27 November 2016

Merawat Eczema

Assalamualaikum...  
   Naim dah pun berusia 13 bulan. Masih belum tumbuh gigi. Masih belum berjalan. Masih berdiri berpaut. Mak tak kisah anak lambat berjalan. Asalkan sihat Alhamdulillah.
     Yang paling membahagiakan, eczema Naim semakin pulih sejak menginjak umur setahun. Muka dah bersih habis. Kembali licin dan mulus. Tangan pun dah licin bersih. Ada kesan parut sikit-sikit. Badan pun dah bersih licin. Tinggal kaki je masih ada lagi tapi tak lah seteruk dulu.
    Walaupun tangan Naim dah bebas eczema, aku masih balut dengan bandage sebab nak elak Naim menggaru. Kalau garu pun tak direct ke kulit lah sebab ada bandage.
    Cakap pasal balut bandage ni aku teringat masa check up Naim setahun di KKIA. Biasa lah nurse tanya ada berubat di klinik ke, jumpa pakar ke, aku cakap tak ada. Rawat sendiri je sapu guna vco. Tiba-tiba nurse tanya,
"Awak kerja bahagian medical ke, maybe doctor atau nurse? "
Dalam hati aku, amboi ada rupa doctor perubatan ke muka aku ni? Kah. Aku jawab,
"Tak ada lah. Saya surirumah je. "
Reaksi nurse macam tak percaya.
"Ataupun pernah belajar perubatan ke dulu? "
Aku geleng sambil senyum jawab, "Tak ada lah. Saya bukan pelajar medic atau nurse."
Nurse senyum.
"Ok. Saya ingat awak memang kerja di klinik atau hospital, tengok balutan ni cantik elok je macam professional."
Ok part dia cakap aku balut pakai bandage cantik elok tu aku dah kembang gila bangga. Ahahahaha. Mungkin dia tak sangka orang biasa macam aku (yang bukan belajar medical atau nurse) mampu balut dengan kemas. Dia siap tanya, bukan pergi hospital atau klinik ye untuk nurse balutkan. Hahaha.

    Sebenarnya bagi aku buat benda tu (balut menggunakan bandage) simple je semua orang boleh buat kot, cuma bezanya kemas atau kurang kemas. Habis kalau dah setiap hari selama empat bulan hidup aku bergelumang dengan bandage (ceh, macam aku pula yang sakit), dah tentu la bab membalut membungkus ni aku dah hadam sangat, pakar. Kakaka.
    Harapan aku agar eczema Naim akan terus pulih bila semakin meningkat umur dia. Ye lah, eczema ni tak ada ubat. On off. Ada yang boleh sembuh, ada yang sampai dewasa dan ke tua masih menghidap eczema. Kena control makan, pantang makan, pantang sabun dan macam-macam pantang lagi. Eczema tak boleh sembuh sepenuhnya tapi boleh dikawal daripada menjadi lebih teruk. Tapi ada juga yang boleh pulih terus dengan izin Allah. Rezeki masing-masing.  InsyaAllah aku yakin Naim pun boleh bebas eczema satu hari nanti. Amin.

20 November 2016

Negara yang teringin dikunjungi... Italy

Assalamualaikum.  
    Tetiba nak update blog malam ni sesambil tonton rancangan The Streets tv3. Lokasi episode malam ini adalah Melbourne, Australia.
    Sejak dari usia aku masih di sekolah rendah, kalau ditanya negara mana yang aku teringin nak pergi kalau diberi peluang, aku akan jawab Itali. Kenapa Italy? Entah lah tak ada jawapan khusus. Mungkin sebab tinggalan sejarahnya? Atau kerana keindahan dan kecantikan tempatnya?
    How do you know about Italy? Sejujurnya aku tak tahu banyak pun. Kakaka. Cuma dulu masa sekolah rendah aku suka baca buku ensiklopedia (adoi betul ke ejaan ni) kalau pergi perpustakaan. Buku-buku jenis tu kan tak boleh pinjam, jadi aku manfaatkan masa dalam perpustakaan je lah nak baca buku-buku macam tu. Ahahaha. Buku jenis ni banyak gambar. Kulit keras dan semua muka surat berwarna, kertas licin. Aku rasa aku tertarik dengan negara Italy lepas baca buku tu kot.
    Aku yang kuat berangan. Mungkin aku pernah tengok tv movie yang berlatarbelakang negara Italy. Yang naik sampan menulusuri tasik melihat keindahan kota waktu malam, dengan lampu-lampu yang cantik. Hahaha. Amboi kecik2 lagi dah pandai.
    Bila naik sekolah menengah. Tengah sembang-sembang dengan beberapa orang kawan pasal negara yang teringin nak pergi melancong. Macam biasa pilihan aku Itali. Kemudian seorang teman berkata, "kalau aku, aku prefer pergi negara yang tak susah nak berkomunikasi. Italy ada bahasa dia sendiri. Kena belajar bahasa dia pulak. "
Aku diam dan berfikir. Yelah betul jugak kata kawan aku. Ah tapi lantak lah. Kalau orang Italy tak reti berbahasa Inggeris, guna bahasa isyarat je lah. Hahaha.
     Dan setelah berbelas tahun berlalu sejak aku form 2 (perbualan aku tadi masa kami form 2 kalau tak silap aku), pilihan aku masih Itali. Tapi aku tak ada lah beria nak kumpul duit ke apa sampai dapat pergi ke Italy tu. Lebih baik aku pergi buat umrah, ye tak? Ini cerita berangan lah kalau ada rezeki terpijak ke, menang peraduan ke, menang cabutan bertuah ke, ada orang nak sponsor ke. Hahahaha.
    
      Dek kerana 'cinta' dan suka pada negara Itali ini, bola sepak pun dah tentu aku sokong pasukan Itali masa World Cup. Makanan Itali semua aku suka terutama pizza. Opss tak semua la, lasagna aku tak minat. Cuma aku tak pernah nak cuba belajar bahasa dia je. Hohoh.
     OK sekian coretan untuk kali ini. Entri santai je wei nak bagi blog ini hidup. Ahaha.

22 October 2016

Naim First Birthday - ummi with Qissara Zara

Assalamualaikum.  

   Alhamdulillah Naim dah berumur setahun tanggal 20 Oktober baru ni. Kejap je masa berlalu. Rasa macam baru hari tu habis pantang. Ceh. Kakaka. 
 
   Sambut sekadarnya je di Marrybrown.
Kek tempah. Kek coklat lembap RM80.
      

       Baju cantik yang aku pakai from Qissara. Baju kurung menyusu yang sangat cantik, tak perlu iron, dan kain material sejuk tak panas. Bab tak perlu iron tu paling aku suka. Faham je lah dah ada anak kecil ni masa untuk bersiap nak keluar perlu diminimakan. Kalau tak, serba serbi lambat. Hahaha. 

   Aku pakai saiz M untuk baju ni. Rasanya ada lebih 10 pasang kurung menyusu Qissara yang aku dah pernah beli sejak tahun 2015 termasuk Qissara Zara. Saiz S, M dan L. Sampai aku mengandung 8 bulan pun masih muat pakai baju Qissara ni. (Naim lahir 35 minggu). 

   Menariknya baju Qissara ni boleh mix dan match dengan seluar, palazzo atau skirt warna lain. Tak semestinya kena pakai sepasang. Tudung atau shawl pelbagai warna pun boleh matching dengan baju Qissara ni. 

   Dengan baju menyusu Qissara, amat mudah untuk menyusukan anak walau di mana saja termasuk NIP (nursing in public). 

    Ada poket di sebelah kanan. Biasanya baju kurung siap mana ada poket. Kebanyakan jubah pun tak ada poket. Tapi Qissara ada poket. Terbaik. 

    Qissara Zara memang cantik menarik kau memang the bomb! 

29 August 2016

Yang Halus Mulus

Assalamualaikum.  
    Semalam shopping baju budak-budak dan baju bapak budak di Pasarayaku. Tak plan pun. Jannah tetiba minta nak beli baju. Layankan aje. Hahah.
     Untuk Naim belikan leggings siap stoking. Yang dijual semua gegel punya. Lantak lah beli je. Sebab utama nak pakai leggings untuk elak Naim menggaru terus ke kulit. So tak perlu susah-susah membalut kaki dengan bandage lagi. Sarung leggings lepas sapu minyak. Senang cerita. Haha tak pasal Adik pakai seluar gugirl. Takpe lah dik, pakai dalam rumah je.
      Semalam bawa jalan aku pakaikan Naim baju lengan panjang dan seluar panjang. Tapi muka Naim still nampak la eczema dia. Semalam juga daftar nombor baru u mobile untuk internet unlimited katanya. Haha. Habis lah Jannah layan youtube sampai lebam kang.
     Berbalik cerita pasal Naim. Paling malas dan lemah nak menjawab kat orang bertanya bila terserempak di luar samada kedai ke mall ke. Tanya kenapa dengan Naim tu. Ye, aku faham rakyat Malaysia ni memang sangat concern tapi bila aku jawab eczema ada pula yang terpinga-pinga tak faham atau tak pernah dengar. Kalau time aku malas nak layan aku cakap ruam atau arlegik je. Kalau arlegik pun tak faham jugak sila lah masuk sekolah rendah dan menengah semula. Kakaka.
    Sedih je tengok kulit Naim sekarang dah tak halus dan mulus macam dulu. Takpa dik, dugaan dan ujian untuk adik.
     

25 August 2016

Naim 10 Bulan

Assalamualaikum.  

    Kali ini aku sertakan gambar Naim ala ninja setelah berbalut. Hehe. Gambar kaki dan tangan Naim dengan luka eczema aku tak dapat nak tangkap. Susah oii. Pantang balutan dibuka, mula lah tangan dia nak menggaru. Mustahil dapat ambil gambar.

      Bila pegang tangan dia, dia gesel-gesel kaki atas kaki dia sebab gatal tapi tak dapat garu. Tenaga dia kuat oi, susah dipegang. Time dia meronta keraskan badan, berpeluh jugak nak handle. Ahahah. Memang kena dua orang dewasa 'buat' dia. Kalau kat klinik atau hospital ni, kena dua orang nurse lah handle. Hahaha.

