06 June 2017

Please Respect and Don't Complaints

Assalamualaikum.

     Kalau seseorang wanita itu (baca; isteri dan ibu) memilih untuk tidak bekerja, jangan banyak tanya kenapa. Bekerja yang dimaksudkan di sini adalah yang memerlukan isteri itu mesti keluar dari rumah dalam tempoh beberapa jam dan ada tempat kerja contohnya pejabat, sekolah/ pusat pengajian tinggi, kilang, pasaraya, kedai dan sebagainya. Kerja dengan orang. Kalau orang tu tak nak bekerja dan nak jadi surirumah je itu pilihan dia dan mesti ada alasan tersendiri yang kau orang tak perlu sibuk nak tahu dan selidik dalam-dalam.

   Katakan lah aku ada 10 alasan sekalipun, perlu ke aku nak cerita satu persatu pada setiap orang yang bertanya? Kalau ada 100 orang bertanya? Huh jenuh la nak explain der. Biasanya kalau orang tanya memang jawapan standart aku, aku tak nak hantar anak-anak aku ke orang lain untuk asuh dan jaga dan anak aku takut orang. Sebenarnya yang lebih tepat aku tak percaya orang lain untuk jaga anak aku. Ya aku memang prejudis. Hahahah. Dengan banyak kes dera kat rumah pengasuh la taska lah lagi lah aku prejudis semua orang adalah sama, tak ada yang ikhlas. Tapi aku tak kan cakap pasal ni pada orang yang bertanya sebab nak menjaga hati. Ya, kebanyakan yang bertanya adalah ibu bekerjaya yang memang hantar anak ke pengasuh dan taska. So please stop asking and asking dude kalau tak mahu dengar jawapan yang bakal mengguris hati anda. Hahaha. Ya saya tahu anda memilih untuk bekerja dan terpaksa juga serahkan anak ke pengasuh atau tasks, anda tiada pilihan. Anda bekerja juga untuk bantu suami dan bantu kewangan famili, tak ada siapa pun nak marah atau halang.

    Selain alasan prejudis aku yang tak percaya orang, alasan utama yang kedua adalah demi untuk memberi susu badan sepenuhnya untuk anak. Direct feeding bukan botol. Aku tahu tahap mana kemampuan aku. Jadi agak mustahil untuk anak aku dapat fully bf sampai dua tahun bila aku bekerja. Sebab aku spesis tak rajin nak kumpul stok. Mengepam OK tapi bab nak mencuci pump dan kelengkapannya macam botol susu dan sebagainya, hah yang ini paling leceh. Banyak masa terbuang. Df juga paling senang dan terbaik. Khasiat pun berlipat kali ganda. Alasan ini juga akan mengguris hati ibu-ibu lain yang bekerja dan mengepam. Jadi aku tak pernah cakap dengan orang pasal ni, hanya tulisan di blog aku ini sahaja. Inilah dua alasan kuat aku kenapa tak bekerja. Dua-dua pun berkaitan anak.

     Then what? Akan keluar lah pula ayat, 'rugi lah belajar tinggi, tapi sijil tak digunakan untuk dapatkan kerja bagus'. Ini mentality kuno lagi kolot. Biasa nya orang yang berumur la pangkat makcik dan nenek. Demi nak jaga hati, aku jawab je la, insyaAllah akan datang akan guna sijil tu cari kerja. Dalam proses. Klise sangat uolls. That's why kadang-kadang aku malas nak ziarah, akan ada soalan kenapa tak kerja bla bla bla. Sayang la ada ijazah bla bla bla. Cukup lah sekadar satu soalan, jangan dipanjangkan lagi dengan soalan lain atau komplen atau nasihat ke apa. Next topic please. Sebab biasa nya soalan seterusnya tu atau nasihat atau pesanan atau ceramah free sedikit sebanyak telah membuatkan ibu tak bekerja ini tersinggung atau terasa hati. Contoh soalan femes tajamn berduri dan sinis hingga menusuk hati jantung paru-paru;
"Tak teringin ke nak balas jasa mak bapak. Tolong mak bapak. Kalau bekerja kan boleh bantu orang tua?"
What the hell question is this?
 Kalau maksud 'balas jasa' itu adalah pemberian dalam bentuk material dan duit, perlu ke orang nak bercerita yang dia memang ada bagi?
"Eh makcik, setiap bulan memang saya bagi sekian sekian lah kat mak abah saya walaupun saya tak bekerja. Makcik apa tau? Jangan menyibuk boleh tak?"
Hah, kang tak pasal dicop anak muda biadap pula kalau cakap macam tu kan. Hew hew hew. Ini lah dilemma orang muda bila menerima kata-kata sinis dan pedas daripada orang tua. Bila senyap dikatanya pasif, bila lantang bersuara dikatanya kurang ajar. Paling tidak pun terpaksa senyum kelat.

   Sebenarnya sindiran atau kata-kata sinis seperti itu ada juga keluar dari mulut orang muda atau yang seangkatan umur. Tapi aku tak pernah lah kena. Ayat-ayat di atas tu sekadar contoh je. Mungkin ibu-ibu lain yang macam aku tak bekerja pernah kena? Seolah-olah hina sangat wanita yang tak bekerja ni ye. Low class. Susahkan suami? Ya memang ada dan wujud mentaliti macam ni.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...