29 April 2017

Picky Eater

Assalamualaikum.

     Dia kan, kalau time tengah rajin nak update blog, cenggini lah rupa dia. Entri berturut-turut gitu. Hahaha. Tengah rajin dan tengah ada masa. Haaa itu yang sebetulnya. Yang jadi draft tu kekal jadi draft aku tak sambung. Koh koh koh.

      Yang picky eater tu adalah aku. Biasa nya istilah picky eater ni orang guna untuk kanak-kanak kecil yang susah nak makan dan berlalu memilih. Tapi yang aku nak cerita ni pasal diri aku sendiri yang terlalu memilih makanan dan cerewet gila. Itu tak makan, ini tak makan. Sampaikan adik aku dan kawan aku pernah kata, aku ni lebih banyak tak makan daripada makan. Maknanya makanan yang aku tak makan adalah lebih banyak daripada makanan yang aku makan. Malah kalau buat senarai makanan yang aku makan dan tak makan, nescaya senarai makanan yang aku tak makan tu adalah lebih banyak dan panjang berbanding makanan yang aku makan. Hah begitu sekali betapa picky eater tahap dewa. Hahahah.

       Sejak kecil sampai sekarang masih memilih. Tapi sebenarnya dah agak berkurangan bila semakin meningkat dewasa. Sejak masuk asrama umur 13 tahun dan juga bila sambung belajar di Mesir. Dah boleh lah adapt makanan yang dulu aku tak suka. Hahaha. Contohnya laksa. Aku mula belajar makan dan tekak menerima laksa bila aku di negara orang. Haha. Boleh la makan tapi bukanlah dalam kuantiti yang banyak. Pernah la sekali masa ikut marhaban masa remaja dulu. Ada satu rumah ni hidang laksa Penang kot. Nampak macam menyelerakan aku ambil banyak juga. Baru beberapa suap aku dah stop dan termenung jap. Mak aku terus cakap, ko bukan makan laksa yang ambil banyak tu kenapa. Heheh.

        Aku pun tak tahu lah ikut perangai siapa. Sebab mak abah makan je semua, takde memilih. Bagi yang dah faham dan tahu aku tak makan itu ini, mereka akan ingat. Terima kasih. Haha. Macam sayur pun dulu semua aku tak makan. Bila makin besar dan dewasa, ada lah sebahagian sayur yang aku boleh makan, tekak boleh telan tapi tetap dengan kuantiti yang sedikit atau sederhana. Kalau banyak memang tidaklah. Sekarang ni dah menurun ke Jannah pulak, sama tak nak makan sayur. Hahaha. Habis lah.

     Punyalah banyak benda aku tak makan sampaikan orang kata dengan nada bergurau, senang bela ni, jimat. Hahaha. Mungkin bagi sesetengah orang akan kata aku mengada, tapi aku peduli apa. Hahah. Walaupun aku tak makan atau tak suka satu makanan itu, aku tak ada lah sampai buat muka jijik atau tak suka, jauh sekali mencemuh. Contoh kalau dah terhidang, aku cuma tak sentuh je la makanan tu, aku ambil makanan lain yang kena dengan selera aku. Ala biasa lah. Setiap orang pun mesti ada juga satu atau dua makanan yang tidak disukai dan tak makan. Ataupun kurang gemar, makan sekadar jamah sikit.

     Orang biasa nya akan anggap aku manusia pelik bila tak makan satu makanan tu. Contohnya aku tak suka dan tak makan nasi beryani, nasi Arab, nasi minyak. Bagi kebanyakan orang nasi Arab atau Mandy tu sedap tapi bagi aku tak boleh masuk la dengan tekak aku. Kalau pergi kenduri kahwin memang aku ambil nasi putih. Haha. Contoh lain aku tak makan asam pedas. Memang boleh buat orang kerut kening kepelikan. Orang Johor tak makan asam pedas? Ini luar biasa. Mi bandung dulu pun aku tak makan. Belajar makan bila kat Mesir. Hahah lagi aneh. Bahan tak ada jual di Mesir kena bawa dari Malaysia (udang kering), boleh pula aku baru nak berjinak-jinak makan Mi bandung.

