27 May 2016

Novel Sampah, Drama Sampah

Assalamualaikum..

    Entri kali ini edisi kritik dan kecam novel sampah dan adaptasi novel sampah. Sabar. Belum hurai lagi. Ada banyak lagi caci maki yang bakal keluar ni karang. Ahahahahah.

     Sejak lima enam tujuh tahun lepas sampai sekarang, jadi trend cerita dalam novel popular diangkat menjadi drama rantaian atau filem. Ada sesetengah ok la ada pengajaran, ada sesetengah ada pengajaran tapi hmm...

   Definisi 'sampah' yang tersangat 'sampah' pada pandangan dan pendapat aku ialah bila ada cerita rogol dan hamil luar nikah serta cerita terlanjur (berzina). Tolonglah. Sangat sampah. Gila babi punya sampah. Apa dah tak ada idea lain? Geli lah. Bongok ke apa otak kau ni sebagai penulis novel/ penulis skrip/ pengarah? Bodoh sangat.

   Cerita terlanjur ni dari dulu lagi dah wujud dalam drama tv atau filem sebelum zaman novel cintan popular. Aku cukup benci. Walaupun hanya rekaan, adalah tidak patut sama sekali dibuat jadi drama atau filem. Seolah-olah macam, eh boleh lah berzina lepas tu nikah je lah. Bangang. Zina tu dosa besar. Ikut hukum hudud kena sebat bagi yang bujang, rejam sampai mati bagi yang dah berkahwin. Eh, senang-senang je reka cerita yang ada pasal terlanjur dah tu mengandung pulak. Tak fikir sensitiviti kita sebagai orang Islam dan bangsa Melayu yang penuh adat dan sopan. Pergaulan bebas sampai ke ranjang yang kau nak jadikan modal buat novel atau drama ye. Bodohnya.

    Walaupun realiti memang banyak terjadi lah kes zina sampai mengandung dan buang anak, kadang aku terfikir juga, jangan-jangan ini pengaruh drama tv. Drama yang selalu cerita pasal pergaulan bebas anak muda lelaki dan perempuan. Ditambah pula sifat ingin mencuba. Darah muda. Tak kuat iman. Setan lagi menghasut.

    Sebenarnya lagi pelik bila ada cerita si dara yang baru sekali kena rogol atau baru pertama kali 'main' terus hamil. Hmm.. musykil. Ada sesetengah drama, dah mengandung tu samada gugurkan atau terus hamil sampai bersalin dan bela anaknya. Ok lah, anak tu tak bersalah walaupun luar nikah. Tapi tak perlu sampai buat drama dalam tv.

      Dah tiba masanya cerita pasal rogol ke zina ke diharamkan terus dari dibikin atau ditayangkan. Memang lah tak tunjuk babak zina atau rogol tu tapi jalan cerita tu ha, bagi elok sikit lah jangan sampai ada juga terselit cerita terlanjur, termengandung. Tak berkualiti langsung. Itu pasal aku panggil sampah. Puii.

    Contoh skrip atau dialog drama / novel;
1 - Saya mengandungkan anaknya. (Terlanjur, belum nikah).
Eh serius lah jijik gila siot. Apehal korang bercinta sampai terlanjur dan mengandung lagi? WTH.

     Lepas tu kan, cerita playboy yang dengan bangganya telah meniduri ramai gadis dan perempuan. Omg. Kegilaan apakah ini? Serious bangang. Kalau pun kalian novelis tak boleh buat atau reka cerita cintan Islamic, at least JANGAN selitkan cerita terlanjur, rogol, diperangkap dan 'main' atau yang seumpamanya lah. Please stop that rubbish!

    Yang lagi pelik. Boleh pula novel sampah ni jadi best seller sampai diangkat menjadi drama dan filem. Bodoh Gila. Dah la kuat berangan watak utama mesti nak kaya raya hartawan projek juta-juta. Maaf, aku bukan cemburu novel korang popular dan laku keras. Cuma bagi teguran je sikit. Hentikan lah terselit cerita terlanjur termengandung terperangkap termain terperkosa dan yang sewaktu dengannya. Nak sebut pun aku geli lah jijik tapi terpaksa jugak sebab nak bagi orang faham.

    Grrr.. Ah sudahlah aku nak stop dulu. Kang lagi banyak aku memaki hamun novel sampah ni. Aptb. Kbai.

16 May 2016

Allah Dah Atur Hidup Kau

Assalamualaikum.