23 August 2016

Jangan Berputus Asa

Assalamualaikum.   

   Sambungan kisah si kecil Muhammad Naim. Hari ni dah makin teruk merebak ke badan pula. Timbul biji-biji. Sama macam masa kaki dan tangan dia awal kena penyakit ini hari tu.

    Aku tak tahu lah ini eczema kategori apa. Mula-mula biji bintik. Lepas tu pecah dan melecet. Melecet tu sebab digarulah. Aku dah macam jururawat dah setiap hari bergelumang (ceh) dengan ubat, minyak, bandage dan gunting. Awal hari tu guna bandage pakai buang. Lepas tu beli yang jenis kain boleh basuh dan guna semula. Sebelum balut, sapu vco dulu. Kadang buat bersama dengan zauji, selalunya aku buat seorang diri. Susah payah dengan si Naim melalak, tangan nak menggaru, kaki menendang-nendang, meronta.

    Beberapa hari lepas aku sapu antiseptik dettol bancuh dengan air. Sejak semalam sapu madu. Kalau sapu madu memang kena bekerjasama dua orang sebab rumit nak sapu. Sehari tiga kali aku tukar/ salin bandage. Pagi madu, petang vco, sebelum tidur vco. Kalau dua kali Naim berak, dua kali lah salin dan tukar bandage macam salin pampers hehe. Atau kalau tengok bandage macam dah lembap kena cecair luka dia (atau nanah kot tapi warna jernih) pun tukar bandage baru. Stok memang banyak dan aku basuh setiap hari.

     Walaupun adik sakit, tapi beliau tetap ceria je bermain. Hehe. Merangkak merayap. Main mainan. Bila tiba time gatal merenyam dia merengek lah tak selesa. Biasanya waktu nak tidur.

Ok bersambung.

10 August 2016

Ujian Buat Si Kecil

Assalamualaikum.  

    Bersiaran dari Tenggaroh. Balik kampung sekejap. Esok pagi balik JB dah.  Hahaha. Dapek la den meghaso doyan. Alhamdulillah. Hihihi.

    Sebenarnya kan, dah sebulan baby Naim ada masalah kulit atau eczema. Aku perasan mula kena masa awal Syawal hari tu. Mula-mula keluar bintik merah macam ruam je di tangan kanan dia. Aku syak sebab cuaca panas ke kat kampung. Lepas tu getting worse. Amboi nyah speaking kau. Geli mak. Ahaha. Lepas seminggu dia merebak jadi kudis. Gatal. Digaru. Dan merebak lagi. Kaki kanan pun kena. Muka pun ada.

     Kami guna vco je sapu hari-hari. Tak berani guna krim klinik. Tapi masih tak ada perubahan. Makin teruk lagi ada. Down jugak aku kadang-kadang. Mak mana la tak sedih tengok anak sakit. Masa check up 9 bulan doktor tengok pun sahkan eczema. Nak bagi ubat sapu tapi dah habis stok pula. Doktor bagi surat suruh pergi klinik kesihatan lain jumpa doktor pakar tapi kami tak pergi.

     Paling menyayat hati beb, waktu malam nak tidur kaki Naim menendang sambil gesel kat tilam. Gatal. Bila nak garu aku tahan, pegang tangan dia. Lepas tu dia marah la merengek. Sampai aku pun dah bergenang airmata. Setiap hari tanpa gagal aku berdoa agar Naim sembuh. Tak kira masa aku doa.

   Sampai aku tertanya-tanya kenapa la Allah uji bayi yang suci dan langsung tak ada dosa ni dengan penyakit seperti ini? Kenapa? Tak kan la sebab dosa aku, anak aku pula kena tanggung? Astaghfirullah. Aku muhasabah. Dan membandingkan pula dengan bayi lain yang Allah uji juga dengan penyakit lebih kronik seperti sakit jantung, jantung berlubang, usus bocor, paru-paru berair, sawan dan bermacam lagi jenis penyakit. Sampai masuk icu, berselirat wayar. Belum masuk lagi yang terpaksa dibedah. Maka nikmat Allah yang mana lagi ingin kamu dustakan?

    Aku insaf dan kembali sedar. Allah uji aku dengan penyakit Naim. Setinggi mana tahap kesabaran dan tawakal aku kepada Allah. Aku kena positif dan yakin dengan kuasa Allah. Naim pasti akan pulih satu hari nanti. Lambat atau cepat, kena sabar.

   Dah beberapa hari ni kami balut tangan dan kaki dia dengan bandage. Betul ke nama tu. Yang kain putih gulung-gulung buat balut luka tu. Lepas sapu vco terus balut. Sebab nak elak dia garu. Dah berbalut pun dia garu juga tapi tak kena kulit lah kan. Alhamdulillah ada perubahan. Luka kering dan tinggal kudis. Sebenarnya sebab utama lambat sembuh ialah sebab digaru. Baru nak baik dia garu. Nak basah balik terkopek kudisnya. Berair semula lepas tu merebak. 

   Aku pula amalkan minum madu je lah. Hari tu ada suap madu sikit untuk Naim. Ikhtiar lah dengan apa yang ada. Aku tak pasti la pula kalau Naim ada alergik makanan ke apa. Tak tahu macam mana nak trace. Hahaha. Mudah-mudahan sakit kulit Naim ni akan pulih secepat mungkin. Kasihan sangat tengok. Sedih gila bhai.

   Aku mengharapkan juga doa daripada kalian yang membaca blog aku ni (sobs) moga Naim dapat pulih sepenuhnya kulit kembali licin. Terima kasih in advance.

   

01 August 2016

Pentingnya Tahu Bahasa Arab

Assalamualaikum.   .  

   Wah tajuk tak boleh blah. Dunia hari ini orang terlalu pentingkan Bahasa Inggeris.  Seolah-olah macam ni,  kau pandai speaking, cerahlah masa depan kau.  Hohoh.

    Sebenarnya Bahasa Arab lagi penting. Bahasa Al-Quran tu.  Bahasa syurga.  Aku tak ada lah mahir sangat berbahasa Arab. Orang awam yang tak sekolah Arab pun kena tahu lah sikit-sikit yang asas. Kalau tak mau belajar, bertanya pada orang yang ahli.

     Ada banyak cabang daripada topik ini yang boleh dikembangkan dan dibincangkan. Tapi aku cuma nak sentuh pasal 'nama'. Nama khas. Nama orang atau nama tempat (contoh nama sekolah).

  Nama orang. Kita mesti selalu dengar nama Aidil. Biasanya sebab orang tu lahir mass hari raya lah. Aidilfitri atau aidiladha. Tapi hanya 'Aidil' sahaja diambil.  Sebenarnya nama itu tiada makna dan salah dari segi tatabahasa. Aidil berasal dari perkataan 'aid yang bermaksud hari keraian atau hari raya. عيد.  Bila disambung jadi Aidilfitri عيدالفطري. Ada tambah ال . Dah kalau Aidil macam mana pula ejaan Jawi atau Bahasa Arab nya? عيديل? Atau ايديل? Itulah pentingnya tahu sikit asas Bahasa Arab. Kalau tak tahu, tanya lah pada ustaz ke, tok imam ke atau sesiapa saja yang tahu Bahasa Arab. Nak bagi nama anak bukanlah setakat sedap didengar ada bunyi Arab kononnya tapi maknanya salah atau tak ada makna. Silap-silap bawa makna yang buruk pula.

    Berhati-hati kalau nak beri mama anak yang berakhir dengan 'ul' atau 'il'. Contoh; Khairul, Khairil, Shahrul, Nurul. Kalau nak guna, kena ada sambungan lagi satu nama di belakang. Contoh Khairul Anwar. Mohd Khairul tak sesuai. Khairul berasal dari perkataan Khair yang bermaksud kebaikan. خير. Contoh خيرالانوار (sebaik-baik cahaya). Kalau Mohd Khairul محمد خيرول. Salah tu.

    Beberapa tahun lepas lah aku ada dipelawa jadi guru tasmik satu sekolah tahfiz swasta yang baru ditubuhkan. Pengasasnya hanya cikgu biasa yang bukan sekolah Arab pun.  Itu tak apa la. Silapnya dia tidak bertanya kepada orang yang ahli masa dia cari nama untuk nama sekolah. Bunyi macam sedap. Bunyi Arab. Tapi tatabahasanya salah. Agak aib lah kalau sekolah Tahfiz nama Arabnya salah. Adess.

   Masa mula-mula aku dengar nama sekolah tu aku dah rasa pelik. Then masa hari pertama dikumpulkan semua murid dan tenaga pengajar, ada seorang ustaz no tegur ejaan nama sekolah yang tak kena dan salah. Aku pun turut menyokong. Haha.  So ejaan nya pun ditukar. Nak tahu ke apa nama sekolah tu? Hahaha.

   Nama asal Hudatul Islam هدةالاسلام.  Bukan semua perkataan Arab tu boleh letak ta' marbutah ة untuk melambangkan itu isim muannas atau nak disambung dengan ال. Perkataan asal adalah هدى. Jadi ejaan yang betul adalah هدى الإسلام Huda Al-Islam.

   Jadi itulah serba sedikit perbincangan hari ini ye tuan puan. Lain kali sambung.  Hahaha.  Anak aku dah bangun. OK bai.

22 July 2016

Tekanan Ditekan Tertekan

Assalamualaikum.   

   Salam Jumaat. Allahumma solli 'ala Muhammad wa 'ala alihi wa sohbihi wa sallim. Allahu Akbar. La Ilaha illa Allah.

    Astaghfirullahal'azim. Ya Allah, aku pohon tingkatkan kesabaran aku ke level paling tinggi. Aku manusia biasa. Tak mampu nak menahan amarah. Nafsu dan bisikan syaiton merajai hingga hilang rasional kadang kala. Astaghfirullahal'azim. Astaghfirullah.

