09 October 2017

Kahwin Muda? Jangan berlagak sangat.

Assalamualaikum.

   Hambar. Bulan September langsung tak ada entry baru. Padah asyik tukar hp sana sini. Lemau. Takpe lah. Slow-slow kira update ye.

   Topik kali ini agak panas iaitu isu jodoh dan perkahwinan. Aku perasan lah ada la segelintir puak-puak yang bernikah di usia muda ni (awal 20-an atau bawah usia 20 tahun) semacam ada sikap berlagak dan angkuh di samping memperlekehkan orang yang kahwin lewat atau kahwin bukan pada usia muda.

Contoh la ayat dia, "Rugi tak kawen awal. Best."
"Kawen awal la boleh dapat anak awal pastu anak dah besar kita masih muda dan kuat lagi."
"Bagus tau kawen muda dapat elak maksiat"
"Kenapa ek orang suka kawen lambat? Tak takut ke jadi andartu bujang terlajak?"

Sekadar beberapa contoh ayat berlagak berunsur provokasi pun ada. Ada sesetengah tu kata lah kahwin umur 17-18 dan rezeki terus hamil dan dapat anak, pun berlagak jugak tau dah jadi ibu muda. Dah tu memperlekehkan orang lain pulak yang tak kahwin awal macam dia. Siap cakap konon sanggup korbankan masa muda remaja, tak apa takde hang out dengan kawan-kawan asalkan aku bahagia dengan suami dan anak. Padahal agaknya dalam hati ada memberontak jugak tu siapa tahu kan? Hahahah.

     Pertama sekali, jodoh tu rahsia Allah. Ada yang sampai cepat, ada yang lambat. Dah tertulis di luh mahfuz. Jadi tak perlu sibuk hal orang tanya bila nak kahwin apa semua tu. Itu semua kerja Allah. Kau usaha la macam mana pun pikat orang sana sini, bercinta bagai nak rak tapi kalau Allah tak izinkan, memang tak kahwin juga. Kita hanya mampu berdoa je selebihnya atas ketentuan Allah. Jangan nak pertikai jodoh orang lain lambat ke cepat yang penting kau tu jaga rumahtangga sendiri tak perlu sibuk hal orang.

   Kedua. Aku tertanya-tanya jugak yang kahwin awal nak mampus ni umur 16-17 korang tak sekolah ke atau tak ambil SPM? Biasanya perempuan yang kahwin tak awal ni sebab diorang sambung belajar lepas tu kerja dulu bukan macam korang kecik2 gatal nak kahwin tak nak sambung belajar. Haha ini bahasa kasarnya lah. Ada juga yang masih belajar kat kolej atau Universiti berkahwin. Tak ada masalah pun kalau pandai bahagi masa. Tapi yang langsung tak sambung belajar terus kahwin tu perlu ke mengutuk orang lain yang sambung belajar dan tak kahwin awal macam kau? Orang lain bukan gedik macam ko gatal nak kawen awal. Hohoh.

    Ketiga. Aku tengok yang kahwin kemain awal dan terus dapat anak ni (ibu muda belasan tahun) macam kurang matang (tak semua). Biasa lah jiwa muda ni darah muda remaja lain sikit. Cepat stress. Cepat naik angin. Tak dapat kawal emosi dengan baik. Kalau kat status facebook tu time mood dia marah-marah bermacam kata makian dan carutan keluar. Padahal ibu anak tiga tu (contoh). Kau rasa di mana kematangan dia dan tahap pendidikan dia? Belum masuk lagi bahasa budak wechat semua keluar, taip entah apa-apa diubah huruf dalam perkataan konon hipster. Dah jadi mak kan? Mengeja pun masih tak betul ke? Memalukan. Bila ditegur melenting. Tapi kuat meroyan di media sosial orang tu salah orang ni salah dikutuk dimaki. Apa guna kahwin muda tapi sikap masih kebudakan dan tak matang-matang?

   Keempat. Perkahwinan adalah satu benda yang serius, bukan main-main. Pastikan sudah bersedia fizikal dan mental. Bersedia untuk pikul tangungjawab. Dan perkahwinan ini bukan satu pertandingan beb. Siapa paling cepat kahwin dia lah hebat. Siapa paling cepat dapat anak dia lah paling hebat. Ada berapa ramai pasangan muda yang bercerai di Malaysia ni? Jadi tidak salah pun kalau seseorang tu terlalu memilih atau selektif, pasti dia mahu yang terbaik dan dalam masa yang sama dia menjadikan diri dia yang terbaik juga dan layak atau sekufu dengan pasangan. Kahwin bukan satu trendsetter. Orang lain kahwin muda, kau pun gelabah nak kahwin muda jugak dan cepat-cepat cari pakwe. Jangan ikut orang. Percaya pada jodoh Allah dah tetapkan siapa yang terbaik untuk kau cuma cepat atau lambat je sampai.

