23 June 2017

Bagaimana Cara Nak Wean Off (putus susu badan)

Assalamualaikum.

    Lusa nak raya patutnya cerita raya tapi aku post pasal wean off pulak. Hahah. Universal la sikit. Tak semestinya kena ikut tema.

    Dilema ibu-ibu menyusukan anak adalah bagaimana cara nak wean off. Memang cabaran besar. Penuh drama airmata lah senang kata, haha. Hanya mak-mak yang bf anak je tahu dan faham macam mana perasaan dan pengalaman tu.

    Untuk putus susu ada beberapa sebab. Sebab utama biasanya sebab dah ada adik. Haha. Sebab lain mengandung. Kalau anak bongsu, dah sampai umur perlu putuskan susu iaitu dua tahun atau tiga tahun atau empat tahun. Apa yang aku nak kongsi dan bagi tips ini adalah kerana si kakak atau Abang sudah ada adik. Dan sedia maklum, aku tak beri minum susu formula.

     Naim lahir ketika Jannah berumur dua tahun 8 bulan dan masih Menyusu badan. Sepatutnya nak wean off masa umur Jannah genap dua tahun tapi tak sampai hati. Jadi masa mengandungkan si Naim aku masih fully bf Jannah walaupun Jannah dah makan macam-macam. Lepas Naim lahir Jannah still bf. Gilir-gilir. Kejap kakak kejap adik. Dah pening juga macam mana nak stop kan si Jannah ni. Takpe lah selagi mampu bf dua-dua aku teruskan je.

     Sampai lah umur Naim tiga bulan dia makin kerap menyusu dan lama. Jannah dah banyak mengalah juga. Aku pun mulakan step nak stop kan.

Step pertama: Stop bf waktu siang.
Bagi makan banyak sampai kenyang. Nasi, biskut roti. Bagi minum air Milo dan air masak. Sesekali bagi air kotak coklat dutch lady. Aku dah cuba bagi susu kambing (tepung/ FM) perisa coklat tapi dia tak nak. Jadi aku terus tak bagi.

Step kedua: Stop bf masa nak tidur siang.
Normal anak yang bf ni suka ngempeng masa nak tidur. Aku lekakan dia dengan mainan atau tengok TV sampai tertidur. Kadang-kadang bagi main handset sampai tertidur.
Lepas dah berjaya dua step ni kira bagus dah. Ambil masa seminggu jugak.

Step ketiga: Stop bf waktu malam masa nak tidur.
Ini paling mencabar dan susah. Jannah nanges aku pun nanges. Sedih sangat tak sampai hati. Kesian. Tapi sebagai mak kena kentalkan hati. Cakap dan pujuk baik-baik. Bagi kata-kata pujian. Contohnya, "kakak dah besar dah tak boleh susu. Bagi adik pulak. Kesian adik. Kakak kan budak baik, cantik."
Kemudian masa nak tidur tu peluk dia. Biasanya aku sambil ngempengkan Naim, Jannah baring sebelah Naim sambil pegang tangan aku dan aku usap-usap kepala dia. Sambil cakap, "Ummi sayang kakak. Kakak budak baik kan". Dan teruskan bercakap dan pujuk sampai lah dia tertidur sendiri. Ini pun ambil masa seminggu jugak. Kalau dah tidur dan tengah malam dia terbangun biasa nya nak susu, haaa ni bapaknya kena main peranan. Tolong ambilkan air dan bagi anak minum.

   Aku pun tak sangka berjaya juga wean off Jannah. Hahaha. Petua orang suruh letak minyak angin la sirap la halia la aku tak pernah guna. Mungkin bagi orang lain cara tu efektif kot tapi aku tak yakin nak buat. Si Naim pula tunggu ada adik baru lah aku nak wean off. Sama lah masa Jannah.

     OK sekian untuk hari ini ye. Nak pergi anyam ketupat. Kbai.

21 June 2017

Setahun 8 bulan

Assalamualaikum.

    Alhamdulillah hari ini genap umur Naim 20 bulan atau setahun lapan bulan. Tapi gigi baru ada enam batang. Dua gigi bawah, empat batang gigi atas. Berjalan pun dah laju. Naim baru je pandai berjalan tiga minggu. Walaupun lambat tapi tak mengapa. Alhamdulillah.

     Eczema Naim memang dah pulih cuma ada saki baki sikit je lagi di bahagian lutut dan masih digaru kalau rasa gatal (tapi tak kerap). Jadi aku masih pakaikan leggings atau balut bandage bahagian lutut. Ahad dua minggu lepas zauji botakkan kepala Naim. Cukur guna mesin. Ni dah tumbuh semula rambutnya si comel.

    Berat dan tinggi terbaru tidak diketahui. Haha. Dah lama tak pergi Klinik since umur setahun. Saiz badan kecil molek je tak debab. Tapi pipi tembam macam kakak. Itu trademark dua beradik ni hahaha.

    Seperti baby lain, paling senang nak sebut perkataan 'abah'. Takpe lah Ummi redho masih belum dapat sebut 'Ummi'. Sobs. Asyik abah abah abah. Hahaha. Saje suruh sebut 'mama', OK confirm lah boleh sebut. Mama. Hahaha. Ada sekali tu aku cakap "haaa cepat lah naik" masa Naim tengah panjat katil. Naim pun sahut "aik...aik". Konon sebut perkataan naik la tu tapi pelat. Haha comel je.

     Makan memang kuat makan. Semua dia sebat. Pandai minum sendiri pakai cawan. Orang nak tolong pegangkan dia marah. Yelah takut tumpah ke. Tapi tak tumpah pun, sekadar berjaga-jaga. Minum air kotak pun pegang sendiri. Air botol air tin pun nak pegang sendiri tu (yang ni memang tumpah-tumpah le).

   Mulut memang bising becok bahasa dia. Paling cute bila dia bawa beg kecil atau bakul mainan ke hulu ke hilir ala mak jemah pergi pasar. Playskool pun dah pandai naik sendiri dan tolak sendiri. Sama jugak dengan kenderaan macam lori yang boleh naik tu dah pandai naik turun sendiri dan tunggang sendiri. Motor Jannah pun sama Naim naik turun sendiri. Dah besar la katakan. Haha.

     Biasa lah budak kecil suka kembur baju-baju yang dah dilipat. Setiap kali lipat kain kalau dia datang dan mula nak mengembur aku akan jerit aaaaaa (suara halus) sambil cepat-cepat simpan semua pakaian yang dah dilipat. Kadang-kadang aku tak perasan Naim datang kacau dan mula nak kembur lepas tu dia pun jerit aaaaaa (ajuk aku sebenarnya) sambil tangan dia mula nak sepahkan. Aku pun terus jerit aaaaaa jugak la.

   Aku memang selalu jerit aaaaaa kalau Naim buat sesuatu yang bikin mak-mak rasa marah. Contohnya tumpahkan air, teraburkan makanan. Konon-konon aku jerit tu tanda geram dan marah le tapi dalam mood kelakar. Buat muka dan aksi terkejut (beliakkan mata dan mulut lopong) lalu jerit aaaaaaa.

      Takde gambar pulak nak post. Nanti lah akan datang kita post gambar terbaru anak-anak ye. Mungkin Syawal nanti? Heheh.

18 June 2017

Tak Perlu Poyo Sangat

Assalamualaikum.

     Bila tiba bulan Ramadhan je antara yang paling popular adalah bazar Ramadhan atau pasar Ramadhan (singkatannya param). Tak dinafikan bazar dan param ini menambah kemeriahan bulan puasa.

     Tetapi muncul pula puak-puak poyo yang konon anti bazar Ramadhan atau jenis tak beli juadah di param la konon, prefer masak sendiri. OK lah bagus lah tu masak sendiri tapi tak perlu poyo nak bangga sangat kau tu bila tak jejak bazar Ramadhan.

    Contoh ayat popular bila update status di Facebook;

Dah tiga minggu puasa masih belum pernah jejak bazar Ramadhan. Alhamdulillah.

Yes. Berjaya tak pernah lagi beli kat bazar Ramadhan.

Ramadhan kali ini belum pernah lagi pergi param. Siapa macam saya like sikit.

     Eh beb ni aku nak tanya. Hina sangat ke orang yang beli juadah di bazar Ramadhan? Teruk sangat ke kalau beli makanan kat bazar Ramadhan?

    Kalau pun kau ada pengalaman buruk bila membeli makanan di bazar Ramadhan, tak boleh la pukul rata semua peniaga adalah sama dan semua makanan pun tak sedap. Masih ada peniaga yang ikhlas berniaga dan mencari rezeki halal.

   Ok lah kita tolak tepi cerita kuih karipap oksigen ke, murtabak inti bawang semata-mata, air tebu basi, makanan mahal nak mampus. Mana yang tak berkenan di hati, tak usah beli. Bukan semua peniaga tu meniaga hanya asal boleh atau nak kaut untung besar tapi makanan hampeh. Tak semua la macam tu. Kena bijak memilih.

   Macam aku sendiri sesekali suka juga round satu bazar Ramadhan dan beli apa yang aku teringin. Bukan lah hari-hari mesti membeli kat bazar. Dan biasa nya makanan yang aku nak tu susah nak jumpa dan aku tak reti masak makanan tu. Contohnya nasi kerabu, ayam percik, char kuey teaw. Contoh je la. Dalam masa yang sama support orang Melayu berniaga. Tapi beli jangan sampai membazir la kan. Itu paling penting sebenarnya.

     Memang la home cook adalah terbaik. Tak dinafikan pun. Bagus la kalau hang 30 hari puasa tu memang masak sendiri je juadah sahur dan berbuka tak pernah beli makanan kat luar. Tapi tak perlu nak bangga sangat semua nak canang kat fb. Bila kau buat status konon tak pernah jejak bazar Ramadhan tu, serious ramai yang rasa meluat dan menyampah gila bila baca. Kau tak pernah jejak bazar Ramadhan so what? Kau expect orang lain boleh ikut la cara kau tu yang tak membeli di bazar Ramadhan? Atau kau harap kau boleh jadi 'contoh' atau ikutan? Atau kau harap boleh menjadi 'rakyat mithali'? Terbaik lah aku ni tak pernah beli kat param. Bangga.
Huh boleh blah.

       Pendek kata macam ni lah. Kalau kau tak pernah lagi pergi param untuk tahun ni (Azam Ramadhan la konon) itu terserah pada diri ngko tapi tak perlu update status kat FB ke twitter ke no need. Diam-diam je sudah. Poyo gila tau tak? Macam la orang kisah kau pergi bazar Ramadhan atau tidak. Orang lain sikit pun tak kisah la. Tapi orang rasa sinis dan menyampah bila kau update status gitu. Hahah. Sebab ada riak di situ. Huk aloh.

     
    

13 June 2017

Botol Susu, Susu Formula

Assalamualaikum.


    Acapkali aku terbaca status FB ibu-ibu yang bercerita struggle nya nak stop kan penggunaan botol susu terutama bagi anak yang dah mula bersekolah samada taska atau tadika. Dalam hati aku yang part jahat (devil) akan pandang sinis sambil berkata, itu lah siapa suruh ajar guna botol, kan dah susah nak berhenti. Mendapat lah. Opss... Itu sindiran tajam dari part jahat tau. Lagi pun dalam hati je. Tak bermaksud aku mengecam. Maafkan saya.

    Yes, aku tak dapat nafikan yang botol susu dah memang satu keperluan untuk baby yang ibunya bekerja. Take note, only babies, not include the toddlers. Tak kisah la samada EBM atau FM, botol susu boleh kata wajib ada lah untuk semua baby. Walaupun baby tu EBF ada juga stand by botol susu untuk waktu kecemasan. Tetapi yang silapnya adalah bila masih memberi anak minum susu dalam botol bila usia anak dah melepasi dua tahun. Sepatutnya masa umur dua tahun dah stop kan. Minum pakai cawan je. Ada ke budak umur dua tahun masih belum pandai pegang cawan?

    Sebagai seorang bekas bayi (aku lah tu) yang memang tak pernah minum guna botol susu masa kecil, aku yakin orang lain pun boleh hidup lah tanpa botol susu. Hahah. Macam kes aku masa bayi memang refuse botol susu. Sama lah dengan anak-anak aku pun refuse botol susu. Orang akan cakap, yelah kau senang la surirumah je tak bekerja, bf je tak perlu susah-susah guna botol susu. Heh. Ramai je surirumah yang beri anaknya minum guna botol susu. Jadi apa bezanya?

    Perdebatan susu badan vs susu formula sampai bila-bila pun tak akan habis. Hehe. Tapi yang aku nak tegaskan ialah betapa susu formula itu sudah tidak diperlukan lagi setelah anak berusia dua tahun gais. Aku tengok mak-mak semua risau dan gelabah je nak bagi minum susu apa ye kat anak lepas wean off susu badan (lepas umur dua tahun). Duh. Bagi je lah makan nasi dan makanan berkhasiat. Real food. Susu dah tak payah bagi dah. Apa kebenda yang orang obses sangat 'mesti bagi susu formula lagi untuk tumbesaran yang sihat, otak cerdas, badan cergas, kuatkan tulang dan gigi (kalsium katanya), immune badan (tak mudah jatuh sakit)' dan pelbagai lagi lah alasan 'kebaikan' masih perlu bagi minum susu untuk budak. Tak payah terpedaya sangat dengan iklan promosi kebaikan susu (formula milk) sekian-sekian. Nak bagi Biar yang fresh bukan susu tepung tak kira lah susu kambing ke susu lembu ke susu kerbau ke. Sudah-sudah lah tu banggakan sangat jenama-jenama susu popular dan mahal yang dicanang penuh khasiat dan kebaikan. Puih.

     Bukan apa. Aku tengok ramai juga budak kerap jatuh sakit walaupun minum susu FM (yang katanya meningkatkan immune). Demam, batuk, selesema. Yang hyper lagi lah teruk. Terlebih gula. Yelah kalau dah dalam sehari sampai 8-10 botol susu FM 9oz kau rasa? Ish. Tak patut.

