adikku dapat 5A2B2C. Agak membanggakan. Berbanding aku dulu cuma 3A. Lepas tu semua huruf pun ada kecuali G. Hahaha hebat tak hebat.

    Serious aku memang kagum dengan mereka yang dapat straight A. Wow. Kagum dengan kerja keras dan usaha luar biasa mereka. Tidur berapa jam je waktu malam, berkorban masa dan keringat. Eh, bukan senang tau. Mereka layak untuk dapat keputusan cemerlang itu bukan sebab genius, tetapi kerana usaha keras mereka. Terbaik. Akak tabik spring.

     Bagi yang tak cemerlang SPM, di sini bukan noktahnya. Perjalanan masih panjang dan masih boleh berjaya. Bangkit dengan semangat baru.

     Sejujurnya aku sangat kagum dengan mereka yang sambung Master dan PhD. Lebih-lebih lagi yang dah berkahwin, ada anak namun masih gigih membuat ijazah sarjana dan doktor falsafah. Hebatnya. Kalau aku memang tak mampu untuk bahagi masa. Mesti stress gila. Hahaha. Yes, hanya kita yang tahu setakat mana kemampuan diri kita.

    Ye betul itu hanya sekeping kertas sahaja (sijil, diploma dan seterusnya) tapi amat bermakna. Bukan sebab ukuran kepandaian seseorang atau ukuran senang dapat pekerjaan yang bagus, tapi lebih kepada kepuasan dan penghargaan  di atas susah payahnya belajar, datang kuliah, buat tesis, ambil exam dan bermacam cabaran lain. Hanya orang terpilih sahaja mampu memikul cabaran demi nak mendapatkan sekeping kertas itu. Jangan sesekali diperlekehkan.

   Namun tidak lah bermakna yang tak sambung belajar adalah orang yang gagal atau bukan yang terpilih. Masih dalam golongan yang terpilih tapi dalam ruang kehidupan yang berbeza. Allah dah rancang yang terbaik dalam kehidupan hamba-Nya. Paling mustahak adalah kena sentiasa bersyukur dan Qana'ah.

     Selalu juga kita baca kisah beberapa orang yang gagal berkali-kali sebelum mendapat kejayaan akademik. Betul-betul menjadi inspirasi. Teringat pula ada satu ayat ini aku terbaca kat mana entah, lebih kurang begini bunyinya;
Nak dapatkan kejayaan itu perlu bermandi airmata dan keringat, bukan semudah petik jari.
Maksudnya, dalam perjalanan masa belajar, menangis itu perkara biasa. Samada sebab stress ke, penat ke, keseorangan ke, itu biasa. Jangan sesekali mengalah dan putus asa. Berserah hanya pada Allah.

     Menuntut ilmu ni tidak semestinya perlu pengajian formal ikut silibus (kolej atau universiti). Mendengar ceramah agama dan menyertai sebarang kursus pun dikira menimba ilmu juga. Paling penting, kena berguru, bukan hanya bergantung pada buku atau search Google sahaja. Hehe.

    Aku buat masa ini begini saja. Mana tahu kalau sepuluh tahun lagi andai panjang umur tiba-tiba hati aku terbuka pula nak sambung Master? Hahahah. Ye je la ngko.

     

16 March 2017

Hati Kering

Assalamualaikum.

   Dalam kehidupan ini kadang-kadang perlu ada sikap kejam sedikit agar tidak sewenangnya diperkotak-katikkan dan memberi pengajaran terhadap orang lain. Baik macam mana pun hati nurani kau jangan sampai makan diri. Yang faham bagus, yang tak faham mohon terjun lombong.

     Ini cerita hati ke hati lah wei. Ceh. Sebagai seorang yang telah diamanahkan untuk menyusun temujanji adakalanya terpaksa melayan kerenah sesetengah client/ pesakit yang menyakitkan hati dan buat hati ini panas je rasa nak memaki dan mencarut. Hahahah. Kalau jumpa whatsapp dengan spesis client yang begini memang aku pejam mata kejap sambil tarik nafas sambil istighfar dalam hati bagi menahan mulut dan hati aku dari memaki hamun menyumpah seranah mencarut. Sabarrr...

     Paling kejam aku buat pun aku akan block beberapa spesis @#$%&! Ni haaa... Entah dah berapa Ramai aku dah block aku pun tak pernah kira tapi yang pasti nya ada sebab yang munasabah, bukan sesaja nak block orang kat whatsapp. Antaranya aku boleh senaraikan la guna nombor bagi jelas. Amboi.

