07 July 2017

Benarkah Induce itu Sangat Sakit?

Assalamualaikum.

     Sejak aku join group kat fb bfmembers dan kelab ibu mengandung, aku jadi rajin komen di setiap post ibu-ibu dalam group tu. Tapi tak lah setiap post, mana yang aku rasa boleh respon lah. Kata orang berkongsi pengalaman gitu. Ceh.

    Salah satu soalan popular di group KIM (kelab ibu mengandung) adalah pasal induce. Dah anak dua baru aku join group tu, hahaha. Dan aku juga tidak hamil anak ketiga ye. Hoho. Belum lagi.

    Apakah itu induce? Bahasa mudahnya ialah 'paksa bersalin'. Mempercepatkan kontraksi atau bukaan jalan. Biasa nya hanya ibu yang bermasalah dengan kehamilan contohnya overdue, GDM, air ketuban kurang, degupan jantung baby tak stabil atau beberapa masalah lain. Kaedah induce juga digunakan untuk ibu yang keguguran (miscarriage) untuk bersalin paksa (baby meninggal dalam perut usia kandungan 6 bulan ke atas).

     Satu ketika dahulu aku (dan bakal ibu) selalu dimomokkan betapa sakitnya induce tu. Berkali ganda sakitnya berbanding kontraksi natural atau normal (tanpa masuk ubat). Semua orang pun takut dengar perkataan induce. Berdoa agar tak kena induce. Sakit gila katanya.

     Oleh kerana aku dah pernah merasa la induce masa bersalin Naim, aku boleh kata sakit kontraksi masa nak bersalin Jannah adalah jauh lebih sakit berbanding induce masa nak bersalin Naim.

    Cerita ini agak panjang ye, hahaha. Tinggal 19.10.2015 pukul 8.00 malam aku terasa macam ada air laju keluar. Aku agak ini air ketuban. Tapi tak berterusan heavy macam masa nak bersalin Jannah dulu. Kali ini sikit-sikit. Aku pakai pad. Tak ada rasa sakit kontraksi jadi aku biar je lah. Mungkin dah turun tanda tapi baru 35w (34w6d actually). Esoknya pun sama masih turun air ketuban tapi tak heavy. Akhirnya lepas zuhur baru gerak ke HSI.

    Dah sampai nak daftar misi minta sijil nikah pulak dah. Peraturan baru katanya. Dulu nak bersalin anak pertama memang wajib bawa sijil nikah, anak kedua dan seterusnya tak perlu. Rules baru anak kedua dan seterusnya pun kena bawa sijil nikah juga. Dah zauji terpaksa patah balik rumah ambil. Dokumen lain memang dah lengkap lah iaitu buku merah. Buku merah anak pertama pun kena bawa tau untuk rujukan katanya.

   Sementara nak tunggu ujian saringan, zauji balik rumah kejap ambil sijil. Dah tiba giliran aku cek jalan, dah 2cm. Tapi masih belum ada contraction. Siap masuk muncung itik lagi tu nak cek apa tah. Kemudian kena cucuk dexa untuk matangkan paru-paru baby. Sakit gila Oit cucuk kat punggung. Rasa macam lumpuh sekejap beberapa saat. Adeh. Lama juga aku di bilik saringan. Sepatutnya cucuk dexa tu kena dua dos (12 jam sekali) tapi oleh kerana air ketuban aku dah kurang dan boleh bersalin bila-bila masa sahaja, aku sempat satu doa je. Nasib baik. Ya ampun sakit gilerr nak kena dua dos tu memang tak sanggup. Oh ye cucuk dexa memang biasa untuk kelahiran pramatang.

    Jam 5.00 aku dah ditolak ke lr (labour room). Dah pasang ctg lah semua. Bermula lah episode kena induce ikut drip kat tangan. Dos rendah. Tak ada kesan, tak ada kontraksi. Aku dah berapa kali kencing dah (guna tiub sebab dilarang berjalan ke tandas dah bila dah dalam lr) pun masih tak ada kontraksi. Dua jam kemudian masuk lagi induce dos lebih tinggi. Masih tak ada kontraksi. Ada sikit-sikit la tak sakit sangat. Akhir sekali induce drip dos paling tinggi. Baru ada kontraksi yang agak kuat tapi tak lah seluar masa Jannah dulu. Cek jalan dah 5cm. Tak lama lepas tu aku rasa betul-betul kontraksi yang sangat kuat, rasa macam nak berak tu tapi lagi sakit lah. Sebelum tu nurse dah pesan kalau sakit yang kuat tu datang panggil dia (beliau sedang sibuk menulis catatan di buku). Aku pun panggil. Aku yakin memang dah nak keluar betul ni budaknya, hahaha. Dia cek jalan dah 10cm. Tarik nafas, teran dengan kuat, kepala baby keluar, teran lagi sekali, badan baby keluar. Haha selesai lah. Kejap je yang sakit gila tu, dalam lima minit je.

   Jadi apa boleh aku kata, induce tu tak sakit pun, yang sakit gila-gila tu masa kontraksi kuat baby nak keluar. Itu je. Yang tak induce pun merasai sakit kontraksi yang kuat tu. Sama je sakitnya cuma bezanya lama atau tidak je. Masa Jannah memang azab gila aku rasa. Kontraksi setengah jam sekali start dari pukul 6 petang. Kontraksi 10 minit sekali start pukul 7.00 malam. ya Allah berguling lah aku atas katil seorang diri (wad kelas satu) menahan sakit. Pukul 10 baru masuk lr. Alhamdulillah bila anak kedua mudah sangat bersalin. Maybe sebab dah tau teknik meneran yang betul, teknik bernafas yang betul. Cuma yang ngeri bila dijahit hidup-hidup la bawah tu. Peh, bisa.

    Induce bagi setengah ibu mungkin betul sangat sakit. Lain orang, lain pengalaman. Aku ingat lagi masa gugur dulu, kakak depan katil aku dah induce tiga hari masih tak bersalin lagi, jalan memang tak buka. Oh ye, induce ada dua kaedah iaitu masuk ubat di vagina untuk buka jalan atau drip di tangan macam yang aku kena. Yang masuk ubat tu pun ada dosnya bermula dos rendah, sederhana dan tinggi. Ada orang dos rendah je dah boleh bersalin, ada yang lambat bukaan jalan terpaksa tingkatkan dos. Apa pun rezeki masing-masing dan ujian masing-masing. Kan ke dosa nak diampunkan. Bersalin je, gugur semua dosa yang lalu bersih suci macam baby baru lahir. Bertarung dengan maut tau ibu bersalin ni.

     Begitulah ceritanya pengalaman di induce. Bukan kita yang minta tapi keadaan memaksa (amboi) demi menyelamatkan nyawa ibu dan anak. Seperti juga ceaserian dan epidural, induce bukan suka-suka ibu boleh minta ye dari hospital. Haha. Hanya kandungan bermasalah saja dan pihak nurse, doktor, pakar lebih tahu apa yang terbaik buat ibu.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...