     Lepas tu terdengar la keluhan parents, barang mahal lah, kos hidup tinggi lah, pampers susu anak lagi sebulan dah berapa. Padahal kos beli susu yang beratus RM setiap bulan itu dah boleh di cut off, dah boleh jimat banyak. Sekali lagi aku tekankan, tak perlu lagi susu FM untuk toddler berusia dua tahun ke atas. Jangan risau budak tak cukup zat ke apa kalau tak minum susu (FM). Itu semua mitos sahaja. Asalkan diberi real food macam kita orang dewasa makan, dah cukup dah. Sebagai contoh la anak aku si Jannah. Tak minum FM langsung lepas wean off. Alhamdulillah OK je, jarang demam atau sakit. Cergas dan cerdas. Bijak, cepat belajar. Nutrients dalam susu formula tu bukan seperti yang dicanang dalam iklan. Mungkin ada la 5% khasiat je. Entah apa lagi kurang. Who knows?

       Sebenarnya perbelanjaan bulanan dan tahunan banyak boleh jimat bila anak stop minum susu FM bermula umur dua tahun. Duit susu formula dah boleh jimat setiap bulan. Duit botol susu dan puting juga boleh jimat. Katalah tukar botol enam bulan sekali, puting tiga bulan sekali. Bukan murah tu. Banyak juga kos mantenen budak yang masih hisap susu botol ni. Lagi pun kau tak penat ke asyik kena bancuh susu, basuh dan cuci botol setiap hari. Kalau sehari lapan kali anak hisap susu botol, lapan kali kena bancuh susu dan cuci botol susu. Belum masuk lagi tengah malam terpaksa bangun dari tidur bila anak merengek nak susu, pergi bancuh susu. Tidur pun terganggu. Cukuplah dua tahun je anak hisap botol susu tu ha. Yang terbaik tak payah guna botol langsung, df je. Tapi tak pe lah bagi ibu bekerja yang terpaksa bagi susu botol juga kat anak. Ingat. Sampai umur dua tahun je tau. Tak payah terpengaruh sangat dengan dakyah masih perlu minum susu untuk lengkapkan nutrients. Auta je semua tu.

    Kenapa aku terlalu prejudis dengan susu formula? Hmm. Sebab susu ibu adalah terbaik. Lagi satu sebab aku menyampah gila dengan lambakan iklan susu formula di pasaran. Paling menyampah bila siap claim khasiat dan kebaikan setinggi gunung, terlalu melebih-lebih.

    Tak mati lah anak kau kalau tak minum susu tepung tu. Ok lah hak masing-masing nak bagi anak minum susu tepung. Yup memang hak engko la aku tak peduli pun. Tapi yang aku meluat bila kau mengeluh pasal duit susu lah, susu naik harga lah, dan macam-macam lagi lah. Kalau tak nak aku kutuk baik kau diam je, hahaha. Dah kau yang memilih jalan tu (still bagi FM untuk above two years old), so kau hadap je lah. Itu sebab nya bila update status di FB ke Instagram ke Twitter ke jangan terlalu open sangat semua nak diluahkan. Bila kena kecam tahu pula sentap. Kalau takut dilambung ombak jangan berumah di tepian pantai. Cuba tengok macam aku. Nak mengutuk mengecam aku tulis dalam blog, bukan dalam FB. Ceh. Ada kaitan ke?

    Lagipun bila aku tengok budak dah besar (5, 6, 7 tahun umurnya) masih hisap botol susu, aku rasa macam geli pun ada. Dah besar kot. Kalau ye pun masih degil nak bagi minum FM untuk budak dah besar, bagi lah dalam cawan je atau gelas. Ataupun botol air yang ada straw tu pun boleh juga yang penting bukan botol susu (yang ada puting). Tapi aku takde la nak tegur anak orang 'eh masih hisap botol lagi? Kan dah besar'. Aku no komen je tak cakap apa-apa. Jaga air muka budak dan mak bapak budak.

    Sebenarnya, tak akan ada sesiapa pun akan kecam kau bila kau tak bagi susu FM kat anak bila dah lepas umur dua tahun. Jangan takut dikecam. Paling-paling pun orang cuma tanya 'eh kau bagi minum susu apa eh kat anak kau?'. Jawab je dengan jujur. Aku tak bagi apa-apa susu pun, dah boleh makan kan. Makan je macam kita orang dewasa. Susu tak penting. Lepas tu orang tak akan bertanya lagi. Kalau banyak tanya sangat siap pakej sindir sinis, kau lempang je muka orang tu. Hahaha. Takde lah tergamak ye.

      Akhir kata, maaf lah andai ada readers yang tersinggung dengan post ni. Ini sekadar pendapat dan kupasan peribadi aku je. Pilihan di tangan anda. 

09 June 2017

Travel Alone di Negara Orang

Assalamualaikum.

   Bulan puasa macam ni mula lah aku teringat Mesir. Hahaha. Tempat jatuh lagi dikenang katanya. Teringat kenangan berpuasa di Mesir dan terkait pula dengan kenangan lain di Mesir.

    Ada satu kisah yang aku tak pernah cerita pada sesiapa. Agak bahaya dan menyeramkan juga. Berlaku masa tahun akhir dah habis exam. Tengah tunggu result la macam tu. Aku tak ingat la aku travel seorang diri ke mana tah masa tu Kaherah ke Tanta entah nak balik Mansurah. Masa tahun tiga (tahun akhir) aku memang biasa travel seorang diri kalau nak ke mana-mana (Luar muhafazah Mansurah) sebab tak nak susahkan sesiapa untuk teman aku. Yelah masing-masing mesti ada hal kan nak dibuat.

     Masa tu aku ada beli anggur sekilo ke dua kilo entah. Tengah murah. Aku tunggu tremco di tepi jalan. Tiba-tiba ada satu kereta pak Arab berhenti depan aku. Bukan teksi ye. Dia tanya nak ke mana. Aku jawab Mansurah. Kemudian dia ajak tumpang kereta dia sebab dia pun nak ke Mansurah. Aku teragak-agak. Dalam hati kata kalau tumpang OK jugak jimat duit tambang aku sikit. Aiyo berani betul. Sambil aku toleh kiri kanan tengok ada student Malizi tak terutama ustaz/ ikhwah, hahaha. Aku tengok line clear tak ada Malizi aku pun dengan penuh keberanian naik kereta pak Arab tu duduk sebelah seat driver. Dalam hati berdoa banyak-banyak jangan la jadi apa-apa perkara buruk. Tawakal habis.

     Biasa lah dalam perjalanan pak Arab ajak sembang. Tanya macam-macam. Wah aku pun ramah jugak dok tanya nama, kerja apa dan macam-macam. Basa-basi lah konon. Kah. Yelah, ambil hati sikit lah dah tumpang kereta orang. Euwww terpaksa lah. Pangkat pakcik. Kalau orang muda hensem boleh la aku nak ngorat (uwek). Jauh jugak la dah berlalu perjalanan ni dalam setengah jam ada jugak kot.

   Lepas tu pak Arab minta aku selak niqab nak tengok muka katanya. Aduh. Aku cakap la tak boleh. Dia takde lah mendesak tapi cuba memujuk. Memang tak lah aku nak tunjuk muka aku. Aku dah mula cuak. Dah la masa sembang dia cakap teringin nak nikah dengan Malizi lah apa lah. Adoi cari nahas aku naik kereta pak Arab ni. Dalam hati tak putus berdoa Allah selamatkan aku dari 'bencana' ni.

     Kemudian ada jumpa macam satu perhentian ni dia nak singgah jap. Kalau kat Malaysia macam RnR kecik yang ada tandas, surau dan kedai makan sikit tapi totally different la. Mesir kan asal boleh je. Haha. Aku dan dia pun turun kereta. Orang memang ramai la di hentian tu. Dia pesan suruh tunggu dia nak buang air dan merokok. Bila dia hilang je dari pandangan aku pun berdiri tepi jalan mengharapkan ada la tremco lalu untuk aku naik tak kisah la dari arah mana pun asalkan aku dapat larikan diri dari orang tua tadi. Rezeki aku nampak ada tremco dari jauh. Aku tahan dan tremco berhenti. Tremco tu di seberang jalan. Aku lari cepat-cepat dan terus naik tremco. Mujur ada tempat duduk. Huhuh. Babai pakcik. Tremco tu pula sebenarnya patah balik arah tempat aku naik kereta pakcik tu tadi, bukan ke arah Mansurah. Aku tak kisah nekad je. Sampai Utubis (stesen pengangkutan awam) sana nanti aku naik la tremco ke Mansurah pulak.

      Dah sampai Utubis, aku turun dan naik tremco ke Mansurah. Bila lalu tempat yang tadi (rnr) aku tengok kereta pakcik tu dah tak ada. Fuh, nasib lah kau pakcik. Aku dah buang masa berjam juga la turun naik tremco siap patah balik semua tapi tak apa lah. Inilah namanya pengalaman hidup. Tapi berani Biar bertempat ye adik-adik, jangan ikut macam aku. Wakaka.

     Itulah salah satu cerita masa travel seorang diri. Sebenarnya aku paling kerap pergi Tanta sebab ada seorang kawan aku mutazawijin (berkahwin) duduk sana. Aku kerap ziarah. Kebetulan ada satu masa tu dia baru lepas bersalin dan berpantang kat sana. Sebab lain aku ke Tanta sebab nak pergi pasar dia ala-ala Sikah di Mansurah.  Macam-macam ada jual dan murah. Pernah beberapa kali aku pergi balik hari je woi, tak tidur sana pun. Mansurah - Tanta tak jauh sangat, sejam lebih perjalanan. Kalau Mansurah - Kaherah tiga jam. Pengangkutan awam ke Tanta samada aku naik tremco atau kereta peagot (kereta panjang ada enam seat penumpang).

     Pernah juga travel masa bulan Ramadhan seorang diri, siap berbuka dalam peagot/ tremco lagi. Biasa nya aku standby setakat roti je satu sebab nanti akan ada Arab tunggu tepi jalan dan edar makanan serta air kepada setiap kenderaan yang lalu lalang. Kurma, air, roti, kusari (aku lupa eja macam mana). Terbaik la orang Arab time Ramadhan memang suka sedekah makanan kepada sesiapa pun samada kenal atau tidak, orang tempatan atau orang luar, semua dia bagi.

      Tapi ingat ye. Kalau nak travel seorang diri di negara orang, pastikan kau dah biasa pergi tempat itu beramai-ramai sebelum berani gerak seorang diri. Kiranya dah hafal tempat mana nak berhenti, tempat mana nak naik bas atau pengangkutan awam lain. Amboi siap bagi tips lagi tu. Hahaha. 

06 June 2017

Please Respect and Don't Complaints

Assalamualaikum.

     Kalau seseorang wanita itu (baca; isteri dan ibu) memilih untuk tidak bekerja, jangan banyak tanya kenapa. Bekerja yang dimaksudkan di sini adalah yang memerlukan isteri itu mesti keluar dari rumah dalam tempoh beberapa jam dan ada tempat kerja contohnya pejabat, sekolah/ pusat pengajian tinggi, kilang, pasaraya, kedai dan sebagainya. Kerja dengan orang. Kalau orang tu tak nak bekerja dan nak jadi surirumah je itu pilihan dia dan mesti ada alasan tersendiri yang kau orang tak perlu sibuk nak tahu dan selidik dalam-dalam.

   Katakan lah aku ada 10 alasan sekalipun, perlu ke aku nak cerita satu persatu pada setiap orang yang bertanya? Kalau ada 100 orang bertanya? Huh jenuh la nak explain der. Biasanya kalau orang tanya memang jawapan standart aku, aku tak nak hantar anak-anak aku ke orang lain untuk asuh dan jaga dan anak aku takut orang. Sebenarnya yang lebih tepat aku tak percaya orang lain untuk jaga anak aku. Ya aku memang prejudis. Hahahah. Dengan banyak kes dera kat rumah pengasuh la taska lah lagi lah aku prejudis semua orang adalah sama, tak ada yang ikhlas. Tapi aku tak kan cakap pasal ni pada orang yang bertanya sebab nak menjaga hati. Ya, kebanyakan yang bertanya adalah ibu bekerjaya yang memang hantar anak ke pengasuh dan taska. So please stop asking and asking dude kalau tak mahu dengar jawapan yang bakal mengguris hati anda. Hahaha. Ya saya tahu anda memilih untuk bekerja dan terpaksa juga serahkan anak ke pengasuh atau tasks, anda tiada pilihan. Anda bekerja juga untuk bantu suami dan bantu kewangan famili, tak ada siapa pun nak marah atau halang.

    Selain alasan prejudis aku yang tak percaya orang, alasan utama yang kedua adalah demi untuk memberi susu badan sepenuhnya untuk anak. Direct feeding bukan botol. Aku tahu tahap mana kemampuan aku. Jadi agak mustahil untuk anak aku dapat fully bf sampai dua tahun bila aku bekerja. Sebab aku spesis tak rajin nak kumpul stok. Mengepam OK tapi bab nak mencuci pump dan kelengkapannya macam botol susu dan sebagainya, hah yang ini paling leceh. Banyak masa terbuang. Df juga paling senang dan terbaik. Khasiat pun berlipat kali ganda. Alasan ini juga akan mengguris hati ibu-ibu lain yang bekerja dan mengepam. Jadi aku tak pernah cakap dengan orang pasal ni, hanya tulisan di blog aku ini sahaja. Inilah dua alasan kuat aku kenapa tak bekerja. Dua-dua pun berkaitan anak.

     Then what? Akan keluar lah pula ayat, 'rugi lah belajar tinggi, tapi sijil tak digunakan untuk dapatkan kerja bagus'. Ini mentality kuno lagi kolot. Biasa nya orang yang berumur la pangkat makcik dan nenek. Demi nak jaga hati, aku jawab je la, insyaAllah akan datang akan guna sijil tu cari kerja. Dalam proses. Klise sangat uolls. That's why kadang-kadang aku malas nak ziarah, akan ada soalan kenapa tak kerja bla bla bla. Sayang la ada ijazah bla bla bla. Cukup lah sekadar satu soalan, jangan dipanjangkan lagi dengan soalan lain atau komplen atau nasihat ke apa. Next topic please. Sebab biasa nya soalan seterusnya tu atau nasihat atau pesanan atau ceramah free sedikit sebanyak telah membuatkan ibu tak bekerja ini tersinggung atau terasa hati. Contoh soalan femes tajamn berduri dan sinis hingga menusuk hati jantung paru-paru;
"Tak teringin ke nak balas jasa mak bapak. Tolong mak bapak. Kalau bekerja kan boleh bantu orang tua?"
What the hell question is this?
 Kalau maksud 'balas jasa' itu adalah pemberian dalam bentuk material dan duit, perlu ke orang nak bercerita yang dia memang ada bagi?
"Eh makcik, setiap bulan memang saya bagi sekian sekian lah kat mak abah saya walaupun saya tak bekerja. Makcik apa tau? Jangan menyibuk boleh tak?"
Hah, kang tak pasal dicop anak muda biadap pula kalau cakap macam tu kan. Hew hew hew. Ini lah dilemma orang muda bila menerima kata-kata sinis dan pedas daripada orang tua. Bila senyap dikatanya pasif, bila lantang bersuara dikatanya kurang ajar. Paling tidak pun terpaksa senyum kelat.

