22 July 2016

Tekanan Ditekan Tertekan

Assalamualaikum.   

   Salam Jumaat. Allahumma solli 'ala Muhammad wa 'ala alihi wa sohbihi wa sallim. Allahu Akbar. La Ilaha illa Allah.

    Astaghfirullahal'azim. Ya Allah, aku pohon tingkatkan kesabaran aku ke level paling tinggi. Aku manusia biasa. Tak mampu nak menahan amarah. Nafsu dan bisikan syaiton merajai hingga hilang rasional kadang kala. Astaghfirullahal'azim. Astaghfirullah.

      Gila dan paranoid. Aku tak tahu apa klasifikasi yang sesuai untuk menterjemah sikap aku dan apa yang aku rasa. Kadang-kadang hampir hilang pedoman bila panas baran aku datang. Puncanya apa? Stress ke? Tekanan? Ditekan? Tertekan? Ya Allah ampuni hamba-Mu ini. 😢😢😢

     Aku stress sebab apa ye? Aku kan cuma surirumah. Bukan bekerja pun. Nak stress pasaipa? Ye. Tapi orang lain tak rasa apa yang aku lalui. Cuba letak diri kau dalam kasut aku. Adakah kau mampu hadapi? Ujian setiap orang kan berbeza-beza.

     Aku perlukan masa dan ruang untuk diri aku sendiri. Masa untuk bertenang. Tanpa gangguan sesiapa termasuk anak-anak. Aku pernah terbaca satu artikel yang dikongsi oleh seorang ibu tentang kehidupan dia.

    Lebih kurang begini kisah dia. Mempunyai tiga orang anak kecil umur 5 tahun, 3 tahun dan 7 bulan. Surirumah. Setiap hari mesti marah anak-anaknya. Yup. Letih urus anak dan buat kerja rumah. Senang kata dalam keadaan tekanan. Wei, mak mana yang suka marah anaknya yang masih kecil dan tak tahu apa. Kalau seorang ibu tu selalu marah anak adalah kerana ibu itu dalam keadaan stress dengan pelbagai perkara.

     Sambung cerita. Satu hari dia berbincang dengan suaminya. Ya, suaminya pun perasan kenapa la isterinya kerap marah-marah dan masam muka. Maka setelah berbincang dan bersetuju, satu solusi dapat buat. Dalam sehari akan diperuntukkan sejam hingga dua jam 'masa untuk diri sendiri' bagi si isteri. Tanpa anak-anak, tanpa suami. Tak kisah la dia nak baca Quran ke, pergi spa ke, apa-apa je lah aktiviti untuk menenangkan diri.

   Guess what? Selepas dapat 'masa untuk diri sendiri' tu, si ibu tadi rasa lebih gembira dan tak ada stress langsung bila mengurus anak-anak dan rumahtangga. Dan tak ada marah-marah lagi kat anak kecil. Lebih bahagia dan happy. Rumahtangga dapat diurus dengan baik. That's we call quality.

     Subhanallah. Tolak ansur begini lah dapat melahirkan keluarga sakinah dunia akhirat. InsyaAllah amin.

       Kuncinya adalah sabar. Mungkin tak semua orang bertuah dapat jadi seperti ibu tadi. Mempunyai 'masa untuk diri sendiri'. Termasuk lah aku ni ha. Kah kah kah. Berangan boleh la der. Pfffttt. Ceharemm.

   Tapi tak apa lah. Bahagian masing-masing. Bersandar hanya pada Allah yang Satu. Mungkin ramai yang macam aku. Tak tahu nak mengadu pada siapa. Kadang-kadang kami ni perlukan seseorang untuk meluahkan isi hati kami. Mungkin suami. Mungkin mak. Tapi biasanya kami memilih untuk diam saja memendam rasa. Tak ada orang akan faham pun. Tak ada orang boleh tolong pun. Mana-mana isteri atau ibu yang sependapat dengan aku boleh drop komen kat entri aku ni. Ahahaha.

     Buatlah sesuatu yang boleh menggembirakan diri sendiri bila anda stress. Macam aku salah satunya aku suka menulis. Macam sekarang ni lah. Tulis blog. Kawal stress anda. Jangan sampai tahap yang kena jumpa pakar psikologi atau kaunselor. Cuba bertenang dan lakukan perkara yang anda minat dan suka. Karaoke ke, mandi sungai ke dan apa saja lah aktiviti yang buat kau rasa happy dan boleh bikin senyum lah. Tak ada lah asyik berkerut je muka. Koh koh koh.

