12 December 2018

Kemurungan Tersembunyi

Assalamualaikum.

    Lama juga tak menulis di sini. Kali ini wajib post entri baru. Mungkin yang terakhir untuk tahun 2018? Kita tunggu dan lihat. Heheh.

    Bulan 10 hari tu dekat group WhatsApp kawan aku ada share link saringan kesihatan mental iaitu tahap  stress, depression dan anxiety kita dengan menjawab beberapa soalan yang diberikan. Result nya akan diberi melalui emel. Aku pulak tak sempat2 nak cek emel sampai lah bulan 12 baru cek. Apakah keputusan ujian saringan itu? Jeng jeng.

Kemurungan (depression) = 11 - teruk
Tekanan (stress) = 11 - sederhana
Anxiety (kerisauan) = 4 - ringan
Tahap kesihatan mental adalah tidak normal jika salah satu keputusan daripada komponen di atas menunjukkan teruk atau sederhana.

    Dalam tak sedar rupanya tahap kemurungan aku agak teruk. Tapi ini cuma ujian saringan bukan diagnosis. Nak tahu dengan lebih tepat kena jumpa doktor. Kat emel tu ada bagi link klinik-klinik desa atau klinik kesihatan yang boleh dirujuk. Aku cek klinik Tenggaroh 2 pun ada tersenarai.

  Ya sebenarnya aku teringin sangat nak cek dengan doktor atau sesiapa pegawai kesihatan adakah aku memang benar-benar hidap kemurungan. Entah lah. Aku perasan tahun demi tahun aku macam jadi makin hilang kewarasan bila terlalu marah campur stress. Anak-anak jadi mangsa kemarahan. Aku rasa aku perlu berubat. Aku perlu bantuan. Tapi tak tahu nak refer kat mana. Masalahnya kalau aku usulkan aku nak cek tahap mental aku, ada ke yang nak layan? Pasti aku akan diperlekehkan. Eleh, surirumah je pun boleh kemurungan ke? Jadi sampai bila aku nak simpan semua ini sendiri?

   Aku bukan gila. Aku cuma nak tahu tahap kesihatan mental aku ni. Hanya doktor atau pakar psikitari yang boleh cek atau diagnos. Aku perlukan nasihat dan konsultasi. Kalau betul ada kemurungan, cuba dapatkan rawatan. Tapi harus bagaimana?

    Bukan mahu buka pekung, tapi cuma nak meluahkan. Bila datang aku punya 'naik hantu' mulalah aku terpekik-pekik kat rumah. Aku macam dah hilang rasa malu dengan jiran-jiran yang terdengar aku terjerit-jerit bila marah anak. Aku tak boleh kawal amarah aku ni. Makin lama makin teruk. Makin kurang sabar. Aku dah tak peduli lah yang mendengar tu nak mengumpat ke mengeji ke mengutuk ke ah lantak lah. Orang lain tak berada dalam kasut aku. Tak tahu apa yang aku lalui hari-hari. Ujian dan dugaan setiap insan juga berbeza. Aku diuji begini, kau diuji begitu. Jadi aku tidak sekali-kali mengata atau mengutuk mak-mak yang terjerit terpekik marah anak.

    Dah lepas marah mula lah menyesal. Berulang kali lah begitu tak ada kesudahan. Istighfar pun sudah. Zikir pun sudah.

    Tahap paling teruk bila terkeluar kata-kata kesat dan makian. Aku tahu memang tak patut dan tak elok anak-anak dengar tapi kadang terlepas bila dah terlalu stress atau tension campur marah campur hilang sabar. Teruknya aku. Adakah orang lain pun sama macam aku? Aku kadang rasa macam loser je. Tak dapat menjadi seorang ibu yang baik, yang lemah lembut, soft spoken. Gagal. Lemahnya aku dalam mengawal emosi. Sayang anak memang lah sayang. Ada tak cara supaya aku dapat jadi lebih penyabar dan tak mudah marah?

   Kalau anak-anak tak buat perangai, aku pun tak bertukar menjadi singa atau harimau. Sebenarnya aku pun ok kalau tak ada tekanan. Walau bagaimana pun aku masih perlukan 'terapi' dan bantuan untuk masalah kesihatan mental aku. Aku perlu rawatan peringkat awal. Takut jadi lebih teruk jika dibiarkan. Tapi siapa boleh bantu aku? Kalau aku nak buat check up kesihatan mental, siapa nak jaga anak-anak aku? Siapa yang boleh beri sokongan? Siapa sudi luangkan masa untuk tolong aku? Siapa yang nak layan request aku? Siapa boleh janji dia tak akan ketawakan aku atau perlekehkan aku bila aku suarakan hasrat nak cek mental? Aku tak kisah pun diketawakan tapi tolong jangan tanya soalan "Nak buat apa cek mental?" Atau tolong jangan keluar ayat seperti "kau ni biar betul?", "dah kenapa kau ni?", "perlu ke sampai nak ke klinik cek semua tu? Teruk sangat ke stress?"
Aku perlukan sokongan dan bantuan, bukan soalan yang buat aku rasa lebih down dan rasa nak marah dan maki orang yang bertanya. Anda bukan pakar jadi tak perlu bertanya itu ini. Full stop.

    Aku cuma nak tahu adakah aku betul-betul ada kemurungan. Kalau betul ada walaupun sikit, aku perlukan cara untuk mengatasi. Yes semua ni perlukan pada yang pakar. Bukan jumpa orang biasa. I need help. 

26 October 2018

Masih Sama Macam Dulu

Assalamualaikum.

  Tak lama lagi nak tiba birthday aku. 3 November ini genap lah usiaku 33 tahun. Dewasa belia. Bukan muda remaja lagi tau. Dah makcik-makcik gitu. Kah kah.

     Sebenarnya aku macam tak perasan aku ni dah 'tua' hehe. Rasa macam tak ada apa yang berubah, sama je macam 10 tahun lepas cuma umur je meningkat. Yang berubah ialah aku dah beranak pinak anak dah tiga.

  Suatu masa dulu perkara yang paling aku takutkan ialah badan aku berubah jadi gemuk bila masuk umur 30. Sebab aku lihat ramai perempuan makin tua makin gemuk lebih-lebih lagi lepas berkahwin dan lepas bersalin. Tapi Alhamdulillah aku tak termasuk dalam golongan 'saban tahun semakin mengembang ' hehe.

  Perkara kedua yang aku takutkan ialah penampilan jadi terlalu tua atau makcik sangat. Ahaha. Yelah tau je lah ada anak kecil bukan sempat sangat nak berhias bagai. Cukuplah sekadar kemas dan sopan. Sebenarnya dari dulu pun aku bukan jenis berdandan beria tapi jenis sempoi. So memang sama je tak berubah.

  Perkara seterusnya yang tak berubah adalah minat aku pada manga dan anime. Cuma tak lah se Otaku dulu. Ada masa, tonton tapi tak lah mencari, tak ekstrem. Hardcore tu dah berkurangan tapi kalau ditanya aku dikira masih otai hahaha. Tinggal lagi tak pernah join cosplay je kakakaka.

   Kehidupan memang berubah tapi ada certain things yang tak akan berubah. Contohnya sikap atau perangai, minat atau kecenderungan, rutin harian dan apa saja yang menjadi trademark diri seseorang.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...