04 July 2016

Kerja Rumah di Kampung

Assalamualaikum.  

  Dah nak habis Ramadhan. Lama juga aku tak update entri baru ye. Bila tulis je, separuh jalan then simpan dalam draft. Samada terputus idea atau anak kacau. Hahahaha.

   Sempena nak raya ni aku nak imbau kenangan silam la sikit. Cerita balik kampung gitu. Cerita balik rumah atuk dari zaman sekolah rendah masuk sekolah menengah dan alam kolej sebelum aku berumah tangga. Hohohoh.

   Aku ni ada la sikap pemalas sikit tapi tak ada lah teruk bebenor kerja tidur je. Hahaha. Tapi nak cerita juga lah. Bukan mengungkit atau membangkit tapi cuma nak kenang je memori dulu-dulu.

   Aku tak ada lah nak tolong masak. Itu semua kerja orang dewasa. Hahah. Tapi ini satu aku nak kabo. Kalau bab cuci dan basuh pinggan mangkuk cawan sudu jug dan segala bagai, nah memang aku lah orangnya yang buat. Bekerjasama dengan adik aku. Kalau di rumah atuk mak, muka anak-anak Tolip ni yang selalu keje basuh pinggan. Kalau kat rumah atuk  abah, dengan sepupu kadang-kadang. Seingat aku sejak aku umur 11 tahun sampai umur 20 tahun jugak. Hahaha.

   Bab isi kuih raya. Kalau tetamu datang, kerja kami yang budak remaja ni memang topup kuih raya dalam balang kuih. Sediakan cawan gelas dan hidang air. Kadang entah berapa kali ulang alik dapur dan ruang tamu. Hahaha. Situasi ni sama je kat rumah atuk mak atau atuk abah. Macam biasa lepas tu muka yang sama cuci gelas. Tapi rasa seronok je. Dah namanya raya.

   Bila aku dah besar sikit (sekolah menengah ), aku ambil alih tugas basuh baju family aku. Basuh mesin je. Lepas tu sidai kain. Angkat bila dah kering dan lipat. Faham je lah bila semua balik umatnya ramai macam mana. So aku dah plan baik punya, paling awal aku cop mesin basuh, paling awal cop ampaian. Wakakaka. Kadang aku tolong juga jemurkan pakaian famili makcik pakcik aku. Terbaik kan? Ahahaha.

   Bab menyapu memang aku tak ada buat. Itu orang lain buat. Hahaha. Aku tolong yang ringan dan biasa je. Contohnya hidang juadah raya, sarapan lunch dan dinner. Kemas bila semua selesai makan. Dan rutin tetap, basuh pinggan. Hahaha.

  Bila ingat balik, seronoknya lahai. Masa tu sepupu aku semua kecil-kecil lagi. Yang besar cuma kami tiga orang yang pertama ni dengan sepupu belah mak ada la tiga orang juga tapi ramai lelaki. Kalau yang belah abah ada empat orang sepupu perempuan yang dah besar. Kalau turn diorang kat rumah atuk satu lagi, memang aku dan adik aku je lah keje basuh pinggan. Tapi aku ok saja. Katanya berbakti selagi belum kahwin. Hahaha. Poyo je.

    Ohoi bateri low plak. Nanti sambung lagi lah. Hahaha bai.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...