22 July 2017

Chester In Memory

Assalamualaikum.

     Maaflah, masih belum move on dengan berita kematian Chester cinta pertamaku. Amboi. Yelah sebab Chester la aku mula jatuh cinta dengan band Linkin Park.

     Aku ni kan kategori minah jiwang Sejak kecil. Peminat Setia Ziana Zain beb sejak sekolah rendah. Aku juga membesar dengan lagu-lagu tangkap leleh Melayu. Aku mana layan lagu omputeh. Di saat semua budak dan teenagers gilakan Backstreetboys, aku haram tak kenal siapa tu, Hahahah. Dah masuk sekolah menengah baru lah aku kenal BSB dan Britney Spears (1998).

      Sebab Linkin Park lah aku mula layan lagu omputeh. Walaupun aku lebih suka dengar muzik rock, aku masih boleh layan lah muzik pop.

    Aku ingat lagi lepas beli kaset Hybrid Theory, hari-hari aku dengar kat walkman atau radio. Kertas lirik tu sampai lunyai. Zaman tu mana ada YouTube. Kalau nak tengok MV diorang kena main kat jukebox yang kena pilih vcd tu dan masuk syiling 50 sen barulah dimainkan di screen TV. Biasanya restoran makanan segera ada la kotak jukebox tu. Kalau zaman 2000-belasan ni macam susah nak jumpa dah benda tu, macam dah tak wujud je.
So sambil kitorang minum dan makan sambil tengok MV rock band - rock band yang diminati termasuk LP. Ini cerita setiap kali outing lah. Budak asrama la katakan. Haha.

    Aku pernah juga buat gila menyanyi lagu LP (part Chester) kat dewan kuliah sekolah aku dulu. Sebenarnya ada tusyen. Boring tunggu Ustazah sampai aku dengan member aku buat konsert jap kat depan. Tapi masa tu semua student perempuan je yang ada. Member aku lagi seorang nyanyi part Mike. Lagu In The End la apa lagi. Audiens ada yang tengok ada yang tengok show kitorang, ada yang buat tak tau je khusyuk baca buku, ada yang bersembang. Tapi semua pun sporting la layankan sje kepala gila kitorang, Hahah.

    Kegilaan terhadap Chester tak habis masa sekolah menengah je tapi bersambung di zaman IPT pula. Tahun 2003 album Meteora keluar aku dah kat IPT. Masa ni member kamcing dah sambung belajar IPT lain, kami terpisah tapi tetap keep in touch. Masa di IPT ada lagi seorang member yang layan lagu omputeh termasuk lagu rock. Masih ada kawan sekepala la layan rock. Ahahah. Masih lagi imej rambut Chester dan Mike aku kekalkan. Cuma aku tak dye rambut je. Tapi pendek dan pacaknya tetap sama. Wakaka.

    Hey ada lagi satu aku tertinggal. Subang Chester. Aku pakai semula subang masa sekolah menengah tu setelah hampir 10 tahun aku tak pakai. Last aku pakai Subang emas masa Darjah 1 then tertanggal masa PJK lepas tu terus tak pakai dah. Biasa lah jiwa muda. Masa tu barang silver celop tengah trend aku pun beli juga. Tapi hmmm sampai lah jadi satu peristiwa cuping telinga aku Bengkak dan bernanah. Ke hospital la jawabnya nak tanggalkan subang tu siap dapat MC. Kau hado? Kisahnya memang cuping telinga aku sensitif dengan barang tiruan. Degil kan. Tapi aku tak serik, masih pakai lagi tapi kejap-kejap la. Agak-agak nak mula bengkak aku tanggalkan lah, dah sembuh aku pakai balik. Haha.

    Hai bila teringat pasal Chester bunuh diri mula lah aku murung kejap. Terlalu muda la untuk dia pergi. Kesian sangat. Ye aku taulah dia tu kafir dan tak perlu nak meratap sedih bagai tapi dia pun manusia kan? Nilai nyawa tu. Aduh sebak plak. Ceh.

    Siang tadi aku tengok YouTube banyak gila video tribute untuk Chester. Semua fans dia buat. Termasuk lagu-lagu popular LP digabungkan dalam satu video. Kadang rasa macam tak boleh terima plak dia mati macam tu je bunuh diri. Yelah susah nak kata. Walaupun terkenal dan disanjung peminat, kaya raya, mempunyai keluarga yang sempurna (isteri dan anak-anak) tetapi masih tidak menjamin kebahagiaan kerana jiwanya kosong. Depression. So sad.