   Sebenarnya sindiran atau kata-kata sinis seperti itu ada juga keluar dari mulut orang muda atau yang seangkatan umur. Tapi aku tak pernah lah kena. Ayat-ayat di atas tu sekadar contoh je. Mungkin ibu-ibu lain yang macam aku tak bekerja pernah kena? Seolah-olah hina sangat wanita yang tak bekerja ni ye. Low class. Susahkan suami? Ya memang ada dan wujud mentaliti macam ni.

30 May 2017

Perlu ke makan supplement?

Assalamualaikum.

    Ahlan Ya Ramadhan. Dah masuk malam kelima Ramadhan. Dah berlalu empat hari umat Islam berpuasa. Alhamdulillah.

      Era 2000-belasan ini dah semakin banyak supplement atau makanan tambahan dijual. Pelbagai jenama produk telah berada di pasaran samada online atau offline. Sejauh mana keberkesanan sesuatu produk itu tak dapat dipastikan. Hanya bergantung pada testimonial pengguna. Kalau yang serasi dengan badan, Alhamdulillah. Persoalannya, perlu ke supplement dalam pemakanan harian kita?

    Supplement yang dimaksudkan adalah samada dalam bentuk kapsul, tablet, pil, cecair (contohnya jus), serbuk yang perlu dibancuh untuk diminum, sachet. Yang asal usulnya dari bahan tertentu yang dikatakan sumber vitamin, zat besi, kalsiumvdan sebagainya diadun atau diproses supaya senang dimakan.  Itu yang jadi dalam bentuk tablet, sachet, serbuk atau jus.
Adalah benar-benar selamat untuk di consume?

   Sejujurnya aku tak ada consume apa jua jenis supplement 'moden' yang melambak di pasaran. Pertama sekali sebab aku jenis tak konsisten dan malas nak makan ikut time. Jadi memang kurang atau tak akan berkesan kot, hahaha. Sebab lain ialah aku tak berapa percaya. Mungkin agak prejudis. Tapi tidak bermakna aku tak suka orang lain yang suka ambil supplement atau aku kecam. Dan aku pun tak hasut orang lain supaya jangan percaya produk sekian-sekian. Pilihan masing-masing, terserah anda. Hehe.

    Beberapa bulan lepas ada keluar berita seorang artis tu masuk hospital. Tak ada penyakit kronik pun. Then doktor kata puncanya akibat terlalu banyak makan supplement dan buah pinggang terpaksa bekerja lebih keras. Entah aku pun tak tahu sangat lah dari segi perubatan. Mungkin dia ambil lebih dari dua tiga jenis supplement. Terlalu banyak. Orang kata makan supplement untuk badan lebih sihat dan bertenaga tapi ini malah bertambah sakit pula. Boleh nak makan supplement tapi berpada-pada. Kadang-kadang orang terlalu obses nak cantik, nak fit, nak putih, nak sihat bertenaga. Padahal sistem dalam badan ada yang tak mampu nak memproses atau meresap 'kebaikan' sesuatu supplement itu. Teeettt.

     Biasalah teknik pemasaran, semua pun akan cakap 1001 kebaikan produk masing-masing.

   Baru-baru ini tersebar pula pasal satu thread (macam twitter kalau tengok) pesanan beberapa orang doktor yang melarang makan supplement kalau tak ada keperluan. Nampak tak? Doktor sendiri tak galakkan. Doktor tersebut dah berhadapan dengan banyak kes pesakit yang masuk hospital sebab sakit angkara supplement. Supplement sintetik yang diproses telah mengakibatkan kerosakan pada organ hati dan buah pinggang. Kes paling banyak kerosakan organ hati. Tak mampu nak urai atau proses supplement tersebut.

    Sebenarnya hanya perlu kembali kepada makanan yang asli tanpa proses (real food). Contoh terbaik adalah madu (pastikan yang betul asli). Selain itu kurma. Makanan begini mudah didapati, banyak dijual. Contoh lain macam oren, delima, badam, habbatussauda dan lain-lain. Buah-buahan tempatan kita pun tak kurang hebatnya dan amat bagus dijadikan amalan pemakanan harian seperti guava (jambu), tembikai, limau madu, nenas dan lain-lain. Makan je yang betul asli dan real. Asalkan bersih dan halal. InsyaAllah sihat sentiasa. Amin.

23 May 2017

Budak Tak Takut Hantu

Assalamualaikum.

     Sedang aku syok main game Tom kat handset, tiba-tiba kedengaran suara mengilai dari bilik sebelah. Zauji tengah ruqyah pesakit. Aku terkejut Hahah. Jannah masa tu tengah main apa tah depan TV. Aku ajak baring dekat aku dan Naim. Naim dah tidur.

    Walaupun sebelum ni aku dah biasa la dengar dan tengok orang histeria kena rasuk masa tengah di ruqyah, tapi masih ada rasa cuak la sikit. Hahaha. Aku ingat si Jannah takut ke, rupanya tak takut langsung. Ceh.

Ummi: Duduk sini lah Jannah. Tak takut ke?
Jannah: Takut apa Ummi? Jannah nak tengok boleh?

Aduii. Boleh plak nak tengok.

U: Ish jangan lah. Nanti hantu tu cekik Jannah macam mana?
(Sorry guys tak sepatutnya gertak anak macam tu, tapi aku dah takde idea. Jangan ikut ye).
Muka Jannah tak takut langsung hahaha. Siap jawab "Nanti Jannah baling dia dengan mainan."
Gulp. Aku nak tergelak tapi aku tahan dan buat muka garang suruh Jannah diam.

Lepas tu hmm banyak lagi lah soalan dia. Hantu tu kecik ke besar. Apa-apa lagi lah. Nanti Jannah tumbok dia, katanya. Adoi lah lawak gila. Dia ingat orang tu saje-saje ke nak ketawa dan jerit-jerit. Yelah, budak kecil lagi. Tak faham lagi. Aku nak bagi faham pun tak reti. Paling kuat pun aku suruh diam jangan cakap apa-apa, jangan banyak tanya. Grrrrr...

   Lagi beberapa hari je nak masuk bulan Ramadhan. Agak teruja. Cewah. Sebab kat tempat baru kot. Hahahah. Semoga dapat meningkatkan amal soleh. Harap dapat khatam Quran juga. Tahun lepas tak dapat khatam. Benarlah dalam hadith tu ada kata yang manusia akan disibukkan dengan anak-anak, harta dan banyak lagi hal dunia yang menyebabkan akan meninggalkan amal ibadah seperti membaca Quran dan zikir. Aku akui sejak ada dua anak ni aku dah semakin kurang mengaji. My bad. Berharap Ramadhan kali ini menjadi pemangkin dan titik mula aku kembali kerap mengaji dan berterusan sampai bila-bila, bukan hanya di bulan Ramadhan sahaja. Amin.

09 May 2017

Realiti Kehidupan di Mesir

Assalamulaikum.

    Baru-baru ini telah tersebar salah satu confession IIUM yang tajuknya 'Kelebihan Belajar di Mesir' yang mana penceritaannya tidak begitu realistik dan kami (kami merujuk kepada ex-student yang pernah belajar sana dan dah tamat pengajian) yakin confessor itu adalah 'budak baru'. Yup, baru beberapa bulan je duduk sana.

      Lepas tu ada confession baru bagi membalas dan cerita apa yang lebih real (orang lain). Hakikatnya hanya yang dah belajar sana bertahun-tahun je yang tahu bagaimana susah senangnya kehidupan di sana. Amboi. Hahaha.

    Negara Mesir bukanlah terlalu elok dan juga tak lah teruk sangat. Tapi bagi sesiapa yang dah selesa sangat duduk negara sendiri (Malaysia) haruslah bersedia fizikal mental bila merantau di negara Mesir yang kemajuannya agak ketinggalan sedikit berbanding Malaysia.

      Salah satu point yang adik baru tu cerita adalah pasal surau dan masjid senang nak jumpa di mana-mana termasuk di universiti dan mall. Nak solat pun mudah tak perlu pakai telekung, janji tutup aurat boleh terus solat. Oh ye adik confessor tu perempuan. Ya dik. Memang betul surau dan masjid bersepah tapi hakikatnya tempat khas untuk wanita jarang ada kalau ada pun kecil. Dah tu kotor lagi tak bersih sangat. Belum lagi pasal tandas. Kau cuma baru berjalan di mall atau universiti je jadi aku agak Kau belum pergi jaulah makam/ masjid dan tempat bersejarah. Dengan tandas kotor, jangan harap ada getah paip, baldi atau gayung untuk tadah air. Kami biasa nya standby botol air mineral yang kosong untuk tadah air untuk beristinjak! Pada sesiapa yang tak tahu Mesir adalah negara kedua terkotor di dunia selepas negara India. Kalau setakat tandas dan surau di airport dan mall memang bersih dan tip top la macam Malaysia. Kalau yang tepi-tepi jalan tu... Hmmm...

      OK baru teringat nama samaran confessor tu Makino ke apa tah so aku panggil budak tu Makino je. Point lain Makino cakap pasal musim sejuk paling rendah 12°c. Tak silap aku dulu masa di Mansurah paling sejuk bawah 10. Mungkin dalam 5 atau 6. Tapi Makino ni belum rasa musim panas hehe.

      Point seterusnya pasal service delivery yang sangat mudah di Mesir. Kalau rindu nak makan KFC tak payah tunggu balik Malaysia katanya, order je delivery kat Mesir nuu. Adoi dasar budak mentah. Kalau nak tahu lah, ada lagi fast food ala KFC yang tempatan punya lagi sedap aku rasa dan harga lagi murah. Welatain dan Albaik. Jadi menurut Makino, makanan senang dapat lah dan servis pun cepat gila 20 minit dah sampai. Aku dapat simpulkan Makino ni budak kaya. Sebab biasanya kitorang dulu masak sendiri je ikut giliran. Sesekali ada lah juga call delivery servis tapi tak lah selalu. Jadi point Makino kelebihan belajar di Mesir ni salah satunya delivery food yang mudah dan senang? Adeh, Malaysia pun banyak la food delivery servis.

     Point seterusnya public transport senang dapat. Metro, tremco, taxi, bus. Ok Makino ni duduk Kaherah rupanya. Metro tu ada di Cairo je. Dia tak ada cerita pulak yang kalau nak naik tremco tu kena berebut dan bertolak-tolak dengan Arab. Hanya yang berjiwa kental je la boleh bertahan, haha. Kalau kau spesis lembik lembap sopan memang tak dapat lah naik, kena tolak sampai jatuh lagi ada. Arab Mesir ni kasar dan ganas. Aku dulu prefer jalan kaki je lah kalau tempat tak jauh sangat. Senaman sihat gitu. Kalau nak jimat masa baru lah naik tremco ke taxi ke tuk-tuk ke.

     Ada satu point yang lawak nak mampus. IKEA. Katanya kat Malaysia tak pernah pergi sebab parents tak bawa. Aku pun tak pernah pergi IKEA kat mana-mana pun Hahah. Then Makino kata selalu shopping di IKEA Mesir. Aduh. Ini kelebihan belajar di Mesir ke? Tak ada kaitan langsung. Bukan ke kita datang Mesir ni untuk menimba ilmu, bukan untuk shopping di IKEA dik oiii. Entah apa-apa la budak mentah ni.

    Point seterusnya currency. Katanya geneh jatuh teruk. RM1 bersamaan LE4. Tapi ada yang balas walaupun jatuh teruk tapi kos hidup dah semakin tinggi. Sewa rumah naik berganda mahalnya, makanan dan barang pun mahal berganda. Jadi tak ada bezanya walaupun geneh dapat banyak. Dulu masa zaman aku RM1=LE2.

    Lagi satu point kelakar, harga minuman berkarbonat murah gila. Siap cerita favorite dia Pepsi dan orang Mesir suka minum Pepsi jadi murahlah harganya. Apa benda la minuman tak berkhasiat yang kau suka minum. Bangga pula tu bercerita. Dia tak tahu kot Pepsi tu antara yang students Malizi boikot selain McDonald's, KFC. Hahaha. Baiklah kau beli asob (air tebu) ke jus mangga ke jauh lebih berkhasiat dan fresh lagi. Murah pun murah. Pasal Pepsi yang mudah didapati di mana-mana di Mesir ini pun tidak layak dijadikan point kelebihan belajar di Mesir.

      Point seterusnya, mudah mengamalkan Islam di negara Mesir yang penduduknya 90% beragama Islam. Ini lagi satu poyo. Habis tu kat Malaysia susah ke nak amalkan cara hidup Islam? What so ever. Bagi aku Malaysia jauh lebih baik terutama dari aspek kebersihan. Di Malaysia pun senang jumpa Surau dan Masjid. Tandas bersih. Kalau Mesir? Hmmm macam yang aku cerita awal tadi. Wanita Mesir Islam kalau kau tengok pakaiannya lagi teruk, tudung lilit tak tutup dada pun, baju fit. Tapi yang bagusnya students Arab Mesir adalah dilarang memadai seluar. Mesti kena pakai skirt labuh. Baju tak labuh takpe janji jangan pakai seluar. Haha. Yang berjubah berniqab tu ramai lah juga senang jumpa di mana-mana dan bukan sesuatu yang pelik. Kalau di Malaysia berjubah hitam tudung hitam niqab hitam memang akan dipandang ganjil lah haha, sebab kita tak biasa nampak. Kalau di Mesir dan Arab Saudi pemandangan itu biasa.

      Aku tidak lah bermaksud nak kondem negara Mesir tapi kalau nak bercerita tu biarlah realistic, bukan yang indah-indah sahaja. Kata orang hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri, lebih baik di negeri sendiri. Walau macam mana hebat pun negara orang terutama negara maju macam England ke Jepun ke, negara tempat tumpah darah dan dibesarkan inilah tetap yang terbaik.

