10 August 2016

Ujian Buat Si Kecil

Assalamualaikum.  

    Bersiaran dari Tenggaroh. Balik kampung sekejap. Esok pagi balik JB dah.  Hahaha. Dapek la den meghaso doyan. Alhamdulillah. Hihihi.

    Sebenarnya kan, dah sebulan baby Naim ada masalah kulit atau eczema. Aku perasan mula kena masa awal Syawal hari tu. Mula-mula keluar bintik merah macam ruam je di tangan kanan dia. Aku syak sebab cuaca panas ke kat kampung. Lepas tu getting worse. Amboi nyah speaking kau. Geli mak. Ahaha. Lepas seminggu dia merebak jadi kudis. Gatal. Digaru. Dan merebak lagi. Kaki kanan pun kena. Muka pun ada.

     Kami guna vco je sapu hari-hari. Tak berani guna krim klinik. Tapi masih tak ada perubahan. Makin teruk lagi ada. Down jugak aku kadang-kadang. Mak mana la tak sedih tengok anak sakit. Masa check up 9 bulan doktor tengok pun sahkan eczema. Nak bagi ubat sapu tapi dah habis stok pula. Doktor bagi surat suruh pergi klinik kesihatan lain jumpa doktor pakar tapi kami tak pergi.

     Paling menyayat hati beb, waktu malam nak tidur kaki Naim menendang sambil gesel kat tilam. Gatal. Bila nak garu aku tahan, pegang tangan dia. Lepas tu dia marah la merengek. Sampai aku pun dah bergenang airmata. Setiap hari tanpa gagal aku berdoa agar Naim sembuh. Tak kira masa aku doa.

   Sampai aku tertanya-tanya kenapa la Allah uji bayi yang suci dan langsung tak ada dosa ni dengan penyakit seperti ini? Kenapa? Tak kan la sebab dosa aku, anak aku pula kena tanggung? Astaghfirullah. Aku muhasabah. Dan membandingkan pula dengan bayi lain yang Allah uji juga dengan penyakit lebih kronik seperti sakit jantung, jantung berlubang, usus bocor, paru-paru berair, sawan dan bermacam lagi jenis penyakit. Sampai masuk icu, berselirat wayar. Belum masuk lagi yang terpaksa dibedah. Maka nikmat Allah yang mana lagi ingin kamu dustakan?

    Aku insaf dan kembali sedar. Allah uji aku dengan penyakit Naim. Setinggi mana tahap kesabaran dan tawakal aku kepada Allah. Aku kena positif dan yakin dengan kuasa Allah. Naim pasti akan pulih satu hari nanti. Lambat atau cepat, kena sabar.

   Dah beberapa hari ni kami balut tangan dan kaki dia dengan bandage. Betul ke nama tu. Yang kain putih gulung-gulung buat balut luka tu. Lepas sapu vco terus balut. Sebab nak elak dia garu. Dah berbalut pun dia garu juga tapi tak kena kulit lah kan. Alhamdulillah ada perubahan. Luka kering dan tinggal kudis. Sebenarnya sebab utama lambat sembuh ialah sebab digaru. Baru nak baik dia garu. Nak basah balik terkopek kudisnya. Berair semula lepas tu merebak. 

   Aku pula amalkan minum madu je lah. Hari tu ada suap madu sikit untuk Naim. Ikhtiar lah dengan apa yang ada. Aku tak pasti la pula kalau Naim ada alergik makanan ke apa. Tak tahu macam mana nak trace. Hahaha. Mudah-mudahan sakit kulit Naim ni akan pulih secepat mungkin. Kasihan sangat tengok. Sedih gila bhai.

   Aku mengharapkan juga doa daripada kalian yang membaca blog aku ni (sobs) moga Naim dapat pulih sepenuhnya kulit kembali licin. Terima kasih in advance.

   

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...