      Apa nasib LP lepas ni. LP dijadualkan akan memulakan Siri konsert jelajah bermula 27 Julai ini. Siapa sangka vokalis/ frontman Linkin Park akan bunuh diri seminggu sebelum mulakan tour? Sangat memilukan. #ripchester


     

21 July 2017

My Chester Bennington

Assalamualaikum.

    Pagi tadi kat group whatsapp ada seorang kawan aku bagi screen shot portal berita. Bila download... Ceritanya pasal vokalis Linkin Park mati tergantung. Huh terus bulat mata aku. Aku ingatkan khabar angin je. Terus aku Google dan memang sah dah mati. Omg. Tak sangka nya.

    Tarikh mati 20 Julai 2017 9.00 pagi waktu Amerika (California) bersamaan 21 Julai 2.00 pagi waktu Malaysia. Ditemui mati di rumahnya sendiri ketika semua orang lain dalam rumah tu keluar ke bandar. Dipercayai bunuh diri dengan menggantung diri. Rupa-rupanya Chester dah bertahun-tahun menderita bergelut dengan masalah dadah dan alkohol. Senang kata bunuh diri sebab tertekan la ni. Aduhh. Betul-betul tak sangka.

    Mengimbau kembali 16 tahun lalu sekitar 2001 dan 2002 masa aku masih sekolah menengah. Masa ini LP memang famous dan menjadi kegilaan remaja termasuk aku. Masa LP baru keluar lah. Pendek kata aku memang diehardfan LP terutama Chester. Siap potong rambut dan buat rambut macam Chester dan Mike Shinoda. Lagu-lagu dalam album Hybrid Theory dan Meteora semua aku hafal. Zaman tu aku mampu beli kaset je lah (original beb). Maklum lah masih student. Koh koh koh. Apa-apa majalah yang ada keluar cerita LP aku akan beli termasuk magazine omputeh Galaxy.

    Tapi bila aku pergi Mesir aku dah slow kan sikit lah kegilaan aku dengan band-band rock zaman awal 2000-an termasuk LP. Bila dah kahwin dan ada anak lagi lah aku slow dan tak ambil tahu sangat lagu-lagu omputeh rock yang baru hehe. Last aku dengar famous lagu LP ialah New Divide. Tapi lagu-lagu lama still aku dengar dan tengok video klipnya sebab malar segar gitu kan terutama dari album Hybrid Theory dan Meteora. Yang terbaru lagu tajuk Heavy yang baru keluar tahun 2017 ni ramai komen negative sebab unsur rock dah hilang tapi lebih kepada bunyi pop. Aku setuju juga bab tu. Mana hilang nya taring LP?

    Hari ini satu dunia dikejutkan dengan berita kematian Chester. Dan paling memilukan dia mati bunuh diri. Kesiannya. Umur baru 41 tahun dan memilih untuk mengakhiri hayatnya dengan bunuh diri. Aku? Terkejut dan sedih. Yelah sedih sebab tak sempat dia kembali ke agama fitrah. Sebagai salah seorang peminat mesti lah aku rasa terkesan. Cewah. Hanya yang meminati LP je tau macam mana perasaan tu. Susah nak ungkap.

     Aku pun hari ni melayan vc LP kat YouTube sebagai mengenang penyanyi kegemaran aku. Rata-rata kat komen meluahkan rasa sedih. Aku jamin lagu-lagu LP di YouTube akan meningkat jumlah viewers nya sebanyak sekali ganda atau dua kali ganda sepanjang minggu ini.

    RIP Chester.

14 July 2017

4 Day Rules --> Tak buat pun takpe.

Assalamualaikum.

    Golongan mak-mak moden pasti biasa dengar atau pernah dengar istilah ini. 4 day rules. Kononnya rules untuk memperkenalkan solid food buat pertama kali untuk baby umur 6 bulan.

    Entah siapa yang cipta #4dayrules ni pun aku tak tahu lah. Yang pasti dari negara barat. Kalau tak Amerika, negara Eropah. Hahaha. Memang kebanyakan tips-tips untuk ibu hamil dan penjagaan bayi dicedok dari sana kan kalau search di internet pun. Mana yang elok dan sesuai dengan adat dan budaya kita, boleh je kita ikut. Tapi tak semestinya perlu taksub. Eh mesti buat macam ni, mesti buat macam tu. Jangan protocol sangat.