1 - Jenis batal temujanji tak bagitau. Ini tahap aku macam nak hempuk kamus almiftah kat muka orangnya. Kau dah buat temujanji sekian. Aku dah masuk dalam list. Dah update di group whatsapp. Sampai masa orangnya belum tiba. Bila tanya dalam group, dengan mudahnya kau kata tak jadi datang. Minta maaf pun tak ada. Perawat dah standby. Yang lagi teruk terus senyap seribu bahasa tak respon langsung. Memang biadap kau kan. Nah amik aku block terus nombor kau dan nama kau pun black list. Jangan harap nak buat temujanji lagi.

2 - Jenis angkuh berlagak tak bertempat. Ini tak ramai dan jarang jumpa. Banyak tanya. Soalan pula seolah-olah macam memperlekehkan orang, bukan betul nak tanya pun. Yelah mungkin dia fikir orang biasa-biasa je yang buat rawatan ini. Memang biasa-biasa tapi yang terpilih sahaja yang berkebolehan merawat tau, anugerah dari Allah.

3 - Lebih kurang sama dengan yang nombor 1. Batal temujanji last minit. PM aku. Bila aku suruh bagitau kat group dia tak buat pun. Tujuan aku suruh update kat group agar perawat pun tahu orang yang batalkan temujanji tu. Huh memang block la. Hahaha. Kejam kan? Lantak lah. Hahaha.

4 - Jenis asyik tanya pusat rawatan buka tak hari ni? Konon macam nak datang tapi acuh tak acuh. Entah jadi entah tidak. Hiyyy nak je aku lempang. Nak confirm kan nak datang atau tidak tu punya lama dan susah. Aduss. Tolong lah hormat masa orang lain. Kalau rasa tak pasti tak perlu nak tanya dan nak buat temujanji. Bila kita tanya balik boleh ke datang, jadi ke nak datang. Tutup waktu sekian, rehat waktu sekian. Ehh haram tak dijawabnya. Heh. Korang tau dah kan tindakan aku seterusnya? Block spesis ini. Settle.

Mungkin ada beberapa lagi tapi aku tak berapa ingat. Haha. Nampak tak aku kejam bersebab tau tak. Bila melibatkan masa itu Emas ni, memang aku strict habis. Dah buang masa perawat tunggu lama tu satu hal, dah merugikan peluang pesakit lain untuk mendapatkan rawatan pada slot yang orang batal tak info atau info berlalu lambat. Block untuk beri pengajaran kepada si pelaku agar mereka boleh berfikir dan tahu bukan senang-senang dan sesuka hati je nak buat hal dengan PRDH. Kah kah.

Aku pun manusia biasa. Dalam whatsapp aku dah cukup berhemah dan berdiplomasi bila berbicara  (amboi3), tapi dalam hati Allah je yang tahu bagaimana aku menahan dan berperang dari makian carutan sumpahan bila terjumpa spesis menyakitkan hati, cerewet, angkuh, kerek, dak wicet dan lain-lain. Ahahahaha.

   Eh nanti la kita sambung pasal kejam tak kejam ni. Kalau ada sambungan lah kan. Hahaha. Kbai.

28 February 2017

Emas Sebagai Simpanan part 2

Assalamualaikum.

   Hari terakhir February. Update blog la bagi aktif semula walaupun zaman kegemilangan blogging dah lama berlalu. Hahaha.

   Sambung cerita pasal Emas la deyy. Nak ceritanya, duit raya dan duit orang sumbang untuk Jannah dan Naim memang aku lah pegang. Konon-konon nak masuk dalam bank la, bukakan akaun untuk mereka. Tabung Haji ke, Agro Bank ke, Maybank ke. Tapi tak jugak pergi bank. Abah nya sibuk dengan macam-macam kerja dan hal. Sudah nya aku pun dah terguna semua duit anak-anak untuk beli barang cash. Tapi aku ganti balik tau.

     Aha, aku ganti dengan emas. Kalau ganti dengan duit jugak jawab nya aku akan terguna lagi. Emas yang sama nilainya dengan duit mereka yang aku terrrpakai. Hahaha. Alhamdulillah dah settle hutang aku, semua duit Jannah dan Naim aku dah tukar kepada simpanan emas. Gold bar, dinar emas dan syiling emas. Dah settle hutang dengan anak-anak baru lah aku simpan emas untuk diri sendiri. Alhamdulillah berjaya. Haha.