    Orang kata Mesir bumi tarbiyah. Memang betul tu. Mendidik jadi manusia lebih sabar, tabah dan kuat. Contoh nya kalau nak dapatkan visa pelajar. Kau tanya lah semua Malizi yang belajar sana, jawapan sama, susah gila nak dapatkan visa dan boleh sampai tahap putus asa lah. Sebab? Kerenah orang Arab Mesir lah di jawazat. Bukroh mumkin bukroh (esok). Esok si Misri ni maksudnya seminggu, dua minggu, sebulan, setahun pun ada. Itulah maksud 'esok' pada diorang. Dokumen dah lengkap pun punya susah nya lah nak dapatkan cop visa. Bila dah dapat je visa, tahap gembira kitorang sampai celebrate la makan-makan kat Welatain ke Wesaya ke. Hahaha.

       Sepatutnya Makino kena tambah, budaya masyarakat Mesir yang gemar memberi Salam di mana-mana sahaja. Ini memang terbaik. Hatta naik bas atau tremco pun mereka akan beri Salam. Masuk kedai beri Salam. Berselisih di jalan pun beri Salam pada hal tak saling mengenali pun. Salam 'alaik. Salam 'alaik.

    Lagi satu, orang Mesir suka pasang bacaan ayat Al-Quran di mana-mana saja. Boleh kata semua kedai mereka tak kiralah kedai runcit ke kedai topup ke kedai makan ke kedai jual baju/ buku dan semua kedai lah mereka akan pasang audio bacaan Quran imam-imam tersohor. Sama juga dalam kenderaan awam. Jarang sangat nak dengar mereka pasang lagu Arab. Suasana begini aku cuma pernah rasa di Mesir sahaja. Di Malaysia jarang lah ada begini. Ada tu ada tapi sikit sangat.

     Begitulah serba sedikit realiti kehidupan di Mesir. Nak lagi real semua aku ada cerita dalam blog ni tahun 2009-2011 masa tengah belajar sana. Penuh suka duka, lucu, pahit manis semua ada. Hahaha.

06 May 2017

Dah Berhutang Tak Reti Nak Bayar

Assalamualaikum.

      Peringatan: Ini adalah Entri maki hamun. Tak payah terkejut sangat bila baca.

      Pagi-pagi lagi aku dah hangin satu badan. Aku rasa semua pun bersetuju dengan aku, bila kita nak tuntut hutang orang ni dah serupa pengemis. Kita rasa segan selalu mintak dibayar hutang sedangkan yang berhutang macam tak ada perasaan bersalah langsung buat tak tahu je. Eh sialnya lah perangai.

    Cerita malang aku pasal hutang ni asal-usulnya berpunca daripada main kutu atau main undi. Tahun 2016 punya cerita, aku banyak join group kutu. Disember 2016 last lah aku join kutu. Selepas itu aku terus berazam tidak akan main kutu lagi dengan mana-mana orang pun.

     Kisahnya aku selalu memang ambil last turn. Salah satu group kutu yang aku join main amaun agak bersar RM500 sebulan main 10 orang. Group yang ini direct akaun player, tak perlu kumpul dekat mak kutu. Jadinya ada seorang player ni pending bayar. Pm aku kata ada masalah, lambat sikit dapat bayar. Dah sebulan berlalu masih pending aku pun suruh bayarlah. Lepas tu alasan baru bersalin pulak, nanti dia minta tolong suaminya bank in secara ansuran. Aku OK lagi lah. Dah la nak bayar secara ansuran. Otak dia lah.

      Tiga minggu berlalu tanpa khabar berita. Aku whatsapp cuma ada satu tick. Sah aku kena block. Aku usaha cari nombor hp waris dia dan akhirnya dapat nombor suaminya. Aku pun whatsapp elok-elok cakap pasal hutang bini dia. Ada bagi amaran juga tapi masih tak ada marah. Lepas tu OK la ada respon. Esok nya dia bank in RM50. Dua hari lepas tu bank in lagi RM50. Baki hutang ada lagi RM400. Masa tu pertengahan February 2017.

   Sebulan lepas itu aku whatsapp lagi remind ada lagi baki RM400 dan bagi sekali lagi nombor akaun. Orang macam ni aku tau mesti takde simpan pun nombor akaun bank aku dan jenis clear chat. Dia jawab InsyaAllah. Hmm...aku tak sedap hati. Beberapa hari lepas tu aku whatsapp lagi cuma dapat satu tick. Jahanam suami nya pulak block aku. Aku still sabar lagi OK takpe aku bagi masa, bagi peluang.

     Setiap bulan aku remind. Pakai SMS dan whatsapp walaupun keparat tu dah block aku aku still whatsapp.

    Hari ni aku dah nekad. Aku guna nombor PRDH whatsapp ingatkan pasal hutang. Hey blue tick oiii. Lepas tu aku cakap tolong respon. Jadi satu tick je. Haram jadah punya orang dia block juga nombor tu. Aku dah menyirap gila aku terus call jantan tu guna nombor aku. Lepas beri Salam, soalan aku simple je,
"Ingat saya lagi tak?"
Dia boleh jawab,
"Siapa ni ek?*
Eeiiii macam cibai jawapan dia. Nampak sangat samada dia dah buang nombor aku atau Saje buat-buat tak ingat. Sial.
Aku pun explain lah semua. Masa ni suara aku dah tinggi sikit la sampai Naim pun terjaga menangis. Paling buat aku lagi marah ayat dia,
"Saya pelik juga siapa ni kan tiba-tiba je saya tak tau apa-apa."
Kepala bana kau. Pada hal beberapa bulan lepas masa dalam whatsapp dia sendiri cakap yang bininya ada bagitau pasal hutang duit kutu dengan aku dan minta tolong dia bayar secara ansuran. Ini sekelip mata dah lupa semua tu? Memang dasar laki bini tak guna. Ni kalau berdepan ni nak aje aku lempang.
Then si laki ni berjanji akan bank in dalam pukul 10.30 nanti, sekarang ni tengah kerja.
Untunglah tadi aku masih dapat kawal kemarahan aku dan suara aku walaupun agak tinggi tapi tak lah sampai menengking. Biadap punya manusia. Buat-buat tak ingat dan tak kenal pulak. Syaiton sungguh.

      Sabar pun ada hadnya. Dah berapa bulan dah pending. Gila betul. Memang betul aku menyesal main kutu dengan orang macam ni. Jadi pengajaran kat aku. Oleh kerana kes orang tak bayar atau lambat bayar, aku haramkan diri aku untuk join kutu. Aku ni prejudis. Aku akan anggap semua orang pun sama akan datangkan masalah pada aku walaupun yang buat salah tu cuma seorang dua. Ye kadang-kadang kena buat hati kering. No sympathy no empathy pada orang yang pernah buat hal dengan aku. Lantaklah. Hidup kena kejam kalau tak nak ditindas.

       Kalau dikira dengan jumlah hutang yang orang berhutang dengan aku, memang dah boleh buat pergi buat umrah dengan duit tu. Tapi apa boleh buat, orang tak dapat nak bayar sekaligus, bagi can lah bayar secara ansuran. Aku ni spesis boros sebab tu lah aku main kutu so boleh la buat simpanan. Bila aku dah start simpan emas, aku terus stop join kutu baru. Just habiskan mana yang aku dah join je. So guys, say no to kutu. Walaupun semua adalah trusted player, anda perlu juga berwaspada.

      

03 May 2017

Common Sense

Assalamualaikum.

     Kali ini ada mengimbau kisah silam sikit la. Sekitar 14  ke 15 tahun lalu selepas SPM. Aku pun tak berapa ingat result dah keluar ke belum cerita aku ni Hahah. Sebab ceritanya pasal aku pergi ke sekolah setelah beberapa bulan tak ke sana.

       Seperti yang aku ada cerita dulu-dulu di blog ini aku bersekolah di Kluang. Balik asrama kena naik turun bas. Bas tin tong atau bas sambung-sambung. Jauh dan susah payah penuh onak ranjau berduri lah kiranya setiap kali nak balik asrama atau dari asrama nak pulang ke kampung. Wah gitu. Suka duka budak hostel/ asrama lah.

      Pada satu hari ada seorang kawan aku call ajak ke sekolah. Aku tak berapa ingat apa tujuan dia nak ambil sijil berhenti atau buat sijil berhenti yang baru sebab hilang. Dia ajak aku teman lah. Pergi seorang macam bahaya sikit. Aku pun setuju lah setelah dapat kebenaran abah. Aku pun dengan senang hati teman lah dengan naik bas semua lah sampai sekolah. Letih memang letih lah balik hari kan. Aku sampai rumah pun lewat petang jugak.

      Bermulalah episode kena marah dan kena leter dengan abah sebab lambat sampai rumah. Dan yang paling aku ingat sampai sekarang antara isi leteran abah tu,
"Kawan kau tu ada belanja makan tak? Atau bayarkan duit tambang kau separuh ke?"
Aku geleng.
"Habis tu kau teman bodoh gitu je? Takde hasil apa-apa? Patut nya kawan kau tu dah minta tolong kau teman dia, paling kurang dia bayar la duit makan kau masa kau orang makan kat kedai. Jadi orang jangan baik sangat sampai orang ambil kesempatan."
Aku diam je le. Yelah manalah aku nak terfikir benda tu semua. Masih mentah.

     Tapi dari peristiwa itu aku belajar sesuatu lah. Kita bila minta tolong orang, haruslah ada sedikit ganjaran untuk pertolongan orang tu. Minta tolong perkara yang susah tau atau memenatkan. Lagi pula yang melibatkan duit. Contoh tumpang kereta orang, hulur duit minyak sikit. Dia tolak tak mengapa lah, kita offer belanja makan. Kalau orang minta tolong kita sesuatu yang agak sukar dibuat, cakap baik-baik, maaflah tak dapat tolong. Kalau perkara yang kecil boleh lah ikhlaskan je. Tapi kalau sampai mengambil masa kita, tenaga, duit lagi keluar, perlu berfikir dua tiga kali juga. Jadi orang jangan terlalu naif. Ini bukan soal berkira, tapi soal perlu kasihan diri sendiri dahulu sebelum kasihan pada orang lain. Faham ke tak faham? Hahah.

      Bak kata pepatah, buat baik berpada-pada. Betul lah tu. Buat baik pun biar kena dengan tempat dan keadaan. Jangan sampai orang ambil kesempatan atau pijak kepala. Dalam tak sedar rupanya kita seolah-olah 'dibuli'. Bila dah minta tolong, paling kurang pun ucapkan terima kasih dan kata-kata penghargaan. Sejuk hati mendengarnya. Hihi. Ikhlas ke tak ikhlas tu hanya Allah yang tahu. Usah pertikaikan keikhlasan orang.

      Sekian coretan untuk hari ini ye. 

01 May 2017

Didikan Menutup Aurat Sejak Usia Kecil

Assalamualaikum.

    Entri pembuka tirai bagi Mei 2017. Hari Pekerja atau Hari Buruh hari ni. Bulan Mei juga ada Hari Ibu, Hari Guru, Hari Jururawat (eh yeke) dan apa-apa saja lah hari istimewa. Hahah.

     Tajuk macam serious je kan, tapi sebenarnya kupasan santai sahaja. Hehe. Era zaman 2000-an hingga kini dah mula banyak dijual pakaian muslimah tak kira untuk dewasa dan kanak-kanak. Era 20-belasan (hingga 2017 kini) tudung kanak-kanak pun makin banyak keluarkan. Satu perkembangan yang bagus. Kesedaran tenang aurat dah semakin meluas dan semakin baik. Wah gitu.

    Tetapi agaknya anak kecil perlu dilatih bermula umur berapa ye? Ini berbeza pandangan dan pendapat. Setiap ibu bapa pasti ada target tersendiri. Tak semestinya perlu tutup habis semua (terutama bagi kanak-kanak perempuan/ toddler) tetapi cukup sekadar tampil sopan. Maksud sopan adalah tak pakai skirt pendek, seluar pendek, gaun pendek, baju tanpa lengan bila keluar berjalan di luar bila dah mencapai umur dua atau tiga tahun ke atas. Kalau Bawah dua tahun atau setahun tak apa lagi sebab masih bayi kan. Tapi kalau dah boleh berjalan rasanya eloklah pakaian sopan sikit hihi.

        Macam Jannah. Umurnya setahun lebih aku dah tak pakaikan seluar pendek bila keluar rumah berjalan. Seluar tiga suku ok lagi. Kalau pakai gaun pun walaupun labuhnya Bawah lutut aku tetap pakaikan seluar panjang atau legging. Kalau setakat dalam rumah tak kisah la pakai baju lobang2 ke sleeveless ke hehe. Ya, baju tak ada lengan pun aku dah tak pakaikan bila keluar rumah sejak umur Jannah masuk setahun. Rasa macam tak sopan. Haha.

    Umur Jannah dua tahun, no more seluar tiga suku pun. Mesti seluar panjang. Baju tanpa lengan memang dah tak pernah beli lagi. Lengan pendek ok lagi. Masuk tiga tahun umur Jannah, aku mula biasakan baju lengan panjang bila keluar berjalan. Kadang-kadang ada juga lah lengan pendek. Dan sekarang empat tahun memang dah tak pakaikan baju lengan pendek lagi bila keluar. Mesti lengan panjang. Baju muslimah labuh saiz dia pun dah banyak dijual, senang dapat. Cuma baru-baru nak jinakkan dengan pakai tudung pulak sekarang ni. Hehe. Sebab biasa dah aku jumpa budak-budak sebaya dia (3-4 years old) pakai tudung bila ternampak kat mall atau Taman permainan. Comel je.

     Kadang-kadang bila ternampak anak Melayu sebaya Jannah masih pakai skirt pendek dan gaun tanpa lengan, aku pula yang macam segan sendiri pada hal itu anak orang. Haha. Kesedaran untuk siapkan Jannah dengan sopan dan Islamic ni memang secara semula jadi je timbul dalam diri. Kata orang melentur buluh biar dari rebungnya. Lepas tu di tambah pula dengan kes-kes pedofilia yang semakin menjadi-jadi akhir-akhir ini, lagi menambah rasa bimbang. Itu pentingnya kita sebagai ibu bapa perlu peka dan bijak. Jangan pakaikan yang seksi dah. Walaupun masih kecil tapi perlu juga pakai sopan dan tak seksi.