     4 day rules bermaksud try and error selama 4 hari. Contohnya beri makan solid food pertama puri buah pisang. Beri makan baby puri pisang sahaja dalam tempoh 4 hari dan perhatikan penerimaan bayi dari segi najis dia atau alergi. Kalau ok tak ada masalah bermakna serasi dengan bayi dan boleh teruskan. Kalau ada cirit ke apa jangan teruskan. Lepas 4 hari puri pisang, tukar menu lain pula contohnya puri epal. Pun sama 4 hari juga.

    Nak cerita lah juga masa Jannah dulu aku ada buat juga lah puri-puri ni. Siap beli baby bullet lagi kau. Beli online je. Aku rasa ada lah dalam dua minggu ke tiga minggu aku rajin buat puri dan simpan. Jannah makan tapi tak banyak. Aku pun fed up lepas tu takde buat puri lagi dah. Aku bagi nestum dan biskut baby bite atau baby guide. Sebab Jannah pun dah pandai pegang sendiri. Tapi aku tak ikut betul 4 day rules tu. Kali pertama je. Lepas tu ah lantak lah. Hahahah. Sebab tengok Jannah pun ok takde sakit perut ke muntah ke so tak payah tunggu sampai empat hari untuk tukar menu. Nestum pun Jannah tak makan sangat. Tak habis pun satu pack. Oh ye aku start bagi Jannah solid food umur 8 bulan.
Sebulan kemudian dia dah mula makan macam-macam. Bubur, roti, nasi. Walaupun tak ada gigi lagi tapi dia menunjukkan minat nak makan tu. Jadi selamat tinggal solid food baby, welcome to makanan orang dewasa. Kah kah.

    Bila tiba part Naim, aku langsung takde buat puri. Baby bullet tu pun aku dah jual balik lama dah, masa Jannah umur setahun kot. Aku terus bagi bubur nasi. Naim pun jenis pemakan. Apa je bagi dia tak tolak. No 4 day rules dah. Hahaha.

    Tapi aku kagum lah dengan mak-mak yang rajin buat puri untuk bayinya. Aku ni malas tu satu hal lah, anak-anak aku kan kuat ngempeng. Ada masa pulak aku nak bikin puri. Masak pun kadang tak sempat. Bila Naim dah setahun lebih ni la baru kurang ngempengnya sebab dah banyak main. Ada geng lagi dengan kakak memang syok la bermain.

      Lagi satu yang termasuk dalam rules memperkenalkan makanan separa pepejal untuk bayi adalah no sugar and no salt. Kalau nak bubuh garam pun sikit je. Tapi seeloknya jangan letak garam langsung. Kalau nak ada rasa masin letak ikan bilis yang dah dikisar. Senang kata biar tawar pun tak apa. Baby lagi kan. Kalau ikut rules sebenar umur setahun ke atas baru lah bagi makanan atau minuman yang ada gula dan garam. Tapi aku mana nak ikut rules poyo ni, wakaka. Umur 9 bulan anak-anak aku dah makan macam orang dewasa makan. Takde nya no salt no sugar.

    Kenapa aku kata poyo? Ok konon lah no sugar no salt. Habis tu baby yang memang minum susu formula sejak lahir tu apa cerita? Dah tentu FM pun tinggi gula. Atau baby yang campur bf dan FM. Atau baby yang minum FM sejak umur 6 bulan. Jadi jangan nak poyo konon nak ikut rules no gula no garam bawah umur setahun. Hahaha.

    Yelah katanya bagi home made food lah, takde bagi process food. Macam aku semua pun aku bagi. Nugget, kentang goreng, yang frozen2 tu lah tapi tak lah kerap. Ada sesetengah orang tak bagi langsung procces food ni. Bagi yang home made atau real food je atau lebih 'jaga' cuma bagi yang benar-benar healty food sahaja. Terpulang lah pada kerajinan mak-mak sekalian.

    Kepada yang rajin nak buat 4 day rules aku bagi lah panduan sedikit berdasarkan pembacaan aku tiga empat tahun lepas. Hahaha. Masih tersemat dalam ingatan walaupun aku takde buat sepenuhnya pun. Kakaka.

Umur baby 6 bulan:
Puri pisang
Puri labu (perlu rebus dahulu)
Puri epal
Puri avocado (amboi omputeh sangat)
Puri kentang (macam kentang putar)
Dan beberapa lagi buah dan sayuran lain.

Umur baby 7 bulan:
Bubur nasi blend ditapis. Blend sayuran macam lobak atau brokoli.
Bubur + ikan bilis kisar.

