21 December 2017

Fast Food

Assalamualaikum.

    Orang zaman sekarang dengan fast food macam tak boleh dipisahkan terutama yang tinggal di bandar. Kalau 20 tahun lepas orang yang makan fast food di restoran makanan segera cuma orang 'ada-ada' je. Maksudnya hanya orang berada dan kaya je mampu makan. Dulu pun tak sebanyak sekarang restoran makanan segera. Orang cuma tahu KFC dan McDonald je.

    Tetapi sejak Y2K dah makin ramai mampu dan suka makan fast food. Generasi yang lahir lewat 90-an dan 2000 ke atas, zaman sekolah menengah lagi dah biasa pergi lunch di Kepsi dan Mekdi sendiri dengan kawan-kawan, bukan dengan ibu bapa lagi dah (budak bandar). Secara purata lah Malaysian yang duduk bandar akan mengunjungi atau pandu laju (drive thru) restoran makanan segera paling kurang seminggu sekali (termasuk order online delivery). Orang suka order dan makan fast food sebab mudah dan cepat, tak perlu tunggu lama nak makan dan tak perlu susah-susah memasak. Yelah bekerja pagi sampai lewat petang dah penat, balik tempuh jammed lagi memang tak sempat lah nak memasak bagai perut pulak dah lapar.

   Walaupun ada banyak artikel dari pakar kesihatan dan pemakanan, ceramah dari doktor-doktor tentang bahayanya pengambilan fast food berlebihan, namun tak ramai yang ambil kisah (termasuk aku). Doktor pun nasihat kalau boleh elakkan terus dari mengambil fast food. Tapi biasa lah kan tipikal Malaysian, dah sakit barulah nak pantang makan macam-macam padahal mencegah lebih baik dari mengubati. Kesedaran masih kurang. Ada kesedaran tapi tiada tindakan pun tak boleh jadi apa lah. Makan sesekali takpe tapi jangan selalu.

   Macam aku sendiri paling suka kfc dan mcd. Marrybrown pun suka tapi francais dia tak sebanyak kfc dan mcd jadi jarang dapat makan. A&W aku pernah makan dua kali je kot tu pun entah berapa belas tahun lepas last masa Diploma. Tak minat sangat pun. Pizza Hut ada la setahun sekali atau beberapa tahun sekali. Haha. Secret Recepi dah ada anak ni barulah alu pernah jejak kaki sebab dulu alu ingat jual kek semata-mata so aku tak teringin nak masuk sebab aku tak makan kek. Masa hantar zauji ke KLIA nak pergi umrah barulah aku ada singgah SR (sebab itu yang paling dekat dengan tempat menunggu hehe). Singgah order minum je pun sebab aku dah larat dukung Naim lama-lama so aku kena cari tempat duduk sambil minum hehe. Siap order pasta lagi. Ceh. Starbucks seumur hidup tak pernah masuk sebab aku tak suka kopi. Subway pun bila dah anak dua baru aku pandai masuk, order dan makan. Sejak baru buka kat Aeon Taman U barulah aku try makan subway. Dulu aku tak pandang dan tak reti sebab sandwich banyak sayur. Rupanya boleh request tak nak sayur haha. Dominos pizza pulak aku order online tapi ni jarang jugak. Setahun ada la tiga atau empat kali. First time order delivery aku ingat lagi tahun 2014 masa di pusat rawatan lama. Haha. Burger King pernah order drive thru sekali je. Bapak mahal gila burger dia terus tak pernah lagi beli sampai sekarang. Kah kah. Yang lain-lain macam Kenny Rodgers, Nandos, Sushi King, Soul Garden (betul ke eja ni, yang steamboat tu), Chicken Rice Shop memang tak pernah makan kat situ. Aku cuma familiar kfc, mcd, marrybrown, dominos. Kfc secara purata sebulan sekali la makan. Mcd pun sama. Kadang sebulan dua kali. Takde lah kerap mana. Tapi tu lah. Aku memang suka lah fast food. Tapi zauji tak berapa. Dia lagi suka restoran makanan Melayu lah, nasi, mee.

     Tak kira lah apa jua yang kita makan, perlu bersederhana dan jangan berlebihan. Makanan yang sihat tentulah yang kita masak sendiri di rumah. Masak sendiri pun perlu kawal gula dan garam, ajinomoto, serbuk perasa dan lain-lain. Pilihan di tangan anda.

09 October 2017

Kahwin Muda? Jangan berlagak sangat.

Assalamualaikum.

   Hambar. Bulan September langsung tak ada entry baru. Padah asyik tukar hp sana sini. Lemau. Takpe lah. Slow-slow kira update ye.

   Topik kali ini agak panas iaitu isu jodoh dan perkahwinan. Aku perasan lah ada la segelintir puak-puak yang bernikah di usia muda ni (awal 20-an atau bawah usia 20 tahun) semacam ada sikap berlagak dan angkuh di samping memperlekehkan orang yang kahwin lewat atau kahwin bukan pada usia muda.

