15 April 2010

Yang Terakhir

Assalamualaikum...

Aku dalam kesedihan yang amat sangat.

Ya Allah, bantulah hamba-Mu ini. Berikan aku kekuatan dan ketabahan. Aku benar-benar tak berdaya. Aku benar-benar terluka dengan mereka. Ya Allah, ampunilah dosa-dosaku dan juga dosa-dosa mereka. Berikanlah aku kekuatan Ya Allah. Aku insan lemah. Aku...

Ya Allah, sesungguhnya aku redha dengan ujian seperti ini tetapi aku sungguh tidak kuat. Andai aku boleh pergi ke dunia lain, akan kutinggalkan dunia yang sedang aku duduki sekarang ini. Aku ingin lari dari semua ini. Mengapakah mereka melakukan ini terhadapku? Mengapa? Ya Allah, berikanku kekuatan Ya Allah.

Aku rasa sangat terluka. Tetapi aku berlapang dada dan memaafkan sahaja. Moga aku terus tabah dan kuat. Allah sayang padaku maka Dia hadirkan ujian seperti ini. AlhamduLillah 'ala kulli hal. AlhamduLillah. AlhamduLillah...

Senyumlah wahai diri, senyumlah. Syukur AlhamduLillah atas semua yang terjadi. Syukurlah. Jangan diikutkan hati dan perasaan yang jahat dan penuh emosi. Serius, aku ingin pergi ke dunia lain andai aku mampu melakukan itu.

Apakah yang berlaku sehingga aku jadi begini? Ohh aku sangat marah, kecil hati dan terluka hingga terdetik di hatiku aku tidak mahu pulang ke Malaysia lagi, aku mahu mati di sini. Emosikah aku? Akukah yang bersalah? Salah ke aku yang duduk jauh ini cuba menghubungi orang yang aku sayang dan rindu? Salah ke?

Mengapa? Mengapa susah sangat nak hubungi kalian? Voicemail, off, dan paling menyayat hati sengaja tidak mahu jawab. Tahukah kamu aku bersusah payah mahu hubungi kalian? Kalian sangka orang lain sengaja mengganggu kalian?

Fatimah! Dah banyak kali kau buat begini, sengaja tidak mahu angkat. Kau ingat ada orang sengaja kacau kau? Kau tak boleh sangka buruk begitu. Kau patut sedar dan ingat yang kau punya kakak yang belajar di luar negara dan kemungkinan besar kakakmu itu call nombor kau setelah call mak dan abah tak dapat.

Sarah! Kau pun sama kadang-kadang sengaja tak angkat. Aku boleh faham kalau kau berjauhan dengan handset kau pada waktu ia berdering. Tak mengapa lah. Lagipun kau di KL, bukan di rumah. Aku masih boleh memaafkan dan berlapang dada.

Fitri! Terima kasih kerana tidak sukar menghubungi kamu. Cuma kau selalu di luar rumah bila aku call. Tak apa lah. Terima kasih kerana bersusah payah balik ke rumah setelah diarah oleh aku.

Zubaidah! Nampaknya setiap kali aku call operator yang jawab. Mungkin kau tak on nombor kau. Tak apa lah.

Mak dan abah. Kerap juga aku call tak dapat. Voicemail atau off. Bila dapat, mungkin aku call tak kena masa. Time tengah sibuk. Ohh sungguh kasihan diriku.

Sarah, tolong aku Sarah. Katakan kepada mereka jangan buat aku begini. Aku bukan call hari-hari. Aku sangat jarang hubungi Malaysia sebab inilah. Susah nak dapat. Sarah, kau tolong pesan pada Fatimah apa yang aku tulis di sini. Katakan padanya betapa aku sangat marah dan kecewa dengan sikap dia itu.

Sarah, katakan pada mak dan abah aku sangat sayang mereka. Aku juga sangat sayang pada kau dan adik-adik lain. Doakan aku. Doakan aku semoga terus tabah dan kuat.

Sarah, sampaikan salamku pada mereka dengan lafaz Assalamualaikum. Doaku sentiasa mengiringi kamu dan mereka. Sampaikan juga salam kemaafan dariku yang jauh... katakan kepada mereka, andai mahu aku pulang, janganlah dera perasaanku begini. Kasihani diriku.

 Sarah, beritahu mak dan abah, aku exam syafawi 29 April ini. Kemudian, 8 Mei hingga 16 Mei exam bertulis. Aku dah tak mahu call Malaysia lagi. Hati aku sangat sakit dan terluka. Aku juga insan biasa yang lemah dan tak mampu menanggung perasaan yang amat sakit ini.

Akhir kalam, ku ulangi lagi. Andai mahu aku pulang ke Malaysia, janganlah lakukan apa yang sebelum ini terjadi kepadaku... Terima kasih Sarah.

9 comments:

fiD said...

dah2, jgn sedih tgh final nie...

aku pon xpaham dalam kes ko nie, btw final lg penting. gud luck! doakan aku juga, he

amirah said...

semoga berjaya
apa yang berlaku pasti ada hikmahnya, cuba berfikiran positif dan berlapang dada mcm kamu katakan supaya hati tenang sedikit.
mgkin ada masalah yang tak dpt dielakkan tapi percayalah, keluarga kamu pasti rindu kamu :)

jane said...

jgn sedih
faham dugaan dok jauh ngn family =(
been at that situation even worse before

big hug n gudluck exam

bittaufiq wan najah ya sadiqatii ;0

miNt said...

kalau sedih roger lah ak.

ko ada masa ak sedih.

bg lah peluang ak ada masa ko sedih.

^^

ber_u_wang said...

jangan bersedih ye..
mgape tak call uncle aje.

semoga berjaya menjawap exam nanti..

Faridah Selamat said...

sbr ye shbt..la tahzan..smga kejayaan milik kite bersama..

Faridah Selamat said...

sbr ye shbt..la tahzan..smga kejayaan milik kite bersama..amin3

Solehah said...

sabar ya..aku doakan yang terbaik untuk kau..all the best ok.

seimura said...

[ fiD ]

tq fid.



[ amirah ]

terima kasih banyak amirah.



[ jane ]

terima kasih banyak jane. amiinnn..



[ miNt ]

tak pe mint, terima kasih banyak. :)



[ ber_u_wang ]

terima kasih banyak pakcik.



[ faridah ]

terima kasih banyak faridah. aminn..



[ solehah ]

terima kasih banyak solehah.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...