Umur baby 8 bulan:
Bubur nasi biasa tanpa blend atau tapis.
Perkenalkan ikan dan ayam. Potong kecil-kecil.
Perkenalkan seafood. Ada setengah orang tunggu umur setahun baru bagi seafood.
Kalau ada alergi hold dulu jangan bagi.

Umur baby 9 bulan:
Nasi lembik atau bubur biasa. Tambah sayuran. Pelbagaikan lauk ikan dan ayam.

Umur 12 bulan/ setahun:
Makanan orang dewasa. Nasi putih dengan lauk dan sayur. Dah tak perlu 4 day rules bila umur 8-9 bulan sebenarnya. Hehe.

Sekian. Terima kasih. Hihi.

11 July 2017

Babywearing - My Booba

Assalamualaikum.

     Penggunaan babywearing atau nama kampungnya 'alat dukung baby' (aku yang cipta istilah ni hihi) semakin meluas di kalangan ibu-ibu moden masa kini. Kalau di luar negara boleh dikatakan setiap ibu mesti memiliki satu babywearing. Kalau di Malaysia, dalam 10 orang ibu yang mempunyai bayi, hanya seorang je menggunakan babywearing.

       Aku pakai babywearing jenama Booba. Salah satu jenama famous. Aku beli second hand atau preloved je dari seorang kenalan. RM250. Harga asal RM400 lebih something. Yup memang mahal tapi berkualiti tinggi. Boleh pakai tujuh keturunan. Selain Booba, ada Ergo dan beberapa jenama famous lain yang harga RM400-500 atau lebih yang menjadi pilihan ibu-ibu. Dah macam harga stroller pun ada. Hehe.

     Aku beli masa Naim umur 3 bulan. Memang sedap je Naim duduk dalam Booba siap tertidur lagi bila berjalan. Sampai lah umur Naim 8 bulan aku dah jarang keluar rumah sebab eczema Naim tu. Tersadai lah kejap tak digunakan. Bila umur Naim dah setahun dan eczema dia pun semakin pulih tinggal bahagian kaki je, baru lah aku pakai semula Booba bila keluar rumah berjalan di mall ke apa. Aku prefer babywearing berbanding stroller sebab easy to wear gitu. Stroller susah nak kena lipat masuk dalam kereta, bila nak guna kena buka balik. Buang masa. Lepas tu nak sorong lagi kalau ramai orang payah. Ye cukup lah pengalaman masa Jannah baby dulu duduk dalam stroller. Lagi pula anak-anak aku jenis suka berdukung.

     Tapi yang akward nya bila aku pakai Booba pergi pasar lambak kampung atau bazar Ramadhan kawasan kampung. Semua orang pun tengok je. Yelah biasa la ibu-ibu yang duduk kawasan kampung yang rumah nya dekat je dengan pasar bawa anak kecil atau baby dukung biasa je. Kononnya cuma 'orang Bandar' je yang pakai macam orang putih tu babywearing. Hahaha.

    Memang kreatif dan inovatif siapa yang merekacipta babywearing. Kalau yang jenis mahal si pereka sudah kaji material apa yang paling selamat dan kukuh, tidak membebankan tulang belakang si pemakai, bayi pun selesa, struktur tulang bayi pun tidak terjejas. Sangat membantu ibu-ibu. Anak pun selesa dalam dakapan ibu. Biar lah alah membeli tapi menang memakai. Biar mahal tapi berbaloi, tahan lama, tahan lasak dan berkualiti tinggi. Terbaik.

     

     

10 July 2017

Logik Lagu 'Bangau Oh Bangau'

Assalamualaikum.

     Tertanya-tanya juga, siapakah pencipta lagu rakyat kanak-kanak yang bertajuk 'Bangau Oh Bangau'. Aku Google pun tak jumpa. Yang pasti lagu ini sudah berpuluh tahun wujud dan masih relevan didengari dan dinyanyikan sehingga kini.

    Sebenarnya dari kecil dulu aku telah berfikir dan tertanya yang lagu ini tidak berapa logik ceritanya. Haha. Mungkin ramai juga yang berfikir seperti aku.