    Jadi sampai sekarang aku maintain beli emas 999 setiap bulan. 1 gram 1 bulan 1 keluarga motto power gold. Time ada duit lebih, beli lebih. Ha gitu. Masa bulan Disember tahun lepas turn aku dapat Kutu ribu riban (main banyak group), cepat-cepat aku beli emas. Termasuk langsaikan hutang aku dengan Jannah dan Naim. Hoho. Emas ni aku beli aku dapat emasnya. Dapat pegang dan simpan. Bukan melabur atau beli emas tapi emasnya tak nampak atau tak dapat (syarikat pegangkan). Emas tulen ok.

    Harga emas pun dah makin naik. Dijangka pada tahun 2020 nanti harga emas 1 gram RM500! Sekarang pun dah RM205 (harga ahli) segram. Wow. Kalau 20 tahun lepas harga nya baru RM50 segram, sekarang ni main ratus-ratus lah. Makin lama makin mahal. Itu yang orang kata, emas untuk orang kaya je sebab hanya orang kaya dan banyak duit je boleh beli. Pada hal tak semestinya. Kalau nak tunggu kaya baru nak beli emas, alamatnya memang tak kan beli ler.

     Konsep menyimpan yang sebenar adalah tolak dahulu 10-30% daripada pendapatan atau gaji setiap bulan, selebihnya baru lah dibelanjakan. Bukan dah belanja, kalau ada lebih baru simpan. Biasa nya memang tak akan ada lebihan tu, mesti habis punya lah. Tolak awal-awal 10-30% untuk simpanan atau tabungan, kemudian baru lah bayar segala komitmen (hutang, bil, barang keperluan dan sebagainya).

   Cara aku, aku tolak 10-30% tu tukar jadi simpanan emas. Kalau simpan dalam bentuk Wang, dikhuatiri aku yang boros ni kang ada terguna pula. Hahaha. Kalau dah jadi emas, mustahil lah nak terrrguna. Payah tu. Nak kena pergi pajak gadai lah pulak untuk tukar jadi duit. Sayang pun sayang, baik simpan. Aha, main psikologi kat situ.

     Jadi bagi sesiapa yang ada sifat boros macam aku ni, aku syorkan kome beli lah emas dan buat saving emas. Gerenti boleh kawal keborosan anda. Haha. Ataupun ada yang simpanan asyik bocor. Punca bocor sebab nafsu nak shopping. Ada juga yang macam ni tau.

   Takut kena keluar kan zakat bila simpan emas? Alahai. Bayar je la bukan banyak pun kena. Itu kalau simpanan kau dah cukup haul dan nasabnya. Selagi belum cukup, belum layak pun kena bayar zakat. Ada la kiraannya. Boleh rujuk website zakat negeri masing-masing ye. Setiap negeri berbeza cara pengiraannya. Macam aku sendiri masih belum layak. Makna kata simpanan aku masih sedikit. Hehe.

    Mungkin akan bersambung part 3. Hahaha. Kbai .

23 February 2017

Kenangan Mengusung Rindu

Assalamualaikum.

   Malam tadi balik JB naik kereta Livina. Ada radio. Haha. Maklum ler, kereta lagi satu tu tak tahu macam mana nak set up frekuensi baru. Ulang-ulang lagu yang sama je daripada CD.

   Macam biasa pilihan pure Johorean mesti lah bestfm. Hahaha. Lagu lama dan baru diorang akan mainkan. Aku pun mengharap best nya kalau keluar lagu Mengusung Rindu. Dah lama tak dengar. Walaupun boleh je cari kat YouTube tapi feel dengar dari radio ni lain weh. Boleh berangan sambil mengimbau kenangan silam. Koh koh koh.

    Nak dekat sejam perjalanan, tetiba betul-betul lagu Mengusung Rindu di mainkan. Dengar je intro aku minta zauji kuatkan sikit volume. Hahaha. Secara automatic mengimbau kenangan 17 tahun dahulu ketika lagu ini baru keluar dan popular. Tahun 2000 masa aku form 3.

   Ada cerita di sebalik rakaman lagu ini di studio. Aku baca kat majalah. Masa arwah Achik (Al-Fatihah) tengah rakam lagu ini, dia macam ternampak kelibat arwah Along Spoon (al-Fatihah) di satu sudut. Asalnya lagu ciptaan Eddie Hamid ini memang untuk kumpulan Spoon. Kiranya macam kesinambungan lagu Rindu Serindu Rindunya dan Memori Sekuntum Rindu. Dah takdir pula vokalisnya mati kena bunuh, maka lagu ini disimpan sementara. Akhirnya jadi rezeki kumpulan Spin untuk dapat lagu ini. Memang meletup habis zaman tu. Zaman lagu tangkap leleh katanya.