      Gila dan paranoid. Aku tak tahu apa klasifikasi yang sesuai untuk menterjemah sikap aku dan apa yang aku rasa. Kadang-kadang hampir hilang pedoman bila panas baran aku datang. Puncanya apa? Stress ke? Tekanan? Ditekan? Tertekan? Ya Allah ampuni hamba-Mu ini. 😢😢😢

     Aku stress sebab apa ye? Aku kan cuma surirumah. Bukan bekerja pun. Nak stress pasaipa? Ye. Tapi orang lain tak rasa apa yang aku lalui. Cuba letak diri kau dalam kasut aku. Adakah kau mampu hadapi? Ujian setiap orang kan berbeza-beza.

     Aku perlukan masa dan ruang untuk diri aku sendiri. Masa untuk bertenang. Tanpa gangguan sesiapa termasuk anak-anak. Aku pernah terbaca satu artikel yang dikongsi oleh seorang ibu tentang kehidupan dia.

    Lebih kurang begini kisah dia. Mempunyai tiga orang anak kecil umur 5 tahun, 3 tahun dan 7 bulan. Surirumah. Setiap hari mesti marah anak-anaknya. Yup. Letih urus anak dan buat kerja rumah. Senang kata dalam keadaan tekanan. Wei, mak mana yang suka marah anaknya yang masih kecil dan tak tahu apa. Kalau seorang ibu tu selalu marah anak adalah kerana ibu itu dalam keadaan stress dengan pelbagai perkara.

     Sambung cerita. Satu hari dia berbincang dengan suaminya. Ya, suaminya pun perasan kenapa la isterinya kerap marah-marah dan masam muka. Maka setelah berbincang dan bersetuju, satu solusi dapat buat. Dalam sehari akan diperuntukkan sejam hingga dua jam 'masa untuk diri sendiri' bagi si isteri. Tanpa anak-anak, tanpa suami. Tak kisah la dia nak baca Quran ke, pergi spa ke, apa-apa je lah aktiviti untuk menenangkan diri.

   Guess what? Selepas dapat 'masa untuk diri sendiri' tu, si ibu tadi rasa lebih gembira dan tak ada stress langsung bila mengurus anak-anak dan rumahtangga. Dan tak ada marah-marah lagi kat anak kecil. Lebih bahagia dan happy. Rumahtangga dapat diurus dengan baik. That's we call quality.

     Subhanallah. Tolak ansur begini lah dapat melahirkan keluarga sakinah dunia akhirat. InsyaAllah amin.

       Kuncinya adalah sabar. Mungkin tak semua orang bertuah dapat jadi seperti ibu tadi. Mempunyai 'masa untuk diri sendiri'. Termasuk lah aku ni ha. Kah kah kah. Berangan boleh la der. Pfffttt. Ceharemm.

   Tapi tak apa lah. Bahagian masing-masing. Bersandar hanya pada Allah yang Satu. Mungkin ramai yang macam aku. Tak tahu nak mengadu pada siapa. Kadang-kadang kami ni perlukan seseorang untuk meluahkan isi hati kami. Mungkin suami. Mungkin mak. Tapi biasanya kami memilih untuk diam saja memendam rasa. Tak ada orang akan faham pun. Tak ada orang boleh tolong pun. Mana-mana isteri atau ibu yang sependapat dengan aku boleh drop komen kat entri aku ni. Ahahaha.

     Buatlah sesuatu yang boleh menggembirakan diri sendiri bila anda stress. Macam aku salah satunya aku suka menulis. Macam sekarang ni lah. Tulis blog. Kawal stress anda. Jangan sampai tahap yang kena jumpa pakar psikologi atau kaunselor. Cuba bertenang dan lakukan perkara yang anda minat dan suka. Karaoke ke, mandi sungai ke dan apa saja lah aktiviti yang buat kau rasa happy dan boleh bikin senyum lah. Tak ada lah asyik berkerut je muka. Koh koh koh.

    Paling penting setiap hari jangan gagal untuk berdoa. Ya doa senjata orang mukmin. Doa dipermudahkan segala urusan. Doa supaya sabar selalu. Doa dapat tahan marah. Doa sentiasa lah bersangka baik. Istighfar. Selawat. (Nasihat untuk diri aku ni).

    Dan lagi satu yang mustahak. Bersyukur. Syukur selalu. Alhamdulillah.

18 July 2016

Selagi Masih Bulan Syawal

Assalamualaikum. 

   Yosh 13 Syawal hari ni. Baru nak sambung puasa hari keempat. Hari tu dah rehat lama gara-gara pergi Kuantan dua hari. Dah alang-alang sambung tak puasa hari Sabtu Ahad.

    Setakat ini masih belum beraya mana-mana rumah kenalan di JB. Busy benor pak ostad dengan urusan car wash. Aptb. Collection duit raya anak tahun ni agak merosot. Hahaha. Sebab tak banyak beraya ataupun ekonomi meleset. Ok la Syukur Alhamdulillah. Aku pula bukan jenis suka nak jemput orang datang rumah beraya. Siapa nak datang just bagitau je. Sedia je menerima kunjungan. Tapi kalau kata nak menjemput atau mengundang tu, memang tak la. Itu bukan aku. Kakaka.

    Biasanya kalau dah kata jemput lah datang rumah beraya, mesti tuan rumah akan masak sesuatu yang special atau apa yang termampu makanan berat macam mihun goreng ke. Bukan setakat kuih raya. Dan aku tahu aku tak boleh nak sediakan apa-apa kerana kekangan baby. Yes aku tak mampu dan tak boleh. Naim dah mula memanjat dan berdiri (berpaut). Tak boleh ditinggal Kang jatuh. Perlu diperhatikan dan dijaga setiap masa. Belum masuk lagi bab kalau masa-masa tertentu mood dia tak elok merap je dengan maknya. Memang aku tak boleh dan tak akan masak sesuatu untuk tetamu. Kalau nak bagi makan berat, aku order delivery je. Hahaha.

    Biskut raya pun takde beli derr. Hahaha. Ada la kerepek sikit beli. Ada jugak orang bagi. Tahun-tahun lepas pun mana beli biskut raya. Yang ada yang mak bagi je. Itu pun sampai habis Syawal still tak habis lagi kuih raya sebab tak ada orang datang sangat pun. Budak-budak pun tak ada. Lain la kalau kampung, ada je budak datang beraya walaupun tak kenal. Hahaha. Beza memang berbeza.

   Open house? Dulu-dulu ada juga lah buat. Ingat lagi 2012 kongsi-kongsi dengan kawan merangkap jiran kat kuaters. Best jugak la masa tu. 2013 tak ada buat. 2014 buat kat pusat rawatan tapi jemput anak murid pak ostad je. 2015 tak ada. 2016? Macam tak ada jugak je. Hahahah. Hambar.

    Aku tak ambil kisah pasal beraya ke open house. Yang penting misi aku untuk puasa enam, itu je. Haha.

  

  

   

   

13 July 2016

Syukur Selalu

Assalamualaikum..

   Salam Syawal 1437. Dah kenapa aku petik tagline media prima sempena Ramadhan Syawal jadi tajuk entri ni? Hahaha. Pinjam jap ye. Kekeke.

    Alhamdulillah hari ni dah 8 Syawal. Hari ketiga aku puasa enam. Oleh kerana Ramadhan hari tu aku dapat puasa penuh, jadi aku tak ada nak kena ganti puasa. Terus dapat buat puasa sunat. Tak rushing la nak kejar. Kalau tak, huh 2 Syawal aku dah mula qadha puasa. Hoho.

  Naim dah 8 bulan aku masih belum period. Masa Jannah dulu ngam umur dia 6 bulan aku pun period kali pertama selepas bersalin. Hehe. Rezeki la dapat puasa penuh lagi. Weeee. Alhamdulillah.

    Asam garam kehidupan, ada orang suka, ada orang tak suka kita. Buat tak tahu saja lah. Lantak la orang nak mengata, jaja keburukan kita, buka aib kita kat semua orang, jangan dibalas. Malu memang lah malu. Tapi Allah kan ada. Dia Maha Mengetahui. Hidup kita ni berputar macam roda. Suatu hari kalau kena pada diri sendiri, barulah sedar agaknya. Dulu mengata orang, nanti bila susah pada siapa nak minta tolong?

   Eloknya berlapang dada sahaja bila menerima teguran. Bukan meroyan dan memberontak. Positive dan jangan rosakkan hati dengan dendam dan hasad. Kita ada masalah dengan hati kalau tak boleh ditegur. Sudahlah marah dan meroyan, dibabitkan pula orang lain yang tiada kaitan? Adakah hati kita puas bila dah memalukan orang lain dengan menjaja keburukan dan kelemahan orang lain? Biar orang tu sakit hati. Biar semua orang tahu dan kita rasa menang kah? Sebenarnya hati kau akan lebih sakit bila orang tak layan dan buat tak tahu je. Kah!

    Umur dah bertambah, sepatutnya bertambah matang dan rasional. Bukan ikut telunjuk emosi yang sedang marah bila berkata atau menulis status. Dari situ  orang dah boleh menilai sebenarnya perangai kau lagi buruk sebab mengumpat dan memfitnah secara terang-terangan. Dasar mulut jahat. Sabar saja lah.

   Hidup ni jangan asyik tak puas hati dengan orang. Rilek rilek je sudahlah. Jangan ada dengki atau iri hati. Sentiasa bersyukur. Jangan sampai kufur nikmat. Hati tu tolong bersihkan. Haha.

  Tak apa lah orang buat kita jangan kita buat orang. Doakan yang baik-baik saja.

   

04 July 2016

Kerja Rumah di Kampung

Assalamualaikum.  

  Dah nak habis Ramadhan. Lama juga aku tak update entri baru ye. Bila tulis je, separuh jalan then simpan dalam draft. Samada terputus idea atau anak kacau. Hahahaha.

   Sempena nak raya ni aku nak imbau kenangan silam la sikit. Cerita balik kampung gitu. Cerita balik rumah atuk dari zaman sekolah rendah masuk sekolah menengah dan alam kolej sebelum aku berumah tangga. Hohohoh.