Bangau oh bangau kenapa engkau kurus
Macam mana aku tak kurus ikan tak nak timbul ikan tak nak timbul
Ikan oh ikan kenapa tak nak timbul
Macam mana aku tak timbul rumput panjang sangat rumput panjang sangat
Rumput oh rumput kenapa panjang sangat
Macam mana aku tak panjang kerbau tak makan aku kerbau tak makan aku

  Di sini lah bermula tak logik. Rumput yang dimaksudkan bukan ke dalam laut/ sungai, tak kan kerbau makan rumput di dasar laut atau sungai? Aku pun fikir agaknya kawasan bendang kot ni. Sawah padi. Yang ada parit-parit tu. Kan cetek je. Bangau-bangau selalu bertenggek di situ.

Kerbau oh kerbau kenapa tak makan rumput
Macam mana aku tak makan, perut aku sakit, perut aku sakit
Perut oh perut kenapa engkau sakit
Macam mana aku tak sakit, makan nasi mentah makan nasi mentah

    Aik? Kerbau makan nasi ke? Kan makan rumput? Tak kan lah tadi cerita kerbau, bila sampai cerita perut terus tukar jadi perut manusia? Di manakah logik? Hahaha.

   Ok cuma dua rangkap ni je yang tak berapa logik. Pasal rumput panjang kerbau tak makan dan perut makan nasi mentah. Yang lain semua ok lah. Kayu api basah, hujan timpa kayu, katak panggil hujan, ular nak makan katak.

   Apa pun, kira kreatif la pencipta lagu ini, boleh kaitkan dengan binatang yang ada dengan alam semulajadi yang berada disekeliling kita dan dekat dengan manusia. Katanya lagu ini sebenarnya sindiran untuk golongan yang suka menyalahkan orang lain tapi salah sendiri tak nampak atau tak mengakui salah sendiri.

    Bila difikir juga, bangau sememangnya kurus, ada ke bangau yang gemuk? Kalau gemuk kang tak seimbang dan tak stabil kaki dia tak dapat menampung berat badan dia kalau gemuk atau terlebih berat. Ngehehe.

07 July 2017

Benarkah Induce itu Sangat Sakit?

Assalamualaikum.

     Sejak aku join group kat fb bfmembers dan kelab ibu mengandung, aku jadi rajin komen di setiap post ibu-ibu dalam group tu. Tapi tak lah setiap post, mana yang aku rasa boleh respon lah. Kata orang berkongsi pengalaman gitu. Ceh.

    Salah satu soalan popular di group KIM (kelab ibu mengandung) adalah pasal induce. Dah anak dua baru aku join group tu, hahaha. Dan aku juga tidak hamil anak ketiga ye. Hoho. Belum lagi.

    Apakah itu induce? Bahasa mudahnya ialah 'paksa bersalin'. Mempercepatkan kontraksi atau bukaan jalan. Biasa nya hanya ibu yang bermasalah dengan kehamilan contohnya overdue, GDM, air ketuban kurang, degupan jantung baby tak stabil atau beberapa masalah lain. Kaedah induce juga digunakan untuk ibu yang keguguran (miscarriage) untuk bersalin paksa (baby meninggal dalam perut usia kandungan 6 bulan ke atas).

     Satu ketika dahulu aku (dan bakal ibu) selalu dimomokkan betapa sakitnya induce tu. Berkali ganda sakitnya berbanding kontraksi natural atau normal (tanpa masuk ubat). Semua orang pun takut dengar perkataan induce. Berdoa agar tak kena induce. Sakit gila katanya.

     Oleh kerana aku dah pernah merasa la induce masa bersalin Naim, aku boleh kata sakit kontraksi masa nak bersalin Jannah adalah jauh lebih sakit berbanding induce masa nak bersalin Naim.

    Cerita ini agak panjang ye, hahaha. Tinggal 19.10.2015 pukul 8.00 malam aku terasa macam ada air laju keluar. Aku agak ini air ketuban. Tapi tak berterusan heavy macam masa nak bersalin Jannah dulu. Kali ini sikit-sikit. Aku pakai pad. Tak ada rasa sakit kontraksi jadi aku biar je lah. Mungkin dah turun tanda tapi baru 35w (34w6d actually). Esoknya pun sama masih turun air ketuban tapi tak heavy. Akhirnya lepas zuhur baru gerak ke HSI.

    Dah sampai nak daftar misi minta sijil nikah pulak dah. Peraturan baru katanya. Dulu nak bersalin anak pertama memang wajib bawa sijil nikah, anak kedua dan seterusnya tak perlu. Rules baru anak kedua dan seterusnya pun kena bawa sijil nikah juga. Dah zauji terpaksa patah balik rumah ambil. Dokumen lain memang dah lengkap lah iaitu buku merah. Buku merah anak pertama pun kena bawa tau untuk rujukan katanya.

