16 January 2015

Suction and Curettage part 1

Assalamualaikum.


    Ini adalah entri sambungan dari entri lepas pasal keguguran. So aku terus sambung je. Lepas appointment dengan Dr. Siti, aku kena pergi ke bilik lain pula untuk ambil darah. Satu tabung untuk beta hcg (aku pun tak tau untuk apa aku just dengar diorang sebut, hahah), satu tabung untuk apa tah. Waktu ini fil mil dah sampai. Sementara aku kena ambil darah, fil mil zauji dan Jannah duduk kat ruang menunggu. Dah settle ambil darah, kena hantar ke lab pula, makmal K. 

   Aku dan zauji je pergi. Jannah atok dan neneknya jaga tunggu kat O&G je. Yang lawaknya kami siap menapak jauh pergi poliklinik iaitu di bangunan lain padahal Makmal K ada dalam bangunan yang sama. Peh, susah payah. Lepas hantar kami semua pergi makan kejap sementara nak tunggu result satu jam. Aku pun memang belum makan dari pagi. Sempat susukan Jannah sampai dia tertidur. Dah sejam tu aku dan zauji pergi semula ke Makmal K ambil result dan pergi ke bilik doktor bius pula.

   Masa ini pun kena tunggu turn jugak tapi tak ramai sangat orang. Aku tunggu seorang diri je, zauji pergi ke mil fil dan Jannah. Bila nama aku dah dipanggil aku pun masuk bilik jumpa doc bius. Gitu-gini berbual dan tanya macam-macam, dia bagi borang untuk aku sain. Borang kebenaran untuk bius la masa operate nanti. Wahh.. bukan operate tapi proses S&C (suction and curettage). Bius spinal yang akan dicucuk pada tulang belakang. Bius separuh badan je dari pinggang ke bawah. Kiranya masa operasi S&C aku dalam keadaan sedar cuma tak rasa sakit. Bius/ suntikan spinal ni lebih kurang macam epidural juga cuma bius spinal ini akan dicucuk lebih dalam lagi berbanding epidural. Dulu masa lepas bersalin Jannah memang aku ada disuntik bius epidural masa nak jahit bawah. Ouch. Actually tak berapa bagus la epidural atau bius-bius yang jenis cucuk kat tulang belakang ini sebab effect dia akan datang atau lebih cepat akan rasa sakit pinggang, sakit belakang dan lain-lain. Tapi apa pilihan yang aku ada? 

   Dah setel kat doc bius, barulah aku boleh daftar masuk wad. Oleh kerana kami bukan gomen, daftar masuk wad 3rd class aje je, hihih. Bila dah naik wad dan dapat bed, aku kena salin baju hospital warna hijau. Ok. Haha. Berhadapan dengan wad O&G adalah wad bersalin kelas dua dan tiga yang baju hospital nya warna pink. Dulu masa bersalin Jannah aku duduk wad kelas satu kat bangunan lain di hujung sana. Jauh rupanya. Sebelum masuk wad aku kena cek dengan beberapa doktor termasuk doktor pakar. Dia buat ultrasound je. Kemudian ada kena tandatangan satu borang lagi menyatakan aku bersetuju menjalani proses S&C. Lepas itu baru lah pergi ke katil.  Zauji pun balik rumah, malam karang baru datang melawat kejap.

  Beza D&C dan S&C ialah kalau kata mudahnya dilate tu korek, suction itu sedut. Ada alat khasnya lah. Proses yang sedikit berbeza tap tujuannya sama, untuk membuang kandungan  yang gugur dan membersihkan ruang dan dinding rahim daripada darah atau sel-sel yang gugur. Kalau tak buang boleh membahayakan rahim, boleh kena infection.

   Bila dah duduk wad O&G ini baru lah aku tahu dan sedar rupa-rupanya ramai lagi wanita yang senasib dengan aku iaitu keguguran. Aku jadi lebih insaf dan bersyukur. Sekurang-kurangnya aku dah ada seorang anak. Ada kes yang gugur berkali-kali dan masih belum dikurniakan cahayamata. Ada yang dah empat bulan tiba-tiba heartbeat baby stop tanpa tahu apa punca, pun dikira gugur juga. Dan macam-macam kes lagi. Walaupun O&G tak semua kes keguguran tapi kebanyakan memang miscarriage. Ada juga kes cyst, fibroid dan lain-lain yang tak ada kaitan dengan mengandung. Dah namanya pun wad sakit puan. Kikiki.

  Aku kena ambil darah lagi. Kali ini empat tabung. Sakit ooo tapi bertahan aje lah. Pukul 12.00 malam aku dah kena start puasa. Lepas itu dah start cucuk kat tangan untuk masukkan air. Pagi Rabu 17/12 aku kena ambil darah lagi. Hadoi, letih. Nasib baik darah aku banyak, wakaka. Terinngat plak masa kat dalam bilik doktor bius aku sempat tengok report lab darah aku hb aku 13.3. Wow. Tinggi juga bolah tahan la. Maknanya aku tak ada anemia lah dan darah aku pun tak cair , biasa-biasa je normal. Hb rendah kalau bawah 11.0.