   Lagu ini jugak aku kerap bawa masa karaoke. Hahaha. Kawan aku kata aku jiwang karat. Lantak la. Memang aku suka layan lagu jiwang jugak walaupun aku peminat rock. Ceh. Itu cerita 10 tahun lepas lah zaman muda mudi Zaman bujang layan karaoke semua. Sejak balik dari Mesir aku dah tak pernah lagi masuk pusat karaoke tak kira la karaoke jamban ke karaoke exclusive ke. Huahuahua.

Dalam hati ini ada namamu
Nama seorang insan yang aku rindu
Dalam jiwa ini ada sayangmu
Sayangnya dirimu tidak mengerti

Dalam senyum ini ada tangisan
Tangisan seorang insan terluka
Dalam jiwa ini ada pilunya
Pilu yang membuat aku menangis
Oh hibanya

06 February 2017

Emas Sebagai Simpanan

Assalamualaikum. 
   Tenggaroh in da house. Cuaca agak panas dua tiga hari ni. Tak hujan. Alhamdulillah. Duduk dalam rumah je pun tak kena panas. Haha.
     Aku adalah seorang yang agak boros. Selagi ada duit, selagi itu ada saja benda nak dibeli. Bila dah habis duit, mulalah aku ternganga. Hahaha, padan muka. Aku tak berapa reti nak berjimat dan menyimpan. Dah menyimpan, mesti akhirnya duit itu digunakan atau dibelanjakan. My bad.
   Oleh itu aku rajin lah main kutu. Main banyak group lah. Sejak tahun 2013 aku join banyak kutu. Salah satu kutu barang kemas. Alhamdulillah aku pakai sampai sekarang. Kutu duit? Hmm akhirnya habis juga dibelanjakan.
   Aku suka shopping online. Maybank2u ni memang bahaya dan berpuaka sikit bagi kaki shopping macam aku. Tapi barang atau benda yang aku beli, aku memang gunakan dan pakai. Tak ada istilah membazir. Macam pakaian (baju, tudung dll), tupperware, cadar dan banyak lagi lah.
    Sekitar Ogos 2016 aku terpandang iklan pasal emas murah dari kilang katanya (group facebook). Wah menarik. Fitrah orang perempuan memang suka benda yang cantik. Emas perhiasan adalah salah satu benda cantik dan mewah yang biasanya menjadi kegemaran orang perempuan. Dulu aku tak hairan langsung pasal emas. Tak ada pun tak kisah. Tapi sejak berkahwin, aku dah jadi pencinta emas. Wah gitu. Tapi definisi emas dalam kepala aku cuma barang kemas 916.
     Bersambung cerita iklan tadi. Aku pun tinggalkan no telefon untuk orang tu add dalam group whatsapp. Dua hari kemudian barulah aku di add ke group. Aku dah tak sabar nak tahu harga murah betul ke. Tak beli pun takpe, nak cuci mata sambil kumpul duit nak beli. Hahah.
     Lepas admin perkenalkan diri, dia pun cerita pasal pakej dan jadi ahli. Aku masih samar-samar. Yang aku faham, dah jadi ahli dapat harga lebih murah dari pasaran. Lepas tu admin cerita pasal pakej stokis pulak. Dapat emas free, bonus tajaan dan pelbagai bonus lagi. Menarik tapi bapak mahal yang pakej stokis tu.
    Aku personal whatsapp En Admin. Macam-macam aku tanya. Aku dah menunjukkan minat nak join. Bincang punya bincang aku pun setuju nak jadi ahli pakej Solid Gold x 3. Dah buat payment semua, kami setuju untuk berjumpa di rumah bagi membolehkan beliau menyerahkan emas free by hand. 1/4 dinar tiga keping.
     Selepas join PG ni lah baru fikiran aku terbuka sikit pasal emas. Bukan setakat emas 916 je boleh kumpul, 999 pun boleh. Dan macam-macam info aku dapat dari group whatsapp tu. Cuma aku ni tak reti nak kembangkan networking. Maksudnya ajak orang lain simpan emas jugak. Jadi aku jadi ahli biasa je beli emas untuk simpanan sendiri.
   Guess what. Aku dah mula menabung emas 999. Aku tukarkan wang simpanan ke dalam bentuk emas. Jadi tabiat suka shopping aku dapat dikawal. Alhamdulillah. Allah yang gerakkan hati aku untuk tinggalkan nombor telefon dan aku pun di add ke dalam group emas. Lagipun emas boleh diwariskan. Emas tak akan susut nilainya malah semakin naik. Emas juga laku sepanjang zaman.
    InsyaAllah satu hari nanti aku nak upgrade jadi stokis. Entah bila tak tahu lah, hahaha. Modal besar. Kena tunggu orang hutang aku settle kan hutang, baru lah dapat. Tapi... hmmm... entah bila tak tahu lah. Berdoa je lah moga mereka murah rezeki dan dapat langsaikan hutang aku.
   Ok lah bersmbung...