     Sama juga dengan kanak-kanak lelaki. Aku kalau tengok budak dah sekolah tadika dan rendah, keluar masih pakai seluar pendek, aku rasa macam segannya lahai terbayang kalau anak aku si Naim pun pakai macam tu. Aduh tak sopan. Jadi aku berazam Naim pun akan aku pakaikan seluar panjang sahaja bila keluar berjalan bila umurnya masuk dua tahun. Sekarang Naim setahun enam bulan. Kiranya seluar tiga suku pun aku tak mau pakaikan dah. Kalau dalam rumah je takpe lagi. Sama juga baju tanpa lengan pun aku tak nak pakaikan dah kalau keluar rumah. Walaupun orang kata ala takpe lah budak lelaki tapi bagi aku budak lelaki pun perlu sopan juga pakaiannya. Bukanlah nak kena pakai macam ustaz jubah bagai. Hehe. Cukup sekadar bukan seluar pendek dan bukan baju tanpa lengan.

      Jannah oleh kerana aku dah biasakan pakaikan baju lengan panjang, dia tak merungut panas ke apa ke walaupun cuaca panas. Jadi aku harapkan berkekalan sampailah dia meningkat remaja. Cuma baru sekarang je aku baru mula nak biasakan dia pakai tudung pulak. Nanti dah biasa dengan tudung, boleh biasakan pakai stoking pula. Tapi stoking ni aku letak target atas umur 10-12 tahun. Kalau dapat lagi awal lagi bagus hehe.

    Masa aku kecil dulu abah dah suruh pakai tudung dan baju lengan panjang bila keluar rumah sejak umur 10-11 tahun. Masa tu mana ada jual T-shirt lengan panjang, susah nak jumpa. So aku pakai baju kurung dengan seluar kalau nak bermain atau aktiviti kokurikulum di sekolah. Dulu lain, sekarang lain. Dulu tak ramai yang pakai tudung, sekarang ramai walaupun ada sebahagian nya mungkin cuma ikut trend je. Bila keluar rumah sidai kain tak pakai tudung pulak. Konsep tutup aurat yang salah. Di halaman rumah sendiri tak pakai tudung bila menyapu ke siram pokok bunga. Itu pun satu hal juga.

      Apa pun pilihan di tangan anda sebagai ibu bapa. Anak pakai seksi ke sopan ke adalah mengikut acuan ibu bapanya. Alasan masih kecil untuk diajar berpakaian sopan adalah alasan lapuk. Hehe. Tapi paling mustahak sebenarnya adalah ibu bapa yang perlu beri contoh yang baik untuk diikut anak-anak. Jangan lah mak pakai seksi sendat ketat sana sini, macam mana nak jadi teladan yang baik? Seksi yang aku maksudkan di sini adalah muslimah yang pakai tudung tapi baju ketat dan seluar ketat. Aptb.

29 April 2017

Picky Eater

Assalamualaikum.

     Dia kan, kalau time tengah rajin nak update blog, cenggini lah rupa dia. Entri berturut-turut gitu. Hahaha. Tengah rajin dan tengah ada masa. Haaa itu yang sebetulnya. Yang jadi draft tu kekal jadi draft aku tak sambung. Koh koh koh.

      Yang picky eater tu adalah aku. Biasa nya istilah picky eater ni orang guna untuk kanak-kanak kecil yang susah nak makan dan berlalu memilih. Tapi yang aku nak cerita ni pasal diri aku sendiri yang terlalu memilih makanan dan cerewet gila. Itu tak makan, ini tak makan. Sampaikan adik aku dan kawan aku pernah kata, aku ni lebih banyak tak makan daripada makan. Maknanya makanan yang aku tak makan adalah lebih banyak daripada makanan yang aku makan. Malah kalau buat senarai makanan yang aku makan dan tak makan, nescaya senarai makanan yang aku tak makan tu adalah lebih banyak dan panjang berbanding makanan yang aku makan. Hah begitu sekali betapa picky eater tahap dewa. Hahahah.

       Sejak kecil sampai sekarang masih memilih. Tapi sebenarnya dah agak berkurangan bila semakin meningkat dewasa. Sejak masuk asrama umur 13 tahun dan juga bila sambung belajar di Mesir. Dah boleh lah adapt makanan yang dulu aku tak suka. Hahaha. Contohnya laksa. Aku mula belajar makan dan tekak menerima laksa bila aku di negara orang. Haha. Boleh la makan tapi bukanlah dalam kuantiti yang banyak. Pernah la sekali masa ikut marhaban masa remaja dulu. Ada satu rumah ni hidang laksa Penang kot. Nampak macam menyelerakan aku ambil banyak juga. Baru beberapa suap aku dah stop dan termenung jap. Mak aku terus cakap, ko bukan makan laksa yang ambil banyak tu kenapa. Heheh.

        Aku pun tak tahu lah ikut perangai siapa. Sebab mak abah makan je semua, takde memilih. Bagi yang dah faham dan tahu aku tak makan itu ini, mereka akan ingat. Terima kasih. Haha. Macam sayur pun dulu semua aku tak makan. Bila makin besar dan dewasa, ada lah sebahagian sayur yang aku boleh makan, tekak boleh telan tapi tetap dengan kuantiti yang sedikit atau sederhana. Kalau banyak memang tidaklah. Sekarang ni dah menurun ke Jannah pulak, sama tak nak makan sayur. Hahaha. Habis lah.

     Punyalah banyak benda aku tak makan sampaikan orang kata dengan nada bergurau, senang bela ni, jimat. Hahaha. Mungkin bagi sesetengah orang akan kata aku mengada, tapi aku peduli apa. Hahah. Walaupun aku tak makan atau tak suka satu makanan itu, aku tak ada lah sampai buat muka jijik atau tak suka, jauh sekali mencemuh. Contoh kalau dah terhidang, aku cuma tak sentuh je la makanan tu, aku ambil makanan lain yang kena dengan selera aku. Ala biasa lah. Setiap orang pun mesti ada juga satu atau dua makanan yang tidak disukai dan tak makan. Ataupun kurang gemar, makan sekadar jamah sikit.

     Orang biasa nya akan anggap aku manusia pelik bila tak makan satu makanan tu. Contohnya aku tak suka dan tak makan nasi beryani, nasi Arab, nasi minyak. Bagi kebanyakan orang nasi Arab atau Mandy tu sedap tapi bagi aku tak boleh masuk la dengan tekak aku. Kalau pergi kenduri kahwin memang aku ambil nasi putih. Haha. Contoh lain aku tak makan asam pedas. Memang boleh buat orang kerut kening kepelikan. Orang Johor tak makan asam pedas? Ini luar biasa. Mi bandung dulu pun aku tak makan. Belajar makan bila kat Mesir. Hahah lagi aneh. Bahan tak ada jual di Mesir kena bawa dari Malaysia (udang kering), boleh pula aku baru nak berjinak-jinak makan Mi bandung.

      Tapi ada juga makanan yang aku tak suka makan tu memang tak digalakkan pun untuk dimakan. Makruh dan boleh bawa mudarat pada badan. Contohnya organ dalaman haiwan seperti hati, jantung, paru-paru. Selain itu kepala ikan, bawang, kerang, asam jeruk dan jenis diperam seperti budu, cencalok, tempoyak. Maaf ye aku bukan bias bila sebut budu tu, sekadar menyebut beberapa contoh je. Hehe. Contoh lain sushi (sebab mentah atau separuh masak tapi tak semua lah). Aku pernah la cuba makan sushi hmmm...memang tak kena dengan tekak aku. Lagi satu halawiat (manisan-manisan) biasa nya orang Arab memang suka makan, uii memang le aku tak makan, manis sangat.

     OK sekarang ni penulisan aku agak terganggu sedikit. Nun jauh di sana ada pasang karaoke orang kawen (majlisnya esok). Biasa lah kampung. Di ruang tamu pula zauji sejak tadi tengok apa tah kat YouTube nyanyi-nyanyi jugak. Huk aloh betoi la.  Adik dah tido. Hmm nampak gaya aku kena stop lah ni hahaha. Ok bai.

26 April 2017

Master of Breastfeeding

Assalamualaikum.

   Entri kali ini entri mak-mak gitu. Mungkin 20 tahun lagi kalau panjang umur dan blogspot masih ada entri nenek-nenek pula. Haha.

      Dah lama juga tak ada post pasal breastfeeding journey. Kali ni nak cerita lah. Naim pun dah setahun enam bulan. Ada lagi enam bulan nak dapat certificate PhD dalam penyusuan. Hahaha.

0-24 bulan = PhD
0-18 bulan = Master
0-12 bulan = Ijazah
0-6 bulan = Diploma
0-3 bulan = Sijil

    Oleh kerana Jannah dulu sampai umur dia 36 bulan (tiga tahun) aku susukan dia, jadi aku tambah la pangkat jadi professor.

     Zaman sekarang ni era 2012 dan ke atas dah semakin banyak artikel kesedaran tentang pentingnya dan hebatnya susu ibu. Dalam tempoh lima tahun ini aku dah buat pemerhatian. Antaranya ialah;
1 - Nursing bra dah semakin banyak dijual dan mudah didapati samada di pasaraya atau online. Harga pun berpatutan.
2 - Pakaian mesra nursing semakin banyak dijual dan mudah juga didapati. Semua syarikat atau butik pun berlumba-lumba buat baju bf friendly atau nursing friendly.
3 - Pam susu pelbagai jenama baru dah mula muncul dengan rekaan yang menarik. Termasuk kelengkapannya storage bag bottle dan lain-lain.
4 - Bilik menyusu di pasaraya besar semua dah diwujudkan. Dulu mungkin Jusco (Aeon) je ada kemudahan nursing room.
5 - Yang paling terbaru. Supplement tambah susu katanya. Pun banyak syarikat berlumba-lumba membuat supplement untuk meningkatkan produktiviti susu. Tak kira lah dalam bentuk tablet, serbuk, sachet, jus dan pelbagai lagi.

    Perkembangan yang baik. Semakin ramai yang celik pasal susu ibu. Syabas kepada ibu-ibu yang berusaha keras untuk beri yang terbaik buat anak iaitu susu ibu. Tak lama pun. Dua tahun je. Aku pun suka juga membaca pengalaman ibu-ibu lain sepanjang tempoh penyusuan mereka. Cabaran dan dugaan setiap orang tak sama. Ramai juga yang kecundang masa anak sulung dan anak kedua. Ada yang anak kelima barulah dapat beri susu ibu secara exclusive selama 6 bulan. Anak-anak sebelum tu semua campur FM atau FM sepenuhnya. OK tak apa. Masih belum terlambat. Yang penting keazaman dan kesungguhan itu ada.

     Aku walaupun agak berjaya dalam bab breastfeeding ini tapi rasa macam tak sesuai atau tak layak je nak cakap pasal susu ibu. Kalau orang tanya tips pun aku rasa aku bukan orang yang tepat. Sebab aku cuma surirumah, tidak bekerja. Memang senanglah. Bila-bila je boleh df. Aku tak mengepam. Biasa juga aku baca perlu juga buat stok walaupun tak bekerja sebab kita tak tahu apa yang bakal berlaku di masa hadapan. Contohnya sakit sampai masuk wad berhari-hari ke. At least ada lah stok nak bagi minum baby. Bagi pendapat aku, jangan visualize benda yang buruk contohnya jatuh sakit sampai masuk wad. Kadang-kadang apa yang kita terlalu waspada hingga khuatir sesuatu yang buruk berlaku, tiba-tiba benda buruk itu benar-benar terjadi.

     Supplement? Sejujurnya memang aku tak ada amalkan makan atau minum apa-apa supplement. Sebab aku bukan seorang yang konsisten makan ikut waktu. Itu bukan aku. Contoh kena makan tiga kali sehari sebelum makan. Oh no. Protokol macam ni aku memang out la. Pernah juga lah (bukan supplement tambah susu) untuk seminggu pertama paling lama lepas tu jadual entah ke mana. Dan akhirnya ubat/ makanan tambahan itu tersadai tak dimakan dan expired begitu sahaja. Lagi satu masalah ialah aku jenis kurang minum air masak/ air putih. Apa jua supplement pun mesti kena banyak minum air masak at least dua liter sehari untuk tindak balas lebih efektif dalam badan (katanya lah hihi). Aku minum ikut suka hati aku. Bila haus minum lah. Kalau kata sesaja minum air masak begitu sahaja demi nak mencapai target dua liter sehari memang tak lah. Hahaha.

       Cara aku cuma kaedah supply dan demand sahaja. Tak ada supplement. Tak ada jadual Pam sebab memang tak mengepam. Tak ada konsisten makan makanan penggalak susu macam kurma ke, longan ke, bayam ke (sekadar beberapa contoh). Selagi ada demand, selagi itu susu sentiasa ada. Yang penting cukup untuk baby. Tak perlu nak meriah melimpah ruah, tapi yang penting cukup. Sudah memadai. Ibu-ibu selalu dimomokkan susu badan tak cukup lah, kurang lah, cair lah. Cair atau pekat itu bukan ukuran susu tu berkhasiat atau kurang khasiat, lebih kenyang atau tidak. Tak ada kaitan. Inilah kesalahan sesuatu produk bila promote. Konon beza susu makin pekat lah, meriah lah. Ridiculous.

       Sebenarnya dalam menjayakan penyusuan selama yang boleh (sekurang-kurangnya dua tahun) adalah ilmu. Ya ilmu. Kena banyak membaca. Baca dan praktik. Selain itu boleh bertanya kepada ibu yang berpengalaman atau doktor atau nurse. Jangan malu untuk bertanya. Setiap orang cabarannya berbeza. Kena bijak mengatasi dan tidak mudah mengalah. Berdoa dan minta Allah permudahkan perjalanan penyusuan. Jangan dilayan segala stress atau perkara negatif. Emosi ibu kena jaga juga tau. Kena sentiasa tenang dan happy.

      Setakat ini aku masih belum berhenti bf anak selama empat tahun ini. Bermula sejak Jannah lahir dan sampai lah Naim sekarang ini. Bersambung-sambung hehe. Sebab masa mengandungkan Naim pun aku tak stop bf Jannah. Alhamdulillah diberi kekuatan. Anda juga pasti boleh. Chaiyok.

