28 January 2019

Kemurungan Tersembunyi Part 2

*Aku hampir gila*

Hari ni betul2 dah sampai limit kesabaran aku. Yes selama lima hari ni aku bertahan dan bersabar tapi hari ni kecundang dan hampir2 nak bunuh orang! Sikit lagi aku nak jadi tak waras dan hilang pertimbangan.

Pukul 6.15pm aku tengah minum petang satu family si Aqil dah meragam tak tau apa dia nak. Try susukan dia meniarap dan turun dari pangku. Merengek. Aku pun bawak masuk bilik mungkin Aqil nak baring2 kat tilam. Air aku pun masih belum habis minum sebenarnya.

Dah masuk bilik baringkan. Menyusu sekejap lepas tu meniarap. Lepas tu masih merengek tak stabil. Panjat2 badan. Pastu menyelar sampai ke hujung katil macam nak turun. Aku turunkan eh dia menangis pulak. Aku naikkan balik atas katil. Baringkan. Eh meniarap lagi menyelar ke tebing katil. Aku turunkan lagi. Merengek lagi. Naikkan semula. Proses berulang2 sampai aku jadi naik darah. Dengan merengek dia, menangis dia. Last sekali sambil aku marah2 dengan muka bengis aku angkat dan hempas atas tilam (hempas rendah je pun tinggi dua inci dari tilam). Aku dah geram sangat. Apa lagi melalak kuat lah si Aqil. Aku biar je dia melalak. Mujur mak masuk dan terus ambil Aqil bawak keluar.

Aku terus masuk bilik air sambil mulut mengomel menyumpah memaki (nada suara perlahan macam berbisik). Aku ambil wuduk. Belum solat Asar lagi kan.

Sebelum pakai telekung aku duduk jap atas sejadah tarik nafas. Dengar suara Aqil masih melalak walaupun neneknya dukung sambil pujuk. Aku masih membebel.

Serius aku dah penat lah hadap semua ni.
- baby tak nak dengan orang lain
- baby berkepit 24 jam tak boleh berenggang
- baby melalak bila tak nampak aku
- baby melalak bila tinggal kejap je pun pergi bilik air ke dapur ke
- baby tidur (siang) kejap2 sangat tak sempat aku nak bernafas.
Selama lima hari aku hadap benda ni dan hari ni kecundang tak dapat bersabar lagi.

Orang tak akan faham betapa aku penat mental dan fizikal dengan perangai super clingy baby. Masa untuk diri sendiri langsung tak ada. Bukan masa untuk rehat ye tapi masa untuk;
- mandi dan buang air dengan tenang
- solat dengan tenang
- makan dan minum dengan tenang tanpa gangguan.

Struggle nya seorang aku bila waktu tengah makan pun baby berkepit sebelah, memanjat badan, tak duduk diam.
Bila baby tidur laju2 aku kendiri (mandi bersihkan diri dll). Asyik nak berdukung lagi satu hal. Langsung tak boleh buat apa2. Sikit lagi aku boleh jadi gila kalau berterusan macam ni hari demi hari. Jangan sampai dah hilang satu nyawa barulah terbukak mata semua orang. Baru nak ambil berat. Baru nak ambil tahu. Baru nak ambil peduli.

Alhamdulillah mak, abah, adik2 aku memahami dan banyak tolong aku. Kalau lah aku tak duduk dengan famili sendiri lima hari ni sementara zauji pergi Sibu, aku tak tahu lah apa jadi dengan diri aku dan anak2. Kemurungan teruk lah aku takde siapa tolong. Seorang diri mengurus tiga orang anak. Memang boleh jadi tak waras.

Mak aku yang sentiasa memahami. Setiap kali masuk waktu solat kalau mak aku tengok baby asyik berkepit dan tak tidur, mak mesti tanya "kau dah sembahyang ke belum?"
Kalau aku jawab belum, mak akan terus ambil baby tolong dukung jap. Melalak pun melalak lah asalkan aku dapat tunaikan kewajipan. Hanya mak sendiri je yang akan prihatin macam tu. Ya hanya mak sendiri yang faham anak kandungnya. Terima kasih banyak mak. Jasamu tak terbalas.

Orang lain ingat aku ni banyak sangat masa terluang sebab tidak bekerja. Ya aku hanya surirumah. Tugas aku cuma jaga anak je. Mudah je kan pada pandangan mata orang. Hakikatnya tiada siapa pun tahu. Sangat struggle. Aku perlu buat kerja rumah. Aku perlu memasak. Aku perlu susukan baby. Alu masih perlu urus anak-anak yang lain. Tapi ada orang fikir aku ada banyak masa lapang, aku banyak berehat, aku hanya bermalasan. Nak aje aku sumpah seranah maki hamun spesis ni. Bawak bersabar.

Satu je aku pohon. Mind your own business please. Jangan sibuk hal rumahtangga orang. Setiap ibu bapa itu ada cara sendiri nak didik anak. Lagi satu jangan sedap nak memerintah dan mengarah orang. Kau tak tahu pun apa kesusahan yang orang lalui setiap hari. Tak kan semua nak cerita kat media sosial? Aku bukan macam kau setiap hari update status Facebook dengam upload gambar apa benda yang kau buat setiap hari. Ok yelah untuk kenang-kenangan katanya. Apa-apa je lah.

Aku tak merungut pun. Aku tak mengeluh. Aku bersyukur. Baby memang lah sifatnya begitu. Manja dan rasa tak selamat bila ibunya tak berada di sisi dia. Bila dalam dakapan ibu rasa tenang dan selamat. Itu normal bagi bayi. Yang tak normal ialah orang lain yang mengeji mengata macam-macam. Ah malas aku nak cakap lah sendiri mau ingat lah.