29 January 2017

Ada Apa dengan Umurmu?

Assalamualaikum.
     Hari kedua raya Tahun Baru Cina. Tapi tak ke mana-mana pun. Mereput je dalam PRDH sejak semalam. Hahaha. Mak redho.
     Petang semalam aku bekam tiga orang serentak. Seorang makcik dan dua anaknya. Datang jauh dari KL buat urutan, nak bekam sekali. Aku pun dah lama tak bekam orang. Buat je lah. Naim zauji jaga.
      Masa baru nak mula, salah seorang pesakit tanya, 'adik ni umur berapa ye?'. Hehehe. Aku segan-segan jawab juga,
"Sebenarnya umur saya dah banyak. Tahun ni 32".
     Mereka terkejut gila. Muka macam tak percaya.
"Eh betul ke ni? Tak nampak 30-an langsung. Macam 21 je."
Koh koh koh. Ini yang paling aku segan bila orang respon lepas tahu usia sebenar aku. Sebab tu bila orang yang tak dikenali tanya umur aku je, aku berat nak jawab. Bukan sebab aku malu nak mengaku umur dah tua, tapi sebab takut orang tak percaya pastu mula lah cakap awet muda la apa la. Aku ni tak biasa dengan pujian (hahahaha), rasa akward gila.
Then aku balas.
"Betul, umur saya memang dah banyak."
"Macam tak caya je. Macam umur 21. Tak, sebenarnya ingat lagi muda dari 21."
Amboi kembang semangkuk aku dengar. Kakakaka. Aku tanya balik umur diorang. 38, 39. Ok nasib baik memang lebih tua daripada aku, pangkat kakak. Hahahaha.
    Sebenarnya memang dah ramai kata macam tu. Tak macam umur 30 pun. Eh macam umur 18. Kira dah biasa orang kata muka nampak muda dari usia sebenar. Hahaha. Tapi aku tak ambil port sangat. Perkara biasa je. Ramai lagi wanita yang awet muda, tak nampak macam umur dah banyak. Biasanya yang saiz petite kecil molek memang sentiasa akan nampak seperti budak sekolah. Tak gitu? Haha.
    Tapi itulah. Bagi seorang mak yang dah ada dua anak macam aku ni, kira satu kebanggaan jugak la bila orang puji muka nampak lagi muda seperti awal 20-an atau belasan tahun. Wakaka. Kalau orang puji cantik, lawa, aku tak ada perasaan tapi kalau orang puji muka muda... haaa... muka ada senyum lah. Hahahahaha. Tak kuasa nyah.
     Yang kelakar, kadang-kadang ada juga orang tanya apa rahsianya sentiasa nampak muda je. Wah, soalan ini memang tak ada jawapan sebenarnya. Kadang aku tibai je jawab kena selalu senyum, gembira dan jangan stress. Cehhh. Mampoih, satu pun aku tak buat tu. Konon je lah. Puii. Hahaha.
     Nak tanya tips awet muda dengan aku memang tak sesuai lah. Haha. Macam poyo je. Tapi kalau nak tanya pasal breastfeeding, aha sesuai. Aku dah tahap phd professor madya professor kalau bab penyusuan susu ibu ni. (Ayat bangga).
    Okbai.
      