    Orang kata bf boleh kuruskan badan? Itu bagi yang berat badan naik banyak gila masa hamil. Ada yang naik sampai puluh kilogram. Ada yang senang turun selepas bersalin, ada yang makan masa bertahun nak turun ke berat asal. Rezeki masing-masing. Hehe. Bagi aku sendiri, tak ada beza sangat sebab aku dah memang kurus, masa hamil pun tak nampak gemuk. Hahah. Tapi ada beza masa mengandungkan Jannah naik 13kg, masa Naim cuma naik 5kg. Hohoho.

     Akhir kalam, teruskan perjuangan dalam menyusukan anak. Jangan mengalah dan terus berusaha.

16 April 2017

Ini Adalah Cara Aku

Assalamualaikum.

     Dah namanya pun blog peribadi. Jadi sudah tentulah cerita pasal life aku dan pendapat peribadi aku bagi pelbagai topik yang diketengahkan. Tak puas hati? Tak paksa pun untuk baca. Bukan angkuh tapi haters gonna hate kan. Ada aku kisah? Hahahaha.

    Bagi readers yang follow blog ini Sejak dulu dah tentu mengetahui yang aku jarang sangat letak gambar sendiri. Ada lah beberapa keping masa zaman entries jaulah Mesir dulu-dulu itu pun semua aku dah delete agaknya. Hahaha. Aku pun dah lama tak cek. Ini memang style aku lah. Tidak akan upload foto diri sendiri ke laman sosial. Sejak zaman friendster lagi kot. Myspace. Sampai lah ke zaman Facebook, Twitter dan instagram sekarang ini. Cuma ada album gambar kahwin je la kat Facebook tahun 2012 tu. Hoho.

      Trend lah sekarang ni kan selfie dan upload ke laman sosial. Tak kira lah lelaki ke perempuan ke, tua muda, remaja dewasa orang tua, artis ke ustaz ustazah ke Ramai yang kaki selfie lantas gambar di upload ke media sosial. Aku kalau upload pun gambar anak-anak je. Gambar mak nya nan hado. Keh keh keh. Well, ini adalah cara aku. Sampai bila-bila pun akan kekal begini. Kat galeri hp aku pun mana ada gambar selfie aku. Sekeping pun tak ada. Hahaha. Mungkin ada setengah orang yang bukan jenis upload gambar selfie dia ke media sosial tapi kat galeri hp banyak gambar selfie. Untuk simpanan sendiri je, takde upload bagai.

      Tapi tidak lah bermakna aku mengecam mereka yang kaki selfie dan kaki upload gambar sendiri ke media sosial (terutama perempuan). Itu hak masing-masing. Asalkan terkawal sudah lah. Kalau yang melebih sangat rasa meluat juga dalam hati ni tapi let it go je. Takde sampai nak unfriend. Ahaha. Berlapang dada sahaja. Dia punya Facebook dan Instagram, dia punya suka lah nak muat naik (amboi Bahasa Malaysia/ Melayu katanya Hahah) gambar sendiri lapan juta kali sehari pun. Asalkan mereka bahagia. Walaupun hakikatnya sebahagian daripada mereka mungkin kesunyian. Kesunyian jadi perlukan komen dan like sedikit lah bila muat naik gambar. Ops, jangan marah haaa. Saje je bagi panas line.

     Jadi orang yang tak upload gambar sendiri ke laman sosial ni jenis yang kurang keyakinan diri ke? Hahaha sebab ada yang kata gitu. Kurang keyakinan diri sebab tak cantik ke gemuk ke apa ke. Setiap orang ada alasan tersendiri. Ada orang memang penyegan dan pemalu teramat (aku lah salah seorangnya. Bluek). Ada orang jenis menjaga exclusive diri, tak semudah itu orang nak tengok wajahnya. Ada orang sebab jaga syariat dan ikhtilat. Ada orang sebab rasa tak ada keperluan pun nak muat naik. Anda yang mana? Hehe.

      Oleh sebab itu aku tidak sesuai menjadi peniaga online. Aduh tetiba plak kan. Yelah, untuk meraih kepercayaan pembeli untuk membeli produk kita, mestilah kena tonjolkan diri. Jadi orang pun tahu bukan scammer atau fake account. Nama pun mesti nama sebenar, bukan nama samaran. Kalau jual kosmetik, mesti lah kena muat naik gambar sendiri untuk orang lain tengok dan nilai. Itu contoh je lah. Jadi dengan identiti aku yang serba misteri ini, gambar sendiri tak ada, nama samaran bukan nama sebenar, orang pun dalam keraguan entah lelaki ke perempuan. Kakaka. Pernah orang pm fb aku panggil Abang, Encik. Hohohoh. Aptb. Yang lagi kelakar ada orang ingat aku pilot atau kelasi kapal. Kapten lah katakan. Amboi amboi. Boleh add fb guwa Kapten Unohana ye (ceh sempat promote hak tuih).

      Berbalik pada cerita asal. Gambar di laman sosial. Gambar selfie ke orang tolong snap ke, jangan harap la aku akan upload di laman sosial. Melainkan ada yang tag nama aku, baru lah ada. Itu pun kalau gambar terlalu dekat aku remove tag dan delete. Sorry guys. Haha. Ai tak suka. Lagi pun ai bukan retis nak kena ada gambar di laman sosial bagi peminat tengok. Gitu.

     

Semakin Tua


  • Assalamualaikum.


    Sebenarnya kan, aku ada empat entries yang masih menjadi draft dan tidak dipublish. Biasa nya bila tengah syok menaip tu tiba-tiba ada hal dan terpaksa pause gitu. Konon-konon nak sambung taip dan habiskan bila ada masa free tapi hampeh. Ideanya sudah tak kembali mencurah dan topik pun macam dah basi. Maka kenal lah ia menjadi draft.

     Macam hari ni aku terus je klik new post. Hahahah. Tengok lah nanti kalau rajin aku habiskan menulis yang masih terbengkalai tu. Kalau tak rajin, aku delete je senang cerita. Hohohoh.

     Di usia aku yang dah masuk 30-an ni, ada sesuatu yang merunsingkan aku.  Cuba teka apa dia?
Kulit berkedut? Bukan.
Stamina makin berkurangan atau kurang fit? Bukan.
Berat badan bertambah? Bukan.

   Jeng jeng jeng. Jawapannya ialah Gigi. Hahaha. Yup gigi (teeth). Aku risau gigi aku semakin mereput atau berlubang sampai kena cabut. Oh no. Sensitif kalau pasal gigi ni.

    Beberapa minggu lepas aku perasan gigi atas aku ni bahagian hadapan ada macam terhakis sikit. Sekali pandang orang tak akan perasan pun tapi bila look closer (amboi speaking) akan nampak. Oleh kerana kedudukan gigi aku rapat-rapat (tak jarang) jadi bagi aku agak nampak tak lawa lah macam ada lubang. Aku dah risau gila sebenarnya. Siap cakap dengan zauji aku nak 'buat gigi' yang macam dia pernah buat dulu.

       Pernah dengar tak 'gigi pecah'? Dia macam struktur atau bentuk gigi tu terpecah atau crack. Macam batu bata tu kalau pecah bahagian bucunya. Gitu lah lebih kurang. Gigi yang terpecah sedikit itu boleh dibuat semula. Adalah kaedah nya dan bahan khas yang dentist guna untuk baiki gigi tu. Selepas treatment tu gigi akan terbentuk seperti asal. Biasanya untuk gigi kapak lah yang lapan batang tu. Gigi taring pun boleh. Yelah bila kita sengih mesti nampak semua gigi depan. Mesti mau cantik maa.

      Sebenarnya semua gigi aku yang 32 batang ni memang masih elok dan kuat. Alhamdulillah masih penuh. Biasa juga aku dengar belia yang sebaya aku atau akhir 20-an sudah kehilangan beberapa batang gigi geraham. Yang asalnya berlubang tapi dah tak boleh ditampal lagi dah. Senang kata dah rosak dan perlu dicabut. Ada sesetengah kes lain pulak susunan gigi geraham tak rata dan bertindih, perlu juga dicabut sebatang dua untuk bagi lebih ruang kat gigi ngam dengan gusi. Dan paling biasa bila wanita hamil yang kekurangan kalsium pun gigi boleh reput dan rapuh. Tak kuat. Maka terpaksa juga dicabut gigi yang yang rosak akibat kekurangan kalsium (dah disedut oleh janin).

    Jadi aku tak nak lah umur belum masuk 40-50 tahun gigi dah mula rongak. Itu bukan isunya sekarang. Yang sekarang ni aku nak bikin gigi aku yang dah tersopak sikit ni jadi kembali seperti asal. Gigi tak putih tak apa tapi asalkan tak ada sopak. Hah gitu. Tapi entah bila masa yang sesuai nak pergi buat tu tak tahu lah. Dengan anak dah dua orang ni aku tengah bayangkan macam mana zauji handle sepanjang aku dalam bilik doktor untuk buat gigi. Hahaha. Kalut tak kalut lah.

      Baru-baru ni masa scroll wall fb aku, ternampak satu video pasal buat gigi ni lah. Dalam video tu gigi orang tu lagi teruk pecahnya. Hampir separuh daripada sebatang gigi tu hilang. Gigi kapak paling depan tu bahagian atas. Tapi durasi sebenar aku tak tahu berapa lama masa diambil sebab video tu dicepatkan fast forward. Rumit juga nak membuatnya. Step by step. Tapi hasilnya memang superb. Sebiji serupa dengan gigi asal. Terbaik.

      Kalau kalian kenal penyanyi tu. Azmi vokalis Caliph Buskers. Masa awal kemunculan dia pertama kali keluar TV masa AJL 29 nyanyi lagu Roman Cinta. Gigi dia macam rongak. Sebenarnya tak rongak terus tapi cuma pecah yang agak besar sampai kelihatan seperti rongak. Beberapa bulan lepas tu dia pergi buat gigi dan gigi beliau kembali 'penuh'. Point nya aku nak cakap, kalau pecah yang besar pun boleh dibuat apatah lagi yang sikit je macam gigi aku ni mesti lagi boleh. Hahaha. Hmmm tapi bila lah boleh buat tu. Murung kejap bila fikir.

      Sebenarnya dulu aku tak tahu pun yang gigi terpecah atau tersopak atau tersompek boleh di repair. Maksudnya tak ada lah sampai kena cabut gigi asal dan bikin gigi palsu. Hanya bila zauji buat beberapa tahun lepas tu lah baru aku tahu. Dah hampir lima tahun aku tengok gigi zauji yang dia buat dulu tu masih kuat. Kecanggihan teknologi. Thumbs up.

    Ini aku rasa karang gigi dah muncul semula. Last buang karang tu tahun 2012. Jadi sekarang ni persoalannya aku nak kena buang karang gigi dulu atau nak terus repair gigi aku yang terpecah sikit ni? Adoi. Dilema sungguh.

29 March 2017

Tidak Tertekan Anak Lambat Berjalan dan Lambat Tumbuh Gigi

Assalamualaikum.

     Hahaha. Tajuk tu ala-ala tajuk berita di akhbar atau majalah. Bajet retis. Terpengaruh dengan metroonline dan rotikaya punya pasal sebab akhir-akhir ini aku selalu baca kat Google dua website tu. Koh koh koh.

      Naim dah 17 bulan (setahun lima bulan). Masih belum berjalan walaupun dah boleh berdiri sendiri dah lama jugak. Berdiri sendiri bangun dari duduk. Sesekali adalah Naim melangkah dua, tiga tapak atau lima, enam tapak lepas tu dia cangkung atau duduk. Hahaha. Boleh lah. Takpe lah lambat pun. Mak OK je langsung tak stress. Risau pun tak. Dah memang belum masanya lagi. Normal je sebenarnya, bukan sesuatu yang pelik atau ganjil. Please respect. Tak perlu dipertikaikan kenapa lambat berjalan.

     Gigi baru tumbuh sebatang bahagian Bawah depan. Hehe. Pasal gigi ni memang 100% dengan kuasa Allah lah yang boleh keluarkan gigi tu manusia mana boleh. Kenapa aku cakap macam tu? Perkembangan budak nak merangkak dan berjalan pun kuasa Allah 100%. Apa bezanya?

    Bezanya ialah mulut orang yang bercakap.
"Kena latih ni usha lebih pakaikan kasut ke apa ke."
"Cuba bawa jumpa pakar. Mana tau pakar boleh buat sesuatu?".
" Try buat fisioterapi tengok macam mana."
"Pagi lepas Subuh dirikan kaki dia atas rumput. Orang tua kata cepat berjalan nanti."

Atas ni antara contoh kata-kata 'nasihat' mereka yang 'concern'. Contoh je. Padahal kau tahu kan budak nak berjalan ni atas kehendak Allah. Bukan atas kuasa manusia yang lemah ni. Sama juga dengan budak yang speech delay (lambat bercakap). Dah memang belum sampai waktunya seorang toddler itu untuk fasih bercakap, mana boleh dipaksa. Kalau dah tertulis umur 7 tahun baru boleh bercakap dengan lancar, kena terima lah takdir yang telah tertulis. Usaha memang usaha, tetapi orang lain jangan menyibuk dan mengeluarkan cadangan yang boleh mengecilkan hati. Wth sampai suruh jumpa pakar dan buat fisio? Ingat cacat ke anak orang tu? The kids just delay je. OK faham tak delay? Bukan langsung tak boleh berjalan cuma lambat sahaja.

      Serious aku memang tak rasa tertekan pun anak lambat berjalan. Jalani hidup macam biasa dan gembira. Asalkan anak sihat tubuh badan, tak ada sakit, Syukur Alhamdulillah.

   Kalau pasal gigi tu aku kesian si Naim sebab dia dah makan macam-macam. Haha.  Tak apa. Sabar menunggu. 

24 March 2017

When They Call Me Ustazah

Assalamualaikum.

    Sejujurnya sejak dulu sampai sekarang pun aku masih rasa tidak layak dipanggil ustazah. 'Dulu' tu means tahun 2007 masa aku jadi guru kafa atau bahasa mudah Cikgu sekolah agama Johor. Rasa tak layak ada banyak sebab. Dari segi ilmu, akhlak dan lifestyle masih belum mencapai standart ustaz ustazah. Ah, nak terangkan pun tak tau la kome boleh faham ke. Haha.