   Sementara nak tunggu ujian saringan, zauji balik rumah kejap ambil sijil. Dah tiba giliran aku cek jalan, dah 2cm. Tapi masih belum ada contraction. Siap masuk muncung itik lagi tu nak cek apa tah. Kemudian kena cucuk dexa untuk matangkan paru-paru baby. Sakit gila Oit cucuk kat punggung. Rasa macam lumpuh sekejap beberapa saat. Adeh. Lama juga aku di bilik saringan. Sepatutnya cucuk dexa tu kena dua dos (12 jam sekali) tapi oleh kerana air ketuban aku dah kurang dan boleh bersalin bila-bila masa sahaja, aku sempat satu doa je. Nasib baik. Ya ampun sakit gilerr nak kena dua dos tu memang tak sanggup. Oh ye cucuk dexa memang biasa untuk kelahiran pramatang.

    Jam 5.00 aku dah ditolak ke lr (labour room). Dah pasang ctg lah semua. Bermula lah episode kena induce ikut drip kat tangan. Dos rendah. Tak ada kesan, tak ada kontraksi. Aku dah berapa kali kencing dah (guna tiub sebab dilarang berjalan ke tandas dah bila dah dalam lr) pun masih tak ada kontraksi. Dua jam kemudian masuk lagi induce dos lebih tinggi. Masih tak ada kontraksi. Ada sikit-sikit la tak sakit sangat. Akhir sekali induce drip dos paling tinggi. Baru ada kontraksi yang agak kuat tapi tak lah seluar masa Jannah dulu. Cek jalan dah 5cm. Tak lama lepas tu aku rasa betul-betul kontraksi yang sangat kuat, rasa macam nak berak tu tapi lagi sakit lah. Sebelum tu nurse dah pesan kalau sakit yang kuat tu datang panggil dia (beliau sedang sibuk menulis catatan di buku). Aku pun panggil. Aku yakin memang dah nak keluar betul ni budaknya, hahaha. Dia cek jalan dah 10cm. Tarik nafas, teran dengan kuat, kepala baby keluar, teran lagi sekali, badan baby keluar. Haha selesai lah. Kejap je yang sakit gila tu, dalam lima minit je.

   Jadi apa boleh aku kata, induce tu tak sakit pun, yang sakit gila-gila tu masa kontraksi kuat baby nak keluar. Itu je. Yang tak induce pun merasai sakit kontraksi yang kuat tu. Sama je sakitnya cuma bezanya lama atau tidak je. Masa Jannah memang azab gila aku rasa. Kontraksi setengah jam sekali start dari pukul 6 petang. Kontraksi 10 minit sekali start pukul 7.00 malam. ya Allah berguling lah aku atas katil seorang diri (wad kelas satu) menahan sakit. Pukul 10 baru masuk lr. Alhamdulillah bila anak kedua mudah sangat bersalin. Maybe sebab dah tau teknik meneran yang betul, teknik bernafas yang betul. Cuma yang ngeri bila dijahit hidup-hidup la bawah tu. Peh, bisa.

    Induce bagi setengah ibu mungkin betul sangat sakit. Lain orang, lain pengalaman. Aku ingat lagi masa gugur dulu, kakak depan katil aku dah induce tiga hari masih tak bersalin lagi, jalan memang tak buka. Oh ye, induce ada dua kaedah iaitu masuk ubat di vagina untuk buka jalan atau drip di tangan macam yang aku kena. Yang masuk ubat tu pun ada dosnya bermula dos rendah, sederhana dan tinggi. Ada orang dos rendah je dah boleh bersalin, ada yang lambat bukaan jalan terpaksa tingkatkan dos. Apa pun rezeki masing-masing dan ujian masing-masing. Kan ke dosa nak diampunkan. Bersalin je, gugur semua dosa yang lalu bersih suci macam baby baru lahir. Bertarung dengan maut tau ibu bersalin ni.

     Begitulah ceritanya pengalaman di induce. Bukan kita yang minta tapi keadaan memaksa (amboi) demi menyelamatkan nyawa ibu dan anak. Seperti juga ceaserian dan epidural, induce bukan suka-suka ibu boleh minta ye dari hospital. Haha. Hanya kandungan bermasalah saja dan pihak nurse, doktor, pakar lebih tahu apa yang terbaik buat ibu.

06 July 2017

My Daughter is Growing Part 1

Assalamualaikum.