   Aku ni ada la sikap pemalas sikit tapi tak ada lah teruk bebenor kerja tidur je. Hahaha. Tapi nak cerita juga lah. Bukan mengungkit atau membangkit tapi cuma nak kenang je memori dulu-dulu.

   Aku tak ada lah nak tolong masak. Itu semua kerja orang dewasa. Hahah. Tapi ini satu aku nak kabo. Kalau bab cuci dan basuh pinggan mangkuk cawan sudu jug dan segala bagai, nah memang aku lah orangnya yang buat. Bekerjasama dengan adik aku. Kalau di rumah atuk mak, muka anak-anak Tolip ni yang selalu keje basuh pinggan. Kalau kat rumah atuk  abah, dengan sepupu kadang-kadang. Seingat aku sejak aku umur 11 tahun sampai umur 20 tahun jugak. Hahaha.

   Bab isi kuih raya. Kalau tetamu datang, kerja kami yang budak remaja ni memang topup kuih raya dalam balang kuih. Sediakan cawan gelas dan hidang air. Kadang entah berapa kali ulang alik dapur dan ruang tamu. Hahaha. Situasi ni sama je kat rumah atuk mak atau atuk abah. Macam biasa lepas tu muka yang sama cuci gelas. Tapi rasa seronok je. Dah namanya raya.

   Bila aku dah besar sikit (sekolah menengah ), aku ambil alih tugas basuh baju family aku. Basuh mesin je. Lepas tu sidai kain. Angkat bila dah kering dan lipat. Faham je lah bila semua balik umatnya ramai macam mana. So aku dah plan baik punya, paling awal aku cop mesin basuh, paling awal cop ampaian. Wakakaka. Kadang aku tolong juga jemurkan pakaian famili makcik pakcik aku. Terbaik kan? Ahahaha.

   Bab menyapu memang aku tak ada buat. Itu orang lain buat. Hahaha. Aku tolong yang ringan dan biasa je. Contohnya hidang juadah raya, sarapan lunch dan dinner. Kemas bila semua selesai makan. Dan rutin tetap, basuh pinggan. Hahaha.

  Bila ingat balik, seronoknya lahai. Masa tu sepupu aku semua kecil-kecil lagi. Yang besar cuma kami tiga orang yang pertama ni dengan sepupu belah mak ada la tiga orang juga tapi ramai lelaki. Kalau yang belah abah ada empat orang sepupu perempuan yang dah besar. Kalau turn diorang kat rumah atuk satu lagi, memang aku dan adik aku je lah keje basuh pinggan. Tapi aku ok saja. Katanya berbakti selagi belum kahwin. Hahaha. Poyo je.

    Ohoi bateri low plak. Nanti sambung lagi lah. Hahaha bai.

27 May 2016

Novel Sampah, Drama Sampah

Assalamualaikum..

    Entri kali ini edisi kritik dan kecam novel sampah dan adaptasi novel sampah. Sabar. Belum hurai lagi. Ada banyak lagi caci maki yang bakal keluar ni karang. Ahahahahah.

     Sejak lima enam tujuh tahun lepas sampai sekarang, jadi trend cerita dalam novel popular diangkat menjadi drama rantaian atau filem. Ada sesetengah ok la ada pengajaran, ada sesetengah ada pengajaran tapi hmm...

   Definisi 'sampah' yang tersangat 'sampah' pada pandangan dan pendapat aku ialah bila ada cerita rogol dan hamil luar nikah serta cerita terlanjur (berzina). Tolonglah. Sangat sampah. Gila babi punya sampah. Apa dah tak ada idea lain? Geli lah. Bongok ke apa otak kau ni sebagai penulis novel/ penulis skrip/ pengarah? Bodoh sangat.

   Cerita terlanjur ni dari dulu lagi dah wujud dalam drama tv atau filem sebelum zaman novel cintan popular. Aku cukup benci. Walaupun hanya rekaan, adalah tidak patut sama sekali dibuat jadi drama atau filem. Seolah-olah macam, eh boleh lah berzina lepas tu nikah je lah. Bangang. Zina tu dosa besar. Ikut hukum hudud kena sebat bagi yang bujang, rejam sampai mati bagi yang dah berkahwin. Eh, senang-senang je reka cerita yang ada pasal terlanjur dah tu mengandung pulak. Tak fikir sensitiviti kita sebagai orang Islam dan bangsa Melayu yang penuh adat dan sopan. Pergaulan bebas sampai ke ranjang yang kau nak jadikan modal buat novel atau drama ye. Bodohnya.

    Walaupun realiti memang banyak terjadi lah kes zina sampai mengandung dan buang anak, kadang aku terfikir juga, jangan-jangan ini pengaruh drama tv. Drama yang selalu cerita pasal pergaulan bebas anak muda lelaki dan perempuan. Ditambah pula sifat ingin mencuba. Darah muda. Tak kuat iman. Setan lagi menghasut.

    Sebenarnya lagi pelik bila ada cerita si dara yang baru sekali kena rogol atau baru pertama kali 'main' terus hamil. Hmm.. musykil. Ada sesetengah drama, dah mengandung tu samada gugurkan atau terus hamil sampai bersalin dan bela anaknya. Ok lah, anak tu tak bersalah walaupun luar nikah. Tapi tak perlu sampai buat drama dalam tv.

      Dah tiba masanya cerita pasal rogol ke zina ke diharamkan terus dari dibikin atau ditayangkan. Memang lah tak tunjuk babak zina atau rogol tu tapi jalan cerita tu ha, bagi elok sikit lah jangan sampai ada juga terselit cerita terlanjur, termengandung. Tak berkualiti langsung. Itu pasal aku panggil sampah. Puii.

    Contoh skrip atau dialog drama / novel;
1 - Saya mengandungkan anaknya. (Terlanjur, belum nikah).
Eh serius lah jijik gila siot. Apehal korang bercinta sampai terlanjur dan mengandung lagi? WTH.

     Lepas tu kan, cerita playboy yang dengan bangganya telah meniduri ramai gadis dan perempuan. Omg. Kegilaan apakah ini? Serious bangang. Kalau pun kalian novelis tak boleh buat atau reka cerita cintan Islamic, at least JANGAN selitkan cerita terlanjur, rogol, diperangkap dan 'main' atau yang seumpamanya lah. Please stop that rubbish!

    Yang lagi pelik. Boleh pula novel sampah ni jadi best seller sampai diangkat menjadi drama dan filem. Bodoh Gila. Dah la kuat berangan watak utama mesti nak kaya raya hartawan projek juta-juta. Maaf, aku bukan cemburu novel korang popular dan laku keras. Cuma bagi teguran je sikit. Hentikan lah terselit cerita terlanjur termengandung terperangkap termain terperkosa dan yang sewaktu dengannya. Nak sebut pun aku geli lah jijik tapi terpaksa jugak sebab nak bagi orang faham.

    Grrr.. Ah sudahlah aku nak stop dulu. Kang lagi banyak aku memaki hamun novel sampah ni. Aptb. Kbai.

16 May 2016

Allah Dah Atur Hidup Kau

Assalamualaikum.

   Post pertama untuk bulan Mei. Sempena hari guru hari ini, izinkan hamba mengimbau kenangan silam kata kau. Ahahahah. Mungkin agak panjang entri kali ini. Ah, kau layan aje lah. Kakaka.

    Dalam entri tahun bila tah aku ada cerita yang aku tak masuk tadika atau tabika masa umur enam tahun. Bila dah besar baru ku tahu abah tak daftarkan aku tadika sebab tahun itu kerja abah sibuk di ladang, bukan pejabat. Jadi, tiada siapa boleh hantar dan jemput aku. Abah ajar membaca kat rumah je. Alhamdulillah otak aku agak cerdas (hahaha), mudah belajar dan dah pandai membaca sebelum masuk darjah satu. Wakaka.

    Masuk darjah satu, kekurangan aku tak pandai menulis sangat, tulisan sangat buruk dan pegang pensil pun kekok. Hahaha. Tapi ok saja. Sampai lah darjah 6 aku antara murid yang di target dapat 5A dalam UPSR. Budak pandai la konon. Hahaha. Nombor satu dalam kelas tu biasa sangat. Sekolah agama lagi lah aku konker hahaha. Tapi UPSR aku 3A2B je. Aku syak mungkin ada cikgu yang ada terkecil hati dengan aku kot so tak dapat 5A. Hahaha.

   Masuk sekolah menengah. Aku jadi murid biasa saja. Ramai lagi budak pandai. Aku bukan top student macam masa sekolah rendah. Haha. Sekolah Arab yang aku langsung tak minat tapi terpaksa juga habiskan demi kerana abah. Sebab tak pernah ikhlas tu lah result aku biasa-biasa saja. Agaknya lah. Hahaha.

   Lepas SPM, masuk Maahad paksa rela. Result SPM biasa saja tak la cemerlang tapi boleh la cari makan. Hahah. Sempat masuk form 6 then masuk MARSAH. Gagal dapat panggilan UPU. Kecewa jugak sebenarnya sebab ada rakan aku yang result lagi teruk daripada aku boleh  dapat panggilan U. Mungkin aku salah pilih kos agaknya entahlah. Akhirnya aku dah tak mengharap langsung dengan IPTA. Teruskan saja perjuangan Diploma di marsah. Sampai lah graduasi.

    Lepas konvo, aku nak kerja dulu then sambung PJJ je buat Ijazah. Itu plan aku masa tu. Lepas dua tahun kerja, Allah bukakan hati aku untuk sambung pengajian di Mesir. Walaupun niat asal aku ada lain sikit awalnya tapi sebaik menjejakkan kaki di bumi Mesir, aku terus  tajdid niat untuk tambah ilmu dan najah imtihan. Wahhh gitu kau.

    Balik Malaysia. Tak pernah jemu isi borang spa8 online saban tahun sejak ada diploma sampai lah ada ijazah. Bertahun-tahun tak pernah sangkut. Ada juga sangkut suruh datang interview tapi aku kat Mesir pulak. Tak pe lah anggap bukan rezeki aku. Lepas kahwin, dapat juga panggilan spa8 tapi gagal temuduga peringkat pertama. Lepas ada anak, aku dah malas ambil port spa ke apa sebab dah fokus pada anak pula. Hahaha.