   Kelima. Perlu kikis dan buang sikap suka banding membandingkan kehidupan kita dengan kehidupan orang lain. Usah ada iri hati dan hasad dengki. Kikis juga sikap takbur dapat kahwin awal sebaliknya bersyukur. Rezeki setiap orang lain-lain. Ada orang rezeki dapat kahwin awal, ada orang rezeki dapat sambung belajar ke peringkat tinggi.

   Done bebel. Hahah. Aku kahwin umur 27. Tak cepat dan tak lambat sangat. Tapi bagi setengah orang umur 27 pun dah kira lambat. Its ok. Kalau aku nak berlagak kat budak mentah yang kahwin awal umur 17 boleh je aku cakap, at least aku ada ijazah. Kau ada apa? Hahaha. Gurau je. Jangan marah.

23 August 2017

Negaraku Sehati Sejiwa

Assalamualaikum.

     Alahai lemaunya lah bulan Ogos ni aku baru nak update blog. Hambar. Haha..

      Tahun ini merdeka ke 60 tahun uolls. Aku teringat pula hujung bulan lepas masa di PRDH hari Jumaat tengok tv3 rancangan WHI baru mula. Aku tak ingat apa topik hari tu tapi biasa lah awal rancangan diorang pergi buat survey kat orang ramai. Part 1 soalan tanya tahun ini ulangtahun kemerdekaan negara kita yang ke berapa. Boleh kata 90% jawab salah. 39 lah, 48, 55. Ada lah seorang dua jawab tepat 60 tahun. Adus memalukan. Apa kejadah 39 tahun. Itu zaman 90an punya, ini dah 2017 ko ni duduk zaman apa? Kesian.

    Part 2, tanya apa tema/ motto kemerdekaan tahun ini. Ah sudah. Aku pun tak tahu hahaha. Sehati sejiwa kot ulang tema tahun sudah. Kakaka. So kebanyakan jawab tak tahu atau kurang pasti. Ada yang dapat jawab dengan tepat tau. Memang aku tabik spring la betul tinggi semangat patriotik. Aku malu sendiri sebab aku pun tak tahu. Haha. Jawapannya ialah 'Negaraku Sehati Sejiwa'. Ohhh baru aku tahu. Aku jamin ramai lagi macam aku, tak tahu apa tema tahun ini. Hahah.

      Sejurus selepas itu aku pun terus google. Ahahaha. Memang Negaraku Sehati Sejiwa tema kemerdekaan 2017 yang ke 60 tahun. Dah 60 tahun rupanya. How times flies. Rasa macam baru hari tu je 50 tahun. Yang siap ada keluar not kertas RM50 edisi 50 tahun merdeka. Masa itu kemain sayang nak guna duit tu woii yelah limited edition. Tapi demi kelangsungan hidup terpaksa guna jugak lah. Untunglah sesiapa yang masih simpan wang kertas RM50 edisi merdeka 50 tahun tu. Kenangan. Boleh jadi barang antik.

     Aku teringat juga masa sekitar tahun 20002 ke 2003. Ada satu rancangan tv yang buat survey macam whi tu lah. Tanya tahun ni yang ke berapa punya hari kemerdekaan. Tapi masa tu wartawan tanya artis. Penyanyi, pelakon. Tiada seorang pun dapat jawab dengan tepat bhaii. Hahahaja. Memalukan lah satu Malaysia tengok. Nampak macam artis murahan dan cetek pengetahuan dan tak ambil berat pasal negara sendiri serta isu semasa. Kasihan. Haha.

      Kita sebagai rakyat Malaysia perlu juga cakna pasal ni. Bukan nak suruh hafal sejarah bulat-bulat tanpa tinggal sedikit pun, tapi sekurang-kurangnya tahu lah pasal 31 Ogos 1957. Dah beberapa tahun ini ada tambah lagi satu Hari Malaysia 16 September. Yang ini orang tak tahu dah berapa tahun pun tak apa lagi sebab kita baru je raikan dan sambut mula beberapa tahun lepas. Tapi aku ingat ia tahun 1963, tahun mak lahir. Haha. Tarikh yang menggabungkan Semenanjung Malaysia dengan Sabah dan Sarawak. We are one. Sesuai sangat lah negaraku sehati sejiwa. Bersatu tak kira bangsa dan agama.

    Tahun ini 31 Ogos jatuh hari Khamis. Esoknya 1 September Jumaat raya haji 10 Zulhijjah. Ini yang orang panggil merdeka raya. Haha. Dulu raya puasa pernah juga jatuh pada 30 Ogos. Merdeka raya berulang lagi lah ni. Hehehe.

     Ok lah bai nanti ada masa aku update blog lagi. Haha.
        
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...