      Kadang-kadang golongan mak-mak ni bagai tidak menyedari yang anak kecil mereka telah membesar dan sudah boleh berdikari tanpa perlu pertolongan ibu bapanya.

     Contohnya bila anak nak mandi sendiri, buka pakaian sendiri, pakai baju sendiri. Aku terasa macam Jannah kecil lagi dan masih aku perlu siapkan semuanya. Hai, cepat nya kau dah besar nak. Hahaha. Ye sebagai ibu bila tiba masanya kita perlu 'melepaskan' dia untuk melakukan sendiri rutin harian seperti mandi, gosok gigi, pakai baju sendiri. Tapi kadang-kadang aku tetap mandikan si Jannah sebab dia kalau mandi sendiri mengelat, cuma badan je basah. Kepala dan muka tak basah langsung. Hmmm..

    Jannah 4 tahun 4 bulan. Semenjak Syawal ini dia memang nak mandi sendiri. Pada hal aku tau dia main air je lebih. Punya lah lama sampai setengah jam. Grrrrr. Dan baru bermula minggu lepas Jannah dah pandai rasa bila nak kencing tu. Dia cakap nak buang air. OK aku buka semua baju dan pampers then dia masuk bilik air. Aku cek pampers memang kering. Wah. Ini sudah bagus.

     Ye aku tahu umur 4 tahun masih pakai Pampers dikira lambat lah. Aku memang tak buat potty training. Aku tak nak paksa dia. Banyak kali juga aku cakap tak payah pakai pampers la kan dah besar. Tapi dia tak nak. Dia nak juga pakaian Pampers. Ok dah stop, aku tak paksa. Setiap hari juga aku pujuk tapi dia tetap nak pakai pampers. Haha. Aku beri masa agar Jannah benar-benar bersedia untuk tidak pakai pampers.

       Sehinggalah Isnin baru ni. Dia nak tidur malam aku pakaikan pampers. Esok pagi nya kejut untuk pergi sekolah, bukak pampers memang kering. Tak kencing langsung. Wah. Ini sudah bagus. Tapi kalau nak berak still pakai pampers lagi la hehe.

     Jannah masih pakai saiz XL. Kalau lah betul dah free diapers, bulan ni dah tak perlu beli pampers lagi. Habiskan apa yang ada je. Alhamdulillah senang je nak lepaskan pampers bila anak benar-benar dah bersedia. Dia tau bila dia betul rasa nak kencing dan dia pergi bilik air. Tak ada langsung adegan terkencing dalam seluar sebab tak tahan sangat. Atau terkencing di lantai sebelum sempat masuk bilik air. Senang kerja Ummi hahaha. Sebab biasa aku dengar ibu-ibu bercerita tentang potty training, terkencing terkucil tu perkara biasa dalam seminggu dua minggu pertama. Hahaha. Bagi aku itu bukan perkara biasa, itu maknanya si anak belum betul-betul bersedia untuk dilatih tak pakai pampers, masih tak dapat kenal rasa nak kencing yang di hujung-hujung atau boleh kawal rasa tu daripada terrrr kencing. Hah gitu. Jadi tahniah kepada anakku kerana berjaya kawal daripada terlepas selain di tandas. Walaupun agak lewat pada usia 4 tahun baru nak free diapers, tapi memudahkan kerja aku. Takde adegan kena mop lantai atau basuh karpet ke tilam ke sebab terkencing. Hihi.

    OK lah bersambung part 2 nanti. Kalau ada lah. Hahahaha.

04 July 2017

Hypoglycemia Ketika Berpuasa

Assalamualaikum.

    Tahun 2012 masa mengandungkan Jannah dulu kena minum air gula untuk tengok ada kencing manis atau tidak. Kena puasa 12 jam dari 10.00 malam sampai 10.00 pagi sebelum ambil darah. Lepas ambil darah baru kena minum air gula. Dua jam selepas itu ambil darah sekali lagi. Tapi resultnya dua minggu lepas tu baru dapat, haha. Alhamdulillah bacaan normal dan tak ada diabetes ketika hamil.

    Jumaat lepas aku saja la nak tengok tahap gula dalam darah aku macam mana. Zauji ada alat dia. Aku takut juga kalau aku ada kencing manis ke tapi tak sedar. Aku ni kuat minum air manis. Air masak memang minum sikit je. Aku berharap gula aku normal je la. Ujian nak tengok gula/ glukos dalam darah ni seeloknya dibuat masa tengah puasa baru lebih accurate. Kalau tak puasa pun mesti tidak makan atau minum selama 12 jam.