Contoh la ayat dia, "Rugi tak kawen awal. Best."
"Kawen awal la boleh dapat anak awal pastu anak dah besar kita masih muda dan kuat lagi."
"Bagus tau kawen muda dapat elak maksiat"
"Kenapa ek orang suka kawen lambat? Tak takut ke jadi andartu bujang terlajak?"

Sekadar beberapa contoh ayat berlagak berunsur provokasi pun ada. Ada sesetengah tu kata lah kahwin umur 17-18 dan rezeki terus hamil dan dapat anak, pun berlagak jugak tau dah jadi ibu muda. Dah tu memperlekehkan orang lain pulak yang tak kahwin awal macam dia. Siap cakap konon sanggup korbankan masa muda remaja, tak apa takde hang out dengan kawan-kawan asalkan aku bahagia dengan suami dan anak. Padahal agaknya dalam hati ada memberontak jugak tu siapa tahu kan? Hahahah.

     Pertama sekali, jodoh tu rahsia Allah. Ada yang sampai cepat, ada yang lambat. Dah tertulis di luh mahfuz. Jadi tak perlu sibuk hal orang tanya bila nak kahwin apa semua tu. Itu semua kerja Allah. Kau usaha la macam mana pun pikat orang sana sini, bercinta bagai nak rak tapi kalau Allah tak izinkan, memang tak kahwin juga. Kita hanya mampu berdoa je selebihnya atas ketentuan Allah. Jangan nak pertikai jodoh orang lain lambat ke cepat yang penting kau tu jaga rumahtangga sendiri tak perlu sibuk hal orang.

   Kedua. Aku tertanya-tanya jugak yang kahwin awal nak mampus ni umur 16-17 korang tak sekolah ke atau tak ambil SPM? Biasanya perempuan yang kahwin tak awal ni sebab diorang sambung belajar lepas tu kerja dulu bukan macam korang kecik2 gatal nak kahwin tak nak sambung belajar. Haha ini bahasa kasarnya lah. Ada juga yang masih belajar kat kolej atau Universiti berkahwin. Tak ada masalah pun kalau pandai bahagi masa. Tapi yang langsung tak sambung belajar terus kahwin tu perlu ke mengutuk orang lain yang sambung belajar dan tak kahwin awal macam kau? Orang lain bukan gedik macam ko gatal nak kawen awal. Hohoh.

    Ketiga. Aku tengok yang kahwin kemain awal dan terus dapat anak ni (ibu muda belasan tahun) macam kurang matang (tak semua). Biasa lah jiwa muda ni darah muda remaja lain sikit. Cepat stress. Cepat naik angin. Tak dapat kawal emosi dengan baik. Kalau kat status facebook tu time mood dia marah-marah bermacam kata makian dan carutan keluar. Padahal ibu anak tiga tu (contoh). Kau rasa di mana kematangan dia dan tahap pendidikan dia? Belum masuk lagi bahasa budak wechat semua keluar, taip entah apa-apa diubah huruf dalam perkataan konon hipster. Dah jadi mak kan? Mengeja pun masih tak betul ke? Memalukan. Bila ditegur melenting. Tapi kuat meroyan di media sosial orang tu salah orang ni salah dikutuk dimaki. Apa guna kahwin muda tapi sikap masih kebudakan dan tak matang-matang?

   Keempat. Perkahwinan adalah satu benda yang serius, bukan main-main. Pastikan sudah bersedia fizikal dan mental. Bersedia untuk pikul tangungjawab. Dan perkahwinan ini bukan satu pertandingan beb. Siapa paling cepat kahwin dia lah hebat. Siapa paling cepat dapat anak dia lah paling hebat. Ada berapa ramai pasangan muda yang bercerai di Malaysia ni? Jadi tidak salah pun kalau seseorang tu terlalu memilih atau selektif, pasti dia mahu yang terbaik dan dalam masa yang sama dia menjadikan diri dia yang terbaik juga dan layak atau sekufu dengan pasangan. Kahwin bukan satu trendsetter. Orang lain kahwin muda, kau pun gelabah nak kahwin muda jugak dan cepat-cepat cari pakwe. Jangan ikut orang. Percaya pada jodoh Allah dah tetapkan siapa yang terbaik untuk kau cuma cepat atau lambat je sampai.

   Kelima. Perlu kikis dan buang sikap suka banding membandingkan kehidupan kita dengan kehidupan orang lain. Usah ada iri hati dan hasad dengki. Kikis juga sikap takbur dapat kahwin awal sebaliknya bersyukur. Rezeki setiap orang lain-lain. Ada orang rezeki dapat kahwin awal, ada orang rezeki dapat sambung belajar ke peringkat tinggi.

   Done bebel. Hahah. Aku kahwin umur 27. Tak cepat dan tak lambat sangat. Tapi bagi setengah orang umur 27 pun dah kira lambat. Its ok. Kalau aku nak berlagak kat budak mentah yang kahwin awal umur 17 boleh je aku cakap, at least aku ada ijazah. Kau ada apa? Hahaha. Gurau je. Jangan marah.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...