26 January 2017

Konsep Yakin dan Tawakal

Assalamualaikum.  
   Bersiaran dari Skudai pula. Hahaha. Inilah rutin. Weekend di JB. Weekdays di Tenggaroh. Mak ok saja. Haha. Dengan line internet yang macam biskut chipsmore kejap ada kejap tak ada kat bilik paling belakang ni, mak gigih jua nak update blog. Kau hado?
     Kata orang, mereka yang berniaga ni tawakal tinggi. Kita tak tahu bila akan untung atau rugi, bila pelanggan akan beli barang kita tapi kita tetap teruskan hidup seperti biasa promosi dan menjual. Berbeza dengan orang makan gaji, cukup bulan gaji mesti masuk, tak perlu risau. Tapi orang berniaga, gajinya tak menentu. Belum tentu lagi hari ini ada untung. Walau pun begitu tetap yakin dengan rezeki Allah.
    Ibarat seekor burung yang terbang awal pagi mencari makanan. Tak tahu pun nasibnya hari itu samada dapat makanan atau tidak, tapi tetap teruskan rutin harian terbang awal pagi. Itu yakin, optimis dan tawakal tentang rezeki Allah. Ada sesuatu yang lain pula berkait rapat dengan konsep yakin dan tawakal.
       Agen insurans dan takaful. Medical card. Bayar bulanan dengan jumlah tertentu bergantung pada pakej. Andai sesuatu berlaku kemalangan ke, sakit ke yang perlu dirawat di hospital, boleh claim insurans atau takaful, syarikat takaful tersebut akan tanggung segala bil. Ramai juga yang ambil kad-kad begini. Kalau tak digunakan untuk claim bayar bil hospital pun (tak ada jatuh sakit), duitnya masih boleh diambil setelah tempoh bayaran bulanan tamat. Kira macam tabungan juga lah.
     Dulu pernah juga terdetik nak join juga lah. Bayar tiap bulan pun bukan mahal. Contoh kalau tiba-tiba jatuh sakit ke ada apa-apa berlaku ke sekurang-kurangnya dah ada medical card yang boleh claim insurans takaful. Jadi tak ada lah duit keluar banyak nak tanggung kos perubatan kalau nilainya cecah ribuan ringgit. Tapi zauji kata tak payah dan tak perlu. Katanya, bila kita menyimpan (takaful) sebab takut kalau-kalau jatuh sakit ke kemalangan ke, maka nanti betul-betul akan terjadi kecelakaan itu. Err...faham ke tak faham?
    Aku pun tak tahu nak explain macam mana pasal ni risau orang tak faham dan tak dapat tangkap apa yang aku sampaikan. Dia macam visualizes. Benda tu belum berlaku dan mungkin akan atau tak akan berlaku tapi kau dah bayangkan ia berlaku. Visualize benda yang baik dan positif tak apa, itu bagus. Tapi visualize benda yang buruk atau negatif (contoh jatuh sakit kronik) adalah sangat tidak bagus dan jangan sekali-kali dibayangkan. Ibarat macam satu doa. Kita mestilah berdoa yang baik-baik je kan.
    InsyaAllah, kita yakin dan tawakal, tak perlu ambil medical card takaful itu pun tak mengapa, insyaAllah dengan izin Allah kita akan sentiasa sihat dan di bawah perlindungan-Nya. Dalam masa yang sama kita usaha jaga kesihatan, jaga pemakanan, amalkan doa dan zikir elak kecelakaan, sedekah dan sentiasa berhati-hati dalam setiap kerja atau tugas yang kita lakukan setiap hari, setiap masa.
Memang selalu orang kata beringat sebelum kena atau sediakan payung sebelum hujan. Tapi tidak semestinya kita 'wajib' ambil insurans takaful.
   Maaf, ini tak bermaksud aku menghasut supaya tak payah la uollss join takaful semua itu, bukan itu maksud aku. Itu terserah masing-masing. Tiada halangan, tiada paksaan. Aku memilih untuk tidak membuat tabungan takaful dan orang lain tak boleh mempertikai.
   10 tahun lepas aku pernah la menabung asb yang termasuk di dalamnya ala insurans dan takaful. Ada lah nama khas dia yang untuk wanita. Antaranya yang aku ingat, bank akan cover dan beri duit (adoi aku lupa apa istilahnya) kalau ada komplikasi bersalin dan beberapa penyakit kronik la termasuk kecacatan kekal, kematian dan lain-lain. Insurans tak akan cover sakit biasa-biasa, mesti penyakit kronik. Siapa pun tak mahu sampai ada kecacatan kekal atau lumpuh. Siapa pun tak mahu sampai ada komplikasi bersalin. Tapi aku sempat setahun je buat asb tu sebab aku dah sambung belajar Mesir so aku dah tak kerja dan tak ada gaji. Aku pun stop.
      Apa yang aku buat. Sentiasa yakin Allah akan pelihara dan melindungi aku dari segala bala, malapetaka, kecelakaan (termasuk kemalangan, penyakit kronik) dan meningkatkan tahap tawakal. Segala kebergantungan hanya pada Allah.

12 January 2017

Perancang Keluarga/ Family Planning

Assalamualaikum.  