    Maka setelah dibuat ujian, result aku cuma 1.1 mmol/L. Aku dan zauji sama-sama terkejut macam tak percaya. Result normal biasa nya 4.0 - 8.0 atau minima 3.9 ke macam tu lah. Lebih 8.0 dah dikira terlebih gula dan ada diabetes. Kurang dari 3.9 dah dikira kurang gula atau istilahnya hypoglycemia. Aku punya cuma 1.1? Sangat kurang gula?

     Aku buat konklusi maybe sebab puasa dan menyusukan anak kot itu sebab gula aku jadi kurang sangat. Tapi symptoms hypo aku takde la teruk atau nampak sangat. Paling teruk pun sakit kepala yang kuat. Tapi pada hari aku buat ujian tu aku takde sakit kepala. Kalau orang yang menghidap hypo ni antara simptom yang aku baca, jantung berdebar, badan menggigil, pening, sakit kepala, kurang tumpuan, berpeluh, pandangan kabur, badan letih.

    Aku pun memang tak ada lah buat kerja berat. Duduk PRDH apa je aku boleh buat? Baring tengok TV je. Haha. Kalau kat rumah ada lah basuh kain sidai kain, menyapu. Mengemop satu rumah pernah juga hari tu masa tengah berpuasa. Haha.

      Maybe betul la kot memang sangat kurang gula dalam darah aku. Maybe semua nya dah disedut si Naim. Haha. Pada hal aku kuat minum air manis. Cuma bila puasa siang tak minum jadi kurang lah nak minum air manis tu dalam sehari. Dapat sebelah malam je dan pagi waktu sahur. Lagi pula aku memang spesis kurang minum air. Bila haus je aku minum. Takde la saje-saje nak minum air gitu je.

    Kalau nak dikirakan aku dah raya sakan tiga hari baru aku start puasa ganti. Kiranya 4 Syawal la baru start puasa. Sepatutnya dah stabil jugak la gula tu kan takde kurang sangat. Masa aku cek tu hari ketiga puasa ganti (6 Syawal). Hai entah lah misteri sungguh. Kekeke. Atau sepatutnya aku kena puasa selang sehari ke, tak boleh straight, barulah gula aku normal? Mungkin.

    Patut lah ibu menyusukan anak atau hamil atau kedua nya sekali diberikan rukhsah untuk berbuka awal atau tidak berpuasa kerana boleh bawa mudharat pada diri sendiri. Tapi aku ni jenis tak mahu serabut kepala fikir nak kena ganti puasa bila bertangguh. Itu yang aku sedaya upaya puasa juga selagi mampu di bulan Ramadhan. Paksa diri. Haha.

   Ini kalau cek di Klinik atau hospital ni, confirm nurse dan doktor tak bagi puasa. Rendah sangat cuma 1.1? Silap-silap kena tahan wad pula, kena minum air glukos/ air gula bergelas-gelas. Euwww. Boleh termuntah aku. Terus teringat yang tahun 2012 tu. Lepas ambil darah kali kedua je, sampai rumah terus aku muntahkan balik semua air gula tu. Rasa pening dan mual gila tapi aku bertahan je sepanjang di kkia sampai la balik rumah. Dah la sebelum tu puasa 12 jam.

    InsyaAllah diberi kekuatan untuk terus berpuasa. Oh ye hari Jumaat tu lepas cek gula tu kami ke jusco jalan-jalan dan berbuka puasa di KFC. Amboi kelass. Haha. Aku minum Milo ais dan Teh o ais limau. Aku memang tak minum air gas. Euww. Kang ada pula orang suruh aku minum air gas untuk tingkatkan gula aku, wakakaka. Yelah air gas/ berkarbonat kan paling tinggi kandungan gulanya. Tapi kalau lepas berbuka dah makan dan minum macam-macam yang ada gula pun, kalau aku buat ujian cek darah semula, bacaan nya tak kan naik banyak. Contoh asal nya 1.1, mungkin paling banyak 3.5. Masih tak capai paras normal 3.9mmol/L. Bertabahlah.

    Jadi aku minta tolong pembaca blog ini yang di kalangan doktor ke nurse ke, pegawai kesihatan, pegawai nutrisi tolong bagi pandangan dan nasihat sikit apa yang perlu aku buat. Boleh komen kat bawah ni atau emel racunsakti@gmail.com terima kasih. Kbai.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...