   Dalam pukul 8.00 pagi aku dah kena bersiap sedia untuk operasi S&C. First kena masuk ubat dulu kat vagina untuk bukak jalan dan memudahkan proses S&C. Aku agak itu induce kot. Hoho. Aku memang fobia dan ngeri betul bab seluk-seluk ni wei boleh jadi trauma. Teringat masa nak bersalin Jannah dulu la dan lepas bersalin pun kena lagi. Paling benci. Masa cek dengan Dr. Siti pun dia seluk. Nasib baik dia buat slow je. Sebenarnya kena bertenang dan tarik nafas dalam-dalam baru tak rasa sakit atau ngilu. Tapi biasalah dah macam refleks la bila bahagian sulit dikacau dan diseluk pulak. Ah, bencinya. Haha. Lepas masuk ubat, aku terus salin baju bedah. Wah gitu. Masa nak jahit lepas bersalin Jannah dulu pun salin baju itu juga. Aku awal-awal lagi sebelum pergi hospital dah tanggalkan semua barang kemas. Masuk bilik bedah memang tak boleh pakai apa-apa jenis emas ke besi ke apa ke. Kemudian aku diangkat alih ke katil bedah. Oleh kerana dah masuk ubat aku memang dah tak boleh banyak bergerak, kena baring je atau duduk. Sebelum ditolak ke operation room nurse bagi minum air apa benda ntah untuk beri tenaga gitu sebab dah puasa sejak malam tadi kan. Rasanya sebijik air gula KKIA, manis yang amat dan rasa nak termuntah. Bezanya kena minum sikit je, kalau air gula tu satu gelas besar. Haha nasib baik.

   Bila dah diusung ke bilik bedah, aras lain, bermulalah episod ngeri dalam hidup aku. Menyesal pun  ada ko tahu tak. Aku dah dup dap, bertenang selagi boleh siap zikir-zikir tapi tetap kacau fikiran aku. Mula-mula aku dibius. Doktor perempuan muda yang buat. Entah kenapa sakit sangatttt masa dia cucuk dan masa ubat bius itu masuk. Masa epidural dulu tak sakit macam ni. Dah la kena tundukkan kepala. Naik lenguh la badan dan tengkuk aku tak siap-siap dia bius. Lepas itu, yang mengejutkan aku, rupa-rupanya bius spinal ini dia cucuk banyak tempat la kat tulang belakang, bukan satu tempat je. Patut la lama gila. Masa epidural dulu kejap je lepas itu aku terus rasa kebas dan mamai-mamai sikit tapi masih sedar la. Boleh bayangkan tak, setiap kali dia cucuk dan ubat itu masuk akan rasa macam kena renjatan elektrik kat paha aku. Dia punya sakit dan pedih itu Allah saja yang tahu. Masa cucuk tulang belakang pun sakit. Aku dah mula menyesal sign borang bius. Vangang. Aku pelik kenapa masa epidural dulu tak sakit ponnn??

     Dah siap dibius aku piun dibaringkan. Keadaan sama sebijik macam tahun 2013 dulu. Tangan didepakan. Tapi... Aku masih belum rasa kebas. Apa cerita? Mesti la sakit masa proses. Masa dia sapu ubat ke apa tah dekat v aku rasa sejuknya. Menggigil-gigil kaki aku terketar-ketar menahan sejuk aircond. Diorang semua surus aku jangan bergerak la apa la. Aku mula nak marah. Sejuk ko tau tak. Apa cerita ni patutnya bila dah bius aku akan rasa kebas dan tak rasa sejuk. Aku mula buat gila. Aku bangun dan duduk. Doktor-doktor dan nurse dalam tu semua dah terkejut aku macam nak hilang kawalan. Aku siap cakap tak nak buat S&C ni, nak rawat sendiri guna rawatan alternatif macam bekam dan lain-lain. Doktor semua cuba tenangkan aku dan nasihat macam-macam. Aku dah mula rasa kebas kat kaki, dah tak boleh angkat tapi tetap rasa sejuk. Macam mana ni?

   Lepas itu doktor bius cuba tenangkan aku. Diorang pasangkan oksigen kat hidung aku. Doc suruh aku tarik nafas dan hembus perlahan-lahan. Lama-lama aku terus tak sedar apa dan sedar-sedar je aku dah tak berada dalam bilik bedah. Dah selesai. Dan aku agak doctor telah pun bius satu badan sampai aku pengsan. Sama macam masa bersalin dulu, lepas operation aku tak terus dihantar ke wad tapi tunggu tekanan darah aku kembali stabil. Ada rasa sakit kat vagina. Setiap beberapa minit nurse akan tanya sakit lagi tak. Siap suruh bagi nombor berapa tahap kesakitan itu antara 1 hingga 10. 10 paling sakit, 1 dah tak sakit. Mula-mula aku bagi 5, sakit tapi tak sakit sangat. Tak lama lepas tu memang dah tak rasa sakit aku bagi 1, hihi.


Bersambung...

1 comment:

Nisa Ridwan said...

cepat2 sembuh dear....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...