24 April 2018

Pengalaman Bersalin Anak Ketiga

Assalamualaikum.

   Dah lama gila tak update blog, tetiba cerita pasal bersalin lah pulak. Hahaha. Sementara masih fresh dari ladang ni adalah sebaiknya aku abadikan dalam bentuk tulisan. Amboi. Haha. Jom.

21 April 2018. 2.30 pagi.

Aku terjaga dari tidur dan perut ada rasa memulas. Dalam mamai tu aku sempat berdoa, "Ya Allah, kalau betul ini tanda nak bersalin, tunjukkanlah dengan pecah air ketuban atau leaking ketuban macam Jannah dan Naim dulu". Dua minit lepas tu betul-betul air keluar. Masa tu masih baring lagi. Keluar sikit dulu, tiba-tiba terus mengalir deras dan panas. Aku cepat-cepat bangun ambil spender baru letak pad dan ke bilik air. Masa tu air dah mengalir sampai ke kaki sama macam yang kau selalu tengok dalam drama tv. Kah kah.

Aku kejut zauji tapi tak bangun. Oh ye kami satu keluarga ada di PRDH. Aku pun ke sofa depan call mak zauji tapi tak angkat. Then aku call mak aku bagitau macam dah nak bersalin. Pastu dalam 2.45 aku kejut zauji sampai bangun dan cakap macam dah nak bersalin dah pecah ketuban. Dia bangun dan pergi bilik air. Aku pun terus siap-siap dan kemas beg. Dah start contraction yang selang lima minit tu tapi tak kuat sangat. Masih boleh tahan dan berjalan.

3.00am 21 April 2018.

Semua dah setel aku pun masuk kereta. Duduk je dalam kereta aku dah rasa contraction yang maha hebat. Sakit gila. Betul2 kemuncak gitu. Tapi still berdoa sabar baby jangan keluar dulu tunggu sampai hospital ye. Ya Allah aku dah cuak takut terbersalin dalam kereta sebab memang sakit sangat dan terasa kepala baby berusaha nak keluar. Setiap kali contraction datang setiap kali tu aku kepit tahan. Setiap kali contraction datang air ketuban keluar sekali dengan banyaknya. Oleh kerana pakai pad jadi takde lah meleleh. Sepanjang perjalanan ke HSI ada la dalam lima kali contraction dan aku bertarung menahan sakit.

3.30am

Sampai je HSI aku cakap dengan zauji aku perlukan wheel chair sebab memang dah tak boleh berjalan dah sakit sangat. Mujur ada satu. Guard perempuan yang tolak wheel chair aku naik ke tingkat atas sementara zauji cari parking. Masa duduk wheel chair contraction datang lagi dan aku tahan dan kepit lagi. Sampai kaunter aku just past buku pink pada nurse dan guard terus sorong aku masuk bilik saringan. Masa tu ada dua ibu tengah tunggu turn nak cek jalan kot. Ada seorang je doktor masa tu boleh tanya kenapa ye puan? Waduh. Aku dalam kesakitan jawab nak bersalin lah dah sakit sangat ni. Dia pun suruh naik katil untuk cek jalan. Amik kau dah 10cm. Kelam kabut misi semua sorong katil aku nak masuk labour room. LR pulak penuh. Mujur ada satu kosong. Yang lawaknya diorang siap suruh luruskan kaki konon jangan bagi beranak dulu. Aku ikut kan je la jemah oi.

3.40am
Sampai LR still suruh luruskan kaki sebab nak buat persiapan la kan katil sediakan alas alatan semua. Tengah sakit2 sempat lagi la jawab soalan doktor pelatih kot tanya maklumat diri nama ic semua. Madatu ada nurse dua orang, sister seorang. Contraction pun datang. Kali ni aku tak boleh tahan lagi. Tak sempat aku betul bersedia kangkang rapat kaki ke punggung aku dah teran. Terasa kepala baby keluar. Terus aku teran sekali lagi badan baby pun keluar. Alhamdulillah mudah. Takde pun aku kena tarik nafas dalam2. Main teran je. Diorang pun terkejut agaknya eh senangnya keluar baby. Wakaka. Dalam beberapa saat lepas baby keluar barulah dengar suara baby menangis. Masa tu nurse tengah sibuk potong tali pusat. Lepas tunjuk gender baby barulah baby dibawa keluar ke bilik lain untuk dibersihkan. Tinggallah aku dengan seorang doktor dalam lr tu. Dia keluarkan placenta dan bersihkan darah beku.?Ada koyak sikit. Mula-mula doktor nak jahit, datang sister dia offer biar akak buat, doktor siapkan report. Haha dalam hati aku agak lega. Kalau dah namanya sister mestilah otai dan berpengalaman. Doktor tu pun muda sangat aku tak berapa yakin. Kah kah. Oh ye baby keluar pukul 3.47 pagi.