Bersiaran dari Tenggaroh 6. Esok akan ke JB dan stay sana sampai Ahad. Topik perbincangan kita pada kali ini adalah family planning atau perancang keluarga. Penting ke family planning ni?

Sebelum itu aku beri definisi ringkas pasal perancang keluarga. Senang kata perancangan untuk menambah anak berapa tahun sekali bergantung pada perbincangan antara ibu bapa dan doktor atau nurse. Biasanya misi dan doktor akan cadangkan jarak kan kehamilan paling kurang dua tahun (dalam buku pink pun ada tulis).

Biasa juga kita dengar wanita bersalin setiap tahun. Samada golongan ini merancang atau tidak, wallahu a'lam. Ada yang memang tak merancang pun. Ada yang merancang tapi rezeki Allah bagi tetap lekat juga.

Kaedah merancang keluarga ada banyak. Makan pil perancang, injection, pasang implant, pemakaian kondom dan pelbagai lagi. Ada juga yang merancang sendiri dengan mengelak bersama ketika waktu subur.

Kebanyakan wanita apabila menyusukan anak, akan lambat datang haid. Dalam buku pun ada tulis, salah satu kaedah merancang keluarga adalah menyusukan bayi secara exclusive. Tapi kaedah ini tidak efektif juga.

Biasa orang kata kalau menyusukan bayi, susah lekat atau tidak akan mengandung (sebab belum datang haid lagi). Tapi ada juga yang terbabas dan termengandung juga. Ha, macam mana tu?

Dalam kes ini, seorang ibu yang masih menyusukan anak masih belum datang haid. Jadi si ibu ni main redah je lah bersama dengan suami (melakukan hubungan kelamin) bila-bila masa je. Bulan depan cek upt positive. Eh, kata menyusukan anak tak kan mengandung lagi.

Aha, itulah silap kamu. Tidak alert dengan cervical mucus (CM) kamu. Walaupun kita masih belum datang haid, kita masih boleh kenal pasti bila kita bakal datang haid.

Contohnya begini. Katakan lah seorang wanita dah enam bulan masih belum datang haid sejak habis nifas. Dalam tempoh enam bulan ini CM kelihatan biasa saja. Air wadi atau keputihan yang biasa dialami wanita. Bila masuk bulan ketujuh, didapati ada kelainan pada cervical mucus. Sudah keluar egg white (EW) lah. EW ini adalah tanda wanita itu sedang subur. Dah ada ovum. Kalau tidak peka dan berhati-hati, dalam tempoh subur tu kau pergi ML (make love) pula lepas tu pancut dalam (maaf lucah sikit bagi senang faham), memang boleh jadi baby lah. Sebab itu lah kau boleh mengandung jugak walaupun belum datang haid. Telur tu dah ada dalam ovari. Telur yang tidak disenyawakan barulah akan turun jadi darah haid. Ceritanya sekarang telur itu sudah pun disenyawakan. Hihi.

Mesti pernah dengar kan ada wanita yang bertahun tak datang haid. Beranak setiap tahun atau setiap dua tahun. Mana tak nya, belum sempat jadi haid ovum tu dah disenyawakan terlebih dahulu. Jadi kaedah 'merancang sendiri' tanpa makan pil perancang atau injection atau implan, tidak akan berkesan kalau tak pandai nak agak bila waktu subur.

Cara nak tahu waktu subur? Kena peka dengan CM dan EW. Kalau banyak duit boleh beli OPK (ovulation predictor kit) untuk tahu waktu subur yang tepat dan elakkan bersama dalam seminggu waktu subur itu. Perlu diingat ye. Walaupun ovulasi telur yang betul-betul matang hanya 24 jam sahaja, tetapi sperma boleh hidup dalam rahim wanita 3-5 hari.

Kalau yang jenis haid teratur dan tetap setiap bulan, lagi senang nak kira bila hari suburnya. Bagi haid yang tak teratur, perlu mahirkan diri mengenali cervical mucus anda. Kenal pasti egg white. Biasanya beberapa hari sebelum ovulasi CM akan jadi warna putih susu. Semakin hampir ovulasi, CM akan menjadi semakin jernih warnanya. Hari ovulasi, egg white akan keluar dengan banyak nya. Ciri-ciri EW adalah berwarna jernih dan apabila diregangkan guna dua jari (telunjuk dan ibu jari) EW itu tidak putus.

Ini aku nak ajar cara merancang keluarga ke nak ajar cara untuk hamil? Kah.