   Post pertama untuk bulan Mei. Sempena hari guru hari ini, izinkan hamba mengimbau kenangan silam kata kau. Ahahahah. Mungkin agak panjang entri kali ini. Ah, kau layan aje lah. Kakaka.

    Dalam entri tahun bila tah aku ada cerita yang aku tak masuk tadika atau tabika masa umur enam tahun. Bila dah besar baru ku tahu abah tak daftarkan aku tadika sebab tahun itu kerja abah sibuk di ladang, bukan pejabat. Jadi, tiada siapa boleh hantar dan jemput aku. Abah ajar membaca kat rumah je. Alhamdulillah otak aku agak cerdas (hahaha), mudah belajar dan dah pandai membaca sebelum masuk darjah satu. Wakaka.

    Masuk darjah satu, kekurangan aku tak pandai menulis sangat, tulisan sangat buruk dan pegang pensil pun kekok. Hahaha. Tapi ok saja. Sampai lah darjah 6 aku antara murid yang di target dapat 5A dalam UPSR. Budak pandai la konon. Hahaha. Nombor satu dalam kelas tu biasa sangat. Sekolah agama lagi lah aku konker hahaha. Tapi UPSR aku 3A2B je. Aku syak mungkin ada cikgu yang ada terkecil hati dengan aku kot so tak dapat 5A. Hahaha.

   Masuk sekolah menengah. Aku jadi murid biasa saja. Ramai lagi budak pandai. Aku bukan top student macam masa sekolah rendah. Haha. Sekolah Arab yang aku langsung tak minat tapi terpaksa juga habiskan demi kerana abah. Sebab tak pernah ikhlas tu lah result aku biasa-biasa saja. Agaknya lah. Hahaha.

   Lepas SPM, masuk Maahad paksa rela. Result SPM biasa saja tak la cemerlang tapi boleh la cari makan. Hahah. Sempat masuk form 6 then masuk MARSAH. Gagal dapat panggilan UPU. Kecewa jugak sebenarnya sebab ada rakan aku yang result lagi teruk daripada aku boleh  dapat panggilan U. Mungkin aku salah pilih kos agaknya entahlah. Akhirnya aku dah tak mengharap langsung dengan IPTA. Teruskan saja perjuangan Diploma di marsah. Sampai lah graduasi.

    Lepas konvo, aku nak kerja dulu then sambung PJJ je buat Ijazah. Itu plan aku masa tu. Lepas dua tahun kerja, Allah bukakan hati aku untuk sambung pengajian di Mesir. Walaupun niat asal aku ada lain sikit awalnya tapi sebaik menjejakkan kaki di bumi Mesir, aku terus  tajdid niat untuk tambah ilmu dan najah imtihan. Wahhh gitu kau.

    Balik Malaysia. Tak pernah jemu isi borang spa8 online saban tahun sejak ada diploma sampai lah ada ijazah. Bertahun-tahun tak pernah sangkut. Ada juga sangkut suruh datang interview tapi aku kat Mesir pulak. Tak pe lah anggap bukan rezeki aku. Lepas kahwin, dapat juga panggilan spa8 tapi gagal temuduga peringkat pertama. Lepas ada anak, aku dah malas ambil port spa ke apa sebab dah fokus pada anak pula. Hahaha.

   Akhirnya aku memilih untuk tidak bekerja. Sebab aku tak percaya orang untuk jaga anak aku. Jadi lah aku surirumah sampai sekarang. Rezeki Allah itu luas. Setelah zauji berhenti kerja dan fokus pada pusat rawatan dan bisnes, Alhamdulillah sudah sampai ke tahap ini di mana sudah ada staff sendiri. Dan aku pun bekerja di bawah zauji jadi p.a yang aturkan temujanji rawatan.

    Mungkin ada orang pertikai atau cakap ruginya belajar tinggi, jauh-jauh tapi tak kerja. Mentaliti ini masih tebal dalam pemikiran masyarakat kita. Belajar tinggi sampai Master phd pun bukan tiket untuk mendapat pekerjaan bagus terutama kerja kerajaan yang konon menjamin masa depan. Yakinlah dengan rezeki Allah dan apa yang telah Allah atur dalam hidup kau.

   Paling utama, sentiasa bersyukur dan merasa cukup dengan apa yang Allah beri dan jangan bongkak atau berlagak dengan apa yang dah kau capai. Sentiasa rendah diri, hormat orang tua, tak cakap besar dan menjaga hubungan sesama manusia.

   Ok Naim dah tak stabil. Nanti sambung lain. Kbai. Hahaha.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...