    Dulu masa mengajar sekolah agama sekejap memang haruslah dipanggil ustazah. Hehehe. Tak lama pun 3 bulan je lepas tu jadi pembantu tadbir kat maij. Setahun lepas tu sambung belajar Mesir pulak.

      Bertitik tolak di Mesir lah panggilan ustazah itu kembali. Biasa lah sana, pelajar lelaki Azhari dipanggil ustaz, yang perempuan dipanggil ustazah. Masa berkomunikasi sesama ikhwah akhawat pun memang kena guna ustaz ustazah. Selebihnya tu saya, ana. Biasa lah tu. Melainkan pelajar perubatan, kita panggil doktor terus walaupun belum jadi doktor lagi (bakal doktor).

    Mula-mula rasa janggal juga. Tapi lama kelamaan jadi biasa. Yelah dulu zaman sekolah dan diploma panggil nama je (berlainan jantina). Kat Mesir jadi lain. Hehe. Kira panggilan paling sopan dan terhormat. Gitu. Tak kan la nak panggil senior/ Abang/ bae (muntah jap).

    Dah tamat belajar, balik Malaysia. Mengajar kat satu sekolah swasta ni, jadi ustazah juga sebab mengajar pai, psi, pqs, bak dan bat (nampak tak aku malas nak taip perkataan penuh dan malas caps lock Hahaha). Ada sesetengah murid panggil aku Cikgu. Tak kisah pun. Sama je maknanya.
Lepas tu mengajar sekolah tahfiz swasta jadi guru tasme' alQuran mestilah dipanggil ustazah juga. Hoho.

      Genap umur Jannah setahun, aku pun quit atas sebab tertentu. Tahun yang sama zauji buka pusat rawatan. Ingat lagi premis  di Jalan Kebudayaan berdekatan dengan Bank Rakyat. Kedai tingkat atas yang asalnya spa muslimah owner jual. Ok itu cerita lain lah. Nak cerita pasal panggilan ustazah ni kita sambung ye.

      Satu hari tu, masa di pusat rawatan. Pesakit sedang dirawat zauji. Warisnya duduk mrnunggu di sofa. Isteri pesakit memang peramah dan suka berbual. Dah banyak kali datang. Setiap kali datang mesti tanya nama aku (orang tua biasa lah pelupa banyak Hahaha). Aku memang perkenalkan diri nama je takde guna ustazah pun. Tapi anak-anak makcik tu (dah berkahwin dan bawa anak) memang panggil aku ustazah. Yelah sebab isteri ustaz memang biasa nya ustazah jugak la kot orang agak. Hahah.
Tiba-tiba makcik tu tanya soalan,
"Awak ni Cikgu ke ada mengajar mana-mana?"
Aku jawab,
"Tak lah. Saya surirumah je tak bekerja. Cuma tolong ustaz sikit-sikit."
Then dia tanya pula macam ni,
"Tapi kenapa dipanggil ustazah?"

Hohoho. Mungkin pada makcik ni yang dipanggil ustazah mesti la kena mengajar kat sekolah ke, kolej ke. Gitu kot fikiran orang tua. Kakakakaka. Aku pun jawab,
"Dulu pernah lah mengajar sekolah tahfiz tapi dah berhenti."
Kemudian makin banyak lah soalan beliau tanya kenapa berhenti, tak nak mengajar lagi ke dan macam-macam lagi. Aku jawab jawapan standart je lah.

      OK sekarang bila melayan whatsapp atau SMS client yang bertanya pasal rawatan atau nak buat temujanji. Bila aku dah perkenalkan diri sebagainya ustazah, client akan panggil ustazah atau puan. OK lah puan tu pun ok standart. Tapi ada juga panggil akak. Ok masih boleh terima lagi. Yang lagi teruk panggil awak. Ades. Apa punya orang lah. Teruk betul la communication skill dia. Padahal kita sudah memperkenalkan diri sebagai sekian sekian. Kalau aku tak perkenalkan diri, orang panggil ustaz/ tuan/ encik tu biasa lah. Yang panggil awak awak ni aku pun tak tahu lah umur dia berapa, mak orang ke bukan. Yelah dalam whatsapp je kan bukan nampak muka. Hahah.

      Panggil puan pun ok. Panggilan hormat. Orang tua ke muda ke boleh panggil dengan gelaran puan tu. Ustazah pun boleh. Tak ada masalah. Hehehe. Panggil nama je pun aku ok (biasa nya yang pangkat kakak atau makcik/ lebih tua dari aku). Sebab biasa nya aku tak berjumpa atau bertentang mata dengan pesakit atau waris. Aku cuma susun temujanji dalam alam maya je. Boleh kata 90% pesakit aku tak pernah tengok muka mereka depan-depan. Hanya kenal dalam whatsapp sahaja tak pernah jumpa orangnya.

        Kawan blogger pun ada juga yang panggil ustazah. Masa zaman kegemilangan blog dulu lah 2009-2011. Kawan Facebook, kawan cyber social media, schoolmate classmate. Mana-mana yang kenal dan tahu den pernah belajar kat Mesir dedulu. Tak lah ramai sangat tapi adalah juga. Hahaha. Hashtag #bukanoranghebat #biasabiasaje #sederhanawasotiyah.

     Kalau kengkawan yang kenal perangai aku diorang panggil aku ustazah rock. Kah ada? Hahaha. Kbai.


20 March 2017

8 tahun blog aku dulu dan kini.

Assalamualaikum.

   Gila malas punya tajuk entri semua huruf kecil. Wei hari ini 20 Mac anniversary blog aku yang ke lapan tahun la. Hari ini juga usia Muhammad Naim setahun lima bulan. Yeay! Alhamdulillah.

     Walaupun aku tak lah seotai blogger yang tulis blog sejak awal 2000-an (aku mula tahun 2009) tapi kira ini pencapaian yang agak baik lah bagi aku. Ahahaha. Dulu mana ada telefon pintar. Nak acces internet kena pergi cyber cafe tau kalau kat rumah tak ada komputer atau laptop sendiri. Broadband pun mahal. Aku start blogging masa belajar kat Mesir. Internet memang wajib ada di setiap rumah Malizi bagi memudahkan kami nak call keluarga di tanah air. Cewah tanah air gitu. Patriotik sangat.

     Zaman facebook dan instagram sekarang ni, blog dah tak berapa popular dan tak ramai pun ada blog. Semuanya dah diabadikan dalam status facebook atau instagram. Aku ni oldskool sikit, masih gigih dan aktif menulis di blog sebab tak ada orang kenal. Jadi aku bebas mengkritik dan menghentam apa sahaja. Muahahaha. Tapi bukan spesis keyboard warrios tau. Betul ke eja tu entah. Lantak lah.

     Selama lapan tahun ini gaya penulisan aku pun berubah seiring peningkatan usia. Ceh. Amboi sangat. Dulu aku sangat outspoken. Laser. Makian banyak. Suka hati aku je nak tulis apa. Tulis ikut emosi katanya. Dulu pun lebih ganas dan rock. Kah kah. Brutal.

    Tapi satu yang tak pernah berubah, tetap ada unsur humor dan bersahaja. Dulu sebenarnya penulisan aku lagi lawak dan kelakar. Biarlah ada lawak sikit, serious memanjang itu bukan blog peribadi, itu thesis namanya. Lol.

     Dulu dek kerana kelancangan menulis, ada juga beberapa orang tegur aku. Tak elok lah ustazah tulis macam ni. Eh aku tak terima kau. Tak terima teguran. Aku bidas balik lagi ada. Dah beberapa tahun lepas tu aku sedar sendiri. Mungkin berkat doa insan-insan yang pernah tegor aku dulu. Aku berterima kasih sangat. Aku doakan mereka bahagia dunia akhirat. Amin.

     Dah kata aku ni memang suka menulis, maka aku hanya akan menulis sahaja. Aku tak peduli tentang template dan layout blog aku ni. Selama lapan tahun ini baru dua ke tiga kali je aku tukar template. Itu pun yang basic je, yang memang blogspot/ blogger.com punya template. Aku memang tak pandai nak tukar yang kena copy paste yang macam URL tu apa entah nama khas dia. Biarlah template blog biasa-biasa je tak cantik tak menarik, yang penting isi blog yang orang nak baca. Kih kih.

  Aduh, tetiba rindu Mansurah. Rindu Mesir. Hahaha. Yelah. Suka duka kehidupan di Mesir aku coretkan dalam blog ini. Ada lah juga kenangan. Esok-esok Jannah dan Naim dah besar boleh lah baca. Errrr... Sanggupkah bagi diorang baca penulisan aku yang....emmm.... Hahahah.

     Ada beberapa tahun yang blog aku ni hambar gila. Entri kurang sangat dalam setahun. Itu fasa masa baru kahwin dan baru dapat anak. Kikiki. Dulu bujang. Dah mak-mak sekarang ni kan. Semakin tua lah. Hahaiii.

     Sampai sekarang ni pun, entri Buang Karang Gigi masih menjadi post tertinggi orang baca. Lawak pun ada. Yang lawak jugak tu, entri tahun 2012 tu masih ada orang drop komen di tahun 2017 ini. Kata carian tertinggi di Google search gitu, blog putericahayapermata.blogspot yang paling atas keluar bila orang taip buang karang gigi. Hebat tak hebat. Padahal bukan doktor yang menulis. Cerita pengalaman seorang pesakit je. Haha.

      Nanti ada masa aku nak labelling semua entri yang masih belum ada label. Maklumlah, menulis guna android ni malaslah nak label bagai. Lainlah guna laptop, senang. Label tu penting juga untuk aku buat rujukan untuk cari dan baca post berkaitan. Memudahkan readers juga kalau yang rajin nak cari. Errrr...ada ke readers? Hohohoh. Perasan glamer tau you ni.

     Diharapkan blog ini akan terus wujud 10-20 tahun lagi. Hahaha. Jangan lah Google hapuskan blogger.com ni. Yelah kan dah ada Google plus. Ala-ala macam blog blogspot jugak tu. Sobs.

    Kengkonon macam nak buat contest sempena anniversary blog ni tapi aku fikir ada ke orang nak join? Orang dah jarang baca blog sekarang ni, haha. Walaupun aku tengok statistik ratusan juga yang view blog aku ni dalam sehari tapi itu bukan ukuran Ramai yang nak join contest. Hahaha. Abaikan saja.

     So aku celebrate dengan makan Maggi kari je lah malam ni. Weeeee. Kbai.
     

Impressed

Assalamualaikum.

    Masih hangat pasal result SPM yang baru keluar Khamis lepas. Tahniah buat adikku dapat 5A2B2C. Agak membanggakan. Berbanding aku dulu cuma 3A. Lepas tu semua huruf pun ada kecuali G. Hahaha hebat tak hebat.

    Serious aku memang kagum dengan mereka yang dapat straight A. Wow. Kagum dengan kerja keras dan usaha luar biasa mereka. Tidur berapa jam je waktu malam, berkorban masa dan keringat. Eh, bukan senang tau. Mereka layak untuk dapat keputusan cemerlang itu bukan sebab genius, tetapi kerana usaha keras mereka. Terbaik. Akak tabik spring.

     Bagi yang tak cemerlang SPM, di sini bukan noktahnya. Perjalanan masih panjang dan masih boleh berjaya. Bangkit dengan semangat baru.

     Sejujurnya aku sangat kagum dengan mereka yang sambung Master dan PhD. Lebih-lebih lagi yang dah berkahwin, ada anak namun masih gigih membuat ijazah sarjana dan doktor falsafah. Hebatnya. Kalau aku memang tak mampu untuk bahagi masa. Mesti stress gila. Hahaha. Yes, hanya kita yang tahu setakat mana kemampuan diri kita.

    Ye betul itu hanya sekeping kertas sahaja (sijil, diploma dan seterusnya) tapi amat bermakna. Bukan sebab ukuran kepandaian seseorang atau ukuran senang dapat pekerjaan yang bagus, tapi lebih kepada kepuasan dan penghargaan  di atas susah payahnya belajar, datang kuliah, buat tesis, ambil exam dan bermacam cabaran lain. Hanya orang terpilih sahaja mampu memikul cabaran demi nak mendapatkan sekeping kertas itu. Jangan sesekali diperlekehkan.

   Namun tidak lah bermakna yang tak sambung belajar adalah orang yang gagal atau bukan yang terpilih. Masih dalam golongan yang terpilih tapi dalam ruang kehidupan yang berbeza. Allah dah rancang yang terbaik dalam kehidupan hamba-Nya. Paling mustahak adalah kena sentiasa bersyukur dan Qana'ah.

     Selalu juga kita baca kisah beberapa orang yang gagal berkali-kali sebelum mendapat kejayaan akademik. Betul-betul menjadi inspirasi. Teringat pula ada satu ayat ini aku terbaca kat mana entah, lebih kurang begini bunyinya;
Nak dapatkan kejayaan itu perlu bermandi airmata dan keringat, bukan semudah petik jari.
Maksudnya, dalam perjalanan masa belajar, menangis itu perkara biasa. Samada sebab stress ke, penat ke, keseorangan ke, itu biasa. Jangan sesekali mengalah dan putus asa. Berserah hanya pada Allah.

     Menuntut ilmu ni tidak semestinya perlu pengajian formal ikut silibus (kolej atau universiti). Mendengar ceramah agama dan menyertai sebarang kursus pun dikira menimba ilmu juga. Paling penting, kena berguru, bukan hanya bergantung pada buku atau search Google sahaja. Hehe.

    Aku buat masa ini begini saja. Mana tahu kalau sepuluh tahun lagi andai panjang umur tiba-tiba hati aku terbuka pula nak sambung Master? Hahahah. Ye je la ngko.

     

16 March 2017

Hati Kering

Assalamualaikum.

   Dalam kehidupan ini kadang-kadang perlu ada sikap kejam sedikit agar tidak sewenangnya diperkotak-katikkan dan memberi pengajaran terhadap orang lain. Baik macam mana pun hati nurani kau jangan sampai makan diri. Yang faham bagus, yang tak faham mohon terjun lombong.

     Ini cerita hati ke hati lah wei. Ceh. Sebagai seorang yang telah diamanahkan untuk menyusun temujanji adakalanya terpaksa melayan kerenah sesetengah client/ pesakit yang menyakitkan hati dan buat hati ini panas je rasa nak memaki dan mencarut. Hahahah. Kalau jumpa whatsapp dengan spesis client yang begini memang aku pejam mata kejap sambil tarik nafas sambil istighfar dalam hati bagi menahan mulut dan hati aku dari memaki hamun menyumpah seranah mencarut. Sabarrr...