      Tapi ada juga makanan yang aku tak suka makan tu memang tak digalakkan pun untuk dimakan. Makruh dan boleh bawa mudarat pada badan. Contohnya organ dalaman haiwan seperti hati, jantung, paru-paru. Selain itu kepala ikan, bawang, kerang, asam jeruk dan jenis diperam seperti budu, cencalok, tempoyak. Maaf ye aku bukan bias bila sebut budu tu, sekadar menyebut beberapa contoh je. Hehe. Contoh lain sushi (sebab mentah atau separuh masak tapi tak semua lah). Aku pernah la cuba makan sushi hmmm...memang tak kena dengan tekak aku. Lagi satu halawiat (manisan-manisan) biasa nya orang Arab memang suka makan, uii memang le aku tak makan, manis sangat.

     OK sekarang ni penulisan aku agak terganggu sedikit. Nun jauh di sana ada pasang karaoke orang kawen (majlisnya esok). Biasa lah kampung. Di ruang tamu pula zauji sejak tadi tengok apa tah kat YouTube nyanyi-nyanyi jugak. Huk aloh betoi la.  Adik dah tido. Hmm nampak gaya aku kena stop lah ni hahaha. Ok bai.

26 April 2017

Master of Breastfeeding

Assalamulaikum.

   Entri kali ini entri mak-mak gitu. Mungkin 20 tahun lagi kalau panjang umur dan blogspot masih ada entri nenek-nenek pula. Haha.

      Dah lama juga tak ada post pasal breastfeeding journey. Kali ni nak cerita lah. Naim pun dah setahun enam bulan. Ada lagi enam bulan nak dapat certificate PhD dalam penyusuan. Hahaha.

0-24 bulan = PhD
0-18 bulan = Master
0-12 bulan = Ijazah
0-6 bulan = Diploma
0-3 bulan = Sijil

    Oleh kerana Jannah dulu sampai umur dia 36 bulan (tiga tahun) aku susukan dia, jadi aku tambah la pangkat jadi professor.

     Zaman sekarang ni era 2012 dan ke atas dah semakin banyak artikel kesedaran tentang pentingnya dan hebatnya susu ibu. Dalam tempoh lima tahun ini aku dah buat pemerhatian. Antaranya ialah;
1 - Nursing bra dah semakin banyak dijual dan mudah didapati samada di pasaraya atau online. Harga pun berpatutan.
2 - Pakaian mesra nursing semakin banyak dijual dan mudah juga didapati. Semua syarikat atau butik pun berlumba-lumba buat baju bf friendly atau nursing friendly.
3 - Pam susu pelbagai jenama baru dah mula muncul dengan rekaan yang menarik. Termasuk kelengkapannya storage bag bottle dan lain-lain.
4 - Bilik menyusu di pasaraya besar semua dah diwujudkan. Dulu mungkin Jusco (Aeon) je ada kemudahan nursing room.
5 - Yang paling terbaru. Supplement tambah susu katanya. Pun banyak syarikat berlumba-lumba membuat supplement untuk meningkatkan produktiviti susu. Tak kira lah dalam bentuk tablet, serbuk, sachet, jus dan pelbagai lagi.

    Perkembangan yang baik. Semakin ramai yang celik pasal susu ibu. Syabas kepada ibu-ibu yang berusaha keras untuk beri yang terbaik buat anak iaitu susu ibu. Tak lama pun. Dua tahun je. Aku pun suka juga membaca pengalaman ibu-ibu lain sepanjang tempoh penyusuan mereka. Cabaran dan dugaan setiap orang tak sama. Ramai juga yang kecundang masa anak sulung dan anak kedua. Ada yang anak kelima barulah dapat beri susu ibu secara exclusive selama 6 bulan. Anak-anak sebelum tu semua campur FM atau FM sepenuhnya. OK tak apa. Masih belum terlambat. Yang penting keazaman dan kesungguhan itu ada.