    Paling penting setiap hari jangan gagal untuk berdoa. Ya doa senjata orang mukmin. Doa dipermudahkan segala urusan. Doa supaya sabar selalu. Doa dapat tahan marah. Doa sentiasa lah bersangka baik. Istighfar. Selawat. (Nasihat untuk diri aku ni).

    Dan lagi satu yang mustahak. Bersyukur. Syukur selalu. Alhamdulillah.

18 July 2016

Selagi Masih Bulan Syawal

Assalamualaikum. 

   Yosh 13 Syawal hari ni. Baru nak sambung puasa hari keempat. Hari tu dah rehat lama gara-gara pergi Kuantan dua hari. Dah alang-alang sambung tak puasa hari Sabtu Ahad.

    Setakat ini masih belum beraya mana-mana rumah kenalan di JB. Busy benor pak ostad dengan urusan car wash. Aptb. Collection duit raya anak tahun ni agak merosot. Hahaha. Sebab tak banyak beraya ataupun ekonomi meleset. Ok la Syukur Alhamdulillah. Aku pula bukan jenis suka nak jemput orang datang rumah beraya. Siapa nak datang just bagitau je. Sedia je menerima kunjungan. Tapi kalau kata nak menjemput atau mengundang tu, memang tak la. Itu bukan aku. Kakaka.

    Biasanya kalau dah kata jemput lah datang rumah beraya, mesti tuan rumah akan masak sesuatu yang special atau apa yang termampu makanan berat macam mihun goreng ke. Bukan setakat kuih raya. Dan aku tahu aku tak boleh nak sediakan apa-apa kerana kekangan baby. Yes aku tak mampu dan tak boleh. Naim dah mula memanjat dan berdiri (berpaut). Tak boleh ditinggal Kang jatuh. Perlu diperhatikan dan dijaga setiap masa. Belum masuk lagi bab kalau masa-masa tertentu mood dia tak elok merap je dengan maknya. Memang aku tak boleh dan tak akan masak sesuatu untuk tetamu. Kalau nak bagi makan berat, aku order delivery je. Hahaha.

    Biskut raya pun takde beli derr. Hahaha. Ada la kerepek sikit beli. Ada jugak orang bagi. Tahun-tahun lepas pun mana beli biskut raya. Yang ada yang mak bagi je. Itu pun sampai habis Syawal still tak habis lagi kuih raya sebab tak ada orang datang sangat pun. Budak-budak pun tak ada. Lain la kalau kampung, ada je budak datang beraya walaupun tak kenal. Hahaha. Beza memang berbeza.

   Open house? Dulu-dulu ada juga lah buat. Ingat lagi 2012 kongsi-kongsi dengan kawan merangkap jiran kat kuaters. Best jugak la masa tu. 2013 tak ada buat. 2014 buat kat pusat rawatan tapi jemput anak murid pak ostad je. 2015 tak ada. 2016? Macam tak ada jugak je. Hahahah. Hambar.

    Aku tak ambil kisah pasal beraya ke open house. Yang penting misi aku untuk puasa enam, itu je. Haha.

  

  

   

   

13 July 2016

Syukur Selalu

Assalamualaikum..

   Salam Syawal 1437. Dah kenapa aku petik tagline media prima sempena Ramadhan Syawal jadi tajuk entri ni? Hahaha. Pinjam jap ye. Kekeke.

    Alhamdulillah hari ni dah 8 Syawal. Hari ketiga aku puasa enam. Oleh kerana Ramadhan hari tu aku dapat puasa penuh, jadi aku tak ada nak kena ganti puasa. Terus dapat buat puasa sunat. Tak rushing la nak kejar. Kalau tak, huh 2 Syawal aku dah mula qadha puasa. Hoho.

  Naim dah 8 bulan aku masih belum period. Masa Jannah dulu ngam umur dia 6 bulan aku pun period kali pertama selepas bersalin. Hehe. Rezeki la dapat puasa penuh lagi. Weeee. Alhamdulillah.

    Asam garam kehidupan, ada orang suka, ada orang tak suka kita. Buat tak tahu saja lah. Lantak la orang nak mengata, jaja keburukan kita, buka aib kita kat semua orang, jangan dibalas. Malu memang lah malu. Tapi Allah kan ada. Dia Maha Mengetahui. Hidup kita ni berputar macam roda. Suatu hari kalau kena pada diri sendiri, barulah sedar agaknya. Dulu mengata orang, nanti bila susah pada siapa nak minta tolong?