     Paling kejam aku buat pun aku akan block beberapa spesis @#$%&! Ni haaa... Entah dah berapa Ramai aku dah block aku pun tak pernah kira tapi yang pasti nya ada sebab yang munasabah, bukan sesaja nak block orang kat whatsapp. Antaranya aku boleh senaraikan la guna nombor bagi jelas. Amboi.

1 - Jenis batal temujanji tak bagitau. Ini tahap aku macam nak hempuk kamus almiftah kat muka orangnya. Kau dah buat temujanji sekian. Aku dah masuk dalam list. Dah update di group whatsapp. Sampai masa orangnya belum tiba. Bila tanya dalam group, dengan mudahnya kau kata tak jadi datang. Minta maaf pun tak ada. Perawat dah standby. Yang lagi teruk terus senyap seribu bahasa tak respon langsung. Memang biadap kau kan. Nah amik aku block terus nombor kau dan nama kau pun black list. Jangan harap nak buat temujanji lagi.

2 - Jenis angkuh berlagak tak bertempat. Ini tak ramai dan jarang jumpa. Banyak tanya. Soalan pula seolah-olah macam memperlekehkan orang, bukan betul nak tanya pun. Yelah mungkin dia fikir orang biasa-biasa je yang buat rawatan ini. Memang biasa-biasa tapi yang terpilih sahaja yang berkebolehan merawat tau, anugerah dari Allah.

3 - Lebih kurang sama dengan yang nombor 1. Batal temujanji last minit. PM aku. Bila aku suruh bagitau kat group dia tak buat pun. Tujuan aku suruh update kat group agar perawat pun tahu orang yang batalkan temujanji tu. Huh memang block la. Hahaha. Kejam kan? Lantak lah. Hahaha.

4 - Jenis asyik tanya pusat rawatan buka tak hari ni? Konon macam nak datang tapi acuh tak acuh. Entah jadi entah tidak. Hiyyy nak je aku lempang. Nak confirm kan nak datang atau tidak tu punya lama dan susah. Aduss. Tolong lah hormat masa orang lain. Kalau rasa tak pasti tak perlu nak tanya dan nak buat temujanji. Bila kita tanya balik boleh ke datang, jadi ke nak datang. Tutup waktu sekian, rehat waktu sekian. Ehh haram tak dijawabnya. Heh. Korang tau dah kan tindakan aku seterusnya? Block spesis ini. Settle.

Mungkin ada beberapa lagi tapi aku tak berapa ingat. Haha. Nampak tak aku kejam bersebab tau tak. Bila melibatkan masa itu Emas ni, memang aku strict habis. Dah buang masa perawat tunggu lama tu satu hal, dah merugikan peluang pesakit lain untuk mendapatkan rawatan pada slot yang orang batal tak info atau info berlalu lambat. Block untuk beri pengajaran kepada si pelaku agar mereka boleh berfikir dan tahu bukan senang-senang dan sesuka hati je nak buat hal dengan PRDH. Kah kah.

Aku pun manusia biasa. Dalam whatsapp aku dah cukup berhemah dan berdiplomasi bila berbicara  (amboi3), tapi dalam hati Allah je yang tahu bagaimana aku menahan dan berperang dari makian carutan sumpahan bila terjumpa spesis menyakitkan hati, cerewet, angkuh, kerek, dak wicet dan lain-lain. Ahahahaha.

   Eh nanti la kita sambung pasal kejam tak kejam ni. Kalau ada sambungan lah kan. Hahaha. Kbai.

28 February 2017

Emas Sebagai Simpanan part 2

Assalamualaikum.

   Hari terakhir February. Update blog la bagi aktif semula walaupun zaman kegemilangan blogging dah lama berlalu. Hahaha.

   Sambung cerita pasal Emas la deyy. Nak ceritanya, duit raya dan duit orang sumbang untuk Jannah dan Naim memang aku lah pegang. Konon-konon nak masuk dalam bank la, bukakan akaun untuk mereka. Tabung Haji ke, Agro Bank ke, Maybank ke. Tapi tak jugak pergi bank. Abah nya sibuk dengan macam-macam kerja dan hal. Sudah nya aku pun dah terguna semua duit anak-anak untuk beli barang cash. Tapi aku ganti balik tau.

     Aha, aku ganti dengan emas. Kalau ganti dengan duit jugak jawab nya aku akan terguna lagi. Emas yang sama nilainya dengan duit mereka yang aku terrrpakai. Hahaha. Alhamdulillah dah settle hutang aku, semua duit Jannah dan Naim aku dah tukar kepada simpanan emas. Gold bar, dinar emas dan syiling emas. Dah settle hutang dengan anak-anak baru lah aku simpan emas untuk diri sendiri. Alhamdulillah berjaya. Haha.

    Jadi sampai sekarang aku maintain beli emas 999 setiap bulan. 1 gram 1 bulan 1 keluarga motto power gold. Time ada duit lebih, beli lebih. Ha gitu. Masa bulan Disember tahun lepas turn aku dapat Kutu ribu riban (main banyak group), cepat-cepat aku beli emas. Termasuk langsaikan hutang aku dengan Jannah dan Naim. Hoho. Emas ni aku beli aku dapat emasnya. Dapat pegang dan simpan. Bukan melabur atau beli emas tapi emasnya tak nampak atau tak dapat (syarikat pegangkan). Emas tulen ok.

    Harga emas pun dah makin naik. Dijangka pada tahun 2020 nanti harga emas 1 gram RM500! Sekarang pun dah RM205 (harga ahli) segram. Wow. Kalau 20 tahun lepas harga nya baru RM50 segram, sekarang ni main ratus-ratus lah. Makin lama makin mahal. Itu yang orang kata, emas untuk orang kaya je sebab hanya orang kaya dan banyak duit je boleh beli. Pada hal tak semestinya. Kalau nak tunggu kaya baru nak beli emas, alamatnya memang tak kan beli ler.

     Konsep menyimpan yang sebenar adalah tolak dahulu 10-30% daripada pendapatan atau gaji setiap bulan, selebihnya baru lah dibelanjakan. Bukan dah belanja, kalau ada lebih baru simpan. Biasa nya memang tak akan ada lebihan tu, mesti habis punya lah. Tolak awal-awal 10-30% untuk simpanan atau tabungan, kemudian baru lah bayar segala komitmen (hutang, bil, barang keperluan dan sebagainya).

   Cara aku, aku tolak 10-30% tu tukar jadi simpanan emas. Kalau simpan dalam bentuk Wang, dikhuatiri aku yang boros ni kang ada terguna pula. Hahaha. Kalau dah jadi emas, mustahil lah nak terrrguna. Payah tu. Nak kena pergi pajak gadai lah pulak untuk tukar jadi duit. Sayang pun sayang, baik simpan. Aha, main psikologi kat situ.

     Jadi bagi sesiapa yang ada sifat boros macam aku ni, aku syorkan kome beli lah emas dan buat saving emas. Gerenti boleh kawal keborosan anda. Haha. Ataupun ada yang simpanan asyik bocor. Punca bocor sebab nafsu nak shopping. Ada juga yang macam ni tau.

   Takut kena keluar kan zakat bila simpan emas? Alahai. Bayar je la bukan banyak pun kena. Itu kalau simpanan kau dah cukup haul dan nasabnya. Selagi belum cukup, belum layak pun kena bayar zakat. Ada la kiraannya. Boleh rujuk website zakat negeri masing-masing ye. Setiap negeri berbeza cara pengiraannya. Macam aku sendiri masih belum layak. Makna kata simpanan aku masih sedikit. Hehe.

    Mungkin akan bersambung part 3. Hahaha. Kbai .

23 February 2017

Kenangan Mengusung Rindu

Assalamualaikum.

   Malam tadi balik JB naik kereta Livina. Ada radio. Haha. Maklum ler, kereta lagi satu tu tak tahu macam mana nak set up frekuensi baru. Ulang-ulang lagu yang sama je daripada CD.

   Macam biasa pilihan pure Johorean mesti lah bestfm. Hahaha. Lagu lama dan baru diorang akan mainkan. Aku pun mengharap best nya kalau keluar lagu Mengusung Rindu. Dah lama tak dengar. Walaupun boleh je cari kat YouTube tapi feel dengar dari radio ni lain weh. Boleh berangan sambil mengimbau kenangan silam. Koh koh koh.

    Nak dekat sejam perjalanan, tetiba betul-betul lagu Mengusung Rindu di mainkan. Dengar je intro aku minta zauji kuatkan sikit volume. Hahaha. Secara automatic mengimbau kenangan 17 tahun dahulu ketika lagu ini baru keluar dan popular. Tahun 2000 masa aku form 3.

   Ada cerita di sebalik rakaman lagu ini di studio. Aku baca kat majalah. Masa arwah Achik (Al-Fatihah) tengah rakam lagu ini, dia macam ternampak kelibat arwah Along Spoon (al-Fatihah) di satu sudut. Asalnya lagu ciptaan Eddie Hamid ini memang untuk kumpulan Spoon. Kiranya macam kesinambungan lagu Rindu Serindu Rindunya dan Memori Sekuntum Rindu. Dah takdir pula vokalisnya mati kena bunuh, maka lagu ini disimpan sementara. Akhirnya jadi rezeki kumpulan Spin untuk dapat lagu ini. Memang meletup habis zaman tu. Zaman lagu tangkap leleh katanya.

   Lagu ini jugak aku kerap bawa masa karaoke. Hahaha. Kawan aku kata aku jiwang karat. Lantak la. Memang aku suka layan lagu jiwang jugak walaupun aku peminat rock. Ceh. Itu cerita 10 tahun lepas lah zaman muda mudi Zaman bujang layan karaoke semua. Sejak balik dari Mesir aku dah tak pernah lagi masuk pusat karaoke tak kira la karaoke jamban ke karaoke exclusive ke. Huahuahua.

Dalam hati ini ada namamu
Nama seorang insan yang aku rindu
Dalam jiwa ini ada sayangmu
Sayangnya dirimu tidak mengerti

Dalam senyum ini ada tangisan
Tangisan seorang insan terluka
Dalam jiwa ini ada pilunya
Pilu yang membuat aku menangis
Oh hibanya

06 February 2017

Emas Sebagai Simpanan

Assalamualaikum. 
   Tenggaroh in da house. Cuaca agak panas dua tiga hari ni. Tak hujan. Alhamdulillah. Duduk dalam rumah je pun tak kena panas. Haha.
     Aku adalah seorang yang agak boros. Selagi ada duit, selagi itu ada saja benda nak dibeli. Bila dah habis duit, mulalah aku ternganga. Hahaha, padan muka. Aku tak berapa reti nak berjimat dan menyimpan. Dah menyimpan, mesti akhirnya duit itu digunakan atau dibelanjakan. My bad.
   Oleh itu aku rajin lah main kutu. Main banyak group lah. Sejak tahun 2013 aku join banyak kutu. Salah satu kutu barang kemas. Alhamdulillah aku pakai sampai sekarang. Kutu duit? Hmm akhirnya habis juga dibelanjakan.
   Aku suka shopping online. Maybank2u ni memang bahaya dan berpuaka sikit bagi kaki shopping macam aku. Tapi barang atau benda yang aku beli, aku memang gunakan dan pakai. Tak ada istilah membazir. Macam pakaian (baju, tudung dll), tupperware, cadar dan banyak lagi lah.
    Sekitar Ogos 2016 aku terpandang iklan pasal emas murah dari kilang katanya (group facebook). Wah menarik. Fitrah orang perempuan memang suka benda yang cantik. Emas perhiasan adalah salah satu benda cantik dan mewah yang biasanya menjadi kegemaran orang perempuan. Dulu aku tak hairan langsung pasal emas. Tak ada pun tak kisah. Tapi sejak berkahwin, aku dah jadi pencinta emas. Wah gitu. Tapi definisi emas dalam kepala aku cuma barang kemas 916.
     Bersambung cerita iklan tadi. Aku pun tinggalkan no telefon untuk orang tu add dalam group whatsapp. Dua hari kemudian barulah aku di add ke group. Aku dah tak sabar nak tahu harga murah betul ke. Tak beli pun takpe, nak cuci mata sambil kumpul duit nak beli. Hahah.
     Lepas admin perkenalkan diri, dia pun cerita pasal pakej dan jadi ahli. Aku masih samar-samar. Yang aku faham, dah jadi ahli dapat harga lebih murah dari pasaran. Lepas tu admin cerita pasal pakej stokis pulak. Dapat emas free, bonus tajaan dan pelbagai bonus lagi. Menarik tapi bapak mahal yang pakej stokis tu.
    Aku personal whatsapp En Admin. Macam-macam aku tanya. Aku dah menunjukkan minat nak join. Bincang punya bincang aku pun setuju nak jadi ahli pakej Solid Gold x 3. Dah buat payment semua, kami setuju untuk berjumpa di rumah bagi membolehkan beliau menyerahkan emas free by hand. 1/4 dinar tiga keping.
     Selepas join PG ni lah baru fikiran aku terbuka sikit pasal emas. Bukan setakat emas 916 je boleh kumpul, 999 pun boleh. Dan macam-macam info aku dapat dari group whatsapp tu. Cuma aku ni tak reti nak kembangkan networking. Maksudnya ajak orang lain simpan emas jugak. Jadi aku jadi ahli biasa je beli emas untuk simpanan sendiri.
   Guess what. Aku dah mula menabung emas 999. Aku tukarkan wang simpanan ke dalam bentuk emas. Jadi tabiat suka shopping aku dapat dikawal. Alhamdulillah. Allah yang gerakkan hati aku untuk tinggalkan nombor telefon dan aku pun di add ke dalam group emas. Lagipun emas boleh diwariskan. Emas tak akan susut nilainya malah semakin naik. Emas juga laku sepanjang zaman.
    InsyaAllah satu hari nanti aku nak upgrade jadi stokis. Entah bila tak tahu lah, hahaha. Modal besar. Kena tunggu orang hutang aku settle kan hutang, baru lah dapat. Tapi... hmmm... entah bila tak tahu lah. Berdoa je lah moga mereka murah rezeki dan dapat langsaikan hutang aku.
   Ok lah bersmbung...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...