   Akhirnya aku memilih untuk tidak bekerja. Sebab aku tak percaya orang untuk jaga anak aku. Jadi lah aku surirumah sampai sekarang. Rezeki Allah itu luas. Setelah zauji berhenti kerja dan fokus pada pusat rawatan dan bisnes, Alhamdulillah sudah sampai ke tahap ini di mana sudah ada staff sendiri. Dan aku pun bekerja di bawah zauji jadi p.a yang aturkan temujanji rawatan.

    Mungkin ada orang pertikai atau cakap ruginya belajar tinggi, jauh-jauh tapi tak kerja. Mentaliti ini masih tebal dalam pemikiran masyarakat kita. Belajar tinggi sampai Master phd pun bukan tiket untuk mendapat pekerjaan bagus terutama kerja kerajaan yang konon menjamin masa depan. Yakinlah dengan rezeki Allah dan apa yang telah Allah atur dalam hidup kau.

   Paling utama, sentiasa bersyukur dan merasa cukup dengan apa yang Allah beri dan jangan bongkak atau berlagak dengan apa yang dah kau capai. Sentiasa rendah diri, hormat orang tua, tak cakap besar dan menjaga hubungan sesama manusia.

   Ok Naim dah tak stabil. Nanti sambung lain. Kbai. Hahaha.

23 April 2016

Empat Tahun

Assalamualaikum. 

   Semalam, 22 April 2016 genaplah empat tahun usia perkahwinan kami. Alhamdulillah.

   Tak ada apa yang istimewa. Tak ada celebration pun. Sebab yang pertama, ada kat Tenggaroh. Pukul 10.00 lebih baru  gerak nak balik JB. Banyak masa habis di perjalanan sahaja. Singgah Sedili hantar madu. Lama juga menyinggah kat situ. Boring. Haha. Lepas tu sampai Kota dalam pukul 12.00 terus lunch. Then gerak ke Ulu Tiram. Solat Jumaat di Masjid Tiram. Lepas tu singgah rumah sil. Then baru gerak ke JB.

   Sampai Angsana. Makan mee rebus. Lepas tu cari vcd. Jalan-jalan lebih kurang. Dalam pukul 6.00 baru gerak balik Skudai. Malamnya aku dan anak-anak berkurung je dalam bilik tengok tv, zauji lepas solat Isyak terus stay kat bawah pastu dia kuar pukul 2.00 pagi baru balik rumah.

    Nothing special pun. Tapi aku ok je tak kisah. Aku ada bagi surprise box orang pos dari KL. Tapi tak best dah jadinya sebab dah malam baru lah zauji tahu. Aku plan sebulan lepas bajet sampai rumah tengahari time tu kami memang di rumah. So menjadi lah surprise tu kan. Tapi malangnya dah nak maghrib baru sampai rumah. Ni semua gara-gara balik Tenggaroh. Tak ada salah balik Tenggaroh tapi yang spoil sebab bertolak balik JB lambat dan banyak singgah. Tak apa lah. Aku hanya merancang, tapi Allah sebaik-baik perancang.

   Tak mengharap apa-apa pun. Ada Alhamdulillah, tak ada pun aku tak kecewa atau sedih. Ada ramai lagi pasangan suami isteri yang tak sambut pun anniversary, lagi teruk siap ada yang terlupa tarikh. Wakakaka. Sempoi je kan.

   Semoga berkekalan hingga ke syurga insyaAllah.

13 April 2016

Dilema Ibu EBF

Assalamualaikum...

   20 April ini genaplah umur Naim enam bulan. Alhamdulillah. Baby exclusive bf dah melepasi tahap Diploma, hahaha. Enam bulan ebf. Tahniah, tahniah.

    Kebanyakan ibu-ibu dah excited nak beri makanan separa pepejal kat baby bila dah masuk umur 6 bulan. Tapi aku tak excited langsung tapi rasa bimbang. Dah kenapa bimbang pula?

    Aku kalau boleh nak delay daripada beri makan baby sampai umur dua tahun. Dua tahun hanya susu ibu semata-mata. Tapi aku tahu bukan semudah yang disangka. Sebab? Orang di sekeliling akan menyibuk nanti. Dah boleh makan kan? Kenapa tak beri makan lagi bubur ke. Termasuk nurse di KKIA yang akan suruh beri puri dan bubur. Konon takut susu ibu tak cukup. Wth?

    Baru-baru ni balik rumah mertua. Sementara aku tengah makan, sil tolong pegang si Naim. Ada ke fil ku nak suap buah tembikai kat Naim? Nasib baik tak jadi. Dalam hati aku dah menyirap. Naim baru 5 bulan lebih. Usus belum kuat dan matang nak cerna makanan selain susu. Nanti kalau Naim sakit masuk hospital, aku mak nya ni yang susah.

   Hari tu masa kat Bakri, mak aku ada cakap, nanti Naim dah umur 6 bulan dah boleh bagi makan ek Naim? Aku diam je. Oh my. Macam mana aku nak terangkan dan yakinkan semua orang bahawa susu ibu sahaja sudah cukup untuk bayi bawah umur dua tahun. Ini adalah satu cabaran. Buat aku rasa macam tak nak balik kampung mana-mana. Tak mahu hadap mereka yang beria nak beri Naim makan.

   Serius dilema sungguh jadinya. Raya nanti Naim dah lapan bulan lebih. Aku sampai tahap tak mahu orang lain pegang Naim. Takut di belakang aku mereka pandai-pandai je suap Naim makanan. Adakah ini sejenis fobia? Hahaha.

    At least kalau tak dapat sampai dua tahun fully ebf, dapat setahun pun jadi lah. Kira kejayaan besar juga lah bagi aku. Bukan senang. Ebf senang, tapi nak menghadapi kata-kata orang sekeliling yang bukan senang. Nak susun ayat, tak nak sampai orang terkecil hati, lebih-lebih lagi orang tua. Kalau orang muda tak pe lagi tak perlu nak jaga sangat ayat.

     Ah, nanti la aku fikir macam mana. Hahahaha.
   

07 April 2016

Anti-susu formula

Assalamualaikum...

    Rasa macam batak pulak setiap hari update entri baru. Kah. Sangkeng. Aku kan memang suka menulis sejak dulu. Ini aku nak asah semula bakat menulis yang ada pada diri aku. Acececeh. Kalau tak berbakat, tak ada lah aku menang pertandingan menulis cerpen masa zaman berpersatuan di Mansurah, Mesir dulu. Kau hado? Hahahah. Ok stop it.

    Aku ini boleh kata anti kepada susu formula atau formula milk (fm). Sebagaimana ramainya rakyat Malaysia yang anti-vaksin dan berkeras dengan hujah mereka, begitulah aku yang anti-fm. Tapi aku bukan anti-vaksin. Aku menyokong penuh vaksinasi dan imunisasi tanpa ragu.

     Jannah dulu masa baby kami dah sumbat fm susu kambing Karihome. Masa tu masih sangat kurang pengetahuan pasal susu ibu. Yelah, pertama kali bergelar ibu bapa. Seperti yang aku dah cerita panjang lebar pada post terdahulu perjalanan penyusuan (breastfeeding journey) masa Jannah kecil. After Karihome tukar Anmum nak lebih jimat. Lepas itu Dutch Baby pula, lagi murah.  Dah stabil sikit kewangan tukar semula Anmum. Itulah fm terakhir Jannah minum dan selepas itu dia refuse. Baki susu yang tak habis kami bagi baby orang lain. Sejak itu aku berazam tidak sekali-kali beri Jannah fm sampai umur dua tahun.

      Dah berjaya bf sampai dua tahun, masih belum wean off dan aku tambah azam tak akan beri fm. Susu segar tak apa. Dan kini umur Jannah tiga tahun lebih dan dah wean off kami tak beri fm. Pernah cuba beri susu kambing (susu tepung coklat), dia tak mahu! Siap buat muka macam nak muntah. Dah tersadai susu itu dalam almari tak tahu nak bagi siapa. Haha. Jannah suka milo (macam mak nya juga) so aku buatkan milo setiap hari. Hah, kang ada pula yang kecam aku tak boikot produk Nestle. Dush. Ada aku kisah?

    Bagi aku tak wajib pun beri fm pada anak. Yang aku perasan, mak-mak mula gelabah nak beri fm apa kat anak lepas putus susu badan, dan yang dah memang beri fm sejak bayi pun gelabah juga nak beri susu apa lepas umur dua tahun. Aku macam... eh rilek la. Susu formula tu tak penting langsung! Tak minum pun tak apa. Asalkan kau beri makanan berkhasiat pada anak, yang bukan makanan proses. Take note susu formula pun makanan yang diproses (termasuk juga Milo) yang tak bagus diambil dalam kuantiti banyak dan bertahun-tahun. Itu belum lagi aku cakap pasal GMO kang ada yang melopong pula.

   Lagi satu yang mak-mak suka panik, gelabah dan risau bila anak tak mahu minum susu tepung (fm). Atau anak dah kurang minum susu, contoh dulu boleh minum sampai 6-7 botol 10oz jadi kurang dua botol je sehari. Chill gais. Macam mana aku nak terangkan pada kalian ye, tak minum pun tak apa, tak ada kesan buruk pun anak kau tak nak minum susu. Orang kata nanti kurang zat la, kurang kalsium la, tak membesar dengan sihat lah, tulang dan gigi tak kuat lah. Itu hanya mitos. Percaya atau tidak, khasiat pada susu tepung tu sebenarnya mungkin hanya tinggal 5%. Tolong percaya bahawa anak kau tak akan terjejas langsung kesihatan dan tumbesaran dia bila dia tak minum susu.