Done membebel. Okbai.

12 December 2018

Kemurungan Tersembunyi

Assalamualaikum.

    Lama juga tak menulis di sini. Kali ini wajib post entri baru. Mungkin yang terakhir untuk tahun 2018? Kita tunggu dan lihat. Heheh.

    Bulan 10 hari tu dekat group WhatsApp kawan aku ada share link saringan kesihatan mental iaitu tahap  stress, depression dan anxiety kita dengan menjawab beberapa soalan yang diberikan. Result nya akan diberi melalui emel. Aku pulak tak sempat2 nak cek emel sampai lah bulan 12 baru cek. Apakah keputusan ujian saringan itu? Jeng jeng.

Kemurungan (depression) = 11 - teruk
Tekanan (stress) = 11 - sederhana
Anxiety (kerisauan) = 4 - ringan
Tahap kesihatan mental adalah tidak normal jika salah satu keputusan daripada komponen di atas menunjukkan teruk atau sederhana.

    Dalam tak sedar rupanya tahap kemurungan aku agak teruk. Tapi ini cuma ujian saringan bukan diagnosis. Nak tahu dengan lebih tepat kena jumpa doktor. Kat emel tu ada bagi link klinik-klinik desa atau klinik kesihatan yang boleh dirujuk. Aku cek klinik Tenggaroh 2 pun ada tersenarai.

  Ya sebenarnya aku teringin sangat nak cek dengan doktor atau sesiapa pegawai kesihatan adakah aku memang benar-benar hidap kemurungan. Entah lah. Aku perasan tahun demi tahun aku macam jadi makin hilang kewarasan bila terlalu marah campur stress. Anak-anak jadi mangsa kemarahan. Aku rasa aku perlu berubat. Aku perlu bantuan. Tapi tak tahu nak refer kat mana. Masalahnya kalau aku usulkan aku nak cek tahap mental aku, ada ke yang nak layan? Pasti aku akan diperlekehkan. Eleh, surirumah je pun boleh kemurungan ke? Jadi sampai bila aku nak simpan semua ini sendiri?

   Aku bukan gila. Aku cuma nak tahu tahap kesihatan mental aku ni. Hanya doktor atau pakar psikitari yang boleh cek atau diagnos. Aku perlukan nasihat dan konsultasi. Kalau betul ada kemurungan, cuba dapatkan rawatan. Tapi harus bagaimana?

    Bukan mahu buka pekung, tapi cuma nak meluahkan. Bila datang aku punya 'naik hantu' mulalah aku terpekik-pekik kat rumah. Aku macam dah hilang rasa malu dengan jiran-jiran yang terdengar aku terjerit-jerit bila marah anak. Aku tak boleh kawal amarah aku ni. Makin lama makin teruk. Makin kurang sabar. Aku dah tak peduli lah yang mendengar tu nak mengumpat ke mengeji ke mengutuk ke ah lantak lah. Orang lain tak berada dalam kasut aku. Tak tahu apa yang aku lalui hari-hari. Ujian dan dugaan setiap insan juga berbeza. Aku diuji begini, kau diuji begitu. Jadi aku tidak sekali-kali mengata atau mengutuk mak-mak yang terjerit terpekik marah anak.

    Dah lepas marah mula lah menyesal. Berulang kali lah begitu tak ada kesudahan. Istighfar pun sudah. Zikir pun sudah.

    Tahap paling teruk bila terkeluar kata-kata kesat dan makian. Aku tahu memang tak patut dan tak elok anak-anak dengar tapi kadang terlepas bila dah terlalu stress atau tension campur marah campur hilang sabar. Teruknya aku. Adakah orang lain pun sama macam aku? Aku kadang rasa macam loser je. Tak dapat menjadi seorang ibu yang baik, yang lemah lembut, soft spoken. Gagal. Lemahnya aku dalam mengawal emosi. Sayang anak memang lah sayang. Ada tak cara supaya aku dapat jadi lebih penyabar dan tak mudah marah?

   Kalau anak-anak tak buat perangai, aku pun tak bertukar menjadi singa atau harimau. Sebenarnya aku pun ok kalau tak ada tekanan. Walau bagaimana pun aku masih perlukan 'terapi' dan bantuan untuk masalah kesihatan mental aku. Aku perlu rawatan peringkat awal. Takut jadi lebih teruk jika dibiarkan. Tapi siapa boleh bantu aku? Kalau aku nak buat check up kesihatan mental, siapa nak jaga anak-anak aku? Siapa yang boleh beri sokongan? Siapa sudi luangkan masa untuk tolong aku? Siapa yang nak layan request aku? Siapa boleh janji dia tak akan ketawakan aku atau perlekehkan aku bila aku suarakan hasrat nak cek mental? Aku tak kisah pun diketawakan tapi tolong jangan tanya soalan "Nak buat apa cek mental?" Atau tolong jangan keluar ayat seperti "kau ni biar betul?", "dah kenapa kau ni?", "perlu ke sampai nak ke klinik cek semua tu? Teruk sangat ke stress?"
Aku perlukan sokongan dan bantuan, bukan soalan yang buat aku rasa lebih down dan rasa nak marah dan maki orang yang bertanya. Anda bukan pakar jadi tak perlu bertanya itu ini. Full stop.

    Aku cuma nak tahu adakah aku betul-betul ada kemurungan. Kalau betul ada walaupun sikit, aku perlukan cara untuk mengatasi. Yes semua ni perlukan pada yang pakar. Bukan jumpa orang biasa. I need help. 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...