31 March 2016

Dear Stalker

Assalamualaikum...   

  Dunia ni pelik. Bukan dunia yang pelik tapi perangai orang dalam dunia ni yang pelik. Kenapa mesti nak stalk orang lain kemudian mengadu domba? Syaiton betul la perangai kau ni kan?

   Dear stalker,
Kau kenapa ek masih sibuk nak tahu pasal hidup aku? Eh, aku tak kisah kau nak stalk tapi perlu ke copy paste entri aku bagi orang lain baca? Apa tujuan kau? Kau sengaja nak apikan orang lain supaya benci aku? Kau ni apa masalah. Kata dah move on tapi hati kau masih busuk nak hancurkan dan porak perandakan hubungan kekeluargaan orang lain? Whats your problem dear?

Dear stalker,
Kau jangan sampai aku tumbuk dan lempang muka kau satu hari nanti. Tak payah nak plastik sangat konon nampak baik, jaga hubungan dengan Allah kononnya tapi dengan manusia kau khianat dan dengki tak sudah-sudah. Aku tak kacau hidup kau, kenapa kau mesti nak kacau hidup aku?

Dear stalker,
Sebenarnya aku tak sangka kau sudi menjadi pembaca setia blog aku. Kiranya aku ni penting juga la pada kau ye. Heh. Penting sebab nak hancurkan aku. Kau dendam dengan aku ke? Apa benda yang kau sakit hati sangat dengan aku sampai kau tergamak nak sebarkan apa yang aku tulis pada orang yang berkaitan? Apa niat kau? Apa yang kau dapat bila buat semua tu? Hati kau rasa puas bila berjaya buat orang benci aku? Busuknya hati kau buat aku macam ni.

Dear stalker,
Apa alasan kau? Oh, kau nak kata... dah dia tulis dalam blog, satu dunia boleh baca. Hello si busuk hati, orang lain baca tapi sekadar baca. Bukan macam kau pergi copy paste dan mengadu domba. Apasal jahat sangat kau ni ha? Kau tak takut dosa?  Kau tak takut kalau orang tak redha dan tak maafkan kau dunia akhirat akibat perbuatan kau ni? Walau mulut aku jahat, tulisan aku jahat, tapi aku tak mengadu domba dengan tujuan nak rosakkan hubungan kekeluargaan orang lain. Perbuatan kau ni boleh menyemai kebencian di hati orang. Tolonglah bertaubat!

Dear stalker,
Selagi aku boleh sabar, aku sabar. Aku cuba lah untuk redha dan memaafkan. Its ok kau buat aku macam ni. Bak kata kau yang berulang sejak dulu, 'semua orang buat silap'. Eh cakap memang senang beb. Tapi kesilapan yang disengajakan sampai buat hati orang lain terluka, kau ingat mudah ke nak sembuh? Kau sengaja kan nak orang lihat aku ni mulut jahat dan tulisan jahat. Kau je lah yang suci. Kau je lah yang baik. Pergi jahanam.
Dear stalker,
Tolong berhenti buat kerja macam ni. Tolong berhenti mengadu domba. Ini blog aku,  aku punya suka nak tulis apa. Yang kau sibuk sangat apa hal? Tak puas hati cakap depan la bukan sembunyi tapi dalam masa yang sama api-apikan orang lain. Ingatlah balasan Allah dan kaffarah. So kau rasa aku akan maafkan kau? Kau ada rasa nak minta maaf kat aku ke? Huh. Aku kenal sangat perangai kau. Kau tak kan mengaku dan minta maaf. Kau pasti cari alasan.

Dear stalker,
Please move on. Tak perlu nak menyibuk hal orang. Betapa jahatnya perbuatan kau ni sampai orang lain boleh sangka buruk dengan aku. Aku ingat kau dah berubah. Rupanya makin teruk lagi ada. Kau ni umpama duri dalam daging dan gunting dalam lipatan. Kalau kau tak nak sakit hati, jangan baca blog aku. Tak payah ambil tahu hal aku. Aku tak serang kau dah kira untung. Macam lah orang tak kenal kau tu kaki screen shot lepas tu mengadu domba.

Dear stalker,
Satu je aku nak pesan. Kau jangan berani nak tunjuk muka kau depan aku. Aku akan tumbuk muka kau nanti. Kau masa nak sebar copy paste kau tak fikir akibat kan? Jangan menyesal.

Aku tak main-main. Aku tak simbah asid dah untung.

08 March 2016

Let Bygones Be Bygones

Assalamualaikum...

Alhamdulillah. Syukur atas segala nikmat atau ujian yang Allah beri. Lebih banyak kita bersyukur, lebih banyak nikmat akan Allah tambah. Tapi kalau kufur nikmat, azab Allah sangat pedih.

Sekarang ni aku kat Bakri. Balik kampung gitu. Heaven yang amat bila duduk dengan mak dan abah. Alhamdulillah. Mak abah pun happy cucu-cucunya ada. Erti kebahagiaan sebenar yang berbeza bagi setiap orang. Wahh gitu. Ahakz.

Yang dah lepas tu biarkan berlalu. Kalau ingat balik jadi sakit hati dan marah. One word just for her... "padan muka"! Balasan untuk orang yang porak perandakan hidup orang lain. Kebenaran dah muncul dan Allah dah tunjuk siapa wajah dan diri kau sebenar. Apa pun aku sentiasa doakan kau sembuh dari penyakit kau tu.

Alhamdulillah. Akhirnya pendatang dah berambus. Hahaha. Huru-hara sejak kau datang. Kehadiran 2016 ini memberi sinar baru. Cewah. Lantak hang lah dah block aku kat semua social media, ada aku kisah? Aku pun tak ingin nak tau pasal kehidupan kau. Cuma satu je pesan aku, lepas ni kalau kau ditakdir bertemu jodoh lain, perangai tu biar elok sikit.

Hidup ini kan umpama roda. Sekejap di atas, sekejap di bawah. Move on je lah. Pasal orang itu, asalkan dia dah tak kacau rumahtangga orang lain, kira selamat lah dia. Jaga diri baik-baik lah agar tak jatuh cinta dengan suami orang. Kah!

Mulut aku jahat? Memang lah. Lagi jahat daripada ini pun ada. Dah dekat tujuh tahun aku tulis blog (20 March ni cukup 7 tahun). Macam-macam aku pernah tulis. Setakat makian tu dulu biasa sangat. Tapi semua orang berubah termasuk aku. Lebih meningkat umur, lebih matang cara penulisan. Wahhh.. matang kau.

Fasa yang 'buruk' itu telah berlalu. Tak cakap diri aku baik atau jahat. Tapi sekurang-kurangnya aku bukan kaki mengadu macam si polan tu. Mengadu kat Allah tak apa. Tapi kalau mengadu pada manusia sampai pecah belah, sangka buruk dan masam muka, itu perangai syaiton, brader sister. Panggg sekali baru tau.

Masa bahagia bukan main ayat indah dan status kau. Bila dah benci bukan main kurang ajar dan biadap ayat kau. Memang layak lah aku label kau perempuan...........  dalam diari aku yang kau kengkonon 'terrrr...baca' tu.

Ah malas aku nak ingat pasal kau. Aku tak bermusuh tapi kau yang block aku macam nak bermusuh dan putus saudara. Tapi tak ngaku. Puihh. Hati kau hitam. Hah kan dah keluar mulut jahat aku. Hahaha.

Ok bai.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...