    Aku memang menyampah dengan iklan susu formula yang berleluasa tak kira lah di televisyen, radio, signboard dan di mana-mana je lah pasal kebaikan susu jenama masing-masing. Strategi pemasaran memang macam itu. Lengkap dengan DHA lah segala bagai. Yang ada ekstrak buah-buahan lah, madu lah. Itu semua poyo. Biasa lah. Syarikat nak produk mereka laku, dicanang lah macam-macam ayat manis agar orang terpengaruh dan beli. Paling benci konon sel otak berhubung dan anak lebih bijak dan kreatif lepas minum susu cap xxx. Kepala otak hang! Bijak bukan pasal susu tepung yang diminum. Pffftt..

   Fyi, aku memang tak minum susu tepung dari kecil. Mak aku cerita, bagi botol ke dalam cawan ke memang aku tolak tak mahu minum. Dan sampai sekarang. Time hamil pun tak minum. Alhamdulillah sihat juga aku sampai sekarang. Sekolah pandai jugak (ok abaikan ayat ini). Aku cuma nak beri testimony, budak yang tak minum langsung fm ini masih sihat tubuh badan dan tulang, gigi pun tak ada rosak masih kuat dan tak rapuh. Aku percaya ramai lagi yang macam aku, spesis tak minum susu tepung.

    Lagi satu, susu bukanlah makanan utama atau wajib bagi anak yang dah berusia dua tahun ke atas. Beri makanan berkhasiat yang macam orang dewasa makan la. Lebihkan buah dan sayur. Makan nasi dan lauk macam kita mak bapaknya, minum jus buah-buahan. Kau jangan gelabah sangat boleh tak pasal anak tak mahu minum susu? Boleh jimat perbelanjaan bila kau dah tak beli susu tepung. Katakan tidak pada susu tepung atau susu formula. Sumber kalsium banyak lagi dari makanan lain selain susu.

     Terpulang pada masing-masing nak beri anak minum susu fm sampai sekolah pun. Cuma macam aku cakap sebelum ini, kau mak-mak tak perlu risau bila anak dah kurang minum fm atau dah tak mahu minum fm. Anak kau tak akan jatuh sakit hanya sebab tak minum susu. Tak pernah lagi ada kes anak kecil meninggal dunia sebab kurang minum fm atau tak minum fm langsung. Tak pernah. Tak perlu risau lebih-lebih. Fm itu aku boleh cakap hanya makanan tambahan aje. Tak wajib pun oii.

     So, oleh kerana aku tak minum susu tepung, aku pun ajar Jannah tak minum fm ke? Itu dia yang tak nak. Aku pun tak paksa. Kalau dia nak, memang aku beri susu kambing (yang kedua terbaik selepas susu ibu). Tapi baguslah Jannah tak nak sebab aku memang tak suka fm. Menipu banyak. Hahaha.

     Kita pun kalau boleh elak makanan yang diproses. Tak dapat avoid semua, avoid sebahagian pun jadi lah kan. So aku avoid susu tepung. Tak beli langsung. Makanan proses lain memang ada beli tapi tak lah selalu dan wajib ada. Pun bukan makan atau minum hari-hari. Contohnya, Milo, minuman 3in1, jajan, megi, nuggets, kentang goreng dan pelbagai lagi. Hampir semua produk susu atau tenusu yang diimport dari luar negara adalah mengandungi GMO yang boleh menyebabkan kanser. Ayuh gais. Cegah sebelum terlambat. Tak dapat avoid semua, avoid lah sebahagian.

    Ok. Sekian daripada aku yang anti-susu formula.

06 April 2016

Bahasa Melayu Tinggi

Assalamualaikum...
   Hai hai hai. Mak update entri baru lagi dalam blog mak ni. Ahaks. Asalnya nak buat status kat FB je lagi ramai boleh baca tapi sebab aku rasa karangan ini mungkin panjang lebih 1000 patah perkataan, aku batalkan niat. Ceh. Tulis dalam blog je pun ok walaupun pembaca tak seramai di Facebook.
    Semalam ternampak di wall FB kawan aku share status ada screen shot perbualan antara seorang seller dan customer mungkin. Hari ni tiba-tiba dah viral screen shot tu. Asalnya status Dr Harlina Siraj (kalau tak kenal boleh Google). Isi screen shot tu simple je, Dr Harlina tegur kalau boleh jangan guna awak, guna Puan atau title dia Dr memandangkan umur dia dah 50.
   Aku kan rajin baca komen orang. Hahaha. Ramai sokong, lebih ramai yang mengutuk kata riak lah berlagak lah. Komen positive pun banyak juga kata etika professional kerja dan lain-lain. Aku like semua komen positive. Aku tak ketinggalan turut beri komen. Nak jugak kau. Hahaha.
   Orang kita ni kebanyakan terlalu negative. Orang tu beri teguran untuk kebaikan, tapi ramai kondem. Baca dari sudut positif. Memang betul ganti nama atau diri 'awak' itu kurang sesuai. Ini namanya skill komunikasi. Bukan semua pelanggan itu muda dan sebaya anda.
    Macam aku sendiri yang menjadi p.a zauji bila menjawab whatsapp dan mesej sesiapa yang nak buat temujanji rawatan. Memang aku guna tuan/ puan. Dan aku menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Taip perkataan penuh dan tiada short form. Nampak skema dan terlalu protokol tapi itu adalah yang terbaik. Bila pelanggan/ pesakit baca, akan memberi persepsi pada fikiran mereka, 'ok, pusat rawatan ini memang professional '. Ia juga melambangkan taraf pendidikan seseorang.
  Kau cuba bayangkan kalau aku guna 'awak' dengan pesakit yang awalnya aku tak tau umur, orang tua, apa terdetik di hati mereka? Eh, macam tak hormat orang, tak jadi lah aku nak buat rawatan kat tempat ni. Memang kita tak tahu umur bila dalam whatsapp atau SMS, itulah perlunya communication skills beb. Guna ganti nama yang paling umum iaitu tuan/ puan tak kira lah dah berkahwin atau belum. Kalau dari awal pelanggan/ pesakit dah kenalkan diri dia Haji/Hajah, Doktor, Cikgu, Prof, Ustaz/ Ustazah, maka kita panggil dia dengan title dia lah. Bukan soal riak atau berlagak. Ini adalah adab bila kita berkomunikasi. Macam pengalaman aku sendiri dah beratus malah beribu yang whatsapp atau sms nak buat temujanji atau sekadar bertanya soalan, memang rasa lebih senang guna tuan/ puan. Kadang-kadang bila pesakit itu sendiri bahasakan diri dia pakcik/ makcik, akak, barulah aku guna gelaran itu juga. Atas rasa hormat juga aku tetap panggil tuan/ puan walaupun mereka dah bahasakan diri pakcik atau makcik.
    Apa pula panggilan pesakit terhadap aku selaku yang mewakili pak ustaz jawab mesej mereka? Samada Ustaz, Tuan atau Encik. Abang pun ada (biasanya pesakit bangsa India), haha. Yelah sebab nombor tu memang asalnya nombor pak ustaz. Kalau yang jenis tanya dengan siapa saya whatsapp ni, baru lah aku kenalkan diri dan mereka start panggil aku ustazah atau puan. Pernah juga ada whatsapp tanya pasal rawatan main panggil awak, awak je. Ish, bagi aku memang kurang beradab. Tak sesuai langsung. Pusat rawatan ni, bukan jual tudung online. Nasib baik tak ada panggil sis atau bro.
    Aku memang respect habis pada mereka yang whatsapp taip perkataan penuh tak ada short form langsung. Ayat tersusun dan nampak professional dan terpelajar. Guna Bahasa Melayu Tinggi bila bertanya soalan dan menceritakan masalah atau sakit yang dihadapi. Aku nak like 1000 kali orang macam ni. Hahaha.
    Sebenarnya dalam dunia bisnes online, adalah lebih baik guna BMT. Kalau tak guna BMT pun, paling kurang, jangan terlalu banyak short form. Paling bagus bila taip perkataan penuh. Kita sebagai pembeli ni bila baca, haa baru semangat rasa nak membeli. Kalau banyak sangat short form, boleh membantutkan hasrat nak membeli.
   Lagi satu bila seller terlebih mesra panggil sayang, yunk, dear, pun aku rasa tak sesuai. Ini pendapat aku je lah, jangan kecam pulak, hahah. Boleh nak mesra, manja dengan harapan memancing hati pembeli, tapi jangan over sangat. Sebab kalian masing-masing tak mengenali pun. Nak bersayang-sayang pula. Kalau dengan orang yang memang kita close dan rapat tu lain lah cerita.
     Dalam komunikasi dalam whatsapp juga, lebih manis bila kita banyak guna perkataan 'maaf' bergantung pada situasi pertanyaan atau perbualan dan juga ucapan 'terima kasih'. Dua ungkapan keramat ini bisa sejuk kan hati pembaca. Wah gitu.
    BMT sesekali tidak akan mencampur-adukkan dengan Bahasa Inggeris ketika berkomunikasi dalam whatsapp atau buat status di mana-mana laman sosial. Ini lagi satu penyakit jugak. Kejap kau speaking omputeh, kejap kau cakap Melayu. Pening orang yang baca artikel atau status panjang kau bila kau guna bahasa rojak. Dah la rojak, banyak short form lagi. Bertambah stress orang yang baca. Walau status kau isinya bernas tak kisah la berbentuk nasihat ke, tazkirah ke, bila kau guna bahasa rojak, orang boleh hilang rasa hormat. Kalau ditambah pula banyak short form, lagi la buat orang rasa menyampah nak hadam apa yang kau cuba sampaikan. Stress mak tau bila baca. Grrr...
  Eh panjang pula aku membebel kan. Dah cakap dah lebih 1000 patah perkataan gamaknya ni, hahaha.
   
    
    

05 April 2016

Perempuan dan Barang Branded?

Assalamualaikum...

   Yuhuu! Rajin kan mak update blog? Sesambil la kata orang. Apa saja topik terlintas di fikiran, ada masa kita tulis. Tak ada masa simpan je dulu. Aha.. gitu..