Pengalaman aku lah. Dulu masa Jannah umur 6 bulan baru aku datang haid. Tapi aku tak perasan pun CM dan EW aku. Tahu-tahu je dah datang bulan. Ahahaha. Tapi bila time Naim ni aku lebih alert. Ada satu hari tu aku perasan banyak betul EW keluar. Dalam hati aku, ini hari ovulasi ni. Mesti aku dah nak uzur balik nanti. Maklum lah, dah setahun lebih umur Naim aku masih belum period. Dua minggu lepas tu memang betul aku datang bulan. Yang pertama kali sejak lepas bersalin dan habis nifas Disember 2015. Haha.

Panjang pula entri kali ini ye. Entri kewanitaan keibuan keisterian tau ni. Harap dapatlah membantu dan mencerahkan lagi bagi mereka yang tertanya-tanya kenapa masih termengandung walaupun masih BF baby dan belum datang haid. Selalu dengar kes terbabas ter excident lah sampai termengandung padahal baby kecil lagi. Jenis main redah je ni tak pakai protection. Hehe.

#bukanentrilucah
#kongsipengetahuandanpendapat

11 January 2017

Perkembangan Setiap Baby Tak Sama

Assalamualaikum.   
Welcome 2017. Nak update blog tak sempat sempat. Lagi pulak baru pindah rumah ni. Banyak lagi benda belum settle.  Ni baru renew data tengah laju internet, ada baiknya aku post entry baru. Haha.
Naim dah berusia setahun dua bulan. Masih belum tumbuh gigi. Sebatang pun takde. Masih belum boleh berjalan. Hanya memapah je. Berjalan dengan berpaut pada kerusi, meja atau apa saja yang berdekatan.
Perkembangan lambat? Sebenarnya aku ok je tak risau sangat. Risau sikit je lah tapi tak ada lah sampai nak stress. Asalkan anak sihat Alhamdulillah. Biarkan saja orang lain nak buat perbandingan ke apa. Abaikan. Anak kau normal bukan oku.
Jannah dulu umur setahun tujuh bulan baru berjalan. Aku ingat lagi masa Jannah umur setahun tiga bulan dan masih belum berjalan, ada lah seorang hamba Allah ni cadangkan aku bawa Jannah pergi jumpa pakar kanak-kanak atau paediatric. Dalam hati aku, kau ni kenapa sibuk. Aku tahu kau concern tapi tak perlu bagi cadangan macam tu. Anak aku cuma lambat berjalan, tak ada masalah lain pun. Aku buat tak tahu je.
Nah sekarang Jannah pun dah nak masuk empat tahun umurnya. Normal je seperti kanak-kanak lain. Paling membanggakan Jannah begitu petah bercakap. Langsung tak pelat. Semua perkataan disebut dengan jelas, betul dan sempurna. Walaupun mulut dia yang kecoh tak berhenti bercakap tu kadang merimaskan (haha), tapi dah memang dia fasih bercakap sejak usia dua tahun lagi. Ini kelebihan anak aku. Anak orang lain pula ada kelebihan lain.
Nasihat aku kepada ibu bapa di luar sana (terutama mak mak lah), usah terlalu risau dengan perkembangan anak anda. Dia lambat berjalan ke, lambat bercakap ke, tak perlu risau sangat. Anak anda normal. Tak perlu gelabah sampai nak jumpa pakar bagai. Jalani hidup seperti biasa. Sesetengah budak memang ada perkembangannya lambat, itu perkara biasa tak ada apa yang serius. Kalau asyik sakit je yang itu perlu risau lah.
Lagi satu, orang sekeliling tolong berhenti membuat perbandingan.
'Eh anak aku gigi dah banyak.'
'Eh, belum tumbuh gigi lagi ke.'
Mungkin pada kau ayat kau biasa je tapi boleh jadi ia mengguris hati ibu bapa yang anaknya masih belum tumbuh gigi. Lagipun itu kan kuasa Allah nak bagi tumbuh lambat atau cepat. Sama juga dengan berjalan dan bercakap.
Kalau asyik nak fikir apa yang orang mengata, memang murung je lah sepanjang hayat. Buat tak tahu je dan stay positive. Paling penting apa tau? Anak-anak dapat cukup kasih sayang dan perhatian daripada ibu bapanya. Anak tak terabai. Sesibuk mana pun ibu dan ayah dengan kerjaya, jangan sampai tiada masa untuk anak terutama anak kecil. Bonding time omputeh panggil. Bermesra, bergurau, peluk, cium, mendengar dia bercerita, bermain bersama, menyanyi atau apa saja aktiviti yang boleh dilakukan bersama anak ketika bonding time.
Anak happy, parents happy.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...