   Eloknya berlapang dada sahaja bila menerima teguran. Bukan meroyan dan memberontak. Positive dan jangan rosakkan hati dengan dendam dan hasad. Kita ada masalah dengan hati kalau tak boleh ditegur. Sudahlah marah dan meroyan, dibabitkan pula orang lain yang tiada kaitan? Adakah hati kita puas bila dah memalukan orang lain dengan menjaja keburukan dan kelemahan orang lain? Biar orang tu sakit hati. Biar semua orang tahu dan kita rasa menang kah? Sebenarnya hati kau akan lebih sakit bila orang tak layan dan buat tak tahu je. Kah!

    Umur dah bertambah, sepatutnya bertambah matang dan rasional. Bukan ikut telunjuk emosi yang sedang marah bila berkata atau menulis status. Dari situ  orang dah boleh menilai sebenarnya perangai kau lagi buruk sebab mengumpat dan memfitnah secara terang-terangan. Dasar mulut jahat. Sabar saja lah.

   Hidup ni jangan asyik tak puas hati dengan orang. Rilek rilek je sudahlah. Jangan ada dengki atau iri hati. Sentiasa bersyukur. Jangan sampai kufur nikmat. Hati tu tolong bersihkan. Haha.

  Tak apa lah orang buat kita jangan kita buat orang. Doakan yang baik-baik saja.

   

04 July 2016

Kerja Rumah di Kampung

Assalamualaikum.  

  Dah nak habis Ramadhan. Lama juga aku tak update entri baru ye. Bila tulis je, separuh jalan then simpan dalam draft. Samada terputus idea atau anak kacau. Hahahaha.

   Sempena nak raya ni aku nak imbau kenangan silam la sikit. Cerita balik kampung gitu. Cerita balik rumah atuk dari zaman sekolah rendah masuk sekolah menengah dan alam kolej sebelum aku berumah tangga. Hohohoh.

   Aku ni ada la sikap pemalas sikit tapi tak ada lah teruk bebenor kerja tidur je. Hahaha. Tapi nak cerita juga lah. Bukan mengungkit atau membangkit tapi cuma nak kenang je memori dulu-dulu.

   Aku tak ada lah nak tolong masak. Itu semua kerja orang dewasa. Hahah. Tapi ini satu aku nak kabo. Kalau bab cuci dan basuh pinggan mangkuk cawan sudu jug dan segala bagai, nah memang aku lah orangnya yang buat. Bekerjasama dengan adik aku. Kalau di rumah atuk mak, muka anak-anak Tolip ni yang selalu keje basuh pinggan. Kalau kat rumah atuk  abah, dengan sepupu kadang-kadang. Seingat aku sejak aku umur 11 tahun sampai umur 20 tahun jugak. Hahaha.

   Bab isi kuih raya. Kalau tetamu datang, kerja kami yang budak remaja ni memang topup kuih raya dalam balang kuih. Sediakan cawan gelas dan hidang air. Kadang entah berapa kali ulang alik dapur dan ruang tamu. Hahaha. Situasi ni sama je kat rumah atuk mak atau atuk abah. Macam biasa lepas tu muka yang sama cuci gelas. Tapi rasa seronok je. Dah namanya raya.

   Bila aku dah besar sikit (sekolah menengah ), aku ambil alih tugas basuh baju family aku. Basuh mesin je. Lepas tu sidai kain. Angkat bila dah kering dan lipat. Faham je lah bila semua balik umatnya ramai macam mana. So aku dah plan baik punya, paling awal aku cop mesin basuh, paling awal cop ampaian. Wakakaka. Kadang aku tolong juga jemurkan pakaian famili makcik pakcik aku. Terbaik kan? Ahahaha.

   Bab menyapu memang aku tak ada buat. Itu orang lain buat. Hahaha. Aku tolong yang ringan dan biasa je. Contohnya hidang juadah raya, sarapan lunch dan dinner. Kemas bila semua selesai makan. Dan rutin tetap, basuh pinggan. Hahaha.

  Bila ingat balik, seronoknya lahai. Masa tu sepupu aku semua kecil-kecil lagi. Yang besar cuma kami tiga orang yang pertama ni dengan sepupu belah mak ada la tiga orang juga tapi ramai lelaki. Kalau yang belah abah ada empat orang sepupu perempuan yang dah besar. Kalau turn diorang kat rumah atuk satu lagi, memang aku dan adik aku je lah keje basuh pinggan. Tapi aku ok saja. Katanya berbakti selagi belum kahwin. Hahaha. Poyo je.

    Ohoi bateri low plak. Nanti sambung lagi lah. Hahaha bai.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...