     Aku walaupun agak berjaya dalam bab breastfeeding ini tapi rasa macam tak sesuai atau tak layak je nak cakap pasal susu ibu. Kalau orang tanya tips pun aku rasa aku bukan orang yang tepat. Sebab aku cuma surirumah, tidak bekerja. Memang senanglah. Bila-bila je boleh df. Aku tak mengepam. Biasa juga aku baca perlu juga buat stok walaupun tak bekerja sebab kita tak tahu apa yang bakal berlaku di masa hadapan. Contohnya sakit sampai masuk wad berhari-hari ke. At least ada lah stok nak bagi minum baby. Bagi pendapat aku, jangan visualize benda yang buruk contohnya jatuh sakit sampai masuk wad. Kadang-kadang apa yang kita terlalu waspada hingga khuatir sesuatu yang buruk berlaku, tiba-tiba benda buruk itu benar-benar terjadi.

     Supplement? Sejujurnya memang aku tak ada amalkan makan atau minum apa-apa supplement. Sebab aku bukan seorang yang konsisten makan ikut waktu. Itu bukan aku. Contoh kena makan tiga kali sehari sebelum makan. Oh no. Protokol macam ni aku memang out la. Pernah juga lah (bukan supplement tambah susu) untuk seminggu pertama paling lama lepas tu jadual entah ke mana. Dan akhirnya ubat/ makanan tambahan itu tersadai tak dimakan dan expired begitu sahaja. Lagi satu masalah ialah aku jenis kurang minum air masak/ air putih. Apa jua supplement pun mesti kena banyak minum air masak at least dua liter sehari untuk tindak balas lebih efektif dalam badan (katanya lah hihi). Aku minum ikut suka hati aku. Bila haus minum lah. Kalau kata sesaja minum air masak begitu sahaja demi nak mencapai target dua liter sehari memang tak lah. Hahaha.

       Cara aku cuma kaedah supply dan demand sahaja. Tak ada supplement. Tak ada jadual Pam sebab memang tak mengepam. Tak ada konsisten makan makanan penggalak susu macam kurma ke, longan ke, bayam ke (sekadar beberapa contoh). Selagi ada demand, selagi itu susu sentiasa ada. Yang penting cukup untuk baby. Tak perlu nak meriah melimpah ruah, tapi yang penting cukup. Sudah memadai. Ibu-ibu selalu dimomokkan susu badan tak cukup lah, kurang lah, cair lah. Cair atau pekat itu bukan ukuran susu tu berkhasiat atau kurang khasiat, lebih kenyang atau tidak. Tak ada kaitan. Inilah kesalahan sesuatu produk bila promote. Konon beza susu makin pekat lah, meriah lah. Ridiculous.

       Sebenarnya dalam menjayakan penyusuan selama yang boleh (sekurang-kurangnya dua tahun) adalah ilmu. Ya ilmu. Kena banyak membaca. Baca dan praktik. Selain itu boleh bertanya kepada ibu yang berpengalaman atau doktor atau nurse. Jangan malu untuk bertanya. Setiap orang cabarannya berbeza. Kena bijak mengatasi dan tidak mudah mengalah. Berdoa dan minta Allah permudahkan perjalanan penyusuan. Jangan dilayan segala stress atau perkara negatif. Emosi ibu kena jaga juga tau. Kena sentiasa tenang dan happy.

      Setakat ini aku masih belum berhenti bf anak selama empat tahun ini. Bermula sejak Jannah lahir dan sampai lah Naim sekarang ini. Bersambung-sambung hehe. Sebab masa mengandungkan Naim pun aku tak stop bf Jannah. Alhamdulillah diberi kekuatan. Anda juga pasti boleh. Chaiyok.

    Orang kata bf boleh kuruskan badan? Itu bagi yang berat badan naik banyak gila masa hamil. Ada yang naik sampai puluh kilogram. Ada yang senang turun selepas bersalin, ada yang makan masa bertahun nak turun ke berat asal. Rezeki masing-masing. Hehe. Bagi aku sendiri, tak ada beza sangat sebab aku dah memang kurus, masa hamil pun tak nampak gemuk. Hahah. Tapi ada beza masa mengandungkan Jannah naik 13kg, masa Naim cuma naik 5kg. Hohoho.

     Akhir kalam, teruskan perjuangan dalam menyusukan anak. Jangan mengalah dan terus berusaha.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...