   Tajuk best tak kali ni? Sebenarnya bukan nak fokus cerita pasal barang branded tapi asalnya pasal barang mahal tak kisah la makanan ke, toileteries ke, pakaian ke whatever la yang harga agak mahal dan berfikir banyak kali sebelum beli.

   Sambil mengimbau kenangan silam juga sikit-sikit. Aku bukanlah dari keluarga senang. Biasa-biasa je. Dulu sekolah rendah tak pernah makan kfc pun. Itu isu lain. Isu abah was-was akan kehalalannya. Hahah. Bila masuk asrama, baru ada peluang makan kfc bila time outing. Rasanya setahun sekali je kot. Ahahah. Itu pun kawan order kan kat kaunter, aku tunggu belakang. Hahah. Ye la aku kan budak kampung, mana reti benda ni semua. Lepas tu bila dah masuk alam IPT, baru pandai order sendiri, kakaka. Dulu masa budak mana lah ada duit sangat, rasa sayang gila duit nak makan kfc. Bila dah masuk alam pekerjaan, seiring dengan zaman fast food bersepah, senang nak jumpa kat mana-mana pun francais, boleh kata selalu la makan. Dulu zaman aku sekolah francais tak banyak macam sekarang.

    Habis cerita kfc, cerita pasal coklat cadbury pula. Dulu time duduk asrama bila tengok anak orang kaya makan coklat cadbury yang bar besar tu, wahh.. untungnya. Aku kalau teringin beli yang kecil je lah, mahal kan. Lepas tu kinder bueno, ferrero rocher, fikir banyak kali kalau nak beli. Haha. Banyak lagi la kalau pasal makanan dan makan tempat mahal ni, pizza hut la, kenny rodgers la dan macam-macam lagi. Aku  standart makan kat warung-warung je.

   Kalau pasal mekap dan alat mandian, sampai sekarang pun aku guna yang biasa je. Dulu duduk asrama aku guna sabun mandi jenis buku je. Takde lah guna jenis gel. Mahal kot. Kali pertama beli Shokobutsu masa kat kolej. Kelas kau. Orang kampung macam aku ni mana pernah guna shower gel. Hahah. Syampu pun biasa-biasa je sunsilk. Bila zaman dah kerja, bedak ke lipstik ke guna silky girl (sampai sekarang setia dengan silky girl). Bila time hantaran kawen, maybelline uolls, hahaha. Tapi tak lah semahal Mac ke apa tah jenama lain yang ratus-ratus tu. I bukan perempuan mentenen tinggi.

    Bila dah ada duit sendiri, selera aku masih biasa lagi, tak ada lah ghairah nak pakai barang mahal. Handset biasa je tak de sampai ipong. Beg tangan dan kasut? Tak pernah harga ratus-ratus, ribu jauh sekali. Hatta pakaian dalam pun, paling mahal triumph. Hey, bra dan spender pun ada harga sampai ratus-ratus tau. Tapi mak ni ukur baju di badan sendiri. Hahaha. Tak mampu mak nak beli yang mahal gilos ni.

   Aku tak kecam tau perempuan yang mentenen tinggi barang semua nak branded. Hak masing-masing. Kata orang tu, beli yang mahal tu sebagai reward untuk diri yang susah payah cari duit. Why not? Hasil titik peluh sendiri. Tak minta duit orang pun kan. Walaupun mahal tapi kualiti terbaik. Berbaloi.

   Bab tudung pula. Ahaa... tengah viral sekarang pasal Fareeda yang video pelanggan berasak-asak dan tolak menolak rempuh merempuh. Aku tak klik untuk tengok video tu sebab nak jimat data, haha. No komen. Nak beli tudung mahal nak mampos macam tu memang tidak lah. Hahaha. Tak apa, minat orang kan lain-lain. Kau mampu beli, beli je tak salah pun, hihi. Begitu juga telekung Siti Khadijah yang beratus harganya. Kalau yang ini, aku teringin juga. Hahaha, bab solat tak apa mahal pun. Kata orang kainnya lembut gila, sedap sangat pakai. Yelah, mahal mesti la material terbaik.

    Asalkan kau mampu, tak ada hal nak pakai barang semua yang branded. Tapi jangan sampai biar papa asal bergaya. Salah konsep tu. Utamakan yang lebih penting dalam hidup. Makan minum terutamanya. Sampai ikat perut demi nak beli barang mahal, silap tu. Bersederhana lagi bagus lah. Hehe.
  

02 April 2016

Mak Mak Sangat

Assalamualaikum...

   Haaa.. tengoklah betapa rajin update entri baru. Dah tiga hari berturut-turut uolls. Hahahah. Di hujung jari katanya. Anytime anywhere. Evolusi teknologi.

   Baru kejap ni tadi aku terbaca status facebook kawan aku. Baru dua jam berpisah dengan anak sulungnya (sebaya Jannah) dah kerinduan. Kawan aku tu sama seperti aku, surirumah sepenuh masa, sentiasa dengan anak 24 jam. Jaga sendiri, asuh sendiri, tak pernah bagi orang lain jaga. So aku faham sangat perasaan dia tu. Anak happy je tak ada apa-apa, mak yang risau lebih dan rindu padahal bukan lama sangat sampai setengah hari ke. Hahah. Mak-mak sangat tau.

Mak mana lah yang tak sayang anak kan. Orang tak waras atau gila je yang tak ada perasaan sayang kat anak sendiri. Mengandung, melahirkan. Ingat senang ke. Macam-macam ujian.

   Teringat juga semalam masa nak solat dalam surau kat Jusco. Seperti biasa aku dan zauji bergilir pegang Naim. Jannah main permainan. So after zauji solat, turn aku pulak. Time aku bentang sejadah aku nampak seorang ibu kat sebelah aku tengah solat sambil ada baby baring tepi sejadah. Aku terus teringat Naim. Tetiba rasa sebak dan rindu. Kah. Mak mak sangat. Aku terfikir jugak. Camne dia ambil wudhuk tadi ye dengan baby. Tak lama tu ada dua orang budak perempuan datang bawa telekung dan sejadah. Ohh.. kakak-kakak nya ada tolong jaga la tadi ni. Hihi. After habis solat, dia susukan anaknya. Rilex dan santai je. Aku yang terkejar-kejar kot Naim nak susu kat abahnya. Haha.
  
   Biasa lah bila dah ada anak, keutamaan mesti anak dulu. Hehe. Pergi mana-mana pun mesti berangkut semua. Mana boleh tinggal kat atok ke nenek ke. Istilah dating berdua je suami isteri hampir mustahil dan memang mustahil selagi anak-anak masih kecil. Bagi yang tak ada pengasuh la macam aku ni, surirumah. Kalau yang bekerja kan ke hantar pengasuh. Ada can la dating berdua je. Gitu. Kalau pun boleh tinggal kejap kat atok nenek jaga, tak tergamak la nak tinggal. Itu aku lah. Haha.

    Sejak ada anak ni perasaan agak sensitif kalau berkaitan baby dan anak kecil. Lebih-lebih lagi bila baca cerita pasal kematian baby, atau ibu. Contoh ibu yang meninggal dunia setelah beberapa jam selepas bersalin. Peh... sedih gila bila tengok muka baby nya. Mak dah tak ada. Tak sempat nak merasa pelukan ibu, menyusu badan. Adoi sedihnya lah boleh mengalir airmata. Sayu sangat hati mengenangkan nasib si anak.

  Kalau cerita kematian baby pun sedih gila. Ada yang sempat beberapa hari je,  sebulan, empat bulan, setahun, dan sampai ajal baby tu. Memang tabah betul ibunya. Hanya orang terpilih je Allah beri ujian tu. Cuba bayangkan kalau terjadi pada diri sendiri, mampu ke menghadapi. Cuba menyelami perasaan berada dalam kasut ibu itu. Uii sedih.

   Insaf. Insaf dan sedar yang semuanya hanya pinjaman. Bila-bila Allah nak tarik, Dia akan ambil semula. Bukan hak kita. Semua milik Allah.
  
   

01 April 2016

Clever Girl

Assalamualaikum..  

  Salam 1 April 2016. Lately aku rajin pula update blog. Kah kah. Since dah install semula blogger.com kat handset, rajin lah sikit nak menaip entri baru. Wah gitu.

   Aku ada nak ulas pasal rancangan clever girl tv3 tu. Rata-rata mengutuk dan memberi komen negatif tentang rancangan itu terutama golongan agamawan dan ustaz-ustaz. Ok lah pendapat masing-masing.

  Aku tak ada lah sokong atau bantah. Tapi aku tengok rancangan itu dari sudut positif. Orang kita ni biasa lah, pandang yang negatif saja. Apa yang aku suka tengok masa part soalan berbentuk kuiz dan ada pilihan jawapan. Masa siaran langsung lah. Kan ada part aktiviti-aktiviti luar yang rakaman tu aku tak berapa nak tau, haha.

  Berbalik pada part soalan. Aku suka tengok sebab ada soalan yang memang aku tak tahu jawapan. Bila diberitahu jawapan tepat, secara tak langsung menambah pengetahuan penonton. Yang reramai kondem rancangan ini, anda tahu ke semua jawapan pada soalan yang diberikan? Mustahil tahu semua. Itu yang aku kata menonton rancangan itu dari sudut positif untuk menambah pengetahuan kita atau at least refresh apa yang pernah kita belajar dulu di sekolah atau universiti.

  Aku pun bukan penonton setia. Aku tengok mana yang sempat je. Tapi bagi aku not bad. Walaupun kadang ada jawapan dari peserta yang salah biarpun soalan senang, itu biasa lah. Tak berapa nak clever lah di mata penonton. Hahaha. Tapi masih ok la. Biar lah orang nak mengutuk peserta bimbo ke apa sebenarnya orang lain jeles tu tak dapat masuk tv. Ok gurau je.

  Soalan-soalan semua general. Ada pasal hiburan, sejarah, pengetahuan am, sains, geografi dan macam-macam lagi. Aku pun join jawab atau teka jawapan (sebab ada pilihan abcd). Tapi bila tiba soalan fizik aku melopong tak faham sebab aku tak pernah belajar sains tulen. Ahahaha. Tak apa lah, tambah pengetahuan bila dapat tahu jawapan yang betul.