Nak dekat pukul 5.00 barulah aku keluar dari LR nak dibawa masuk ke wad. Baby dah letak kat sebelah aku. Baby boy seberat 3.09kg. Wah lebih 3kg besar juga. Jannah dulu 2.8kg, Naim 2.17kg. Alhamdulillah selamat dah semuanya.

Bersambung


21 December 2017

Fast Food

Assalamualaikum.

    Orang zaman sekarang dengan fast food macam tak boleh dipisahkan terutama yang tinggal di bandar. Kalau 20 tahun lepas orang yang makan fast food di restoran makanan segera cuma orang 'ada-ada' je. Maksudnya hanya orang berada dan kaya je mampu makan. Dulu pun tak sebanyak sekarang restoran makanan segera. Orang cuma tahu KFC dan McDonald je.

    Tetapi sejak Y2K dah makin ramai mampu dan suka makan fast food. Generasi yang lahir lewat 90-an dan 2000 ke atas, zaman sekolah menengah lagi dah biasa pergi lunch di Kepsi dan Mekdi sendiri dengan kawan-kawan, bukan dengan ibu bapa lagi dah (budak bandar). Secara purata lah Malaysian yang duduk bandar akan mengunjungi atau pandu laju (drive thru) restoran makanan segera paling kurang seminggu sekali (termasuk order online delivery). Orang suka order dan makan fast food sebab mudah dan cepat, tak perlu tunggu lama nak makan dan tak perlu susah-susah memasak. Yelah bekerja pagi sampai lewat petang dah penat, balik tempuh jammed lagi memang tak sempat lah nak memasak bagai perut pulak dah lapar.

   Walaupun ada banyak artikel dari pakar kesihatan dan pemakanan, ceramah dari doktor-doktor tentang bahayanya pengambilan fast food berlebihan, namun tak ramai yang ambil kisah (termasuk aku). Doktor pun nasihat kalau boleh elakkan terus dari mengambil fast food. Tapi biasa lah kan tipikal Malaysian, dah sakit barulah nak pantang makan macam-macam padahal mencegah lebih baik dari mengubati. Kesedaran masih kurang. Ada kesedaran tapi tiada tindakan pun tak boleh jadi apa lah. Makan sesekali takpe tapi jangan selalu.

   Macam aku sendiri paling suka kfc dan mcd. Marrybrown pun suka tapi francais dia tak sebanyak kfc dan mcd jadi jarang dapat makan. A&W aku pernah makan dua kali je kot tu pun entah berapa belas tahun lepas last masa Diploma. Tak minat sangat pun. Pizza Hut ada la setahun sekali atau beberapa tahun sekali. Haha. Secret Recepi dah ada anak ni barulah alu pernah jejak kaki sebab dulu alu ingat jual kek semata-mata so aku tak teringin nak masuk sebab aku tak makan kek. Masa hantar zauji ke KLIA nak pergi umrah barulah aku ada singgah SR (sebab itu yang paling dekat dengan tempat menunggu hehe). Singgah order minum je pun sebab aku dah larat dukung Naim lama-lama so aku kena cari tempat duduk sambil minum hehe. Siap order pasta lagi. Ceh. Starbucks seumur hidup tak pernah masuk sebab aku tak suka kopi. Subway pun bila dah anak dua baru aku pandai masuk, order dan makan. Sejak baru buka kat Aeon Taman U barulah aku try makan subway. Dulu aku tak pandang dan tak reti sebab sandwich banyak sayur. Rupanya boleh request tak nak sayur haha. Dominos pizza pulak aku order online tapi ni jarang jugak. Setahun ada la tiga atau empat kali. First time order delivery aku ingat lagi tahun 2014 masa di pusat rawatan lama. Haha. Burger King pernah order drive thru sekali je. Bapak mahal gila burger dia terus tak pernah lagi beli sampai sekarang. Kah kah. Yang lain-lain macam Kenny Rodgers, Nandos, Sushi King, Soul Garden (betul ke eja ni, yang steamboat tu), Chicken Rice Shop memang tak pernah makan kat situ. Aku cuma familiar kfc, mcd, marrybrown, dominos. Kfc secara purata sebulan sekali la makan. Mcd pun sama. Kadang sebulan dua kali. Takde lah kerap mana. Tapi tu lah. Aku memang suka lah fast food. Tapi zauji tak berapa. Dia lagi suka restoran makanan Melayu lah, nasi, mee.

     Tak kira lah apa jua yang kita makan, perlu bersederhana dan jangan berlebihan. Makanan yang sihat tentulah yang kita masak sendiri di rumah. Masak sendiri pun perlu kawal gula dan garam, ajinomoto, serbuk perasa dan lain-lain. Pilihan di tangan anda.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...