   Yang latest Ahad lepas ada satu soalan berapa bmi yang dianggap obes. Bapak senang gila soalan, tak payah ada pilihan ABCD pun aku tahu jawapannya. Hahahah. Ada satu peserta tekan buzzle dan konfiden jawab 45 padahal tak ada pilihan jawapan tu pada abcd. Kot ye pun nak hentam tengok lah pilihan jawapan. Aku dah ketawa berdekah-dekah. Jawapan salah. Lagi seorang peserta jawab 25 jawapan C tak silap aku. Aku ketawa lagi. Salah la jawapannya. Hahahaha. 30 lah dol. Itu pun tak tahu, kesian betul. Lawak gila aku rasa. Mungkin soalan itu senang gila bagi aku tapi susah gila bagi semua peserta clever girl. Muahaha. So aku salah seorang clever girl Malaysia sebenarnya. Hahahah.

   Adui, lawak siot. Tapi aku tak tengok sampai habis sebab nak keluar makan malam tu. Macam mana pun rancangan clever girl agak menarik juga la kerana ada soalan-soalan yang pelbagai, senang ada, susah ada. Soalan turutan rnr pun ada woi yang aku tengok minggu lepasnya. Bukan semua tol plus kat semananjung ni kita tahu, betul tak? Pengetahuan am tu. Secara tak langsung tambah pengetahuan daerah-daerah negeri lain selain negeri kita sendiri. Thats good.

   Tak kisah la pada ramai yang mengutuk dan mengecam rancangan ini dari peserta, penganjur semua dikutuk. Biar orang nak kata apa. Pada aku, ada bagus dan positifnya rancangan clever girl ini. Tak suka tak apa, tak perlu tonton pun tapi jangan la mengutuk lebih-lebih. Aku menyampah juga bila baca komen atau pendapat golongan ustaz pasal rancangan ni, negatif aje yang kau tengok kan. Puii hahaha.

  

31 March 2016

Dear Stalker

Assalamualaikum...   

  Dunia ni pelik. Bukan dunia yang pelik tapi perangai orang dalam dunia ni yang pelik. Kenapa mesti nak stalk orang lain kemudian mengadu domba? Syaiton betul la perangai kau ni kan?

   Dear stalker,
Kau kenapa ek masih sibuk nak tahu pasal hidup aku? Eh, aku tak kisah kau nak stalk tapi perlu ke copy paste entri aku bagi orang lain baca? Apa tujuan kau? Kau sengaja nak apikan orang lain supaya benci aku? Kau ni apa masalah. Kata dah move on tapi hati kau masih busuk nak hancurkan dan porak perandakan hubungan kekeluargaan orang lain? Whats your problem dear?

Dear stalker,
Kau jangan sampai aku tumbuk dan lempang muka kau satu hari nanti. Tak payah nak plastik sangat konon nampak baik, jaga hubungan dengan Allah kononnya tapi dengan manusia kau khianat dan dengki tak sudah-sudah. Aku tak kacau hidup kau, kenapa kau mesti nak kacau hidup aku?

Dear stalker,
Sebenarnya aku tak sangka kau sudi menjadi pembaca setia blog aku. Kiranya aku ni penting juga la pada kau ye. Heh. Penting sebab nak hancurkan aku. Kau dendam dengan aku ke? Apa benda yang kau sakit hati sangat dengan aku sampai kau tergamak nak sebarkan apa yang aku tulis pada orang yang berkaitan? Apa niat kau? Apa yang kau dapat bila buat semua tu? Hati kau rasa puas bila berjaya buat orang benci aku? Busuknya hati kau buat aku macam ni.

Dear stalker,
Apa alasan kau? Oh, kau nak kata... dah dia tulis dalam blog, satu dunia boleh baca. Hello si busuk hati, orang lain baca tapi sekadar baca. Bukan macam kau pergi copy paste dan mengadu domba. Apasal jahat sangat kau ni ha? Kau tak takut dosa?  Kau tak takut kalau orang tak redha dan tak maafkan kau dunia akhirat akibat perbuatan kau ni? Walau mulut aku jahat, tulisan aku jahat, tapi aku tak mengadu domba dengan tujuan nak rosakkan hubungan kekeluargaan orang lain. Perbuatan kau ni boleh menyemai kebencian di hati orang. Tolonglah bertaubat!

Dear stalker,
Selagi aku boleh sabar, aku sabar. Aku cuba lah untuk redha dan memaafkan. Its ok kau buat aku macam ni. Bak kata kau yang berulang sejak dulu, 'semua orang buat silap'. Eh cakap memang senang beb. Tapi kesilapan yang disengajakan sampai buat hati orang lain terluka, kau ingat mudah ke nak sembuh? Kau sengaja kan nak orang lihat aku ni mulut jahat dan tulisan jahat. Kau je lah yang suci. Kau je lah yang baik. Pergi jahanam.
Dear stalker,
Tolong berhenti buat kerja macam ni. Tolong berhenti mengadu domba. Ini blog aku,  aku punya suka nak tulis apa. Yang kau sibuk sangat apa hal? Tak puas hati cakap depan la bukan sembunyi tapi dalam masa yang sama api-apikan orang lain. Ingatlah balasan Allah dan kaffarah. So kau rasa aku akan maafkan kau? Kau ada rasa nak minta maaf kat aku ke? Huh. Aku kenal sangat perangai kau. Kau tak kan mengaku dan minta maaf. Kau pasti cari alasan.

Dear stalker,
Please move on. Tak perlu nak menyibuk hal orang. Betapa jahatnya perbuatan kau ni sampai orang lain boleh sangka buruk dengan aku. Aku ingat kau dah berubah. Rupanya makin teruk lagi ada. Kau ni umpama duri dalam daging dan gunting dalam lipatan. Kalau kau tak nak sakit hati, jangan baca blog aku. Tak payah ambil tahu hal aku. Aku tak serang kau dah kira untung. Macam lah orang tak kenal kau tu kaki screen shot lepas tu mengadu domba.

Dear stalker,
Satu je aku nak pesan. Kau jangan berani nak tunjuk muka kau depan aku. Aku akan tumbuk muka kau nanti. Kau masa nak sebar copy paste kau tak fikir akibat kan? Jangan menyesal.

Aku tak main-main. Aku tak simbah asid dah untung.

08 March 2016

Let Bygones Be Bygones

Assalamualaikum...

Alhamdulillah. Syukur atas segala nikmat atau ujian yang Allah beri. Lebih banyak kita bersyukur, lebih banyak nikmat akan Allah tambah. Tapi kalau kufur nikmat, azab Allah sangat pedih.

Sekarang ni aku kat Bakri. Balik kampung gitu. Heaven yang amat bila duduk dengan mak dan abah. Alhamdulillah. Mak abah pun happy cucu-cucunya ada. Erti kebahagiaan sebenar yang berbeza bagi setiap orang. Wahh gitu. Ahakz.

Yang dah lepas tu biarkan berlalu. Kalau ingat balik jadi sakit hati dan marah. One word just for her... "padan muka"! Balasan untuk orang yang porak perandakan hidup orang lain. Kebenaran dah muncul dan Allah dah tunjuk siapa wajah dan diri kau sebenar. Apa pun aku sentiasa doakan kau sembuh dari penyakit kau tu.

Alhamdulillah. Akhirnya pendatang dah berambus. Hahaha. Huru-hara sejak kau datang. Kehadiran 2016 ini memberi sinar baru. Cewah. Lantak hang lah dah block aku kat semua social media, ada aku kisah? Aku pun tak ingin nak tau pasal kehidupan kau. Cuma satu je pesan aku, lepas ni kalau kau ditakdir bertemu jodoh lain, perangai tu biar elok sikit.

Hidup ini kan umpama roda. Sekejap di atas, sekejap di bawah. Move on je lah. Pasal orang itu, asalkan dia dah tak kacau rumahtangga orang lain, kira selamat lah dia. Jaga diri baik-baik lah agar tak jatuh cinta dengan suami orang. Kah!

Mulut aku jahat? Memang lah. Lagi jahat daripada ini pun ada. Dah dekat tujuh tahun aku tulis blog (20 March ni cukup 7 tahun). Macam-macam aku pernah tulis. Setakat makian tu dulu biasa sangat. Tapi semua orang berubah termasuk aku. Lebih meningkat umur, lebih matang cara penulisan. Wahhh.. matang kau.

Fasa yang 'buruk' itu telah berlalu. Tak cakap diri aku baik atau jahat. Tapi sekurang-kurangnya aku bukan kaki mengadu macam si polan tu. Mengadu kat Allah tak apa. Tapi kalau mengadu pada manusia sampai pecah belah, sangka buruk dan masam muka, itu perangai syaiton, brader sister. Panggg sekali baru tau.

Masa bahagia bukan main ayat indah dan status kau. Bila dah benci bukan main kurang ajar dan biadap ayat kau. Memang layak lah aku label kau perempuan...........  dalam diari aku yang kau kengkonon 'terrrr...baca' tu.

Ah malas aku nak ingat pasal kau. Aku tak bermusuh tapi kau yang block aku macam nak bermusuh dan putus saudara. Tapi tak ngaku. Puihh. Hati kau hitam. Hah kan dah keluar mulut jahat aku. Hahaha.

Ok bai.

25 February 2016

Cahayamata Kedua

Assalamualaikum.

Lamanyaaaa tak update blog. Adudududu. Ada saja halangan. Wah gitu kau. Busy pun ye jugak. Eceh. 

  Hey hey hey. Nak habaq mai sat. Jannah dah ada adik. Jeng jeng jeng. Punya lama tak update blog sampai dah keluar anak lagi seorang. Kah.



Ini dia Muhammad Naim yang sudah berusia empat bulan. Lahir pada 20.10.2015 premature 35 weeks dengan berat 2.17kg. 

Just quick update. Naim dah bangun pulak. Aku dah agak mesti tak sempat nak taip banyak. Hek eleh betoi. Hahaha. Ok bai.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...